SAYA SERING BERLAGAK SOK KAYA

21.43 4
sok kaya
Saya sering berlagak sok kaya

Saya Sering Berlagak Sok Kaya : Kalian pasti paling males liat orang yang sok kaya padahal sebenarnya nggak kaya-kaya amat, atau bahkan kekurangan. Cuma gayanya aja sok minta ampun. Entah itu pamer barang-barang mahal padahal kita tau keluarganya pas-pasan. Atau share foto jalan-jalan padahal utangnya ke kita belum dibayar-bayar. Atau hal-hal lain yang nunjukkin seseorang itu berlagak sok kaya.

Asli. Males banget liat orang yang berlagak sok kaya. Saya yakin deh, kalian juga pasti males banget. Sama kita *tos*. Tapi saya sendiri sebenarnya sering juga berlagak sok kaya huehehehe. Lah ini gimana sih, ngakunya nggak suka liat orang yang sok kaya, tapi diri sendiri sering begitu.

Iya loh. Pada orang-orang tertentu dan di situasi tertentu, kadang saya itu kumat songongnya dan sering berlagak sok kaya. Ini sebenarnya terjadi karena saya bukan tipe orang yang bisa dengan gamblang menyampaikan maksud dan tujuan saya. Ibarat untuk mencapai tujuan A, saya memilih jalan B. Untuk hal-hal tertentu, saya nggak bisa seterbuka anak kecil yang misalnya ketika ingin menenangkan adiknya yang menangis ia akan berkata jangan menangis. Saya nggak bisa begitu.

Kapan saya berlagak sok kaya? Biasanya sih kalau ada teman dekat yang lagi down. Atau kalau udah lama nggak ketemu teman yang biasanya sering jalan bareng. Atau juga kalau ada temen yang ngambek, marahan, entah itu marahannya sama saya, atau dua orang temen yang lagi marahan, bakal kambuh deh sifat sok kaya saya.

Dan, kesokkayaan saya biasanya ditandai dengan kalimat di sms, line, wa, bbm, ataupun inbox fb :

Kapan kita ngeeskrim bareng? Aku lagi kaya nih.
*Holang kaya kok ngajaknya nge-eskrim ya, ngajak liburan ke Eropa gituh :D*

Nggak melulu ngajak ngeeskrim sih. Kadang yang ngajak ngopi  bareng, kongkow bareng, atau ngebolang bareng.

Pokoknya, kalau misalnya ada temen yang feeling saya bilang ini temen sedang tidak baik-baik saja, saya yang biasanya cuek ini suka sok akrab gituh ngajak kesini kesitu. Kalau status-status sosmednya udah mulai galau-galau jambu, atau kalau ada temen yang laporan salah satu teman kami sedang ada masalah, saya biasanya nggak bakal tuh nanya langsung si temen ada masalah apa. Yang saya lakuin ya itu tadi, ngajak ketemu, duduk bareng, cerita-cerita. Nah pas cerita pun biasanya saya nggak bakal nyinggung-nyinggung si temen ada masalah atau nggak. Cenderung cerita seperti biasa aja. Kalau akhirnya tuh temen mau cerita ya didengerin, kalau nggak ya nggak papa juga.

Kalau misalnya temennya itu temen satu kontrakkan, nandainnya mah gampang. Kalau pintu kamar yang biasanya selalu terbuka *kalaupun tertutup, tidak dikunci dari dalam*, atau kalau si temen bawaannya diem aja, menyendiri aja, atau matanya merah meskipun dengan dalih bangun tidur, udah deh, saya bakal keluar jiwa sok kayanya. Dari mulai ngajak ngeeskrim lah, minta ditemenin ngebandrek lah dengan imbalan ngetraktir bandrek, minta dikawani ke suatu tempat lah. Atau pas jam makan dan saya tau temen saya itu belum makan, saya bakal alesan belum makan juga dan males beli makan sendiri, jadi minta ditemenin. Kadang si temen ogah nemenin. Tapi saya tungguin aja di sampingnya atau tetap di rumah melakukan berbagai aktifitas, tapi nggak makan. Sampai akhirnya dianya nyerah dan mau nemenin yang berujung kami makan bareng.

Di lain waktu, kadang saya sengaja pulang bawa makanan dengan alasan ini lebihan pas acara ini itu,sayang mubajir kalau nggak dibawa pulang. Padahal sengaja saya beli buat dimakan bersama.

