LIPSTIK YANG SAYA PAKAI SAMPAI HABIS

18.21
lipstik yang saya pakai sampai habis
Lipstik yang saya pakai sampai habis

Lipstik Yang Saya Pakai Sampai Habis : Jangan mikir saya udah berubah arah jadi beauty blogger ya karena baca judulnya. Saya masih blogger remahan rengginang yang jadwal postingnya angin-anginan alias nggak jelas.


Jangan mikir juga saya lagi diendors. Nggak. Ini postingan cuma curhatan penting nggak penting aja kok. kepikiran nulis ini juga spontan pas liat-liat foto di laptop.


Jadi ceritanya di sepanjang kehidupan saya *ceileee…bahasanya*, saya itu emang nggak suka make-up. Mmm… bukan nggak suka sih, tapi nggak pinter aja karena memang nggak suka ribet. Senjata andalan saya buat merias diri ya cuma bedak. No foundation, bb cream atau apalah itu namanya.


Beneran cuma bedak. Makanya sekarang suka terbengong-bengong sendiri liat anak-anak sekarang yang ajaib, masih SD udah pada ngerti make-up, lah saya, bedak aja masih asal.


Jaman kuliah saya pake bedak tabur. Beda baby. Trus pas udah tamat baru dah pakai bedak padat. Itu pun beli yang refill. Lebih hemat ciiin. Itu juga sampe sekarang saya masih bermasalah sama perkara milih nomor bedak yang sesuai ama tone kulit. Padahal tiap beli selalu minta pendapat mbak-mbak SPG nya. Tapi mereka seringnya kok ya jawabnya males-malesan, bikin saya males beli juga jadinya.
Dua tahunan belakangan mulai nyoba pake BB Cream, tapi sekarang udah nggak lagi. Pakai bedak padat doang udah.


Lipstik?! Entah lah, saya nggak kepikiran buat punya benda yang satu ini. Pernah dulu punya. Dikasi sama kakak ipar, ujung-ujungnya cuma saya pakai buat nyorengin muka pas temen lagi nginap di kontrakan dan kami main kartu buat seru-seruan. Yang kalah mukanya dicorengin pake lipstik tersebut.


Sampe di tahun 2016, saya harus tinggal di luar kota sekitar dua bulanan untuk urusan kerja. Tinggal di daerah dan berinteraksi dengan orang-orang baru.


Beberapa minggu sebelum berangkat keluar kota, saya ngumpul sama temen dan salah satu temen ada yang maksain mau ngelipstikin saya. Katanya muka saya keliatan pucat, kayak orang sakit. Jadinya mau dilipstikin biar keliatan cling. Saya kekeh nggak mau.


Tapi kemudian di rumah saya jadi kepikiran. Saya liatin foto kami rame-rame, emang cuma bibir saya doang yang nggak berlipstik. Dan iya sih, efeknya muka saya jadi kelihatan pucat dibanding temen-temen yang bibirnya cetar membahana dengan pewarna bibir.

Baca juga : My new style with pixy lip cream edgy plum, boldmaroon, dan pixy two way cake cover smooth

Karena itu, menjelang berangkat ke luar kota saya memutuskan beli lipstik. Soalnya ntar disana kan saya bakal ketemu banyak orang baru dan berinteraksi dengan banyak orang. Kan nggak asik aja kalau mereka mikir saya sakit cuma karena saya nggak pake lipstik. Kalau sama temen-temen yang udah biasa tau saya gimana ya okelah. Tapi berhubung ini urusan kerja dan supaya meningkatkan kepercayaan mereka terhadap saya, jadilah saya memutuskan pakai pewarna bibir. Padahal ya apa hubungannya coba warna bibir dengan tingkat kepercayaan orang hahhahaa…


Saya memutuskan membeli lipstik wardah yang long lasting. Nggak ada alasan khusus selain karena lipstik ini dilabeli halal. Sebelum membeli saya juga nggak hunting info entah itu dari biuti blogger atau dari manapun. Yang penting beli aja dulu mah lipstiknya.


Bersama Ulan, temen saya yang emang lagi mau belanja di Matahari, saya beli lipstik wardah long lasting di Transmart Plaza Medan Fair. Saya lupa waktu itu lisptiknya nomor berapa, kalau nggak salah nomor sembilan deh.


Gimana kesannya pakai lipstik wardah? Yo berhubung saya belum pernah pakai merek lain jadi ya nggak bisa bandingin. Palingan ya di awal-awal saya berasa aneh aja ini bibir. Saya jadi lebih hati-hati kalau mau makan, biarpun udah dibilang long lasting, tetep aja saya takut lipstiknya pudar sebelum jam saya pulang ke rumah hahhahaa.


Saya nggak berani molesin berkali-kali lipstiknya ke bibir. Takut warnanya jadi mencolok banget. Jadi ya 2-3 kali saya sapukan ke bibir, setelah itu selesai. Berangkat!!!


