PENGALAMAN NGGAK ENAK BELANJA ONLINE

16.22 0
online shop
Pengalaman nggak enak belanja online

Pengalaman Nggak Enak Belanja Online : Jaman sekarang apa-apa serba online. Bayar tagihan online, beli tiket pesawat online. Apa-apa di-online-in deh pokoknya. Kemarin pas mau bukber bareng temen juga pesan voucher makannya online.


Era online memang eranya orang-orang pemuja kepraktisan. Dari pada ngantri di loket ya mending bayar online, nggak rugi waktu dan tenaga. Belanja juga gituh. Dari pada capek muter-muter toko buat mencari barang yang kita inginkan ya mending beli online aja. Tinggal transfer duitnya ntar barang diantar ke rumah. Praktis. Cuma butuh gadget yang tersambung jaringan internet dan jempol yang scrolling kesana sini.


Saya bahkan dulu pas ngantor punya temen yang hobinya beli barang lewat olshop. Teman-teman saya juga banyak yang memanfaatkan peluang dengan berjualan di tokoh online mereka. Internet memang membawa semangat baru bagi para pengusaha yang belum punya modal untuk membuka toko secara offline namun pengen berdagang.


Saya sendiri bukan yang termasuk demen belanja online. Palingan beli tiket online kalau lagi males ke stasiun buat pesen. Tapi pernah sih beberapa kali beli sesatu lewat online. Itu juga biasanya ada pertimbangan-pertimbangan tertentu. Misalnya disini susah nyari yang jual barang tersebut, biasanya kalau begitu saya sih bakal memilih beli online memang.


Saat belanja online biasanya saya menghindari barang-barang yang pakai ukuran. Misalnya sepatu atau jeans. Soalnya takut ukurannya nggak pas.


Meski terbilang kurang gemar belanja online, tapi pernah juga saya memutuskan untuk belanja online karena satu dan lain hal. Dan dari beberapa kali berbelanja itu ada pengalaman nggak enak yang saya alami saat belanja online. Di postingan kali ini saya pengen ngebagiin pengalaman nggak enak belanja online tersebut.


Sempit
Ini kemarin saya memutuskan buat beli baju di salah satu marketplace. Nggak tau kenapa kemarin itu saya kok niat banget beli baju online. Padahal biasanya nggak begitu.


Sebelum memutuskan untuk beli, saya lihat dulu informasi tentang produk yang dicantumkan. Di keterangan produknya dikatakan kalau baju tersebut free size dan fit L. Artinya saya yang ukuran bajunya L ini bisa pake dooong. Sebelum order saya pun tak lupa untuk chat ke penjualnya. Saya katakan berapa berat tubuh saya. Si pembeli bilang muat. Oke lah, saya pun order.


Begitu barang sampai rumah, jreng..jreng..jreng… bajunya muat sih. Tapi sempit banget di bagian punggung. Rasa-rasanya lemak di tubuh terekspos banget. Tapi saya memutuskan untuk nggak komplain ke penjual dan nyoba berpikir positif: mungkin badannya yang tambah besar, jadi ukurannya nggak L lagi :D


Jahitan nggak rapi
Emang sih ya, ada rupa ada harga. Kemarin itu saya beli baju nggak bisa dibilang murah banget sih. Harganya standar aja sama harga pasaran disini. Cuma karena kebetulan saya lagi malas, trus kalo beli satu baju nggak dapat gratis ongkir *gratis ongkirnya pakai minimum pembelian*. Jadilah saya beli baju lagi biar gratis ongkir. Nah si baju ini selain masalah ukuran seperti yang saya jelasin di atas, jahitannya juga nggak rapi. Ujung pinggir kiri kanannya malah mencang mencong sampe terpaksa saya benerin dengan jahit sendiri. Ealaaah…



Beda dari gambar
Ini kejadiannya masih sepaket sama baju- baju di atas. Yang ini masalahnya lebih parah sih. Dari bahan hingga modelnya sangat jauh dari yang di gambar. Saya pesan jaket kemarin itu. Bener-bener ngecewain sampai saya akhirnya ngasi penilahan jelek ke produknya.


Jadi saya itu beli 3 item. 2 baju atasan, 1 jaket. Sebenarnya di 2 baju atasan itu udah kecewa sih. Cuma saya nyoba tahan dengan nggak komplain dan nggak ngasi penilaian jelek ke produk olshop tersebut. Tapi jaket itu bener-bener ngecewain, jadi lah saya cuma kasi 1 bintang. Maaf sist,,, bukan maksud hati mau ngasi citra jelek ke tokonya kamu, tapi emang aku kecewa sama barang yang kamu jual. Jauh banget dari aslinya.



Beda ukuran
Ceritanya keponakan saya yang masih kelas 4 SD keduanya dapat sepuluh besar. Terus deh heboh nelfon saya minta hadiah. Berhubung keluhannya tas sekolahnya rusak, jadi lah saya mikir mau beliin tas sekolah aja.


So, saya pun mulai hunting tas sekolah di salah satu marketplace. Nemu tas yang menurut saya unyu dan cocok buat anak sekolah. Katanya 4 in 1 gitu deh. Ada tas ranselnya, trus tas selembang, trus yang kecil-kecil kayak dompet koin. Saya mikirnya bakal jadi tempat pensil mereka. Jadi lah saya beli 2 dengan warna yang sama biar nggak rebutan.


Begitu barangnya nyampe saya pun terhenyak. Terus ngekeh sendiri. Ya ampuuun, kecil banget tasnya. Ini mah cocoknya buat anak balita gituh. Kalau buat anak SD nggak cukup lah buat bukunya, pikir saya. Padahal itu tas di fotonya ada dikenakan orang dewasa dan saya lihat ukurannya normal.
Nggak keliatan jomplang dipakai orang dewasa. Lah ini aslinya kok ya jomplang banget ih.


Saat pulang kampung, keponakan saya yang emang lagi liburan di rumah emak saya pun langsung menyerbu. Begitu liat tasnya mereka pada nanya, tas buat siapa ini Nde? Saya jawab ya buat kalian, kecil banget ya?! Mereka ketawa, ini sih buat adekku Nde baru pas *adik mereka masih umur 3 tahunan gitu deh*


Yaaah… saya pun akhirnya minta maaf karena nggak jadi beliin mereka tas. Tasnya buat adik-adiknya aja karena kecil bingits…


Isi nggak lengkap
Namanya perempuan, perkara harga beda dikit doang aja pasti deh jadi pertimbangan. Saya pun demikian. Beli tas gunung di marketplace. Sebelumnya udah hunting harga dulu tas dengan merek tersebut dan tipe yang saya inginkan itu harganya berapa. Rata-rata penjual lainnya di marketplace itu jual dengan harga yang sama di toko resmi. Bahkan ada yang jual lebih mahal. Ada juga sih yang jual di bawah harga standar.


Saya menemukan penjual yang pasang harga lumayan murah dibanding lainnya. Jadi lah saya beli disitu sambil siul-siul senang karena nemu harga yang murah.


Tapi sodara-sodara, lagi-lagi saya mendapatkan pengalaman nggak enak belanja online. Bukan karena barangnya palsu atau sudah tak baru lagi, tapi karena ternyata ada yang dikurangi disana. Iya dikurangi. Harusnya itu tas sepaket sama jas ujan buat tasnya. Tapi saya buka semua resletingnya, nggak ketemu juga itu rain bagnya. Kya..kya…kyaaa… rain bag mahal juga kelesss… kalau diitung beli rain bag plus harga tas yang udah saya bayar, jatuhnya malah lebih mahal dari harga normal. Asem!



Emang nggak asiknya beli online itu ya gitu ya, kita nggak bisa mastiin kondisi barangnya gimana. Kalaupun nggak sesuai ekspektasi dan bisa minta kembaliin ya tetep aja jadi ribet menurut saya. Udah rugi waktu dan paket data juga ngubek-ngubek market place ya kan. Jadi ya biasanya saya pasrah aja hahahhaa.


Tapi apakah saya kapok belanja online?! Ya nggak juga sih. Biasa aja. Saya anggap itu resiko. Masih mending ada barangnya. Lah kalau seperti yang di berita-berita itu, uang sudah ditransfer tapi barang nggak nyampe-nyampe, kan nyesek *ini biasanya kejadian kalau belinya di tokoh online personal. Bukan di marketplace*. Ya walaupun barang nggak sesuai ekspektasi itu juga nggak kalah nyesek ehehheee..


Tapi saya nggak kapok kok belanja online. Saya yakin kok banyak yang dapat pengalaman menyenangkan ketika beli online. Pasti masih banyak penjual yang jujur dan menjual barang sesuai spesifikasi yang ia tawarkan. Saya pas kebetulan aja dapat yang nggak enak.


Saran saya sih kalau kalian mau beli online, beli lah di penjual terpercaya. E-commerce, Olshop pribad, ataupun yang tergabung di marketplace juga banyak yang terpercaya kok, walau nggak dikit juga yang suka nipuh. Pinter-pinter kita aja menilai mereka,


Kalian punya Pengalaman Nggak Enak Belanja Online?! Ceritain dong disini :)

MINUMAN SEGAR UNTUK BUKA PUASA FAVORIT SAYA

23.06 4
menu bukber
Minuman segar untuk buka puasa favorit saya

Minuman Segar untuk Buka Puasa Favorit Saya : Puasa. Buat kalian mana yang paling berat, nahan lapar apa nahan haus?! Kalau saya sih nahan rindu ke abang itu huahhahaaa.. belum apa-apa udah ngelantur ya saya. Maafkeun.


Kalau saya ditanya sih, lebih sulit menahan haus ketimbang nahan lapar. Lagipula pada dasarnya saya juga emang tipe orang yang tukang minum.


Dulu itu di kontrakkan sebelumnya, kami beli air minumnya patungan. Atau kadang gantian. Temen saya sampe kaget kenapa air galonnya cepet banget abis. Padahal dia jarang minum. Setelah ditelusuri terjawablah kalau saya yang paling banyak ngabisin air minum huehehhee.


Kalau di kontrakkan sekarang nggak ada yang ngeluh air galonnya cepat habis karena saya beli galon sendiri.


Nah pas puasa gini, biar pas tengah hari saya nggak bayangin minuman segar untuk buka puasa favorit saya, biasanya saya siasati dengan banyak minum saat sahur. Makannya dikit gpp, yang penting minumnya banyak. Apalagi kalau menjelang waktu imsak, wuiiih… bakalan minum-minum terus saya. Alhamdulillah selama ini puasanya lancar-lancar aja.


Puasa kali ini nggak tau kenapa saya nggak pake acara kepengen ini kepengen itu untuk menu berbuka. Kalau dulu mah masih siang pun udah kepikiran, ntar buka pake apa ya, kayaknya pengen ini deh, kayaknya risol di tempat ibu depan gang itu enak deh hahahhaha.


Menjelang berbuka biasanya saya udah mandi udah ready buat hunting menu berbuka. Kebetulan di dekat kontrakkan saya ada masjid yang lumayan besar yang kalau ramadhan banyak banget yang jualan di sepanjang jalan di dekat masjid. Dari mulai menu berbuka yang ringan-ringan sampai makanan berat seperti nasi dan lauk pauk.


Kalau lagi nggak ada agenda bukber bareng biasanya saya bakal kesitu buat hunting menu berbuka puasa. Menu makanannya sih biasanya gorengan, pudding, ataupun kue basah lainnya. Minumnya?! Nah minumnya ini yang biasanya ganti-ganti. Secara seringnya emang kalau buka puasa itu saya kalapnya di minuman, bukan di makanan. Minumnya udah pasti pilih yang seger. Tapi seringnya bingung mau milih, soalnya ada beberapa minuman segar untuk berbuka puasa yang jadi favorit saya.


Kadang pengen beli beberapa jenis minuman segar sekaligus saking kemaruknya. Tapi karena lambung saya nggak gitu kuat minum yang dingin-dingin dalam jumlah banyak, jadilah minuman segar untuk buka puasanya saya gilir. Tiap hari ganti-ganti.


Mau tau apa aja minuman segar untuk berbuka puasa favorit saya? Nih saya kasih tau bocorannya :


Teh Manis Dingin
Kalau di Medan disebut Mandi (Manis Dingin). Banyak juga yang menyebutnya es teh. Teh manis dingin ini minuman segala umat dan segala jaman deh kalau saya bilang. Di tengah maraknya minuman-minuman baru yang aneh-aneh, teh manis dingin tetap diminati dimana-mana. Harganya juga nggak mahal. Yaaa… walaupun kalau udah masuk café berubah namanya jadi iced tea terus harganya jadi naik, tapi relative lebih murah dibanding minuman lainnya.

minuman segar untuk buka puasa
Es teh manis, begini aja udah bikin pengen nyeruput secepatnya :D


Teh manis dingin jadi salah satu minuman segar untuk buka puasa favorit saya. Biasanya sih saya buat sendiri di rumah, cuma beli es batunya doang. Soalnya buatnya simpel. Terus kalau kurang bisa refill sepuasnya. Takaran gulanya juga bisa dibuat sesuai selera. Kalau beli terkadang terlalu manis. Sedihnya kalau manisnya itu manis sarigula.



Es Cincau
Hulalalaaa… cappuccino cincau itu minuman kesukaan saya. Cuma kalau berbuka puasa jarang ada yang jual cappuccino cincau. Adanya es cincau, jadilah ini salah satu minuman segar favorit saya juga pas mau buka puasa.

minuman segar untuk buka puasa
Ini cappuccino cincau buatan sendiri

Saya nggak tau kenapa suka cincau hitam. Padahal kalau kebanyakan atau potongannya besar-besar yang ada justru rada-rada pait. Tapi saya tetep suka cincau. Cappuccino cincau, ataupun es cincau biasa. Semangat banget rasanya kalau minuman yang satu ini jadi minuman pembuka puasa saya, suegeeeer.



Es buah
Selain karena segar, aneka buah dalam seporsi es buah membuat saya menjadikannya salah satu minuman segar favorit saya untuk buka puasa. Sudah lah segar, banyak kandungan vitaminnya pula dalam tiap buah. Pas banget pokoknya.