Kenapa saya katakan tindakan saya itu sok kaya? Karena saya sebenarnya nggak selalu punya uang buat nraktir temen. Seringnya malah di saat temen kelihatan sedang down dan saya sok bilang lagi kaya dan pengen nraktir temen, saat itu justru seringnya saya juga lagi ada keperluan yang nggak sedikit. Atau bahkan emang lagi masa-masa mengencangkan ikat pinggang A.K.A menghemat sehemat-hematnya. Tapi yang terjadi justru saya berlagak sok kaya *ya walaupun nraktirnya juga nggak makanan-makanan mahal, palingan gorengan sepuluh ribu, bandrek, ataupun es krim*.

Ini karena seperti yang saya katakan sebelumnya, saya nggak pinter menghibur teman yang lagi bersedih. Nggak pinter ngasih wejangan saat salah satu sahabat saya lagi down. Juga nggak seterbuka orang yang bisa bilang; kangen nih, ketemuan yok. Atau bilang gini; kamu lagi ada masalah, cerita dong. Saya nggak pinter begitu. Maka saya menjadikan acara nraktir sebagai alasan saya.

Seringnya, meski tau teman sedang down. Dan saat saya ajak ketemuan *ngebandrek misalnya* dia tetep nggak cerita apa-apa, saya biasanya juga nggak bakal nanya apa-apa. Cukup saya mencoba agar di saat-saat downnya, seenggaknya saya mencoba ada di sisinya. Meski mungkin hanya beberapa saat saja. Entah itu kehadiran saya jadi mengganggu keinginannya untuk menyendiri, atau jadi sedikit menghibur, saya tak begitu memikirkan.

Saat seseorang down dan menyendiri, bisa jadi pikirannya jadi terbuka, tapi bisa jadi juga malah timbul pikiran-pikiran negative, merasa ditinggalkan, tak dipedulikan, merasa tak punya teman, dan bahkan bisa berujung pada tindakan-tindakan nekat. Saya tentu berharapnya yang baik-baik saja saat seorang teman terlihat down dan menyendiri. Tapi bisa-bisa aja kan yang terjadi justru sebaliknya. Karena itu, saya mencoba mencuri sedikit waktu kesendiriannya. Siapa tau, pada pertemuan dan obrolan kami yang berawal dari sikap sok kaya saya itu, ada energi positif yang disalurkan semesta, tidak hanya ke sahabat saya, tetapi juga ke saya. Siapa tau kan?!

Saya sering berlagak sok kaya, kalian sering juga kah?!

NGEBOLANG KE AIR TERJUN JAMBUARA

09.53 19
wisata simalungun
Ngebolang ke Air Terjun Jambuara - Simalungun

Ngebolang ke Air Terjun Jambuara – Wisata Simalungun : Pengalaman berkunjung ke Air Terjun Jambuara di Simalungun ini sebenarnya udah lama. Udah hampir setahun ciiiin. Secara kesananya pas Maret tahun lalu. Cuma herannya kok ya nggak saya tulis-tulis. Padahal di buku catatan hal-hal yang pengen saya tuliskan, Air Terjun Jambuara dan Air Terjun Hatonduhan udah lama saya catat. Foto-foto yang hendak dipublish juga sudah saya beri watermark. Tapi sampe tahun berganti tetap nggak saya tulis. ckkckck… luar biasa pemalasnya saya ini ya -_-

Jadi kali ini ceritanya saya niatin buat nulis tentang perjalanan waktu ngebolang ke Air Terjun Jambuara. Letaknya lumayan jauh dari Medan. Malah lebih dekat dari kampung saya di Asahan. Karena memang air terjun ini letaknya di Desa Aek Komangin, Kecamatan Hatonduhan, Kabupaten Simalungun, dekat-dekat Mandoge (Asahan) lah. Sementara jarak Mandoge ke kampung saya kalau lewat jalan potongan palingan Cuma sejam aja. jadi di sepanjang perjalanan, saya malah berasa mau pulang kampung, bukan mau jalan-jalan :D

Dari Medan saya berangkat berdua sama Ibenk. Pagi buta ciiiin, subuh gitu deh. Secara tujuannya lumayan jauh dan kami bakalan pulang pergi. Nggak nginap karena besoknya Senin dan si Ibenk harus kerja.
ngebolang
Pemandangan pagi di perjalanan

Berangkat pagi ternyata ada asiknya juga. Kendaraan belum banyak, dan kalau beruntuk bisa nyaksiin cahaya jingga yang khas saat matahari hendak muncul. Nggak asiknya ya harus bangun pagi-pagi bener pas masih ngantuk-ngantuknya :D

ngebolang pagi
Disuguhi pemandangan seperti ini di perjalanan :)
Kami sarapan di Tebingtinggi. Ketemuan saya Fahmi dan adiknya di Pabatu. Dari sini kami berangkat 2 sepeda motor. Tapi nggak langsung ke air terjun. Melainkan singgah dulu ke kantornya Fahmi di Pematangsiantar. Tuh anak ternyata tetep dinas meski hari Minggu. Jadi ceritanya dianya mau absen dulu. Hmm.. oke lah.


nasi lemak Tebingtinggi
Sarapan nasi lemak di Tebingtinggi

menunggu
Sembari nunggu Fahmi, iseng jeprat-jepret :D

Sampai di kantor, pake acara dibuatin teh manis segala. Feeling langsung bilang kalau ini bakalan lama. Eh ternyata emang pake acara ke bengkel dulu benerin sepeda motor.
Perjalanan dari Pematangsiantar ke Air Terjun Jambuara memakan waktu kurang lebih satu jam.

pajak pematangsiantar
Pajak (pasar) yang kami lewati saat hendak ke kantor Fahmi

pematang siantar
Peta Pematangsiantar, tergantung di dinding kantor Fahmi

Kami sampai ke lokasi pukul 10:36 WIB. Pengunjung belum banyak, meski kami juga bukan yang pertama datang.

wisata simalungun
Suasana di area parkir, masih sepi karena masih pagi

Oya, untuk mencapai Air Terjun Jambuara ini kita harus melewati perkebunan dan perkampungan dengan jalanan tanah berbatu. Jaraknya lumayan jauh ke dalam. Tapi ada spanduk petunjuknya kok. Jadi kecil kemungkinan untuk nyasar. Kalau kami kemarin tinggal ngikutin Fahmi aja karena dia udah pernah kesini sebelumnya.

selca
Berhenti isi bahan bakar, selfie dulu :)

ke air terjun jambuara
Beberapa papan / spanduk petunjuk menuju objek wisata air terjun Jambuara
objek wisata air terjun di simalungun
Jalanan tanah berbatu, melewati perkebunan, eh ada anak kecil gaya perbaiki jalan sambil minta sumbangan. Padahal yang diperbaiki nggak ada -_-

Memang ya, yang namanya keindahan, kebahagiaan, seringnya harus diperjuangkan dulu. Berdarah-darah dulu *lebai*. Nah kalau pengen melihat keindahan Air Terjun Jambuara dari dekat ini nggak perlu sampai berdarah-darah sih, tapi wajib berpeluh-peluh. Secara dianya ada di hutan sono. Harus menuruni bukit kalau pengen liat dari dekat.



wisata simalungun
Dari sini sebenarnya kelihatan sih air terjunnya.Tapi jangn cemen ah, wajib turun ke bawah, udah jauh-jauh datang juga :D
Sebenarnya dari lokasi parkir bisa kelihatan sih air terjunnya. Tapi ya masak udah jauh-jauh datang dari Medan gitu nyampe cuma memandang dari tempat parkir doang. Cemen ah, musti turun dooong walaupun keringat membanjir. Anggap olahraga aja :)

objek wisata di simalungun
Istirat bentar, sambil foto dulu dooong ^_^

kompak pake merah
Kompak pake baju merah semua, padahal nggak janjian


trekking
Masih jauh, semangat..semangat
wisata simalungun
Disini udah ngos-ngosan tapi tetep semangat buat foto ^_^

Setelah berpeluh-peluh menuruni bukit dengan medan masih berupa tanah, gemericik air terjun yang terdengar di kejauhan membawa keceriaan tersendiri. Lembab udara bersatu dengan tubuh yang menghangat, napas yang ngos-ngosan. Tapi hati rasa tak sabar. Ingin segera sampai.

warning
Beberapa himbauan untuk pengunjung

menyusuri sungai
Sebelum sampai di air terjunnya, menyusuri pinggiran sungai dulu. Udaranya asik bener loh disini :)

wisata simalungun
Dan si Jambuara pun mengintip, bikin makin penasaran aja :D

Suka cita paling menenangkan jiwa yang selalu saya suka setelah menempuh perjalanan dan menemukan air terjun adalah merasakan sejuknya percikkan air terjun yang menyentuh raga. Angin yang mengibas-ngibas jilbab. Rasa-rasanya pengen lompat, mandi. Seger banget pastinya. Apalagi ada beberapa pengunjung yang mandi. Apa daya tak bawa baju ganti.

ngebolang ke simalungun
Taraaaa... dan inilah dia, Air Terjun Jambuara... akhirnya kelihatan juga *bernapaslegah

Berada di dekat Air Terjun Jambuara ini, menimbulkan perasaan syahdu di hati saya. Tebing batu yang kokoh, berpadu dengan rimbun pepohonan. Dan jiwa ini pun merasa tenang. Serasa ingin rebah di salah satu batu besar. Menikmati keriuhan alam yang tersuguh disini. Ah… coba ini dekat dari Medan, bakal sering-sering saya kesini.

wisata simalungun
Pengennya mendekat sampe ke cekungan yang ada orangnya itu, tapi pasti baju wajib basah kalo sampe sana

wisata simalungun
Anginnya bikin baju menggembung,,, tapi berada di batu sini asik bener loh, yaaah walo baju basah juga kena tempias :D segeeeerrr...


wisata simalungun
Lihat tebing batu dan rerumputan merambat itu meeeen,,, adem bener kepala berada disini

wisata simalungun
Aaaahh... apalah kita dibanding semesta dan penciptanya, keciiiiilll.... -_-

Sekitar satu jam kami berada di Air Terjun Jambuara. Berat rasanya melangkah pulang. Selain karena harus mendaki bukit lagi, juga karena rasanya belum puas bermanja-manja pada alam. Tapiii… berhubung masih ada 1 air terjun lain yang bakal dikunjungi, jadi kami pun bergegas naik.

Ngebolang ke Air Terjun Jambuara, rasanya teramat singkat. Suatu saat ingin mendirikan tenda disini, entah kapan.

Kalian pernah ngebolang kemana?!

WISATA MANGROVE BARENG BLOG M

14.17 25
blogger medan
Wisata mangrove bareng Blog M

Wisata Mangrove Bareng Blog M - Wisata Serdang Bedagai : Ini cerita pas wisata mangrove bareng Blog M tahun lalu. Meski judulnya tahun lalu, tapi belum lama-lama banget sih. Baru 18 Desember 2016 lalu. Jadi masih belum jadul bangetlah buat saya ceritain disini.

Acara jalan-jalan bareng Blog M (Blogger Medan) ini termasuk dalam rangkaian acara menuju 2 tahunnya Blog M. Sebelumnya ada juga acara wisata kulinerannya, tapi saya nggak bisa ikutan karena ada acara ke North Sumatera Travel Mart 2016 di Samosir *cerita tentang NSTM 2016 ini nanti saya ceritakan di postingan tersendiri ya*.

Di hari H, peserta yang ikut lumayan banyak. Sekitar 40an gitu deh. Jam keberangkatan yang awalnya diagendakan jam 9 pagi, molor karena selain nungguin peserta laen yang belum datang, juga karena busnya ternyata ada masalah. Jadi yang awalnya mau berangkat 1 bus, jadi 2 bus karena ya itu tadi, busnya ada masalah.

Ada yang sampe bad mood juga sih karena nunggu. Tapi di sisi lain saya bersyukur juga pihak armada busnya mau terus terang kalau busnya ada masalah dan diganti dengan 2 bus milik mereka. Lah daripada busnya kenapa-kenapa di tengah jalan, kalan lebih baik diganti sedari awal.

Karena rombongan dipecah dalam 2 bus, otomatis agenda games yang udah disusun panitia jadi batal dilakukan. Saya satu bus sama blogger-blogger perempuan kecenya kota Medan. Samping kanan saya ada beauty bloggernya kota Medan, si Amel, di kiri saya si Ririn Wandes yang punya blog melalakcantikdotcom, di sebelah Ririn ada Dewi bintangberpuisidotcom. Nah di depan kami ada kak Molly, Fia, dan Lynur.

Oya, kami berangkat menggunakan armada bus dari Pravda Holiday. Busnya sebenarnya asik sih. Tempat duduknya nyaman dan lapang. Ada ruang antara satu deret bangku dengan bangku di depannya. Jadi kaki bisa leluasa bergerak. Cuma kemarin jadi sedikit sempit karena memang jumlah peserta yang mau ikut ternyata di luar perkiraan. Panitia sebenarnya udah menolak beberapa orang yang daftar karena quota busnya sudah mencukupi. Tapi ada beberapa yang maksa ikut dan bilang rela berdiri di bus, ahaaai,,, niat banget cin wisata bareng Blog M, sampe direlain berdiri :D

Jadi bangku kami yang seharusnya untuk 3 orang, diduduki 4 orang. Kalau istilah Medannya ‘susun gembung’, disusun berhimpitan kayak ikan gembung :D, padahal kami bukan ikan, kami cuma blogger labil kok :D. Untung Amel sama Ririn langsing-langsing, coba kalau bohai kayak saya dan Dewi, bisa sesak kami hihihihiii

Oya, beberapa cowok malah ada yang harus lesehan di belakang, ada juga yang duduk di bangku tempel. Tapi begitupun semua happy-happy aja tuh, malah sepanjang jalan mereka yang semangat cerita dan ngobrolin hal lucu. Kami mah jadi pendengar yang baik aja. Siapin tenaga buat ngepantai nanti.