Balik ke Medan, ini wardah long lasting masih banyak ciiin. Awalnya nggak mau pakai lagi, udah balik ke Medan, lingkungan dan tempat kerja juga nggak mengharuskan karyawannya tampil full riasan. Jadi yo santai waelah. Etapi berhubung menurut saya harga lipstiknya lumayan kalau dibanding harga es cappuccino cincau, kok sayang kalau mau diabisin dengan dicorengin ke wajah pas maen kartu.


Jadilah saya memutuskan untuk memakainya. Itupun sesekali, kalau pas ketemu klien atau orang baru. Kalau ke temen-temen yang biasa nongkrong bareng malah nggak berani pake, soalnya udah pasti diejekin, cieee,,, pake lipstik!! Oh no, nggak sanggup kena bully saya :D


Pindah kontrakan dan gabung dengan temen yang hobi bermake-up ternyata ngaruh juga yeiii… Nah November 2016 kan saya nggak satu kotrakan lagi sama Ayu dan Yokko yang memang setipe dengan saya (nggak hobi dandan). Saya gabung ama Fitri dan Tiwi. Nah si Fitri yang emang tiap pagi sebelum berangkat ngantor wajib polas-poles dulu, kadang jiwa MUA nya muncul, saya deh yang dijadiin modelnya. Jadilah saya dimakeupin, bibir dipolesin sama warna-warna yang lebih menyala. Saya pun jadi mulai terbiasa pake lipstik :D


Sekitar Oktober 2017 kemarin si lipstik wardah long lasting itu pun habis. Beneran abis sampe mencelong gituh. Tapi saya masih belum rela ngeluarin duit buat beli lipstik lagi hahhahahha. Jadilah saya pertahanin tuh lipstik sampe pas mau makenya dicoel-coel pake tangan baru disapukan ke bibir, kuras sampe habis!!

wardah long lasting
Liat sendiri kan, sampe mencelong gitu isi lipstiknya. Kalau mau pakai dicoel-coel dulu hahhaha.. eh iya ini kotaknya kotak wardah intense matte ya :)


Jujur saya surprised banget loh itu lipstik wardah long lastingnya bisa abis gituh. Beneran nggak nyangka. Secara sebelumnya emang nggak biasa pake lipstik. Setahun bisa ngabisin satu buah lisptik tanpa dibuang, dikasihkan orang, ataupun dijadiin alat buat nyorengin muka pas main kartu ama temen itu beneran sebuah prestasi dalam dunia permakeupan saya :D


Trus sekarang masih pake lipstik wardah long lasting? Nggak. Hehhehee…


Tetep pake lipstik wardah sih, tapi bukan yang long lasting. Kali ini nyoba pakai yang wardah intense matte yang nomor 11 (Choco Brown). Awalnya juga nggak niat beli sih. Karena di detik-detik si lipstik wardah long lasting abis saya sebenarnya ngarep diundang sama produk kecantikan yang isi gudibeknya salah satunya lipstik biar nggak perlu beli hihihii. Dasar blogger irit, maunya gratisan mulu :D


Tapi sampe tuh wardah long lasting beneran abis bis bis bis undangan event yang datang kok ya nggak ada dari produk kecantikan. Yoweslah, gitu ada invoice cair buruan deh hunting-hunting lipstik di market place karena lagi males ke mall.


Cari sana-sini eh ya liat ada wardah intense matte, yaudah lah iseng nyoba beli. Pilih nomor sebelas. Gitu barangnya nyampe, dicoba ke bibir eh kok ya saya suka :D


Kalau disuruh bandingin lipstik wardah long lasting no 9 sama wardah intense matte nomor 11 yang saya pake sekarang, saya pilih yang wardah instense matte sih. Dari segi kemasan mereka sama bentuk dan warnanya. Tapi entah kenapa saya ngerasa yang wardah intense matte ini lebih enak jatuhnya ke bibir. Trus dia juga nggak memberi efek bibir jadi kayak berminyak kilat gituh. Itu kalau dari segi enak nggak enaknya ke kulit/bibir. Kalau hal lainnya mungkin ya faktor kebetulan aja saya pilih warna yang tepat, sesuai ama kulit saya. Jadi keliatan lebih pas aja waktu saya pakai.

lipstik wardah long lasting
Waktu pakai lipstik wardah long lasting


Tapi walaupun saya lebih suka lipstik wardah intense matte dibanding wardah long lasting, tetep aja lipstik wardah long lasting lebih memorable buat saya. Soalnya itu lipstik yang pertama kali saya beli pake uang sendiri (bukan dibeliin atau pemberian orang) dan saya pakai sampai habis.

lipstik wardah intense matte
Waktu pakai lipstik wardah intense matte. maaf nggak punya foto yang khusus ngeliatin bibir dari deket, harap maklum, bukan biuti blogger :D


Hhmm… Biar kata ini postingan penting nggak penting tapi ternyata panjang juga ya :D Yowes saya mau makan dulu. Sekian cerita saya tentang lipstik yang saya pakai sampai habis. Kalau kalian punya cerita tentang perlipstikan, ceritain ya di kolom komentar :)

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »