DIET KANTONG PLASTIK DAN PELAYANAN SEHARGA 200 RUPIAH

16.19
diet kantung plastik dan pelayanan seharga 200 rupiah
Diet kantung plastik dan pelayanan seharga 200 rupiah
Diet Kantong Plastik dan Pelayanan Seharga 200 Rupiah : beberapa waktu lalu ramai diperbincangkan di sosmed dan pemberitaan tentang kebijakan kantong plasti bayar 200 rupiah di kota-kota tertentu. Medan termasuk dalam daftar yang menerapkan kantung plastik berbayar.

Kebijakan ini menuai pro dan kontra. Yang pro dengan alasan diet kantong plastik. Yang kontra beralasan bahwa kebijakan tersebut justru menguntungkan pihak penjual. Memang sih, niat dibuat peraturan ini pastinya untuk kebaikan. Tapi apa benar bisa buat orang jadi kepikiran untuk menghemat? Buat bawa kantung plasting sendiri dari rumah. Soalnya kan kebiasaan orang Indonesia (dan mungkin orang di luar Indonesia juga) itu sepeleh sama uang receh. Cuma 200 perak, gpp lah. Palingan juga gitu mikirnya.

Tapi biarpun begitu, saya tetap menyambut baik peraturan ini. Sebelum peraturan ini digaungkan, sebenarnya saya juga sudah mulai membiasakan diri buat hemat kantong plastik kok. Sering juga kalau beli sesuatu, saya menolak saat diberi plastik. Entah itu karena barangnya bisa saya pegang, masukkan tas, atau karena sudah ada plastik lain.

Tapi kalau belinya di minimarket atau supermarket, saya biarkan saja saat petugas kasirnya memberi plastik. Kadang bisa beberapa plastik karena belanjaannya biasanya dibedakan antara produk makanan dan nonmakanan. Soalnya pernah saya menolak diberi plastik tapi petugas kasirnya memaksa untuk tetap pakai plastik. Yoweslah, sak karepmu!

Sejak peraturan kantong plastik berbayar. Saya pernah beberapa kali beli di minimarket. Niatnya sih bawa kantong sendiri. Tapi selalu lupa. Ingatnya pas udah di depan kasir. Kadang juga nyinggah ke minimarket karena ada ada yang mau dibeli mendadak. Atau nyinggahnya saat baru pulang dari mana gituh. Jadinya nggak bawa kantung, gagal mulu deh diet kantong plastiknya.

Kemarin saya ke salah satu minimarket yang dimana-mana ada itu *tau sendiri lah ya, kalau tidak tau biar saya beri clue : namanya mengandung unsur nama bulan ini. Hayoo sekarang bulan apa?! Yang pasti bukan bulan November*. Sebelum berangkat saya sudah mewanti-wanti diri sendiri agar tidak lupa bawa kantong plastik. Berhasil. Saya bawa 1 kantong plastik berlogo sama dengan minimarket yang saya datangi. Dan sebuah tas ransel. Buat jaga-jaga kalau kantong plastiknya tak cukup. Soalnya saya mau belanja keperluan bulanan.

Biasanya saya belanja keperluan bulanan tidak di minimarket tersebut. Soalnya disitu harganya lebih mahal ketimbang supermarket tempat saya biasa belanja. Tapi karena kemarin dapat rejeki menang livetweet dan hadiahnya voucher belanja di minimarket tersebut, ya saya manfaatkan buat belanja keperluan bulanan. Daripada cuma buat jajan, kan sayang.

Saat di kasir. Saya memberitahu kalau saya bawa kantong plastik. Mbak-mbak kasirnya menatap saya, entah apa artinya. Ia tak mengucapkan apa-apa. Hanya mulai meng-scan barcode di masing-masing belanjaan saya. Kantong plastik yang saya tunjukkan dan saya letakkan di meja tak diambilnya.