Yang sering baca blog saya, mungkin pernah baca postingan tentang Pantai Mangrove Kampung Nipah. Nah, ini pantai yang sama dengan yang saya kunjungi bersama Blog M. Jadi ini kunjungan kedua saya ke Pantai ini. Ada beberapa yang berubah sih. Pepohonan bakau di pinggiran sungai yang menuju ke pantai sudah ditebang. Sungai sepertinya baru saja dikeruk, jadi terlihat lebih lebar dan lebih dalam. Di dekat area parkir, sudah ada plang berbahan semen bertuliskan Wisata Mangrove Kampung Nipah, beserta logo Bank Sumut. Sepertinya ini CSR-nya bank tersebut. Sudah ada juga peta wisata Kampung Nipah yang terpampang dan bisa dibaca siapa saja.

wisata mangrove kampung nipah
Kepanasan di tempat parkir, akhirnya masing-masing cari tempat berteduh :D 

mangrove kampoeng nipah
peta wisata mangrove  kampung nipah

Baca juga : Menikmati Wisata Mangrove Kampoeng Nipah - Serdang Bedagai

Di parkiran, kami sudah cengar-cengir kepanasan. Panasnya Medan, tetap aja udara pantai lebih panas yei book. Untung nggak lama-lama di parkiran. Langsung cus naik getek (boat sederhana) menyusuri sungai menuju pantai. Disini pepohonan mangrove masih ada, entah memang tidak ditebang, atau menunggu waktu yang tepat untuk ditebang.


wisata serdang bedagai
Antri mau naik ke getek

wisata mangrove kampoeng nipah
Melewati penduduk lokal yang tengah mencari ikan. Masih banyak pepohonan do kiri kanan sungai

wisata sergei
Sudah mau sampaiiiii...


Hal lain yang berubah dari Pantai Mangrove adalah jembatan bambu yang dulu menjadi akses pengunjung untuk menuju wilayah pantai kini sudah jalan tanah. Jembatan bambunya tidak sepanjang saat saya datang dulu.

wisata mangrove kampoeng nipah
Dilanjutkan dengan berjalan kaki

pariwisata sergei
Ini waktu saya datang pertama kali masih menggunakan jembatan bambu, sekarang sudah jalan tanah

Sampai di tempat yang dituju, tikar pun dibentang, kotak nasi pun dikeluarkan. Yesss,, makan siang!! Makan siang di bawah pepohonan cemara pantai itu asyik gaes. Apalagi rame-rame. Bonus semilir angin pula. Yang terakhir ini waktu selesai makan justru bikin males gerak. Perut kenyang, disuguhi semilir angin, yowes lah, pengennya tidur leyeh-leyeh. Tapi agenda harus tetap berjalan dong ya.

blog M
Rudi, PJ Wisata mangrove bareng Blog M lagi memberi beberapa info terkait acara hari itu


pantai mangrove
Pandangan sedikit teralihkan oleh rombongan yang lewat, mau prewed rupanya. FYI, pantai mangrove sering dijadikan tempat prewed karena view dan pasir pantainya yang putih.

pantai mangrove kampoeng nipah
Nah ini rombongan mahasiswa seni, nggak jauh dari tempat rombongan Blog M.

wisata mangrove bareng blogger medan
Dan abang-abang ini latah ikutan gerakan nari para mahasiswi, hisss.. bilang aja ngajak kenalan bang..bang :D

Eitss.. hampir lupa bilang. Wisata Mangrove bareng Blog M ini terbuka untuk umum gaes. Jadi kemarin itu banyak juga anak luar selain anggota Blog M. Ada yang dari komunitas lain, ada juga orang umum yang memang pengen ikut. Agendanya di Kampung Nipah ini, nggak cuma wefie-wefie manjah di pinggir pantai, tetapi juga ada edukasi tentang mangrove-nya juga dari pihak pengelolah wisatanya. So, banyak yang ber o ria waktu pak Iyan ngejelasin tentang manfaat mangrove bagi lingkungan, khusunya bagi ekosistem laut dan penahan abrasi pantai.

pantai di sergai
Pak Iyan, guide kami hari itu, tengah menjelaskan tentang tumbuhan di sekitaran kawasan pantai Mangrove

wisata mangrove kampoeng nipah
Rame-rame ngambil tanaman mangrove yang masih kecil untuk ditanam bersama-sama. Pak Iyan lagi menjelaskan cara penanaman. Ini aslinya puanaaas banget gaes, tambah lagi saya sok-sokan lepas sepatu dan nyeker kemari -_-