Kalau di rumah saya pilih buat sendiri es buah buat menu berbuka bersama keluarga. Tapi berhubung di kontrakan nggak punya lemari es, jadinya lebih milih beli kalau pas pengen berbuka dengan es buah nan segar itu.


Es timun serut
Ini favorit banget buat saya. Kadang kalau lagi makan di luar dan ada menu timun serutnya saya biasanya bakal milih itu. Tapi jarang sih yang buat minuman segar yang satu ini di menu mereka. palingan ada jus timun. Kadang temen sampe protes kalau saya pilih menu timun serut. Katanya kalau cuma timun kan bisa buat sendiri di rumah. Iya juga sih hehehee..

minuman segar untuk buka puasa
Milih paket makan yang menu minumannya timun :D

Jadi kalau lagi rajin kadang buat sendiri. Gampil banget lah buatnya. Tinggal beli timun dan es batunya doang. Mengolahnya menjadi es timun serut adalah cara terbaik menikmati buat timun menurut saya. Makanya saat puasa es timun serut ini salah satu minuman segar untuk buka puasa yang saya favoritin banget.



Air putih
Huahahaaa… sebut saya mineral water lover. Karena di tengah dahaga saya saat puasa, seringnya yang saya inginkan tak lain tak bukan hanyalah air putih. Iya air putih. Meski cuma air putih, rasanya kalau udah nyampe tenggorokan tuh rasanya suegeeer banget. Air putih adalah pelepas dahaga paling ampuh buat saya. Jadi atas dasar itu saya ikut memasukkan juga di daftar minuman segar favorit saya saat buka puasa.


Ada banyak minuman segar lainnya yang cocok dijadikan menu berbuka puasa. Tapi buat saya yang paling favorit ya yang saya sebutkan di atas itu. Kadang pengen juga sih sesekali minuman segar lainnya seperti sup buah, es dawet, ataupun es campur, tapi nggak masuk kategori favorit juga ding.



Yaiii… itulah sekilas cerita tentang minuma segar untuk buka puasa favorit saya. Kalau kalian, apa minuman segar favorit untuk berbuka puasa? Share dong disini.

HAL-HAL YANG MEMBUAT SAYA MALES MAU BUKBER BARENG

06.33 1
buka puasa bersama
Hal-hal yang membuat saya males mau bukber bareng

Hal-Hal yang Membuat Saya Males Mau Bukber Bareng : Bukber bareng ataupun buka bersama, pasti kalian semua udah nggak asing dengan istilah ini. Istilah bukber bareng ini bakal hits saat bulan puasa tiba. Ya iyalah ya, kan emang saat puasa aja ada momen buka puasa bersama ini ada. Kalau bulan biasa kan nggak wajib puasa bagi umat muslim. Kalaupun puasa yang puasa sendiri-sendiri.


Bukber bareng *mubajir nggak sih penggunaan kalimat saya. Secara bukber itu maksudnya buka bersama, pake saya tambain kata bareng lagi. Tapi gpp lah ya, biar kekinian* ini memang udah seperti hal wajib yang dilakuin saat ramadhan. Rasanya nggak afdhol kalau selama puasa kita nggak ada ikut bukber bareng entah itu sama temen komunitas, temen kerja, atau temen sekolah.


Kenapa pada heboh ngadain bukber bersama saat puasa? Tak lain tak bukan adalah sebagai ajang silaturahmi antara kita dan temen-temen. Misalnya aja sama temen sekolah. Saat kita udah memasuki dunia kerja, kapan lagi coba ketemu temen sekolah kalau nggak momen pas salah satu nikah, reuni sekolah, atau ya pas momen bukber bareng saat ramadhan gini.


Sebagai blogger, momen bukber bareng nggak hanya melulu dengan teman yang ada di lingkaran kita melulu, tetapi juga berarti menghadiri undangan acara entah itu dari perusahaan, brand tertentu, ataupun dari komunitas yang acaranya dikemas dan disandingkan dengan momen bukber bareng.


Tapi walapun begitu motivasi saya sih tetep, silaturahmi. Secara ntar di acara juga bakal ketemu temen-temen blogger lainnya. Selain itu, kalau acaranya ada seminar atau talkshownya, momen bukber bareng ini juga jadi ajang buat nambah ilmu dan pengetahuan. Syukur-syukur juga ketemu jodoh #eh


Kadang momen bukber bareng ini juga saya manfaatin buat menyapa kembali temen-temen yang udah lama nggak komunikasi. Entah itu karena kesibukan masing-masing atau karena hal lain. Biasanya saya bakal nginget-nginget sama siapa yang udah jarang ketemu, terus deh saya ajak bukber bareng. Jadi ajang temu kangen.


Bukber bareng buat saya nggak harus rame-rame. Nggak harus di café ato resto kekinian. Nggak juga harus bertabur takjil. Kadang saya bukber bareng cuma berdua dengan temen. Kadang bukbernya di masjid dan gratisan. Kadang juga di café yang ada menu paketan, jadi lebih hemat walo artinya menunya juga apa adanya :D


Iya, bukber bareng buat saya yang penting ya momen kebersamaannya. Bukan tentang tempat yang lagi hits, atau harus rame biar kelihatan meriah saat difoto. Bukber bareng buat saya nggak semaksa itu gaes. Woles wae lah, yang penting niatnya baik :D


Bukber bareng itu asik. Apalagi buat jomblo kayak saya *ini alasan lebai bin maksa*. Jadi nggak berasa banget sendirian pas buka. Saya pun jadi nggak pake acara ngayal-ngayal buka berdua dengan abang itu yang berakhir dengan ngenes saat nyadar itu semua cuma khayalan hahhahaa… eh nggak gitu sih sebenarnya. Buat anak kos bukber bareng itu asik dan nyenengin karena jadi berasa euphoria buka puasa di rumah bareng keluarga. Kalau kamu anak kos dan pernah ngerasain buka puasa sendirian pasti ngerti deh maksud saya. Ada masanya kita malah mellow binggo keinget ortu dan sodara di rumah, mereka asik buka bareng di rumah, lah kita di perantauan sendirian, syediiiih. Itu makanya bukber bareng itu hal yang menyenangkan buat anak kos seperti saya.


Tapi walaupun bukber bareng itu menyenangkan, ada juga loh hal-hal yang membuat saya males mau bukber bareng. Apa aja kah hal-hal tersebut? Nih saya bagi ke kalian semua. Siapa tau kalian juga mengalaminya.


Jalanan Macet
Saya itu pualiiiing stress sama yang namanya kemacetan. Rasanya pengen ngamuk aja kalau udah kena macet. Selain itu juga saya biasanya bakal pusing kalau udah berada di tengah ratusan kendaraan dalam kemacetan. Suara bising dan asap kendaraan sukses membuat saya bad mood seketika. Apalagi dengan tingkah pola pengendara kendaraan di kota Medan tercinta ini.


Bukber bersama itu kan biasanya lokasinya di café ataupun resto. Atau kalaupun nggak ya di rumah salah satu temen. Tapi intinya ya menjelang waktu berbuka saya harus mengendarai sepeda motor saya menuju tempat yang ditentukan. Bersamaan dengan orang-orang pulang kerja yang buru-buru pengen nyampe di rumah biar bisa bukber bareng keluarga. Bersamaan dengan orang-orang yang bakal menuju suatu tempat buat bukber bareng juga. Intinya sih itu bisanya jam-jam padat kendaraan di Medan.


Menuju lokasi bukber bareng ini ujian tersendiri buat saya. Di kondisi normal yang kalau haus bisa langsung nenggak air minum yang ada di tas aja saya ampun DJ menghadapi kepadatan lalu lintas. Apalagi di kondisi puasa. Doooh… rasa-rasanya riasan di wajah langsung hancur seketika kalau udah kena macet. Bukan make upnya luntur karena barang murahan, tapi karena sayanya yang langsung bad mood yang bikin air muka asem seketika :D



Susah parkir
Saking hobinya orang-orang bukber bareng sampe buat tempat makan pada rame. Tak terkecuali tempat parkirnya. Udahlah dari rumah harus berjibaku dengan macet dan kendaraan lainnya, sampe di lokasi masih harus rebutan parkir sama pengendara lainnya. yaoloooh… paling ngeselin kalau tukang parkirnya juga cuek sambil bilang nggak ada lagi tempat. Emossiii… mau aja rasanya langsung angkat kaki dari situ. Tapi ya udah terlanjur sepakat ama temen-temen buat janjian disitu, udah dibooking juga tempatnya.


Tempat Makan yang Rame
Iya, kalau udah ramadhan rasanya semua tempat makan kok ya rame ya. Dari yang menunya biasa aja sampai yang menunya emang enak. Dari yang harga menunya murah sampai yang mahal. Dari yang hari biasa sepi sampai yang hari biasa emang rame. Pokoknya kalau udah puasa para pengusaha kuliner bakal berjaya deh. Tinggal kitanya yang bingung milih tempat karena dimana-mana rame.


Pernah loh saya dan temen-temen sampe harus pindah dari lokasi pertemuan yang udah disepakatin saking ramenya. Pindah ke café sebelahnya rame juga. Ke sebelahnya lagi yang biasanya sepi, eh rame juga. Keburu buka deeeh. Sejak itu jadi pelajaran tersendiri. Kalau mau bukber bareng musti udah reservasi ke café yang disepakati. Atau kalau nggak ya harus ada salah satu yang datang duluan dan ngamanin tempat.


Tapi udah reservasi meja duluan juga nggak ngejamin bukber barengnya kita bakal berlangsung aman sentosa. Buktinya kami kemarin. Udah reservasi buat bukber bareng di salah satu hotel di kota Medan. Kaminya dari rumah nyantai aja melenggang ke resto hotel terkait. Eh gitu nyampek itu resto isinya udah manusia semua. Padet ciiiin. Pas buka sampe pada ngantri pas mau ngambil bubur. Piring-piring camilan sampe kosong melompong. Sampe pada berdiri di depan meja nungguin pihak hotelnya nambahin menu yang udah habis. Saya sampe putus asa dan mau mutusin balik lagi aja ke kursi. Nunggu semuanya lengang. Tapi yang namanya puasa kalau sudah waktu berbuka kan memang harus disegerakan membatalkan puasa. Jadilah saya merangsek di antara kerumunan orang yang mau ambil bubur *itu juga karena buburnya yang tersisah, menu lainnya udah ludes, nunggu direfill.

buka puasa bersama
Mau ngambil bubur ini aja susah saking ramenya -_-

Pas mau ambil menu berat, yaolooooh antrinya ngelebihin kalo pas antri mo ambil makanan pas di kondangan. Warbiasaaaaah deh ah.


Itu cerita kalau makanannya ala buffet. Nah kalau yang pake sistem order biasa juga kadang bikin sensi juga euy. Pesannya kapan datangnya kapan. Pesan menunya sejam sebelum waktu berbuka, datangnya bisa lewat maghrib. Ada yang makanan beratnya yang nggak datang-datang sampe perut keroncongan. Pernah pula pesanan minuman yang sampe nasinya abis juga nggak datang-datang.


Mau sholat susah
Ini nih hal yang paling bikin saya males bukber bareng. Udah pas berangkat kena macet, parkirnya padet, pesanan lama datang, eh pas mau sholat juga susyaah saking banyaknya yang mau sholat. Orangnya segambreng, tempat sholatnya seuprit. Belum lagi banyak tempat makan yang ngasih fasilitas setengah-setengah. Nyediain tempat sholat tapi tempat wudhunya nggak ada. Wudhunya musti di toilet *u know what I meant lah* ada yang sampe angkat2 kaki ke wastafel buat ngebasuh kaki, yassalam. Bakal lebih dramatis lagi kalau pas air kerannya ngadat.



Yaaah.. begitu lah ya serba-serbi bukber bareng. Walapun banyak hal yang bikin saya males mau bukber bareng, tapi tetap aja saya oke-oke aja kalau ada yang ngajakin bukber bareng. Silaturahmi cik! Palingan kalau lokasinya di café atau resto, saya request di tempat makan yang nggak rame-rame amat, ada tempat sholatnya, dan pelayanannya cepat. Atau kalau mau di tempat makan yang udah terkenal rame, sebisa mungkin yang lokasinya dekat masjid, jadi pas sholat bisa ngacir ke masjid sejenak.

buka puasa bersama
Bukber bareng Sheilagank Sumut beberapa waktu lalu di rumah Lia & Dedi, anggota Sheilagank Sumut

Itu cerita saya tentang hal-hal yang membuat saya males mau bukber bareng. Kalau kalian punya cerita tentang hal yang buat kalian males bukber bareng, share ke saya di kolom komentar postingan ini ya.


Selamat bukber bareng dengan yang tersayang ;)

DIET! PENGEN SIH, TAPI... MUSTI ADA HEAVENLY BLUSH TUMMYOGURT BAR DAN HEAVENLY BLUSH TOMMYOGURT DRINK

16.25 42
menurunkan berat badan
Diet! Pengen sih, tapi... musti ada Heavenly Blush TummYogurt Bar dan heavenly Blush TummYogurt Drink

Diet! Pengen Sih, Tapi… Musti Ada Heavenly Blush TummYogurt Bar dan Heavenly Blush TummYogurt Drink : Apa rasanya menjadi gemuk di saat stereotif cantik itu adalah mereka yang memiliki tubuh langsing. Atau ketika tubuh gendut yang kalian miliki itu dijadikan bahan candaan. Dibanding-bandingkan dengan mereka yang lingkar pinggangnya lebih kecil?


Teman kuliah saya barusan menelfon. Kami membicarakan banyak hal hingga masalah berat badan. Teman saya ini tuna netra. Untuk mengenali orang, ia biasa melakukan dengan meraba anggota tubuh. Ia dulu sering meraba punggung saya dan menggenggam pergelangan tangan saya sambil nyeletuk “Ya ampuuun, badanmu kurus banget. Dasar anak kos!” setelah itu biasanya kami akan tertawa bersama.


Saat tadi saya menyebutkan berat badan saya, ia histeris di seberang sana. Berkali-kali ia berkata pasti saya bohong. Menurutnya, tak mungkin berat badan saya melewati angka 60 kg. Palingan cuma 52 kg. Saya cuma ngekeh aja menanggapi reaksinya.


Saya sebenarnya tak begitu ambil pusing dengan penilaian orang meski tiap berfoto selalu berpesan ke si fotografer : pokoknya harus kelihatan kurus ya.


Iya, masalah tampilan luar,saya cuek aja dengan celetukan orang. Tapi kalau mau jujur, saya sebenarnya nggak nyaman juga dengan berat tubuh saya saat ini. Untuk mereka yang sedari kecil sudah memiliki ukuran XL ke atas mungkin sudah terbiasa. Tapi untuk saya yang dari kecil terbilang kurus, tubuh bergelambir lemak saya saat ini cukup mengganggu.


Suka ngenes juga kalau ingat dulu ukuran jeans 27, sekarang 30 pun nggak cukup. Dulu ukuran S, sekarang L.


Sebenarnya bukan tentang pipi yang kian membulat atau tubuh yang kelihatan besar kalau difoto. Tapi lebih ke rasa nyaman saya sendiri. Iya, dengan tubuh berlemak khusunya di bagian perut ini, saya ngerasa nggak senyaman dulu. Nggak bisa lari kenceng kayak dulu karena perut rasanya goyang-goyang hahhahhaaa.


Rasanya nggak segesit dulu deh. Tubuh nggak seringan waktu T-Shirt masih ukuran S. Sekarang rasanya berat. Belum lagi masalah pakaian yang kelihatan mengecil, padahal tubuh saya yang membesar.

membantu diet
Kiri, saya saat kuliah. Kanan, saya sekarang. (Ini tadi pas ngedit sekalian saya cerahin fotonya, lah kok jadi putih bener gini muka saya. #salahfokus)

November tahun lalu saat pindahan ke kontrakkan yang sekarang, saya akhirnya merelakan pakaian-pakaian kesayangan saya. Saya berikan ke adiknya temen. Nggak tanggung-tanggung, sekarung lebih. Padahal bisa dibilang tiap tahun saya menyumbangkan baju-baju tak terpakai saya. Nah yang sekarung kemarin itu adalah baju-baju yang sebenarnya saya masih pengen pakai. Masih suka sama modelnya atau sama kenangan di baju tersebut.


Ada baju kenang-kenangan dari teman kuliah yang dulu kedodoran *kemudian kekecilan*. Ada baju pemberian sahabat saat perpisahan SMP, yang sampai kuliah masih saya pakai karena badan saya segitu-segitu aja. Dress-dress batik yang cantik. Jeans-jeans yang saya beli cukup mahal, masih bagus, namun sudah tak muat. Dan baju-baju lain yang sayang banget mau dilepas. Makanya sengaja disimpen aja. Berharap suatu saat ukuran badan kembali ke semula.


Tapi akhirnya saya mutusin buat ngelungsurin pakaian-pakaian tersebut. Selain saya sadar pakaian tersebut bakal lebih bermanfaat kalau disumbangkan, selain itu saya juga udah mulai pesimis berat badan saya bakal balik lagi.


Trus kenapa nggak diet?!
Diet! Pengen sih, tapi… udah kapok ah. Diet itu nyiksa. Saya udah sering loh nyobain diet biar badan bisa seringan dulu. Pas jaman-jaman booming OCD nya Dedi Corbuzier, saya ikut praktekkin. Bentar doang sih emang, palingan seminggu. Cuma kok badan bukannya ringan malah perut rasanya kembung melulu.


Berenti makan gorengan dan mie instan. Udah pernah saya coba. Mie instan oke lah, berhubung saya nggak addict sama jenis makanan yang satu itu. Tapi gorengan. Yaaah… nggak sampe sebulan udah nyerah.


Banyakin makan sayur, oke artinya masak sendiri di rumah. Jangan beli makanan di luar. Berhasil? Ya nggak lah, cuma 2 minggu doang dilaksanain. Setelah itu kumat lagi malesnya. Beli makan di luar lagi.


Banyakin olah raga. Udah! Dari mulai ala-ala jogging di luar. Renang. Sampe yang saya lakuin sendiri di rumah, seperti main hula hop dan skipping. Tapi ya itu, belum nyampe sebulan udah berenti. Capek. Males. Bosan. Hasilnya nggak keliatan *iyalah nggak keliatan, baru bentar juga*


Kurangi begadang dan ngemil. Nah ini yang susah. Saya sering begadang, nulis di depan laptop. Seringnya sambil ditemani secangkir kopi instan dan cemilan. Oke lah begadang saya kurangi. Tapi ngemil. Susyaaah. Nggak pernah berhasil.


Buruknya lagi, saya seringnya ngemil cemilan yang memang berpotensi buat tubuh melar. Gorengan, keripik, atau snack yang kadar gula dan garamnya tinggi. Belum lagi makanan instan yang emang deket banget sama anak kos.


Masalah porsi makan, saya sempat kesal dan bertanya-tanya. Pasalnya saya itu sebenarnya porsi makannya nggak banyak. Cenderung cepat kenyang malah. Saya bahkan punya temen kulineran yang tiap makan pasti hampir setengah porsi pesanan saya dia yang makan. Cuma herannya tuh anak badannya langsing langsing aja. Sayanya malah terus melar. Kan jadi kesel. Jadi bikin males diet juga hahhaaaa..


Orang-orang yang hobi makan tapi badannya segitu-segitu mulu itu sukses bikin saya ngerasa dunia nggak adil *hahhaa… lebay amat sih*. Saya jadi suka mikir percuma aja makan saya dikit kalau ujung-ujungnya badan melar juga. Olah raga capek-capek juga kayaknya nggak ngefek. Jadi yowes lah, stop mikirin diet, mari lanjutkan ngemil :D


Kalau dilihat ke belakang saya sebenarnya sadar sih masalah melarnya badan itu nggak serta merta karena banyak makan juga. Tapi bisa juga karena pola hidup. Tau sendiri lah sejak ngekos saya itu makan terbang, udah jelas nggak tau pasti kondisi bahan makanan dan bumbunya. Ditambah lagi sejak lulus kuliah saya lebih jarang bergerak, sering begadang ngerjain deadline kerjaan. Terus nggak diimbangi dengan olah raga rutin. Jadi begini lah akhirnya, lemak-lemak yang betah nempel di badan.


Cuma kalau mau diet ya itu tadi, saya sepertinya butuh effort lebih. Nggak sekedar pengen karena langsing doang.



Perkenalan tanpa sengaja
Beberapa hari yang lalu saya mendapat kiriman paket Heavenly Blush TummYogurt Bar dari KBJ. Namanya orang suka ngemil, dapat kiriman cemilan so pasti seneng dong ya. Apalagi saya memang penasaran juga gimana rasa cemilan yogurt yang satu ini.


Ada dua varian Heavenly Blush TummYogurt Bar dalam kotak paket saya : lime dan berries. Yang pertama saya coba adalah yang berries. Begitu kemasan dibuka, terlihatlah tampilan yogurt bar  yang bikin nggak sabar pengen segera kunyah-kunyah. Butiran-butiran berwarna coklat dan aneka biji-bijian serta potongan berry berwarna merah tampak menggoda lidah saya. Setengah bagiannya dilumuri yogurt berwarna putih yang membuatnya terlihat seperti dua layer.

melancarkan pencernaan
Heavenly Blush TummYogurt Bar rasa berries dan lime

Paduan yogurt, biji-bijian, dan berries yang asam membuat Heavenly Blush TummYogurt Bar ini kaya rasa. Aneka rasa menyatu dalam satu gigitan. Gurihnya biji-bijian, serta berries yang asam menjadikan cemilan satu ini ringan dari segi rasa dan renyah dari segi tekstur.


Tak jauh berbeda dengan Heavenly Blush TummYogurt Bar Berries, varian Heavenly Blush TummYogurt Bar Lime juga memiliki tampilan, rasa dan tekstur yang hampir sama. Bedanya menurut saya yang lime tidak seasam yang berries.

high fiber
Heavenly Blush TummYogurt Bar Berries


fruit & veggies yogurt
Heavenly Blush TummYogurt Bar rasa lime
Karena saya memang penggemar kacang dan penyuka buah-buahan berasa asam, saya pun langsung merasa klop dengan Heavenly Blush TummYogurt Bar ini. Baik yang berries ataupun lime, saya suka keduanya. Tapi kalau disuruh milih saya sepertinya bakal milih yang lime. Menurut saya rasanya lebih balance antara rasa kacang-kacangan/biji-bijian dan rasa asam limenya.

membantu diet
Penampakan Heavenly Blush TummYogurt Bar Berries setelah dibuka

Gara-gara Heavenly Blush TummYogurt, saya jadi kepikiran lagi tentang berat badan. Kayaknya cocok nih mengganti cemilan saya selama ini dengan Heavenly Blush TummYogurt Bar, apalagi kandungan gizi di dalamnya membuat saya seolah menemukan solusi untuk kebiasaan ngemil saya yang sampai sekarang masih sulit dihentikan.


Heavenly TummYogurt ini temen diet yang baik, khususnya bagi yang suka ngemil seperti saya. Saya jadi suka sama si cemilan yogurt ini. Apa aja sih hal yang membuat saya suka dengan Heavenly Blush TummYogurt Bar? Ini dia :

• Kemasannya menarik. Iya, dari kemasan aja saya udah suka sama Heavenly Blush TummYogurt. Dengan kemasana dasar berwarna putih dan aneka gambar buah-buahan di kemasannya bikin yakin kandungan gizinya terjamin. Disainnya pun fresh banget. Memberi kesan muda dan ceria.

• Rasanya cocok di lidah saya, khususnya buat saya yang memang suka asam. Ringan meski terdiri dari biji-bijian dan kacang-kacangan. Apalagi jika sebelumnya ditaruh di kulkas, wiiih… makin renyah nyes endes ehehhee..

• Multigrains pada yogurt bar yang meliputi Chia Seed, pumpkin seed, sunflower seed, black sesame, dan white sesame ini menjadikan Heavenly Blush TummYogurt Bar kaya akan serat (high fiber).

• Kandungan serat dalam Heavenly Blush TummYogurt Bar dapat membantu memperlancar pencernaan, sehingga bisa membantu menurunkan berat badan. Tau sendiri kan salah satu penyebab kenapa lemak dan kotoran menumpuk dalam tubuh kita, ya karena sistem pencernaan kita tidak dalam kondisi baik.

• Heavenly Blush TummYogurt Bar dapat membantu diet *ini poin pentingnya hehehhe*. Karena selain dapat melancarkan pencernaan, juga merupakan alternatif snack sehat karena bisa membantu kenyang lebih lama. Kalau puasa gini bisa sekalian buat menahan lapar dong pastinya. Temen diet yang asik bener dah cemilan yang satu ini.




Karena perkenalan tak sengaja saya dengan Heavenly Blush TummYogurt Bar lewat KBJ, saya jadi penasaran varian Heavenly Blush lainnya. Jadi waktu main ke Indomaret saya celingak-celinguk kanan kiri. Heavenly Blush TummYogurt Bar nya sih nggak ada karena memang saat ini tersedianya di Starbucks, Farmers Market, dan The Food Hall. Eh tapi ternyata ada Heavenly Blush Yogurt Drink dan Heavenly Blush TommYogurt Drink di Indomaret.


Fyi aja nih ya. Kalau Heavenly Blush TummYogurt Bar itu adalah yogurt dalam bentuk cemilan sehat, Heavenly Blush TummYogurt Drink ini adalah yogurt drink berbentuk cairan kental tinggi serat (high fiber) dengan buah dan sayur yang bisa memperlancar pencernaan. Serat dapat membuat kenyang lebih lama, so heavenly Blush TummYogurt Drink ini juga bisa membantu diet dan menurutkan berat badan.
fruit & veggie yogurt
Heavenly Blush TummYogurt Drink, yogurt segar dengan kandungan nutrisi dari buah-buahan dan sayuran

Selain  kandungan serat yang tinggi yang bisa membuat pencernaan sehat, Heavenly Blush TummYogurt Drink juga rendah lemak (low fat) loh. So, bisa membantu menurunkan berat badan dan menyukseskan program diet, haseeeek..!


Heavenly Blush TummYogurt Drink memiliki 3 varian rasa yang bisa kamu jadikan pilihan : Manggo Carrot yang merupakan paduan ranberry, mangga, dan wortel. Raspberry Brocolli, kombinasi blackberry, raspberry, dan brokoli. Kemudian ada Blueberry Redbeet dengan kombinasi blueberry, blackcurrant, dan bit merah. Kombinasi buah dan sayur ini menghasilkan Heavenly Blush TummYogurt Drink yang nggak hanya enak dinikmati tetapi juga memberikan asupan nutrisi yang baik untuk tubuh.

menurunkan berat badan
3 varian Heavenly Blush TummYogurt Drink

Mengganti cemilan dengan fresh yogurt dan fruit & veggie yogurt sepertinya adalah langkah tepat yang akan saya lakukan untuk berat badan ideal dan tubuh yang sehat. Secara emang saya paling susyah berenti ngemil. Jadi solusi cantiknya ya mengganti cemilan biasa dengan cemilan sehat seperti Heavenly Blush TummYogurt Bar dan Heavenly Blush TummYogurt Drink ini.


Saya emang nggak mau muluk-muluk diet ketat dan merubah pola hidup secara drastis. Takutnya nanti malah tubuh dan diri saya yang shock dan malah kambuh lagi malesnya. Jadi dimulai dari hal kecil aja dulu, mengganti cemilan biasa dengan cemilan high fiber yang dapat membuat pencernaan lebih sehat seperti Heavenly Blush TummYogurt. Tentunya juga diiringi dengan mulai biasain diri nggak begadang, banyak makan sayur dan buah segar, makan-makanan olahan sendiri, dan mulai atur jadwal olah raga. Yang ringan-ringan aja dulu, semisal jogging sore.


Kalian yang pengen nyobain Heavenly Blush TummYogurt bisa dapetin di Indomaret di seluruh Indonesia ya. Cobain gih cobain, ntar nyesel loh kalau nggak coba, secara Heavenly Blush Hi Fiber tummy yogurt drink itu good for your tummy.
membantu diet
Heavenly Blush TummYogurt Drink bisa didapat di supermarket di atas ya guys
low fat
Kalau Heavenly Blush TummYogurt Bar bisa didapatkan disini.

