PENGALAMAN BERKUNJUNG KE MUSEUM RAHMAT GALERI BERSAMA BULE JERMAN

21.13 1
pengalaman berkunjung ke museum rahmat galeri bersama bule jerman
Pengalaman berkunjung ke museum rahmat galeri bersama bule Jerman

Pengalaman Berkunjung Ke Museum Rahmat Galeri Bersama Bule Jerman - #SatuHariSatuKaryaIIDN : Museum mungkin bukanlah tujuan wisata menarik bagi masyarakat Indonesia. Terbukti banyak museum di Indonesia yang sepi pengunjung. Entah memang penyajiannya yang kurang menarik atau memang masyarakatnya yang belum sadar kalau mengunjungi museum itu bikin pengetahuan kita nambah.


Berbeda dengan kita, orang Eropa kayaknya termasuk turis yang suka ke museum. Makanya kemarin pas saya nemenin bule Jerman yang lagi maen ke Medan, salah satu tempat yang saya rekomendasikan adalah museum.


Jadi ceritanya adek stambuk saya waktu kuliah dulu, yang sekarang sedang mengadu nasib di Jerman, punya temen yang lagi maen ke Medan. Nah dianya minta tolong saya buat nemenin tuh bule city tour di Medan. Saya awalnya ragu sih karena jujur saya udah lupa bahasa Jerman karena lama banget nggak dipraktekkin. Tapi ini adek stambuk bilang gapapa, ini bule orangnya asik dan bisa bahasa Inggris kok, jadi bisa ngobrol pake bahasa Inggris *masalahnya bahasa Inggris saya juga ancur hahahha*. Cuma ya karena dianya minta tolong dan kebetulan di tanggal si bule maen ke Medan sayanya emang nggak ada agenda, jadilah saya iyain.


Sebelum ketemu, kita udah terlebih dahulu komunikasi lewat WA. Saya pun merekomendasikan beberapa tempat, salah satunya Museum Rahmat Gallery. Ternyata dianya browsing tentang tuh museum dan tertarik maen kesana.


Dari hotel Arya Duta tempatnya menginap, kami naik grabcar ke Museum Rahmat Shah Gallery. Nyampe disana kita langsung ke tempat pembelian tiket. 200 ribu untuk dua tiket. Tiket saya 50 ribu, sementara tiketnya si bule 150 ribu. Iya disini tiket masuknya beda antara turis domestik dan internasional.


Gimana isi Rahmat Shah Gallery sebenarnya udah pernah saya ceritakan di postingan saya dulu. Jadi kali ini saya ceritain singkat aja ya. Jadi “Rahmat” International Wildlife Museum & Gallery ini isinya adalah aneka spesies hewan liar yang diawetkan. Tiga perempat isinya merupakan sumbangan dari berbagai taman hewan dan juga dari teman-temannya si owner, Rahmat Shah. Nah seperempatnya lagi adalah hasil buruan beliau.


Sambil melihat-lihat isi museum, saya cerita ke si bule Jerman tentang museum dan profil singkat Rahmat Shah yang emang dikenal hobi berburu. U know, si bule ini excited banget liat isi museum. Ngeliat hewan-hewan dari yang kecil sampe yang gede. Dari hewan lucu sampe hewan buas.


Kalau pengunjung lain sibuk foto-foto dengan latar belakang hewan-hewan yang diawetkan itu, si bule justru larut memperhatikan tiap detil koleksi. Saya tawarkan untuk mengambil fotonya di tiap room yang kami lewati tapi dia sering nolak. Cuma 2 kali dia mau difotoin. Di room big five sama di ruangan yang memajang aneka jenis beruang dari berbagai negara. Jadi seringnya saya cuma candid aja :D

museum rahmat shah galeri
Anteng liatin Big Five


rahmat shah museum galeri
Bear room, disini terpajang aneka jenis beruang


So, apa aja yang si bule lakuin di museum? Dia asik nyocokin antara nomor yang tertera di tiap hewan yang diawetkan dengan daftar informasi yang ada. Pas liat hewannya, dia nebak itu hewan apa, trus liat nomornya, kemudian liat daftar informasinya, bener atau nggak tebakannya. Kalau ada hewan yang dia nggak tau itu hewan apa, dia bakalan liat nomor yang tertera, trus jalan lagi ke papan informasi yang tertera di tiap room. Trus manggut-manggut. Sambil cerita ke saya : ini di negara saya juga ada, yang ini nggak ada, loh yang itu asalnya dari situ ya, ya gitu-gitu deh kira-kira obrolannya dia.

bule jerman ke museum rahmat galeri
Pengunjung lain asik berfoto, si bule Jerman asik liatin papan informasi


Tapi ada sih momen yang paling membekas diingatan saya waktu dia nanya itu si owner kok boleh berburu. Saya jelasin *sesuai yang saya baca* kalau beliau mempunyai izin berburu yang diperbolehkan sesuai syarat organisasi internasional. Istilahnya berburu legal gitu deh, seperti yang saya ceritakan di postingan dulu.


Baca juga : Galeri Rahmat Shah


Dianya berulangkali geleng-geleng kepala dengan ekspresi yang sulit saya mengerti. Dia mandangin salah satu hewan yang ada *saya lupa hewan apa*, dia pandangin wajah dan matanya terus bilang kurang lebih begini :

“Lihat ekspresi dan matanya, inilah tatapan matanya sebelum meninggal. Bagaimana dia *si pemburu* bisa tidur nyenyak. Apa dia nggak nggak terbayang-bayang?”


Saya cuma nyengir aja dia bilang gitu. Kemudian dia ngomong lagi :

“Dia benar-benar orang…” kalimatnya menggantung, tapi kepalanya menggeleng dan kedua bahunya naik ke atas, seolah menunjukkan ekspresi bergidik ngeri dan takut. Lagi-lagi saya cuma nyengir aja menanggapinya, soalnya saya juga nggak tau musti jawab gimana hahhahaaa


museum rahmat galeri
Perhatikan tatapan matanya

Kami cukup lama disini mengitari tiap ruang yang ada. Si bule terlihat betah melihat-lihat aneka hewan yang diawetkan. Saya sih cuma ngekor aja kemana dianya melangkah. Sambil curi-curi fotoin dia dan nanggepin tiap dia ngajak ngobrol. Obrolan tentang tatapan mata hewan-hewan yang diawetkan menjadi tema yang sering kami perbincangkan. Selain itu, tema tentang asal hewan-hewan tersebut juga menjadi hal menarik bagi si bule. Saya mah cenderung mengikuti aja kemana arah dia ngobrol. Sambil menjawab pertanyaan-pertanyaan yang dia lontarkan.


Oya, selain koleksi hewan yang diawetkan, mosculas dan skeleton, di Rahmat Shah Gallery ini juga banyak memajang foto sang owner dengan orang-orang popular dari berbagai penjuru dunia, baju bola beserta tanda tangan yang dibingkai, juga poster filmnya mbak cantik Raline Shah yang emang anaknya Rahmat Shah.


Nah pas liat poster salah satu filmnya Raline Shah ini si bule kembali nanya sambil nunjukin ekspresi heran, sebenarnya ini museum atau apa sih. Kok kayak nggak fokus gitu, sampe ada baju bola lah, poster film lah. Saya lagi-lagi cuma nyengir tapi kali ini nyoba jawab, dari namanya kan museum dan galeri, jadi ya mungkin foto-foto, poster, dan tanda tangan pemain bola itu masuk dalam kategori galeri. Trus itu Raline kan anaknya, ya mungkin sebagai bentuk dukungan ayah ke anaknya makanya ada poster filmnya disitu. Si bule tetep kekeh bilang kalau tetep aja jadi aneh dan nggak sesuai namanya : wildlife museum & gallery.

galeri rahmat shah
Kayaknya selain hobi berburu, sang owner hobi bola juga :)


Oya, sepanjang kami mengitari museum Rahmat Shah ini, ada beberapa pengunjung lain selain kami. Tapi nggak banyak sih karena memang kemarin kita kesana pas baru buka. Saya jadi senyum-senyum sendiri karena keliatan banget bedanya turis domestik ama internasional. Turis kita dikit-dikit foto. Ada juga beberapa yang bolak-balik deket-deket kami terus. Grasa-grusu kayak pengen kenalan tapi malu. Saya nebak pasti pengen foto bareng, eh ternyata bener hahahaaa


Yah, begitulah cerita saya tentang Pengalaman Berkunjung Ke Museum Rahmat Galeri Bersama Bule Jerman. Kalian pernah nemenin bule ke museum? Gimana pengalamanya?

PERAWATAN YANG SERING SAYA LAKUKAN KETIKA KE SALON

11.58 0
perawatan yang sering saya lakukan ketika ke salon
Perawatan yang sering saya lakukan ketika ke salon

Perawatan yang Sering Saya Lakukan Ketika ke Salon - #SatuHariSatuKaryaIIDN : Ketika saya ke salon, kapankah itu kira-kira?! Sungguh pertanyaan yang sulit dijawab karena memang saya bukan tipe perempuan yang hobi nyalon. Lah waktu wisuda dan yudisium aja saya lebih milih beli perlengkapan make up dan dimakeupin temen ketimbang ke salon. Alesannya sih yak arena pasti bakal ngantri. Trus perlengkapan make upnya pasti ya bekas-bekas orang banyak.