Selain itu juga ada aksi tanam mangrove. Nah ini yang seru sekaligus lucu. Ada yang happy main lumpur, ada yang heboh minta difoto *saya salah satunya* ada yang pengen nanam tapi nggak pengen kena lumpurnya. Sebenarnya ada level-levelnya nih nanam mangrove-nya. Ada yang lumpurnya dalam, sedang, dan dangkal. Karena pada banyak yang nggak bawa baju ganti, jadi kita minta nanam mangrovenya di tempat yang lumpurnya dangkal. Tapi sedangkal-dangkalnya ya lewat mata kaki juga :D

blogger medan
Nanam mangrove, biar ekosistem laut lestari, sekaligus mencegah abrasi :)

wisata mangrove kampoeng nipah
Yeaaaiii... mari berlumpur ria

Usai nanam mangrove, semuanya pada heboh foto-foto, buat mannequin challenge, dan dilanjutkan dengann games dari panitia. Tapi beberapa asik foto-foto sendiri sih *lagi-lagi saya termasuk di dalamnya*

blog M
Yang lain ngegames, kitanya foto-foto

pantai pasir putih
Pasir putihnya memanggil-manggil untuk tiduran hihihiii

pantai pasir putih
Eheeeemm,,, dari foto berdiri, tidur, lompat, dan sekarang duduk (gantian si Fajar yang fotoin sampe tiduran :D)

Wisata mangrove bareng Blog M ke Pantai Mangrove di Kampung Nipah kali ini asik dan seru. Walaupun cuaca lagi cerah dan lumayan panas kemarin, tapi kami-kami masih pada pengen berlama-lama disini. Tapi berhubung waktu terus beranjak, jadinya ya mau nggak mau balik lagi deh ke Medan. Laen waktu semoga aja ada waktu wisata bareng Blog M lagi.

Kalian pernah wisata mangrove bareng kawan-kawan komunitas kalian? Gimana ceritanya?


NB : Foto-foto tanpa watermark milik peserta Wisata Mangrove Bareng Blog M

MELARIKAN DIRI KE PANTAI JONO

10.12 33
wisata batubara
Melarikan diri ke Pantai Jono

Melarikan Diri ke Pantai Jono – Wisata Batubara : Jangan berpikir saya sedang ditawan oleh seseorang. Tidak seperti itu. Saya hanya sedang merasa butuh piknik hingga memutuskan sejenak meninggalkan pekerjaan guna merefresh kepala. Jadi saya melarikan diri sekejap. Ke Pantai Jono. Batubara.

Jadi beberapa bulan yang lalu ada pekerjaan yang membuat saya harus menetap sekitar sebulan di Sei Suka Deras yang masuk wilayah Kabupaten Batubara - Sumut. Tinggal dengan lingkungan dan orang-orang baru itu ada enak nggak enaknya juga sih. Enaknya ya jadi punya pengalaman baru. Nggak enaknya kadang kita kangen sama keseharian kita, orang-orang yang biasa ada di hari-hari kita.

Nah di suatu malam minggu, teman-teman baru saya di Sei Suka Deras sebenarnya ngajak jalan-jalan esok harinya. Tapi sayanya malah nolak, dengan alasan masih banyak kerjaan *emang niatnya saya mau tetap ngerjain kerjaan meski itu hari minggu*

Hari minggunya. Di antara pekerjaan yang coba saya selesaikan, tiba-tiba kok ya saya malah bad mood dan pengen ngebolang. Tapi bukannya ngabarin temen yang malamnya ngajak jalan, saya malah pergi sendiri. Kemana? Nggak ada ditentuin sih. Yang penting kemana aja deh. Saya bosan di rumah.

Begitulah, tiba-tiba saya merasa butuh piknik hhahahaa… saya butuh petualangan. Sendirian.

Awalnya saya cuma menikmati minum es krim cincau yang di jual di pinggir jalan di depan Alfamart di simpang tiga Simpang Kuala. Menikmati Cappuccino Cincau sambil berbincang dengan si kakak penjual. Saya memandang ke pertigaan yang menuju ke Tanjung Gading. Dan tiba-tiba saya tergelitik ingin menjelalah ke sana.

Penjelajaan saya ke arah sana cuma sampai perumahan Tanjung Gading, perumahan untuk para karyawan PT. Inalum. Itu pun malam hari karena diajak seorang kawan. Siang hari belum pernah saya kesana. So, saya pengen melihat-lihat perumahan tersebut di siang hari.