Tiap barang yang sudah si scan, di letakkan di meja. Dan karena belanjaan saya lumayan banyak, jadinya menumpuk di Meja. Untungnya tidak banyak pengunjung. Hanya saya dan teman saya yang berdiri di meja kasir. Ada 1 lagi seorang pria. Itupun hanya mengisi pulsa. Jadi belanjaan saya yang banyak dan menumpuk itu tak mengganggu penunjung lain.

Usai membayar menggunakan voucher. Saya baru terbengong, kok ini belanjaan dari tadi numpuk di meja kasir dibiarin aja ya. Padahal ada 2 mbak-mbak di belakang meja kasir. Yang 1 meng-scan belanjaan saya. Yang satu ya cuma berdiri saja.

Kantong plastik saya bercampur dengan barang belanjaan saya. Saya pun mengambilnya dan memasukkan belanjaan. Mbak-mbaknya tetap nggak bantuin. Cuma ngeliatin. Sekedar basa-basi juga nggak.

Saya terus saja masukin belanjaan sambil terus mikir. Ini maksudnya apa ya, kok saya masukin sendiri belanjaan saya. Kan tadi plastiknya juga sudah saya tunjukkan dan letakkan di depan kasir. Apa karena saya bawa kantung plastik sendiri makanya harus masukin barang saya sendiri. Kenapa nggak sekalian aja saya scan sendiri :P

Saya bukannya malas. Bukannya nggak mandiri. Cuma kok jadi berasa beda banget pas kantong plastiknya dari mereka dan ketika saya bawa sendiri. Bukannya saya bawa atau tidak bawa mereka tetap tidak rugi. Bukannya harga 200 rupiah itu memang sudah ketentuan. Atau mungkin ada persenan untuk perusahaan jika pembeli membeli kantung plastik dari mereka. Kalau iya berarti kebijakan kantong plastik berbayar bukan untuk tujuan diet kantong plastik dong, tapi bisnis berbalut isu lingkungan.

Sampai di rumah, saya masih saja berpikir, kenapa belanjaan saya dibiarkan di meja hingga saya harus memasukkannya sendiri. Sebegitu berpengaruhnya kah uang 200 rupiah hingga berdampak ke cara mereka melayani pelanggan. Atau mungkin, 200 rupiah itu adalah harga pelayanan mereka.

Hingga saat saya memilih membawa kantong plastik sendiri itu berarti saya juga harus kehilangan pelayanan packing barang belanjaan. Ah, entahlah. Mungkin saya terlalu berlebihan. Atau mungkin mereka terlalu lelah. Mungkin. Tapi begitupun, saya akan tetap membiasakan diri untuk bawa kantong sendiri.

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
29 Maret 2016 10.57 delete

Wahhh kok gitu banget ya mba,, lagi sensi kali yaa,, beberapa kali sy ke xxxxmaret sll ditawari pake plastik apa kagak, kalopun kagak belanjaan diberikan dengan sopan, mungkin kasir tsb sedang lelah mbak saking banyaknya belanjaan hhehehe

Reply
avatar
29 Maret 2016 14.02 delete

iya mbak, mungkin mereka sedang lelah. kita positif thingking aja ya kan hehhee..

Reply
avatar
29 Maret 2016 14.02 delete

iya mbak, mungkin mereka sedang lelah. kita positif thingking aja ya kan hehhee..

Reply
avatar
30 Maret 2016 10.02 delete

Wah, mestinya prosedur pelayanan di minimarket tetep bijak, walaupun nggak pake produk plastiknya. Padahal cuma beda 200 perak yah.. :/

Salam kenal, Hammad :D.

Reply
avatar
30 Maret 2016 12.11 delete

mungkin mereka lelah mas :D
ya semoga saja ke depan jadi lebih bijak.

Reply
avatar
1 April 2016 12.37 delete

nah..saya juga ngalamin mba. Waktu bawa tote bag sendiri belanjaan saya di tumpukin gitu aja, saya malah sempet bengong. lha..ko begini ya ? kaga ada pemberitahuannya kalo bawa sendiri ga plus pelayanan masukin belanjaan

Reply
avatar