Jadi, kalau dulu saya pengen diet tapi kapok bin males, kalau sekarang? Diet! Pengen sih, tapi… musti ada Heavenly Blush TummYogurt Bar dan Heavenly Blush TummYogurt Drink sebagai teman diet saya.


Kalian pernah punya pengalaman diet dengan Heavenly Blush TummYogurt Bar dan Heavenly Blush TummYogurt Drink?! Share dong ceritanya.



TAKUT NIKAH DAN PASANGAN-PASANGAN YANG BIKIN SAYA IRI

16.40 24
pasang yang bikin iri
Takut nikah dan pasangan-pasangan yang bikin saya iri

Takut Nikah dan Pasangan-Pasangan yang Bikin Saya Iri : Selamat pagiiii…!
Masih pada terjaga kah? Atau memilih menyerah pada rasa kantuk seusai subuh tadi. Saya Alhamdulillah ini baru nulis dua baris udah nguap :D


Jarang-jarang saya nulis pagi-pagi gini. Awalnya tadi sehabis sahur dan subuh mau jogging. Tapi eh tapi temen yang diajak jogging malah tidur. Sayanya mau ikut tidur tapi lagi komitmen biasain diri nggak tidur lagi selepas subuh. Jadilah leyeh-leyeh di tempat tidur sambil pegang hape. Posting di sosmed untuk job buzzing sebuah produk.


Setelah itu ngapain?! Awalnya mau nyerah aja deh, tidur juga. Tapi keinget komitmen ikutan #NulisRandom2017 *Lihatlah bang, adek lagi belajar berkomitmen terhadap beberapa hal, kita kapan berkomitmen bang :D*


Dan akhirnya saya pun memutuskan buat buka laptop dan buku catatan. Beberapa ide tulisan ada yang belum sempat saya tuliskan. Yippi.. sepertinya pagi ini waktu yang tepat untuk mulai menuliskannya.


Takut Nikah dan Pasangan-Pasangan yang Bikin Saya Iri, itu salah satu ide postingan yang belum saya tulis. Kenapa mutusin nulis ini duluan saya juga nggak tau alasannya. Mungkin karena kemarin abis liat IG nya Payung Teduh dan nonton video single baru mereka yang bentar lagi rilis yang judulnya “Akad”hahhahaa *kaum jomblo jangan baper please* *padahal yang nulis baper*


Usia saya sekarang ini kan sudah memasuki zona “Kapan Nikah?” jadi sering banget ya dapat pertanyaan itu. Dari mulai keluarga, temen deket, sampai yang baru kenal juga nanyanya tentang nikah. Kadang-kadang pengen juga balas dengan balik nanya “Kamu kapan mati?” kira-kira dia bakal gimana ya responnya hahhahaha


Bukannya sewot sih, cuma ya kan udah tau dong kalau jodoh, rejeki, maut, itu urusan Tuhan, masak masih kepo nanya-nanya sih. Ada yang pake acara nyeramahin segala. Ada yang ngira saya ikutan paham feminis lah makanya nggak pengen nikah, ada yang bilang saya pilih-pilih lah. Macem lah.


Please deh, apa saya udah setua itu sampe pada kepo banget, 30 juga belum. Lagian nikah kan bukan perkara usia. Saya juga bukannya nggak pengen nikah. Ya pengen. Pengen banget malah. Cuma pengen bangetnya itu bukan berarti sama siapa aja mau, siapa yang ngajak ayok. Ya nggak gitu juga. Pengen bangetnya sama orang yang memang saya pengenin. Atau kalaupun saya nggak ada rasa suka, seenggaknya saya tau dia pribadi seperti apa, sreg nggak di hati, bakal nyambung nggak kalau kita hidup barengan SEUMUR HIDUP. Iya, sepanjang sisah usia. Secara saya nggak kepikiran buat nikah dua kali. Saya juga nggak mau ngebayangin jadi single mom karena cerai. Jadi ya saya nggak mau terlalu ngotot juga buat segera menikah. Fokus perbaiki diri aja, memantaskan diri untuk jodoh yang telah disiapkan Tuhan buat saya.


Apa itu artinya saya pilih-pilih? Ya kamu aja beli mangga pake pilih-pilih juga kan. Nggak mau juga kan dapet mangga yang busuk. Masak iya urusan teman hidup kamu langsung oke padahal hati kamu belum sreg. Atau seandainya pun nggak niat nolak, kan wajar toh kalau butuh waktu buat mikir, meyakinkan hati sendiri. Bukan artinya jual mahal kan.


Wadaaw… ini kenapa saya malah nyerocos nggak jelas, maafkeun sodara-sodara, saya terbawa suasana :D


Jujur saya pernah nggak tertarik sama yang namanya pernikahan. Penyebabnya mungkin karena sering melihat kasus-kasus perceraian di sekeliling saya. Sementara saya sudah terlanjur terdoktrin novel-novel dan film-film romantis bahwa pernikahan itu saling setia dan bahagia selamanya, happy ending deh pokoknya. Tapi di kehidupan nyata yang saya lihat malah banyak yang sad ending. Di tambah lagi saya sering dijadiin tempat curhat temen-temen tentang pernikahannya yang nggak seindah khayalan. Saya mendapati orang-orang yang terlihat tidak menjadi dirinya sendiri ketika menikah. Suami-istri yang sama-sama memakai topeng. Orang-orang yang tertekan karena pernikahan. Semua itu membawa efek prustasi dan traumatis tersendiri buat saya. Saya kecewa, ternyata pernikahan tak seindah dongeng yang pernah saya baca. Saya jadi orang yang sinis pada pernikahan.


Untungnya hal itu nggak berlangsung lama, karena pada suatu momen saya ketemu laki-laki yang membuat saya justru pengen banget nikah sama dia *eaaaak* yaaa.. walaupun sampe sekarang kami juga belum nikah-nikah  dan nggak tau ke depan bakal nikah sama dia apa nggak. Jodoh siapa yang tau ya kan. Tapi saya bersyukur dipertemukan dengannya. Seenggaknya karena dia saya jadi nggak sinis lagi sama pernikahan.


Selain pria yang tidak ingin saya sebutkan namanya itu. Saya juga melihat pasangan-pasangan suami istri yang membuat saya iri dengan keharmonisan rumah tangga mereka. Melihat mereka, saya jadi kembali sadar bahwa pernikahan itu nggak seseram yang pernah saya bayangkan. Bahwa pernikahan memang nggak selamanya seindah cerita dongeng, ada pait-paitnya, tapi manisnya juga banyak *bang..bang… adek siap menjalani pahit manis kehidupan sama abang*


Oke, baiklah saudara-saudara, inilah pasangan-pasangan yang bikin saya iri dan kepengen nikah *sama abang itu*.


Ayah Ibu
Namanya anak, yang pertama dilihat pasti kehidupan pernikahan kedua orang tuanya. Saya dari dulu emang udah kagum ama pasangan ini. Bukan karena mereka orang tua saya. Tapi karena saya melihat langsung bagaimana mereka menjalani biduk rumah tangga.