Tapi begitu sepeda motor saya lajukan ke arah sana, saat persimpangan yang mengarah ke gerbang perumahan, saya malah lurus saja. Teringat kata seorang kawan kalau lurus saja bisa ke pabrik peleburan aluminium, Inalum. Ada juga beberapa pantai di daerah sana. Oke, baiklah. Lanjut terusss.

Singkat cerita, berbekal tanya-tanya dan celingukan melihat petunjuk plang nama pantai yang dituju, sampailah saya ke Pantai Jono. Pantai Jono, ada juga yang menyebut Pantai Perjuangan / Pantai Sujono. Tapi singkatnya sering dibilang Pantai Jono.

wisata batubara
Pantai Jono, Pantai Sujono,Pantai Perjuangan, itu semua sebenarnya satu pantai yang sama gaes

Jalannya lumayan bagus. Melewati perkampungan. Cuma sekitar sekilo menuju pantai, jalannya masih jelek. Sayangnya ngga keinget buat dokumentasiin kondisi jalan.

Waktu saya kesana, Pantai Jono baru saja dibuka kembali setelah sebelumnya terjadi percekcokkan antar pengurus tempat wisata tersebut. Perkara rebutan lahan wisata gituh deh katanya. Dan karena perebutan lahan antar warga itu makanya hari itu Pantai Jono sepi pengunjung. Tapi karena sepi itu saya justru senang, bisa bebas menyepi ehehhehe..

Tiket masuk ke Pantai Jono sebesar 5 ribu rupiah. Saya kurang tau itu berlaku per orang atau per kendaraan. Soalnya saya kemarin kan naik sepeda motor sendiri. Tiket masuk tersebut belum termasuk parkir ya. Karena saat parkir saya dimintai uang lagi sebesar 5 ribu juga.

batubara
Tiket masuknya 5 ribu

Saya sampai jam setengah 3 sore. Saat air laut sedang pasang. Yang saya lihat justru deretan gubung yang disewakan dan air laut yang sampai ke kaki gubuk saat ombak mengarah ke daratan.
Pemandangan pertama yang menarik mata adalah penjual rujak yang ngetem di depan gubuk. Saya berpikir, ini tukang rujak gimana cara mengendarai sepeda motornya kalau begini kondisinya. Sedang dalam keadaan sepeda motor dimatikan begitu saja bannya sedikit terbenam pasir pantai yang basah. Tapi begitulah ya, namanya cari makan, pasti si abang penjual sudah biasa dengan jalanan pasir basah tersebut.

wisata batubara
Penjual rujak di pinggiran Pantai Jono, lihat tuh ban sepeda motornya, sampe terbenam gituh

Saya membeli seporsi rujak buah dan menikmatinya di salah satu gubuk sambil melihat sekeliling. Ah iya, saya tak menyewa gubuk tersebut, cuma numpang duduk saja ehehehe…

tempat wisata di batubara
Tarif gubuk-gubuk di pinggiran pantai, 25 ribu

Ini pertama kalinya saya ke pantai sendirian. Padahal niat ngebolang saya sendirian tuh justru ke gunung. Iya, saya pernah kepikiran untuk ndaki sendirian, berani nggak ya. Eh yang kesampaian justru ngepantai sendirian. Hidup memang tak terduga, seperti kamu yang sering datang tanpa diduga #eaaaakk… terus melenceng pembicaraan -_-

Ngapain aja saya disini, yaaah.. Cuma memandang jauh ke laut luas sambil menikmati deru ombak dan semilir angin. Menulis beberapa buah puisi. Lalu asik memperhatikan sekitar. Ibu-ibu penjual mie pecal, pengunjung lain yang tengah mandi, anak-anak penjual kepiting bakau, dan tentunya jepret sana-sini selagi baterai hape masih ada.

wisata pantai jono batubara
Ibu penjual mie pecel keliling

objek wisata pantai di batubara
Anak-anak yang sedang main di pantai

pantai sujono batubara
Dari dulu kebiasaan, kemana-mana seringnya foto kaki sendiri :D


wisata batubara
Anak-anak penjual kepiting bakau

Asik memandangi laut dan sekitar, saya memutuskan untuk berjalan-jalan. Saya pengen ke area yang lebih luas bentangan pasirnya. Bukan yang berisi deretan gubuk-gubuk begini. Tapi belum sepanjang pantai saja jalani, sebuah boat nelayan menepi. Rupanya mencari penumpang. Berkeliling naik boat nelayan di sekitaran pantai dengan tarif 3 ribu saja. Saat ada segerombolan pengunjung naik, saya pun nekat saja naik.