Tapi pernah lah beberapa kali. Itu pun bisa dihitung jari. Jarang sungguh jarang. Secara ya, saya kenal lipstik aja baru taon lalu. Urusan make up dan perawatan memang bukan sebuah kebiasaan buat saya. Walaupun saya sadar kalau perawatan itu penting. Cuma ya nggak tau juga kenapa males ke salon.
Sepanjang sejarah saya ke salon itu berawal ketika saya masih di masa putih abu-abu. Tapi dulu itu biasanya cuma pangkas rambut dan creambath, udah gitu aja. Eh pernah juga ding facial, tapi udah kuliah. Sekali atau dua kali gitu yah. Tapi abis itu kapok dan nggak mau lagi. Soalnya sakit banget euy wajah dipencet-pencet, trus pake alat tajam. Rasanya muka kayak diiris-iris dan itu meninggalkan trauma berkepanjangan buat saya #yaelahbahasanya. Dari situ saya setuju dengan kalimat beauty is pain hahhahahaa


Saya inget waktu itu setelah difacial, perasaan saya itu muka saya berasa bengkak gituh, walaupun kalau diliat dikaca biasa aja. Trus pas jalan mau pulang saya berasa pusing. Apa yang liat berputar-putar bikin saya nggak sanggup jalan. Untung saya sama temen, akhirnya kami pulang ke kos naik becak dayung. Padahal salonnya di ujung gang, tapi karena saya nggak sanggup jalan jadilah nyetop becak


Gara-gara itu saya jadi kapok. Emang sih pusingnya saya itu ya nggak tau karena apa. Belum tentu juga karena nyalon. Tapi rasa sakit difacial itu emang beneran bikin saya kapok. Biarin dah idung saya banyak komedo ketimbang musti ngerasain lagi sakitnya difacial :D


Setelah kejadian itu, saya mau kok ke salon. Tapi nggak facial. Cuma potong rambut atau creambath aja. Dan itu sekali-sekali doang.


Btw, saya pernah juga beli voucher diskon di salon+spa. Nah ini sebenarnya saya tertarik sih. Spa, massage, dan sejenisnya itu sebenarnya saya tertarik buat nyobain. Makanya dulu saya beli voucher diskonnya. Tapi sampe masa berlaku tuh voucher habis saya nggak pernah pake. Terbuang sia-sia hihihiii


Kenapa nggak dipake, karena setelah beli voucher diskon baru saya nyadar kalo saya itu nggak terbiasa badannya dipegang-pegang orang lain. Jangankan sama orang asing semisal pegawai spa, sama temen satu kos yang udah deket banget aja kita kalau pas tidur trus nggak sengaja badan kami bersentuhan gitu aja langsung geserin anggota tubuh yang bersentuhan, biarpun itu cuma kami kesentuh kaki. Rasanya aneh dan nggak nyaman aja sayanya. Mungkin efek saya anak perempuan satu-satunya di keluarga dan punya kamar sendiri, jadi waktu kecil nggak punya pengalaman tidur atau sekamar bareng kakak perempuan. So, walaupun sekarang ngontrak sama temen-temen, tetap aja saya nggak terbiasa kalau urusan sentuh menyentuh eheheheee


Jadi sampe sekarang saya kalau ke salon itu ya cuma pangkas rambut sama creambath aja. Kalau ditanya mana yang paling saya suka di antara keduanya, saya suka creambath. Kenapa? Karena saya suka ngantuk kalau lagi dicreambath hahhahaa. Iya, soalnya kan itu kita sekalian di pijit-pijit kepalanya, jadi bikin saya berasa rileks dan ujung-ujungnya ngantuk pengen bobok.


Selain dipijat kepalanya, biasanya kakak-kakak salonnya juga mijit pundak kita, trus kayak dipukul-pukul gituh. Kalau sekedar begini saya masih oke lah. Soalnya kan mijit dan geprekin pundaknya kan ke baju, nggak langsung ke kulit.


Jadi, ya begitulah sodara-sodara cerita singkat saya dalam dunia persalonan. Singkat karena emang saya jarang banget ke salon, jadi ya udahlah ya sampe disini postingan saya tentang Perawatan yang Sering Saya Lakukan Ketika ke Salon, saya mau istirahat dulu karena nanti malam bakalan jingkrak-jingkrak di konsernya Sheila On 7.


Kalian, perawatan apa yang sering kalian lakukan kalau ke salon?

CANTIKNYA GAMBAR 3D INSTAGRAMABLE DI MANHATTAN TIMES SQUARE MEDAN

07.30 0
Cantiknya Gambar 3D Instagramable di Manhattan Times Square Medan
Cantiknya Gambar 3D Instagramable di Manhattan Times Square Medan

Cantiknya Gambar 3D Instagramable di Manhattan Times Square Medan  : Medan emang lagi banyak bangunan bertingkat baru beberapa tahun belakangan ini. Entah itu bangunan hotel, mall, apartemen, maupun bangunan kantor sebuah perusahaan. Salah satunya Manhattan Times Square.
Manhattan Times Square ini sendiri adalah bangunan condominium dan mall. Nah kali ini saya mau cerita tentang mallnya.


Namanya mall, isinya ya sama kayak kebanyakan mall lainnya. Cuma yang menarik perhatian saya selama beberapa bulan belakangan adalah foto beberapa teman yang muncul di beranda facebook saya. Foto berlatar gambar 3D yang berlokasikan di Manhattan Times Square. Karena itulah saya penasaran pengen liat. Cuma karena lokasinya yang lumayan jauh dari kontrakan saya, jadinya ya nggak mau maksa banget juga kesana cuma karena pengen liat gambar 3D nya.

suasana manhattan times square medan
Suasana Manhattan Times Square Medan saat saya datang. Masih sepi karena emang saya datangnya menjelang siang

Pertengahan bulan Desember kemarin saya dan Ayu *temen kontrakan saya dulu* janjian buat ketemu. Awalnya kami bingung mau ketemu dimana. Secara si Ayu rumahnya di Belawan, jadi kalau bisa kami jumpanya di tengah-tengah biar dia nggak jauh banget.


Saya kemudian teringat Manhattan Times Square ini. Eh ternyata si Ayu udah pernah kesana, tapi cuma bentar banget bareng adiknya. Jadi dia excited juga waktu saya saranin ketemu di Manhattan Times Square, katanya pengen muter-muter lagi.


Di hari yang udah ditentukan, kami pun bertemu di lokasi yang udah disepakati. Oya, Manhattan Times Square Medan ini letaknya di jalan Gatot Subroto no 217, Sei Sikambing B, Medan Sunggal. Saya lewat jalan Gatot Subroto yang dari arah Medan. Berhubung ini mall letaknya tepat di salah satu sudut perempatan lampu merah, saya sempat bimbang mau belok ke kiri ke Ring Road Gagak Hitam, atau lurus aja yang arah ke Binjai. Bingungnya sih karena saya bawa kendaraan sendiri, jadi bingung pintu masuk parkirnya darimana. Apakah dari jalan Ring Road, atau dari jalan Gatot Subrotonya. Bukan apa-apa, ini perempatan lumayan padat kendaraan ciiin. Kalau salah jalan kan saya musti bolak-balik dan itu malesin banget karena artinya musti berurusan sama kemacetan dan lampu merah.


Karena kebetulan pas lagi lampu merah jadi posisi motor lagi berenti, saya nekat aja nanya bapak-bapak pengendara motor di sebelah saya. Siapa tau dianya tau pintu masuk parkirnya di jalan mana. Beliau bilang kurang tau, tapi kayaknya di jalan Gatot Subrotonya. Soalnya pernah dia liat tulisan “parkir” kalau dia lewat situ. Hmm… baiklah, saya ikutin kata si bapak. Dan untungnya bener, pintu masuk parkir motornya dari jalan Gatot Subroto.


Nyampe disana, langsung ketemu sama Ayu. Dan karena dari awal kami pengen liat-liat gambar 3D yang instagramable banget itu, jadi kami ya cuma muter-muter aja tiap lantai. Nggak ada agenda datengin toko apa gituh. Bebas-bebas aja mah kitanya.

perempuan november
Ayu dan saya, si Perempuan November :D


Jadi emang di dinding ini banyak gambar yang gede-gede. Tema gambarnya pun beragam. Ada gambar kungfu Panda, ada dinosaurus, ngikutin film-film popular sih kayaknya. Tapi banyak juga gambar pemandangan dan bangunan-bangunan ikonik kota-kota di dunia. Tau aja nih pihak Manhattan Times Square Medannya kalau sekarang jamannya narsis n suka jalan-jalan.

gambar 3D instagramable
Kungfu Panda
gambar 3D di Manhattan
Kalau ini pasti udah taulah ya film apa

gambar 3 dimensi
Dan si Hulk juga ada disini
gambar 3d di manhattan medan
Ini si kecil bukannya takut, malah lari kesana-kemari


Sebelum di Manhattan Square Medan, gambar-gambar 3D gini sebenarnya udah duluan ada di Magic Eye 3D museum yang dekat bandara Kualanamu sono. Cuma jelas beda lah media gambarnya. Kalau di Magic Eye 3D Museum itu kan dinding n lantainya keramik, kalau nggak salah juga dilukis sama ahlinya. Saya nggak tau namanya, yang jelas orang luar negeri dah. Kalau nggak salah juga *ini saya dari tadi kok kebanyakan kalau nggak salahnya sih* pelukisnya sama dengan yang ngelukis di 3D museum yang di Langkawi Malaysia. Sementara di Manhattan Times Square pakai MMT *ituloh, yang biasa buat poster/spanduk*

gambar 3d
Ini gambar kodok berteduh ini di Magic Eye 3D museum juga ada
cantiknya gambar 3d di manhattan medan
Gimana ya kalau beneran ada kucing segede ini :D

Taon lalu tuh Magic Eye 3D Museum booming banget di kalangan warga Medan dan sekitarnya. Saya bahkan sampe musti 2 kali datang baru bisa masuk ke dalam. Kunjungan pertama ruamenya minta ampun karena baru dibuka dan emang langsung booming. Pengunjung membludak. Pihak museum tetep nyediain tiket bagi yang mau beli, tapi saya waktu itu milih nggak beli tiket, soalnya pasti di dalam juga nggak bisa leluasa karena pengunjung rame.


Kalau bicara kualitas gambar ya jelas beda lah antara Magic Eye 3D museum dengan gambar 3D yang ada di Manhattan Times Square Medan. Secara yang di Magic Eye kitanya masuk bayar 50 ribu, lah disini gratis. Tapi ya orang awam mah yang penting bisa foto kekinian n gratis dong, lokasinya juga lebih dekat.


Lagian kalau menurut analisis kami berdua *ceileee analisis* ini pihak mall mungkin awalnya cuma mau nutupin bagian-bagian yang masih dalam tahap pembangunan aja kali. Biasanya kan ada tulisannya sedang dalam pembangunan/renovasi. Nah kalau dibuat gitu kan biasa banget, sementara sekarang tuh emang jamannya cantik dikit cekrek, ya jadilah dipasang MMT dengan gambar-gambar 3D kece na instagramable itu.


gambar 3D cantik
Kalau liat bentuk bangunannya sih ini kayak di Eropa gitu ya

manhattan square medan
Kemarin pengen foto disini tapi pas kesini pas udah pisah sama Ayu, jadi nggak ada yang motoin -_-

cantiknya gambar 3d di manhattan times square
Ada yang tau ini pemandangan kota mana?


Serunya foto-foto dengan background gambar 3D ini kita seakan ditantang untuk berkreasi berdasarkan gambar yang ada. Harus pintar-pintar mengambil sudut pengambilan gambar juga. Jadi selain ide dan ekspresi si model yang difoto, juga tergantung kelihaian orang yang ngambil fotonya. Kalau berhasil, jadilah foto yang kece, kalau nggak ya malah jadi biasa aja atau bahkan aneh :D



gambar tiga dimensi di manhattan medan
Ciyeee... biar berasa lagi liburang gituh :D
kreasi gambar 3d
Kalau si adek ini fotonya gini kira-kira caption yang cocok apa ya?!

manhattan times square
Ini juga salah satu gambar yang ada di Manhattan Times Square Medan


gambar instagramable di manhattan times square
Salah satu pengunjung yang lagi wefie berdua
cantiknya gambar instagramable di manhattan medan
Ada yang lagi foto di Eifell tuh. eh iya disini juga ada jasa foto langsung jadi loh
ibu-ibu jaman now
Buibu jaman now lagi wefie dengan latar gambar gunung Fuji

istana maimun medan
Mau foto dengan latar istana maimun juga ada loh



Buat yang pengen nge-mall sekaligus bisa foto-foto kece kekinian biar bisa dipajang di instagram, coba deh sesekali main ke Manhattan Times Square Medan. Selain foto-foto di atas, masih banyak foto-foto lain tertempel di dinding mall Manhattan yang bagus buat kalian jadikan background foto kalian. Tapi saran saya sih datang pas mall baru buka, jadi masih sepi dan bisa lebih leluasa foto tanpa musti gantian sama pengunjung lain.


Oke deh, sekian ya tulisan saya tentang Cantiknya Gambar 3D Instagramable di Manhattan Times Square Medan. Selamat ngemall dari saya yang bukan anak mall tapi seneng kalau ada yang nraktirin ke mall. Kalau kalian udah pernah kesini, share ya di komen :)

KULINER MEDAN : 3 WARUNG BAKSO ENAK FAVORIT PEREMPUAN NOVEMBER

18.00 0
kuliner medan - warung bakso enak favorit perempuan november
Kuliner Medan : warung bakso enak favorit Perempuan November

Kuliner Medan : 3 Warung Bakso Enak Favorit Perempuan November - #SatuHariSatuKaryaIIDN : Kalau di postingan sebelumnya saya cerita tentang minuman hangat favorit saya, kali ini saya mau cerita tentang  warung bakso yang jadi langganan saya.


Bakso, siapa coba yang nggak suka bakso. Kayaknya semua orang Indonesia suka deh sama jenis makanan satu ini. Entah itu bakso daging ayam, sapi, ataupun bakso ikan. Rasa-rasanya bakso adalah salah satu jenis makanan yang bisa diterima lidah siapa aja.


Di Medan, penjual bakso bertebaran dimana-mana. Dari yang bentuknya warung maupun yang didorong kemana-mana ama penjualnya. Olahannya pun sekarang nggak melulu bakso kuah, tapi udah ada bakso goreng, bakso bakar, bakso pentol yang kecil-kecil itu, ada juga taiso a.k.a tahu isi bakso.


Saya, walaupun tergolong orang yang mudah enek kalau makan-makanan berbahan daging, santan, dan sejenisnya itu, tapi tergolong suka sama bakso. Ya walaupun kadang seporsi bakso bisa nggak habis sama saya. Tapi besok-besoknya saya bakal pengen lagi makan bakso.


Saat ini seenggaknya ada 3 warung bakso yang menurut saya baksonya enak dan menjadi langganan saya. Kalau dalam waktu lama nggak ngebakso di salah satu dari 3 warung bakso ini saya bakalan kangen. Ya bisa dibilang warung bakso favorit lah.


1. Warung Bakso Barokah Cak Min / Bakso Jeruk Nipis
Perkenalan dengan warung bakso yang satu ini cukup unik. Berawal dari status seorang kawan di BBM. Ia menuliskan di statusnya tentang betapa senangnya ia bisa merasakan ngebakso lagi di warung bakso tersebut, tempat ngebakso saat masa sekolah, sampai kini rasanya nggak berubah, enak seperti dulu.


Saya semakin penasaran waktu temen menuliskan embel-embel “bakso terenak di dunia” makanya saya langsung chat dianya dan nanya alamatnya. Setelah alamatnya didapat, saya pun langsung hunting nih warung bakso.

Baca juga : Kuliner Enak Medan : Bakso Jeruk Nipis Yang Maknyus Dan Curhatan Yang Tiba-Tiba


Aslinya sih warung bakso ini namanya Warung Barokah Cak Min, namun lebih dikenal dengan nama Bakso Jeruk Nipis. Karena memang ciri khas bakso disini adalah jeruk nipisnya. Iya, selain karena baksonya yang ringan namun rasa dagingnya tetap terasa, yang bikin saya jatuh hati sama bakso di warung ini adalah jeruk nipisnya. Di tiap meja disediakan irisan jeruk nipis. Jadi begitu pesanan baksonya datang, kita bisa menambahkan perasan jeruk nipis sesuai selera kita.

bakso jeruk nipis
Bakso jeruk nipis, salah satu bakso enak di kota Medan menurut saya


Ternyata ide menambahkan perasan jeruk nipis ini bikin kuah baksonya jadi seger meeen. Terus poin plus lainnya, buat yang suka sayur, bisa request supaya ditambahkan sayur berupa tauge dan kol yang diiris halus.


Semangkuk bakso di Warung Bakso Jeruk Nipis ini serasi banget di lidah saya, porsinya juga pas di perut saya. Jadi nggak ada tuh kejadian makan bakso nggak habis kalau lagi makan disini.


Sayangnya karena sekarang saya pindah kontrakan ke daerah Katamso, jadi udah jarang banget ke warung bakso jeruk nipis ini. Secara letaknya lumayan jauh di Jl. Pimpinan di daerah Pancing sono. Padahal selain pas di lidah saya, harganya juga terjangkau, cuma 7 ribu say!

bakso enak favorit anak medan
Bakso enak dengan kuah segar karena anak perasan jeruk nipisnya

Kalian kalau pengen nyobain bakso jeruk nipis ini cobain aja maen ke jalan Pimpinan Pancing. Kalau kita masuknya dari jalan pancing, warungnya nggak jauh kok dari simpang masuk. Pokoknya warung bakso pertama sebelah kiri, itu deh dianya. Kalau ragu cari aja spanduknya yang bertuliskan “Warung Barokah Cak Min”


2. Bakso Jatim Cak Mat
Entah kenapa dua warung langganan saya ini kok ya sama-sama punya si cak. Satunya Cak Min, satunya lagi Cak Mat.


Bakso Jatim Cak Mat ini letaknya lumayan jauh. Di Batangkuis sono. Saya juga bingung jelasinnya. Pokoknya dia di jalan Batangkuis (jalan lintas Medan-Kualanamu) pasar 6. Kalau berangkatnya dari arah Medan, warung baksonya berada di sebelah kiri. Di seberang Aura Water.


Awalnya kesini itu bareng Robby. Kita rencananya mau kulineran di salah satu resto yang ada di jalan lintas Medan-Kualanamu ini. Tapi karena ada suatu hal, kita akhirnya ganti rencana. Robby cerita kalau dia pernah diajak temannya makan bakso sayur (awalnya kami nggak tau namanya bakso Cak Mat), rasanya enak dan bikin nagih. Kami pun akhirnya menutuskan kesana karena emang udah laper.


Benar yang Robby bilang, warung bakso Jatim Cak Mat ini bikin nagih. Seporsi Bakso berisi, mie, satu buah bakso besar, bakso kecilnya saya nggak ngitung berapa ehhehee… terus ada bakso tahu goreng dan bakso tahu rebus. Tambah lagi kerupuk pangsit yang krispi tapi pas di bagian isiannya itu rasanya tekturnya kenyil-kenyil endes :D.

bakso jatim cak mat
Pangsit krispi yang isiannya kenyal dan gurih

Saya lupa berapa harga seporsi bakso Cak Mat, tapi kalau nggak salah ingat 13 ribu per porsi. Soalnya kalau kesini saya selalu ditraktir sih :D. Harga segitu menurut saya terjangkau dan termasuk murah untuk seporsi bakso dengan isi yang wah dan rasa yang menggoyang lidah.


bakso enak di medan
Omegooot, liat fotonya saya jadi ngebayangin rasanya, bakso Cak Mat Favorit saya

Kalau bakso Cak Min dikenal dengan sebutan bakso jeruk nipis, bakso Cak Mat dikenal sebagai bakso sayur. Lah kenapa gitu? Karena baksonya itu memang ada sayurnya. Menurut cerita yang saya dengar dari Robby, awalnya si bapak mencapurkan aneka sayur ke dalam adonan baksonya buat anaknya yang susah makan sayur, jadi diakali dengan dicampurkan ke adonan bakso. Eh selain anaknya ternyata banyak yang suka, malah kini jadi ciri khas warung baksonya.

warung bakso enak di medan
Antara laper dan doyan, habis tak tersisah

Rasanya? Nggak usah ditanya, baik bakso maupun kuahnya itu sulit saya lupakan :D buat saya ini salah satu bakso favorit saya. Sampe-sampe kalau lewat ke jalan tersebut so pasti nyempetin buat mampir. Seringnya malah sengaja atur waktu buat ke arah sana cuma buat makan di warung bakso ini. Walaupun lokasinya jauh dan udah nggak termasuk wilayah Medan lagi, tetep ditempuh. Abisnya baksonya ngangenin sih, sama kayak kamu bang :D


3. Bakso Aston
Saya sebenarnya nggak tau ini nama warung baksonya apa. Cuma saya biasa menyebutnya bakso Aston karena letaknya di seberang hotel Aston. Bukan di Merdeka Walk ya, tapi di seberang samping kanannya, jalan Raden Saleh.


Di ujung jalan Raden Saleh itu kan ada kantor berita Antara, nah di sebelahnya itu kan ada jalan masuk, disitulah biasanya bapak tukang jualannya mangkal. Iya mangkal, soalnya dia berbekal gerobak, trus bangku dan meja panjang yang nempel di tembok bangunan.


Kalau mau ke bakso Aston ini untung-untungan gaes. Soalnya jadwal si bapak sering nggak menentu. Kadang saya sengaja lewat sana dengan perut lapar, eh dianya nggak jualan. Kadang pas lewat karena memang musti lewat situ, eh dianya ada. Yauding saya biasanya ngebakso kesini seringnya tiba-tiba, pas lewat daerah sono dan pas si bapak tukang baksonya jualan :)


Saya tau bakso ini dari Kak Ayu, atasan saya kerja dulu. Dia yang awalnya ngajak saya makan disini. Selain rasa yang enak, penjualnya juga nggak pelit. Seporsi bakso dibanderol 10 ribu. Saya biasanya selalu bilang ke si bapak : mienya dikit aja pak, baksonya juga kurangin aja jumlahnya, tapi tahunya dibanyakin. Ini karena porsinya lumayan banyak menurut saya, dan saya kadang nggak habis walaupun enak :D you know lah, saya kalo kebanyakan makan daging jadi enek.


Etapi tiap saya bilang gitu si bapak nggak pernah tuh ngurangin porsi bakso saya, tapi irisan tahunya tetep dibanyakin. Terus kalau saya request ditambahkan tulang belulang yang biasa ada di dandang kuah bakso, dikasinya banyak, harganya tetep aja 10 ribu. Lah siapa yang nggak mau coba.
Si Robby kalau kesini kadang sampe nambah kuahnya. Soalnya kuahnya udah abis eh baksonya masih ada, apalagi setelah ditambah bakso dari mangkuk saya yang nggak sanggup saya habiskan :D

bakso aston
Baksonya banyak, irisan tahunya juga banyak, suka banget sama penjual yang nggak pelit gini :D


Sejauh ini baru 3 itu warung bakso yang jadi langganan saya. Yang sewaktu-waktu suka kangen pengen ngebakso kesana. Sama kayak sore ini, ini saya nulisnya sambil ngebayangin bakso Cak Mat yang lokasinya jauh di Batangkuis sono. Jauh sih, tapi ngangenin banget euy…



Udahan dulu ya tulisan saya tentang Kuliner Medan : 3 Warung Bakso Enak Favorit Perempuan November. Kalian punya warung bakso langganan atau punya tempat makan favorit? Share dong disini, siapa tau saya tertarik buat nyobain.

MINUMAN HANGAT FAVORIT PEREMPUAN NOVEMBER

16.44 0
minuman hangat favorit perempuan november
Minuman hangat favorit Perempuan November

Minuman Hangat Favorit Perempuan November - #SatuHariSatuKaryaIIDN : Dari dulu saya memang nggak begitu klik sama hal-hal yang dingin. Udara dingin, minuman dingin, *dan hatimu yang dingin bang #eaaak*.


Bukannya tak suka, tapi memang tubuh saya responnya kurang baik sama yang dingin-dingin, kalau dipaksain ya ujung-ujungnya nggak asik. Udara dingin misalnya. Entah itu memang cuacanya lagi dingin, atau saya sok-sokan angin-anginan, naik motor nggak pake jaket, kena kipas angin, atau bahkan AC. Dampaknya bisa macem-macem, dari masuk angin lah, biduran lah, kulit muka jadi berasa kering lah dll. Nah kalau minuman dingin/es biasanya ujung-ujungnya perut jadi kembung, masuk angin, sering juga badan berasa deman, nggak enak banget deh pokoknya.


Makanya kalau lagi makan di luar saya sering pesan minumnya air putih hangat. Kadang teh manis panas atau jus yang original, nggak pake tambahan gula, susu, dan es. Nggak jarang kalau pas makan bareng temen dan saya pesan teh manis panas, ada temen nyeletuk selera saya tuh orang tua banget. Saya mah woles aja, daripada gegayaan pesen minuman pake es eh ujung-ujungnya nggak enak body kan saya juga yang repot.

minuman hangat favorit
Yang lain pesan minuman dingin, saya mah woles aja pesan teh panas

Tapi bukan berarti saya nggak suka es atau udara dingin loh. Saya suka udara dingin kalo pas bisa keruntelan dalam selimut. Saya suka minuman dingin karena seger banget di tenggorokan. Cuma ya itu, tubuh saya biasa meresponnya dengan gejala yang nggak enak dirasa. Jadi saya lebih memilih untuk menghindarinya. Palingan sesekali minum es cappuccino cincau, es koteng, ataupun es teh manis dingin. Itu pun dengan kalimat embel-embel ke penjual “esnya dikit aja ya”.

minuman hangat atau dingin
Sesekali kalau lagi pengen banget masih mau kok pesan minuman dingin begini :)


Karena keseringan pesan minuman hangat, saya jadi suka sama jenis minuman satu ini. Soalnya ke badan juga enak *badan saya ya, nggak tau deh ke badan yang biasa minum pake es*. Kalau lagi telat makan, sebelum makan saya biasanya musti minum air anget dulu. Soalnya kalau langsung makan nasi jatuhnya justru perut sakit karena udah terlanjur telat makan. Dan kalau diisi sama air anget dulu biasa aman deh tuh.


Kalau badan udah mulai berasa nggak enak, treatment pertama yang saya lakukan ya banyak-banyak minum air putih anget. Mau itu kondisi cuaca lagi panas atau dingin, saya hajar aja minum air anget. Jadi bisa dikatakan air putih hangat itu adalah minuman hangat favorit saya.


Selain air putih hangat, teh hangat juga merupakan minuman hangat favorit saya. Malam hari, kalau pas lagi pengen ngemil tapi bokek, atau lagi laper, punya duit tapi males keluar buat beli makan, saya biasanya buat teh manis panas. Selain itu, kalau malam pengen ngemil tapi lagi waras bahwa ngemil malam itu nggak baik, teh panas adalah pilihan saya. Kadang saya tambahkan sedikit gula, sekedar mengurangi rasa kelatnya. Kadang pula saya biarkan tawar dan kelat karena memang saya tidak suka teh yang manis.


Minum teh panas sambil menyesap aroma dan menghirup hawa panasnya memberi rasa rileks buat saya. Tapi itu kalau tehnya buat sendiri di rumah sih. Kalau beli biasanya panasnya kurang menurut saya. Kadang malah cuma hangat mendekati dingin, begitu selesai makan tehnya udah dingin. Nggak asik euy. Etapi sekarang saya jarang juga sih beli teh manis panas kalau makan di luar setelah tau bahwa minum teh sebagai teman makan itu kurang baik.

teh manis hangat
Teh panas. Sesekali tambahkan gula sedikit, tapi seringnya teh tawar aja :)

Akhir-akhir ini minuman hangat favorit saya bertambah lagi. Nggak cuma air putih hangat dan teh. Tapi juga teh daun sereh (serai) dan jahe alias air rebusan sereh plus irisan jahe.


Ini gara-gara sejak September taun lalu kan saya pindah kontrakan, nah disini saya lebih rajin masak sendiri ketimbang di kontrakan sebelumnya. Lebih rajin ke pasar tradisional juga buat belanja. Suatu kali saya iseng beli jeruk nipis, jahe dan sereh satu ikat (seikat isinya lumayan banyak, harganya cuma seribu). Nah nyampe rumah saya bingung nih sereh mau saya buat apa. Secara saya biasa masak-masak yang simpel aja. Yang bumbunya cuma bawang merah bawang putih dan cabe. Sebenarnya saya juga suka masukin jahe sebagai bumbu masak, tapi fitri nggak suka. Jadi yaudahlah, jahe sering saya lewatkan saat masak.


Karena udah terlanjur beli tapi bingung mau diolah buat apa, jadi lah saya iseng ngerebusnya. Trus minum airnya. Kadang saya tambah sesendok madu, kadang juga pakai gula aren asli. Saya browsing di gugel eh ternyata banyak manfaatnya dan bagus buat kesehatan. Yaelah, saya selama ini mikirnya sereh itu ya cuma buat bumbu masak doang.


Jadi sekarang seenggaknya ada 3 minuman hangat favorit saya : air putih hangat, teh, dan rebusan sereh+jahe. Murah meriah, buatnya simpel, dan enak juga rasanya ke badan.


Nah kalau kalian, apa nih minuman hangat favorit kalian?!

TIPS BERWISATA MURAH MERIAH ALA PEREMPUAN NOVEMBER

20.49 0
Tips berwisata murah meriah ala Perempuan November
Tips berwisata murah meriah ala Perempuan November 

Tips berwisata murah meriah ala Perempuan November : Kalau pas weekend dan cuma dihabiskan di rumah aja, biasa temen kontrakan saya bakal ngajakin kemana gituh, masak iya weekend cuma diem di rumah. Saya yang dasarnya suka jalan ya oke-oke aja. Tapi kadang ada masa-masa dimana kami sama-sama musti ngencangin ikat pinggang alias ngirit, jadilah weekend cuma di rumah. Kalaupun keluar ya cari tujuan yang nggak banyak ngabisin duit.


Bisa berwisata ke berbagai tempat di seluruh dunia memang menyenangkan ya. Etapi pasti itu butuh budget yang nggak sedikit ya kan. Trus gimana dong anak kos seperti kami yang juga pengen jalan sana-sini.


Tenang, postingan kali ini saya pengen kasih tips berwisata murah meriah ke kalian semua. Ceileee.. Tips, seolah-olah saya itu udah pro banget yaaak, padahal jalannya juga masih disini-sini aja. Tapi gapapa lah ya berbagi pengalaman, siapa tau berguna buat kalian yang hobi jalan tapi sering terhambat budget.


Wisata murah, saya sebenarnya masih bingung dengan definisi murah disini. Secara murah relatif ya. Buat si A berwisata ke kota lain naik penerbangan kelas ekonomi itu murah, sementara bagi mereka yang ekonomi pas-pasan yang makan aja masih sering kurang so pasti hal tersebut terbilang mahal.


Jadi kita sepakati aja ya definisi wisata murah disini adalah wisata yang bisa dilakukan oleh semua kelas sosial di masyarakat.


Oke deh, langsung aja disimak ya Tips Berwisata Murah Meriah ala Perempuan November :


1. Wisata seputar tempat tinggal
Biaya transportasi adalah salah satu pengeluaran yang musti diperhitungkan jika kita hendak berwisata. Jadi jika ingin minim budget tapi lagi butuh refreshing ya paling aman city tour ataupun wisaya di sekitar tempat kalian tinggal aja. Selain hemat budget, hemat waktu juga. Paling pas buat kalian yang senin musti ngantor :)


Berwisata ke sekitar tempat tinggal kita juga bikin kita lebih mengenal daerah kita sendiri loh. Masak iya sih sibuk mendambakan pergi ke tempat-tempat yang jauh tapi wisata di daerah sendiri nggak dikunjungi.


Trus kan ya, kalau kita upload foto ataupun video saat berwisata di daerah tempat tinggal, artinya juga sekalian promosian tempat wisata yang ada di daerah daerah kita kan.


2. Bawa Bekal
Kulineran baik di kota sendiri atau di kota lain tentu mengasikkan. Apalagi jika itu memang hobi kita. Tapi budget juga musti dipikirkan. Kalau mau hemat sih ya bawa bekal dari rumah.


Kalau wisatanya dalam kota ya anggap aja lagi piknik asik.


Kalau ngetripnya keluar kota gimana? Ya gpp kali bawa bekal. Kalo ngetripnya 1-2 hari bisa lah bawa lauk basah. Tapi kalau lebih dari itu, bawalah bekal yang tahan berhari-hari.


Selain bikin hemat, bawa bekal dari rumah juga bisa jadi antisipasi kalau ngetripnya jauh dan kita tiba-tiba kangen masakan rumah. Juga antisipasi kalau destinasi wisatanya sulit menemukan tempat makan halal bagi yang muslim.


3. No entrance fee
Maunya wisata yang murah meriah, tempatnya udah dipilih yang seputar kota, udah bawa bekal, tapi kalau perginya ke tempat yang biaya masuknya mahal ya sama aja ciiiin. Udah ah ke taman kota aja yang cuma bayar parkir (kalo naik kendaraan sendiri). Atau ke tempat-tempat yang biaya masuknya murah.


Selain taman kota, di Medan ada beberapa tempat wisata yang biaya masuknya murah, bahkan ada  yang gratis.


Kalau pengen wisata religi, bisa ke Masjid Raya, Gereja Anna Velangkani, Vihara Maha Maitreya di Cemara Asri, Kolam burung Cemara Asri. Disini kita cuma perlu ngeluarin duit buat parkir gaes.

Baca juga : Melepas Penat di Kolam Burung Cemara Asri


Tempat lain yang bayar tapi terjangkau ada Istana Maimun yang biaya masuknya cuma goceng, juga ada museum negeri Sumut *kalau ini saya lupa biaya masuknya*. Eh ada juga ding museum perkebunan, tiket masuknya 8 ribu, murah meriah plus nambah pengetahuan.



Udah segitu aja tips berwisata murah meriah ala Perempuan November, nggak perlu banyak-banyak. Entar kalau banyak-banyak malah nggak berangkat-berangkat lagi kamunya :)


Eh iya, blogpost kali ini dalam rangka ikutan tantangan #SatuHariSatuKaryaIIDN hari kedua. Beneran tantangan nih karena saya nulisnya dari hape. Sebuah pencapaian nih buat saya hehhehehe


Kalau menurut kamu, apa nih tips berwisata murah meriah ala kamu? Share disini ya :)

TEMPAT YANG INGIN DIKUNJUNGI DI TAHUN 2018

15.36 0
tempat yang ingin dikunjungi di tahun 2018
Tempat yang ingin dikunjungi di tahun 2018

Tempat Yang Ingin Dikunjungi di Tahun 2018 : Judul post saya kali ini sebenarnya adalah tema tulisan untuk tantangan #SatuHariSatuKaryaIIDN. Tadi malam pas buka facebook nggak sengaja saya baca postingan di grup IIDN (Ibu-Ibu Doyan Nulis – Interaktif) tentang program bernama satu hari satu karya ini.


Saya yang emang lagi muealessaaan banget nulis blog ini pun ya kok tertarik buat ikutan. Sekalian buat ngebiasain diri nulis rutin lagi.


So, jadilah saya ikutan. Tema hari pertama ini saya pilih tema traveling. Jadi mereka itu udah nyiapin beberapa pilihan tema untuk kita pilih dan kita tulis tiap harinya. Ada tema traveling, parenting, beauty, kesehatan, dan makanan. Kitanya bebas milih yang mana dan boleh ganti-ganti temanya.


Tempat yang Ingin Dikunjungi Di Tahun 2018, ini berasa resolusi traveling nih buat yang hobi ngetrip. Tapi kalau ngomongin resolusi, taon ini justru saya nggak ada nulis resolusi apapun. Bukan berarti saya lagi down atau pesimis ya. Cuma emang ya lebih ke enjoy my live and di do what I love aja.


Etapi kalau ditanya tentang tempat yang pengen saya kunjungi ya banyaaaaak,,, tapi buat tahun ini kayaknya yang dekat-dekat aja kali ya.


Jadi, apa aja sih tempat yang pengen saya kunjungi di tahun 2018 ini? Nih saya bagi ke kalian, siapa tau ada yang niat ngetraktirin saya ke salah satu tempat tersebut ehehheee,,


1. Barus
Barus adalah salah satu daerah yang berada di wilayah administratif Sumatera Utara.  Merupakan salah satu kecamatan di Tapanuli Tengah. Walaupun orang Sumut, tapi saya memang belum pernah mengunjungi daerah Tapanuli, baik itu Tapanuli Tengah maupun Utara. Jadi memang dari taon lalu itu saya pengen kesini. Kenapa?! Ya, karena tertarik aja sih, secara Barus kan kota tua yang konon merupakan tempat dimana peradaban islam di Nusantara bermula.


Mmm… selain itu ada alasan lain sih, saya ingin memungut jejak seseorang disana. Iya seseorang yang… ah sudahlah, tiba-tiba saya tidak ingin membahasnya lebih jauh :D


2. Pulau Berhala
Pulau Berhala merupakan salah satu pulau terluar Indonesia. Letaknya di Selat Malaka, laut yang memisahkan daratan Malaysia dan Indonesia.


Sebenarnya saya sudah pernah mengunjungi Pulau Berhala, tapi udah lama sih, tahun 2012 lalu. Tak ada alasan khusus kenapa saya ingin kesana selain karena memang dulu waktu kesana belum banyak eksplore pulau maupun keindahan bawah lautnya. Juga belum sempat naik ke menaranya. Tahun ini saya berharap bisa berkunjung ke Pulau Berhala lagi. Apalagi kalau bisa mancing di perairannya, mungkin akan lebih menyenangkan :)


3. Danau Toba
Sebenarnya Danau Toba termasuk tempat wisata yang sering saya kunjungi. Awal Desember taun lalu juga baru dari sana. Tapi buat saya Danau Toba memang punya magnet. Makanya pengen kesana lagi dan lagi.


Tahun ini pun Danau Toba masih jadi tempat yang ingin dikunjungi di tahun 2018 ini. Tapi bedanya kali ini saya pengennya stay aja di penginapan.


romlan guesthouse
2018 pengennya ke Danau Toba itu cuma buat leyeh-leyeh di penginapan
Biasanya kalau ke Danau Toba itu kan saya urusan kerjaan, atau ya jalan-jalan bareng temen. Kalau urusan kerjaan yang otomatis fokus ke kerjaan. Kalau urusan jalan-jalan sama temen ya karena semangat banget explore tempat-tempat kece di sekitar malah urusan nyantai dan tidur justru terabaikan.


Nah gara-gara taon kemarin saya nginep di salah satu guest house yang tempatnya asik, jadinya saya pengen kesana lagi. Nama penginapannya Romlan Guesthouse. Kamarnya sih sederhana aja ya, bukan ala-ala hotel berbintang. Tapi saya suka sama suasana di sana. Penginapan di pinggir danau dengan pemandangan danau dan perbukitan di seberang sana, juga sebuah pohon besar yang bikin teduh. Duduk santai baca novel di pinggir danau sambil menikmati teh atau kopi pasti bakal mengasikkan banget.

Baca juga : Romlan Guesthouse : Penginapan Murah dan Bersih di Tuk-Tuk, Samosir

So, tahun 2018 ini saya berharap bisa ke Danau Toba lagi, khusus nginap beberapa hari leyeh-leyeh di Romlan Guesthouse.



4. Pantai Gigi Hiu – Lampung
Pertama liat foto Pantai Gigi Hiu dan tau kalau ternyata itu adanya di Indonesia, saya sungguh tak menyangka. Lebih tak menyangka lagi kalau itu adanya di Sumatera. Saya jadi mupeng dong pengen kesana. Melihat dari dekat batu-batu karang menjulang tinggi dan ombak besar yang menghempas-hempasnya. Keren badaiii!


5. Air Terjun Binangalom
Air terjun ini adanya di Danau Toba. Jangan mikir Danau Toba cuma menawarkan kubangan air super besar doang yei.. karena sebenarnya ada banyak kecantikan tersembungi dari danau yang terbentuk akibat letusan Gunung Toba ini. Salah satunya air terjun Binangalom ini. Yang bikin unik, air terjun ini airnya langsung jatuh ke danau. Jadi kita melihatnya juga dari atas kapal boat di danau.

keindahan danau toba
Danau Toba

Saya belum pernah kesini karena kalau kesini musti sewa kapal atau ikut trip dari travel organinizer. Awal Desember kemarin sebenarnya mau kesini sih, tapi karena ada suatu kendala jadinya kita cuma nginap di Parapat dua malam, maen ke Desan Siallagan dan mengunjungi Tomok.


6. Tangkahan
Percaya nggak percaya saya itu belum pernah ke Tangkahan. Padahal kalau turis Eropa yang maen ke Sumut biasanya wajib ke Tangkahan. Emangnya apa sih yang ditawarkan Tangkahan? Tak lain tak bukan adalah suasana alam yang asri dan melihat dari dekat gajah-gajah yang ada disini.


Entah karena apa, saya selalu gagal tiap mau ke Tangkahan. Sejak jaman-jaman kuliah dan aktif berorganisasi. Sampe sekarang selalu aja gagal tiap mau ke Tangkahan. Udah nanya sana sini info penginapan dll, udah ditentuin tanggal berangkat, eh ya tetep gagal.


Terakhir pas akhir tahun kemarin, ada salah satu cottage disana yang nawarin buat taon baruan disana, akomodasi dan segala keperluan mereka yang tanggung. Sayanya tinggal bawa badan aja. Saya mupeng banget mau ikut tapi nggak bisa karena lagi dalam perjalanan pulang kampung. Sudah janji ama keluarga mau ngumpul di pergantian tahun.


Yang bikin tambah nyesek, pihak cottagenya malah minta tolong cariin temen blogger yang bisa diajak taon baruan baeng mereka. Huuaaa…. Walaupun saya sedih nggak bisa ikut tapi ya akhirnya saya sanggupi juga permintaan mereka. Kemudian nyesek pas liat foto-foto temen-temen blogger Medan yang kesana hahahhaha
So, taon 2018 ini doakan saya jadi ke Tangkahan yaaak :D


7. Tanjung Balai Karimun
Jujur saya nggak tau pengalaman berwisata seperti apa yang ditawarkan di Tanjung Balai Karimun. Saya tak pernah browsing di internet tentang daerah ini. Tapi saya penasaran aja pengen kesana. Iya, kadang keinginan saya itu suka aneh. Sering saya pengen ke suatu tempat bukan karena tempat tersebut terkenal dengan spot wisatanya, tapi yak arena saat mendengar namanya saya penasaran dan pengen kesana.


Biasanya kalau sudah begitu saya justru tak mau mencari banyak info tentang tempat tersebut di google. Saya cenderung membiarkan rasa penasaran dan keinginan mengunjungi itu hingga mendekati waktu hendak kesana saat ada kesempatan, baru deh cari infonya.


Keinginan saya mengunjungi Tanjung Balai Karimun murni karena penasaran saat mendengar namanya. Namanya adalah gabungan dari 2 tempat yang pernah saya kunjungi : Tanjung Balai dan Karimunjawa. Kedua tempat itu sudah pernah saya kunjungi, Tapi Tanjung Balai Karimun saya sama sekali belum pernah dan belum tau seperti apa rupanya.

karimunjawa
Waktu maen ke Karimunjawa


Selain Tanjung Balas Karimun, ada beberapa tempat yang ingin saya kunjungi bukan karena spot wisatanya, tapi karena rasa penasaran akan suatu hal. Seperti Timor Leste. Saya ingin mengunjunginya karena penasaran seperti apa kehidupan masyarakat di negara tersebut setelah melepaskan diri dari Indonesia. Saya pengen ke Suriname karena penasaran katanya zaman dulu banyak orang Jawa yang dikirim kesana.


Oya, saya juga penasaran pengen mengunjungi negara Lithuania hanya karena menurut saya namanya mirip dengan kata Tuathina, sebuah negara fiksi yang menjadi setting novel-novelnya Mimosa Q. Pertama kali membaca novel Selendang Merah Tuathina karya Mimosa Q, saya berpikir bahwa negara itu benar-benar ada. Dalam pikiran saya, Tuathina adalah Lithuania hahhahhaa…. Sekarang walaupun udah tau kalau Tuathina itu cuma tempat fiksi, tapi saya justru tetap penasaran dan suatu saat ingin mengunjungi Lithuania.


Hmm… sebenarnya masih banyak tempat yang ingin saya kunjungi. Saya tertarik sama Banda Neira dan tempat-tempat lainnya di wilayah timur Indonesia. Tapi untuk 2018 mungkin sekitaran Sumatera dulu kali ya.


Oke deh, sekian tulisan saya tentang Tempat Yang Ingin Dikunjungi di Tahun 2018, doain kesampaian ya gaes, ehehheee… eh kalau kalian, tempat mana aja nih yang pengen dikunjungi di 2018? Share di kolom komen ya :)


SERUNYA TUR MANGROVE DI BELAWAN

10.30 17
serunya tur mangrove di belawan
Serunya tur mangrove di Belawan

Serunya Tur Mangrove di Belawan : Wah… di Belawan ada mangrovenya juga ternyata, itu yang ada di kepala saya saat pertama kali tau ada kawasan wisata mangrove di Belawan. Maklum, selama ini di Sumut yang terkenal dengan wisata mangrove-nya kan Pantai Mangrove yang ada di Desa Sei Nagalawan,Serdang Bedagai.

Baca juga : Menikmati Wisata Pantai Mangrove Kampoeng Nipah - Serdang Bedagai

Ini sebenarnya trip taon lalu, cuma ya you know lah, saya kan blogger remahan rengginang yang sok sibuk padahal sebenarnya males, makanya baru ditulis sekarang. Berawal dari ajakan seorang kenalan, saya dan Fitri pun tertarik untuk ikutan tur mangrove yang ada di Belawan.


Berangkat pagi dari kontrakan, untungnya kak Fika yang ngajak kami ini naik mobil n orangnya baik banget. Dianya mau ngubah lokasi meeting pointnya biar bisa ngampirin kami di rumah kontrakan. Dari jalan Serdang, rumah kontrakan kami kala itu, kami menuju ke Belawan lewat jalan tol.


Karena masih pagi dan lewat tol, perjalanan ke Belawan berasa sebentar aja. Coba kalau lewat jalan biasa, udah pasti terjebak macet dimana-mana. Secara kami perginya pas hari kerja, so pasti pagi lalu lintas padat.

jalan tol medan belawan
Berangkatnya lewat jalan tol, jadinya lancar jaya bebas hambatan

Buat yang bukan orang Medan mungkin bertanya-tanya Belawan itu letaknya dimana. Jadi Belawan ini merupakan satu dari 21 kecamatan yang ada di kota Medan, namanya Kecamatan Medan Belawan. Bisa dikatakan kota pelabuhan lah, karena memang di Belawan terdapat pelabuhan kapal. Letaknya di pinggiran laut. Belawan di mata saya identik dengan orang-orang melayu yang bermukim di pesisir laut dan berprofesi sebagai nelayan *yaiyalah, masak iya tinggal di pinggir laut profesinya berkebun -_-*


Keluar dari jalan tol, kami menuju jalan Deli No 1 Belawan, tempat basecamp Belawan Mangrove Tour berada. Disini kami bergabung dengan peserta tour lainnya dari korporasi. Iya, saya ikutan agent tour. Karena memang saat ini tur mangrove di Belawan itu ya mereka yang buat. Lagian saya nggak mau juga ambil resiko tur mandiri, secara emang nggak ada angkutan yang khusus buat yang pengen muter-muter sekitaran perairan Belawan dan liat mangrovenya. Jadi kalau mau explore mangrove tur ini pilihan yang paling tepat ya ikutan turnya mereka.

jalan-jalan ke belawan
Pagi-pagi udah nyampe Belawan aja anak gadisnya :D



Tur Mangrove Dimulai!
Bapak-bapak dari korporasi udah datang, tour dimulai dengan briefing singkat dari pihak Belawan Mangrove Tour (BMT) ke peserta tour. Saya dan peserta lainnya mengenakan perlengkapan tour berupa life jacket dibantu oleh instruktur tur *duuuh apa ya istilahnya, pokoknya selama tur mereka lah yang memandu*.

briefing sebelum berangkat
Briefing singkat sebelum berangkat


Diselingi canda tawa, kami berjalan beriringan menuju dermaga, dimana kapal-kapal boat sudah menunggu dengan mesinnya yang menderu. Saya lupa berapa jumlah boat yang mengangkut kami, tapi sedikitnya ada empat kapal. Peserta dibebaskan memilih boat yang ada, yang penting jangan sampai kelebihan muatan. Saya dan Fitri sengaja memilih kapal yang sama, tujuannya tak lain adalah agar bisa gantian minta fotoin ehehheheee, secara no pic hoax ya kan :D
menuju kapal
Pada semangat menuju kapal

kapal boat
satu kapal sama bapak-bapak ini

Matahari sudah mulai tinggi karena sudah menjelang siang. You know lah ya gimana udara laut kalau siang hari. Tapi karena kapal bergerak jadi yang terasa justru angin yang seakan menerbangkan jilbab, sampe mau foto juga susyaah anteng jilbabnya :D


Selain pemandangan rumah-rumah di pinggir laut, hal pertama yang membuat saya excited di awal perjalanan adalah menyaksikan kapal-kapal yang tengah bersandar. Maklum lah, ini pertama kalinya saya menjelajah perairan Belawan. Kalau kapal-kapal nelayan sudah sering saya lihat, tapi kali ini beda. Ada kapal-kapal yang kalau saya lihat penampakannya seperti kapal militer, mungkin milik TNI AL. Beberapa saya lihat tengah anteng di pelabuhan, sayanya yang norak-norak bergembira saat pertama kali boat kami melewatinya. Saking noraknya sampe minta foto dengan background kapal tersebut.

pelabuhan belawan
Memandang jauh ke depan, mikirin kamu bang! adek siap kok berlayar mengarungi lautan kehidupan bareng abang #captionsinting


kapal militer
Norak-norak bergembira, foto dengan background kapal. Eh btw menurut kalian itu kapal militer bukan sih?

Iya, asiknya ikutan tur mangrovenya Belawan Mangrove Tour ini kita sekalian bisa liat kehidupan masyarakat pesisir, juga liat kapal-kapal besar yang lagi bersandar. Buat kalian yang belum pernah, ini pasti bakal jadi pengalaman pertama yang menyenangkan.


Perhentian pertama kami adalah ke tambak ikan terapung. Nah ini juga pengalaman pertama buat saya. Biasanya ya cuma liat doang pas lagi naik kapal boat pas kemana gituh. Nggak pernah tuh turun dan liat dari dekat.


Jadi disini ini kita peserta tur turun dari kapal boat, ngeliatin ikan-ikan yang ada di tambak. Pas kita nyampe itu ada buibu yang lagi ngasi makan ikannya, jadi ikannya pada ngumpul berebut makanan gituh. Tapi sebenarnya yang buat saya ngerasa seru itu justru goncangan ombak yang bikin papan pijakan nggak stabil. Namanya juga tambak terapung ya, jadi kalo tekanan ombak lautnya gede ya papannya ikutan goyang-goyang ngikutin ombak, yaaa,,, sekalian belajar menyeimbangkan badan juga lah kita disini :D.

tambak ikan terapung
Pada mau ikutan buibu ngasi makan ikan. Saya mah nonton aja :D


Jadi kita disini ada yang tereak-tereak karena pas mau jalan di papan eh ombaknya datang hahhaaa,,, apalagi waktu ada kapal besar bergarak dari pelabuhan hendak kemana *iya hendak kemana, soalnya saya nggak tau itu kapal mau kemana, yang jelas tuh kapal mulai jalan* kapalnya disono, kitanya disini, tapi hempasan ombak karena si kapal besar melintas itu nyampe ke kita loh. Pihak pemandu tur sampe nyaranin semua peserta tur buat duduk anteng di kapal dan pegangan, soalnya takutnya oleng karena hempasan ombak. Saya dan Fitri? Ya jelas lah foto-foto manjah berlatar si kapal besar *tapi tetap waspada loh, nggak sampe songong mengabaikan keselamatan*. Pake acara tereak-tereak pula waktu kapalnya goyang-goyang dihempas ombak *tapi tetep sempet foto-foto*.

kapal pesiar
Nah kapal besar yang disono itu lagi jalan, kitanya yang disini yang goyang-goyang, tapi yo disempetin foto :D


Tempat selanjutnya yang kami kunjungi adalah sebuah pulau kecil tempat aneka burung berkumpul. Burungnya banyaaaak. Saya jadi keinget sama kolam burung di perumahan Cemara Asri Medan yang juga jadi tempat berkumpulnya aneka burung di sore hari.

habitat burung pantai
Ini aslinya banyak loh burung disini,cuma di foto nggak keliatan #SiapaMauNgasiSayaHapeMahal :D


Kapal boat melaju mengitari pulau. Tak butuh waktu lama karena memang pulaunya nggak besar. Boat kemudian melaju menuju hutan mangrove. Tapi sebelum sampe kesana, saya dan Fitri lagi-lagi heboh sendiri karena ternyata rutenya itu melewati kapal pembangkit listrik yang disewa PLN dari pemerintah Turki. FYI gaes, Marine Vesel Power Plant (MVPP) atau kapal pembangkit listrik yang di badan kapalnya bertuliskan “Karadeniz Powership Onur Sultan” ini panjangnya 300 meter dan lebar 50 meter. Kapal pembangkit ini mengalirkan daya 240 MW dan dapat ditingkatkan menjadi 480 MW. Intinya kapal pembangkit listrik ini disewa PLN selama 5 tahun ke depan untuk menanggulangi masalah listrik di wilayah Sumbagut yang emang sering byarpet alias mati lampu.


Jadi sebenarnya pas berangkat mau liat burung itu kita udah melewati kapal ini. Tapi ngelewatin dari jauh dan cuma keliatan bagian depan *entah depan entah belakang* aja.


Nah pas menuju hutan mangrove ini kita beneran lewat dari sampingnya. Ngeliat dari dekat badan kapal, yaoloooh gedenya. Saya sampe mikir kalau tadi pas di tambak ikan itu yang lewat ini kapal, pasti deh kami oleng mobat-mabit karena hempasan ombaknya :D

kapal pembangkit listrik dari turki
Ini kapal aslinya gede banget. sengaja fotonya setelah agak jauhan biar keliatan semua tulisannya


kapal besar di pelabuhan
Dasar saya norak. Coba deh hitung ini foto ke berapa saya dengan background kapal?


Nyampe di hutan mangrove, kapal semua menepi. Kita nggak turun dari boat, cuma merapat ke tepi saja. Disini ada guide yang merupakan warga lokal, menjelaskan all about mangrove. Jenis-jenis mangrove yang tumbuh di sekitaran Belawan, juga sejarah mangrove di daerah sini. Tak sedikit yang antusias dan bertanya banyak hal. Si bapak guide menjelaskan dengan ramah, dengan logat dan gaya bahasa yang khas.

belawan mangrove tour
Pada antusias dengerin si bapak jelasin tentang mangrove

tur mangrove belawan
Menyusuri kawasan hutan mangrove Belawan


Pemberhentian selanjutnya masih seputar mangrove. Kalau tadi berhenti di hutan mangrove yang isinya ya cuma pohon mangrove, kali ini kita berhenti di tempat yang udah ada dermaganya. Dermaga papan sederhana. Disini kita bisa berjalan-jalan dengan akses jembatan papan yang sudah disediakan. Oya, pas berenti disini juga udah disiapin gorengan dan es untuk peserta trip. Karuan aja pada nyerbu es karena emang cuacanya panas :D

wisata mangrove belawan
Keliatan banget yaaak pada haus :D

Saya excitednya waktu liat ada hammock tergantung di pohon. Karuan aja pengen nyoba tapi takut jatuh. Soalnya saya liat batang pohonnya kecil. Tapi pemandu turnya bilang itu kuat dan udah dicoba sebelumnya. Sayanya masih takut-takut. Eh ternyata beneran kuat. Bahkan setelah peserta tur lainnya naik ke hammock yang lebih tinggi dari punya saya, masih tetap kuat. Wah…waah.. saya jadi kepengen berlama-lama disini. Nyantai di hammock sambil menikmati suasana alam.

serunya tur mangrove belawan
Awalnya sendiri aja takut dahannya nggak kuat, eh dua orang juga masih sanggup

Puas berkeliling, perut pun lapar. Pas sekali dengan agenda tur selanjutnya : makan siang yeai!! Kita makan siang di rumah penduduk di Kampung Nelayan. Tentunya dengan menu-menu hasil laut yang bikin lidah bergoyang. Oh may… olahan kerang, ikan, kepiting, udang, bersanding dengan lalapan dan sambal yang bikin saya nambuh-nambuh. Nikmat benar rasanya makan siang kala itu. Rasanya nggak mau udah andai saja perut tak memberi sinyal kenyang.


Makan siang di Kampung Nelayan ini sekaligus memberi kesempatan peserta tur untuk melihat langsung kehidupan masyarakat setempat. Usai makan, saya, kak Fika, Fitri, dan beberapa peserta tur menyempatkan diri untuk sholat. Sebuah masjid yang kelihatannya sedang dalam masa renovasi berdiri tak jauh dari lokasi kami makan. Tapi untuk mencapainya kami harus melewati beberapa rumah warga.

kuliner kampung nelayan belawan
Menunya sungguh menggoda, bikin namboh #lupakankolesterol


Berhubung jalannya adalah jembatan kayu yang dibuat seadanya, kita yang tak terbiasa tentunya musti hati-hati. Karena kalau tidak ya bisa saja terjatuh ke tanah berlumpur di bawah sana. Tapi masyarakat disini ya udah biasa lah pastinya. Saya sih takjubnya waktu tau kalau ternyata disini ada yang beternak kambing. Sungguh tak menyangka. Apalagi liat kandang kambingnya yang seperti pulau pribadi gituh :D

kampung nelayan belawan sumut
Musti tiati jalan disini, kalau jatuh langsung ke kubangan lumpur meeen...


kampung nelayan belawan
Baru kali ini ngeliat kandang kambing di atas air gini :D 

anak-anak kampung nelayan
Anak-anak kampung nelayan asik bermain. Mungkin kalau di kampung yang daratan ini kayak lagi main sepedaan kali ya :D


Dari Kampung Nelayan kami kembali ke dermaga. Tur selesai. Kami pun menuju ke basecamp Belawan Mangrove Tour yang letaknya tak jauh dari pelabuhan.


Buat saya tur mangrove kali ini memberikan kesan tersendiri di hati. Selain karena memang ini pengalaman pertama saya explore perairan sekitar Belawan dan menyaksikan kapal-kapal besar, juga karena tur yang ditawarkan berbeda dengan wisata mangrove yang pernah saya ikuti.


Di wisata mangrove Kampung Nipah, pengunjung disuguhi pemandangan pantai dengan aneka mangrove yang tumbuh disana. Sementara wisata mangrove di Belawan kita seakan diajak bertualang menyusuri pelabuhan dan kawasan mangrove menggunakan boat. Juga berkesempatan merasakan sejenak kehidupan warga lokal, mencicipi kulinernya yang endes surendes itu. Buat saya keduanya menyenangkan dan patut kalian coba.

Baca juga : Wisata Mangrove Bareng Blog M


Tips Tur Mangrove di Belawan :

1. Jangan lupa gunakan sunblock, sunburn, atau apalah itu namanya. Yang pasti produk perawatan buat mencegah kulit terasa terbakar akibat paparan sinar matahari. Tau sendiri kan ya terik dan panasnya udara laut saat siang hari.

2. Gunakan pakaian yang nyaman dan menyerap keringat. Usahakan yang berlengan panjang. Karena ya itu, panas say. Emang sih waktu di kapal itu nggak terasa karena kan kapal bergerak, angin berhembus, semriwing deh. Tapi kalau kamu takut kulit jadi item ya wajib pakai baju lengan panjang. Usahakan pakai alas kaki yang support buat outdoor activity. Jangan pakai heels, kita mau ke laut, bukan ke mall :D

3. Kalian yang hobi foto-foto manjah ala selebgram, jangan lupa bawa perlengkapan pendukung biar foto-foto kalian makin cetar. Misalnya aja kacamata dan topi. Ini sekalian buat tutup kepala dan biar mata nggak silau banget karena kalau siang matahari biasanya bersinar cetar tar tar tar. Peserta tur biasa dibekali life jaket dan topi sih, tapi ya kalau kalian pengen topi yang fashionable dan sesuai gaya kalian, nggak ada salahnya bawa topi sendiri. Tapi catet, jangan ribet!

4. Ikuti aturan tur. Misalnya life jaket. Kalau buat foto-foto itu kan lumayan bikin kita keliatan ndut karena busanya yang tebel. Saya aja berasa pengen ngelepas aja tuh hahhahaa… Tapi namanya demi keamanan ya dipake aja say. Jangan gara-gara mau foto bagus jadi nggak tertib aturan. Selagi benar, hargai aturan yang dibuat tour operator. Secara itu life jaket juga buat keselamatan diri sendiri kan.



Ya udah itu aja sih tipsnya. Yang pasti menurut saya tur mangrove di Belawan ini perlu lah kalian masukin ke daftar trip kalian selanjutnya. Cocok juga buat kawan-kawan mahasiswa ataupun komunitas. Karena sekalian tur sekalian edukasi mangrove juga. Pas banget kan?!


Oya selain tur seperti yang saya ceritakan di atas, kalau misal ada request tur pengen ditambahin aktiftas ini itu, hubungi aja langsung ke pihak Belawan Mangrove Tour nya. Mereka orangnya asik-asik kok :

Belawan Mangrove Tour
Jln. Deli No 1, Belawan I
08116319194
www.explore-sumatera.com

serunya mangrove tur belawan
Bonus foto saya ala-ala pakai kain motif etnik, Gorga Batak. Abaikan bapak-bapak yang bawa galon air di belakang itu :D



Baiklah sodara-sodara, sudah terlalu panjang saya berbicara, sekian dulu cerita saya tentang Serunya Tur Mangrove di Belawan. Ntar kalau kalian udah kesini, ceritain ke saya ya pengalamannya.