wisata batubara
Awalnya cuma jeprat-jepret ini perahu, eh akhirnya menyusuri pantai dengan perahu ini :)

pantai perjuangan batubara
Perahu nelayan

pantai sujono batubara
Mau foto lagi, eh ada orang lewat, yowes dijepret aja, tapi kakinya aja :D

Ternyata mereka 1 rombongan. Saya seorang yang sendirian. Cuma berteman bayangmu,,, huahahhaa.. syudahlah. Saya bukan sedang galau. Cuma kadang kalau lagi nulis gini suka melenceng-lenceng. Padahal aslinya hari itu saya enjoy aja menikmati kesendirian di antara deru suara boat dan muda-mudi yang sibuk berfoto di atas boat yang tengah melaju di sepanjang pantai.

objek wisata batubara
Ini aslinya ada beberapa muda-mudi lain di perahu ini di samping saya duduk. Cuma saya males fotoin mereka. Soalnya mereka asik foto-foto sementara saya nggak ada yang motoin -_-

wisata pantai di batubara
Mendungnya meeeeen,,, eh iya, itu bangunan putih/ijo di kejauan sana itu katanya pabrik Inalum. Pengennya sih mendekat kesana perahunya, tapi nggak sampe sana tuh -_-


pantai jono batubara
Langit luas, awan mendung terasa dekat sekali di atas kepala, saya merasa sangat keciiiil disini

wisata batubara
Di kejauhan sana, langitnya cerah, sedang disini awan hitam menggantung

objek wisata batubara
Biasa foto perahu dari pantai, kali ini foto pantai dari perahu
Kalau kalian ke Pantai Jono, cobalah naik boat nelayan ini. Karena menurut saya rasanya mengasikkan. Kalau biasanya di pantai kita memandangi boat nelayan di kejauhan, ini dari boat (yang nggak jauh-jauh amat dari pantai) kita bisa memandang sepanjang pantai dari laut. Dari sudut yang berbeda. Belum lagi anginnya yang bikin jilbab mobat-mabit, itu sudah menyenangkan buat saya. Kalau mau teriak-teriak juga bisa. Palingan diketawain bapak pengemudi boat hahhahaha.

objek wisata menarik di batubara
Ini fotonya juga masih di atas perahu, sebelum turun.

wisata batubara
Penumpang turun, anak-anak nelayan ini gotong royong ngangkat bangku yang kami jadikan pijakan saat turun dari perahu. Good job adik-adik


wisata batubara
Dan perahu pun pergi, saya sendiri lagi :D

Usai naik boat, saya melanjutkan berjalan-jalan menyusuri pantai. Gerimis turun satu-satu. Imbas dari awan kelabu yang sejak beberapa saat lalu menggantung di langit. Saya terus saja melanjutkan langkah. Tak peduli gerimis. Pelarian kali ini tak ingin saya usaikan dengan cepat.  Biar saja gerimis turun, saya nikmati saja sambil membidikkan kamera hape saya.

penov
Tau kan artinya Penov? Perempuan November, ingat ya :D

pantai perjuangan batubara
Jeprat-jepret lagi

foto pantai
Masih objek yang sama, angle yang berbeda

pantai menarik di batubara
Foto kaki part II, kali ini ada tambahan objek kelapa :)


pantai perjuangan batubara
Batang-batang kayu di pinggir pantai memang asik buat dijadikan objek foto ya :D


wisata pantai batubara
Menghujam langit

pantai perjuangan batubara
Bahkan batang kayu yang rebah di pasir pun tak luput dari jepretan :D

pantai jono
Duduk di sebatang pohon sambil menikmati sekitar

Tapi kemudian baterai hape saya ngedrop hingga tak bisa memuaskan hasrat saya mengabadikan berbagai hal yang tertangkap indera penglihatan. Hmm… baiklah. Duduk saja di sebatang kayu di pinggir pantai. Meresapi keramaian alam. Bukan deru kendaraan. Bukan celotehan mulut-mulut usil. Bukan pemikiran-pemikiran negative. Melainkan debur ombak, aroma khas laut, angin yang seperti tergesah, dan jiwa yang menenang.

Menjelang pukul 6 saya meninggalkan Pantai Jono. Sepanjang jalan dihadang gerimis yang sesekali menderas. Saya menikmatinya di atas sepeda motor. Melaju ke arah pulang. Untuk menyerahkan diri ditawan pekerjaan. Pelarian ini sudah cukup menyenangkan.

Melarikan diri ke Pantai Jono. Kalian pernah melakukannya? Atau mungkin, melarikan diri dari kejaran cinta sang mantan yang kembali datang. Ah, maafkan pertanyaan usil saya ;)

NB : Foto-foto diambil dari ZTE V9820, tanpa editan, hanya penambahan watermark.