Waktu awal-awal nikah, ayah dan ibu saya tinggalnya berpindah-pindah. Merantau mencari rejeki halal. Ayah saya punya warisan dari almarhum kedua orang tuanya. Tapi karena suatu hal, ia memutuskan tak mengambil sepeserpun warisan tersebut. Kakek nenek dari ibu saya punya tanah yang diurus oleh anak-anaknya. Menjadi sumber penghasilan untuk keluarga anak-anaknya. Tapi ibu tidak meminta jatah warisannya. Ayah pun tak menginginkan hal tersebut. Ibu saya memilih bersama ayah berjuang bareng-bareng. Merantau dari satu tempat ke tempat lain. Tak heran kalau abang-abang saya lahirnya di daerah yang berbeda-beda. Ayah saya pun pandai berbagai bahasa daerah. Ibu, jangan ditanya, ia lihai sekali bahasa Karo. Ia juga gemar menortor (tarian khas Batak) kalau ada acara-acara dengan musik batak. Padahal ibu jawa tulen.


Saya iri dengan kemandirian dan perjuangan mereka. Dengan prinsip ayah yang mempertahankan harga dirinya sebagai lelaki dengan tidak menafkahi anak istri dari ladang mertua. Saya iri dengan perjuangannya menanggungjawabi keluarga. Saya iri dengan ibu yang mau bersusah-susah bareng ayah.


Ada banyak hal yang membuat saya iri dengan ayah ibu saya selain kemandirian mereka. Ayah saya itu sikapnya ngemong. Punya jiwa pemimpin. Pandai berorganisasi meski tinggal di kampung dan tak makan sekolahan. Ia pernah jadi ‘kepala suku’ dalam usaha pembebasan lahan yang diklaim pihak perkebunan. Ikut aksi demo saat protes ke perkebunan. Alhamdulillah lahan-lahan itu pun dikembalikan ke masyarakat meski tak seluruhnya.


Alhamdulillahnya lagi, agamanya juga oke menurut saya. Ayah dulu pernah jadi pegawai KUA, guru ngaji, dan penceramah. Dalam pergaulan di masyarakat, ia disegani. Tapi di rumah, ia tak segan-segan menurunkan gengsinya sebagai lelaki untuk menyenangkan ibu.

father
alm. Ayah. Laki-laki keren, cinta pertama saya :)

Waktu abang-abang saya masuk usia sekolah dan saya masih kecil. Ayah pagi-pagi buta mengayu sepeda ke kota untuk belanja kebutuhan harian. Membawa saya serta. Sementara ibu di rumah menyiapkan makanan dan keperluan sekolah abang-abang saya.


Ada cerita lucu disini. Saking seringnya saya diajak ayah belanja ke pasar. Ada ibu-ibu yang terenyuh melihat kami. Ia sampai meminta izin untuk mengangkat saya sebagai anaknya dan merawat saya. Ibu itu mengira ibu saya meninggal dan ayah merawat saya sendirian. Sementara saya masih sangat kecil. Saya masih suka tertawa sekaligus haru kalau ibu bercerita tentang hal ini.


Ayah mau membantu pekerjaan ibu mengurus rumah. Belanja kebutuhan sehari-hari, bahkan belanja *maaf*pakaian dalam ibu. Sebagai kepala rumah tangga dan orang organisasi, ayah bisa tegas  dan pengambil keputusan yang cermat. Namun sebagai lelaki dan suami yang ingin membahagiakan istrinya, ia tak segan membuang gengsi dan egonya. Menurut saya ayah saya itu laki-laki keren, nggak banyak laki-laki seperti itu. Kebanyakan mah jangankan belanja kebutuhan istri, belanja kebutuhan keluarga yang notabene kebutuhan bersama aja ogah. Gengsi dong, masak laki-laki belanja, palingan gitu jawabnya.


Ibu saya juga keren. Walau suaminya mau bantuin pekerjaan rumah, tapi ibu tak serta merta semena-mena terhadap ayah. Ibu tetap menghargai ayah sebagai kepala rumah tangga. Ayah tetap pengambil keputusan untuk urusan-urusan keluarga, tentunya ibu bertindak sebagai penasehat. Soalnya saya sering mendengarkan mereka berdiskusi. Ayah dengan senang hati mendengarkan pendapat ibu, ibu pun dengan senang hati pula menghargai keputusan yang diambil ayah. Ibu juga mau bantuin ayah cari nafkah. Mereka pasangan yang mampu bekerjasama dengan baik untuk keberlangsungan dan keharmonisan keluarga. Seingat saya, saya nggak pernah melihat ibu sama ayah berantem, apalagi main fisik. Ayah nggak pernah ngebentak kami anak-anaknya. Dia laki-laki berjiwa pemimpin dan berhati lembut. Lha wong menyembeli ayam aja ayah nggak pernah mau. Katanya nggak tega.


Sejak ayah meninggal, ibu saya jadi lebih melankolis. Ia gampang tersentuh dan menangis. Padahal dulu tangguhnya minta ampun. Seumur-umur, sebelum ayah meninggal, saya cuma pernah melihat ibu menangis sekali. Waktu ayah dioperasi dan ngomongnya ngelantur karena efek operasi. Padahal ayah sakit-sakitan cukup lama, bertahun-tahun. Tapi ibu nggak pernah saya lihat menangis. Dia tetap bisa tertawa walau saya tau hatinya pasti sedih. Sesulit-sulitnya masalah di keluarga kami, saya nggak pernah liat ibu menangis selain momen ayah dioperasi itu. Cuma sekali itu.


Kedua kalinya saya lihat ibu menangis adalah saat ayah pergi. Sejak itu, ia jadi gampang nangis. Iya, ibu mungkin tak sekuat dulu saat ayah masih ada. Tapi karena itu saya iri sama mereka. Dari situ saya melihat bahwa mereka adalah satu jiwa dalam dua raga. Saat yang satu tak ada di sisi, yang satunya merasa separuh jiwanya pergi. Bukankah ini kisah cinta yang manis dan diimpi-impikan banyak orang. *Ya Allah, semoga kelak Engkau menyatukan kembali ayah dan ibu hamba di surga. Mereka sudah menjadi orang tua yang begitu baik bagi saya. Terima kasih sudah menjadikan saya anak mereka.*


Bagian ini kalau dilanjutin bakal panjang banget hahahhaha. Intinya saya iri dengan pasangan ini. Sampai sekarang saya masih suka mikir, ntar bakalan dapat jodoh sekeren ayah saya nggak ya. Trus saya bisa sekeren ibu nggak ya hahahahha…



Melly Goeslaw dan Anto Hoed
Saya iri dengan pasangan ini. walau saya nggak tau gimana kehidupan mereka sebenarnya. Tapi yang terlihat adalah mereka pasangan yang kece. Pasangan yang saling melengkapi dan nggak membatasi salah satunya berkreasi. Mereka berkolaborasi dengan apik, namun tetap jadi diri masing-masing.


Saya nilai itu darimana? Dari gaya keduanya. Lihat deh gaya teh Melly, dari jaman belum berhijab sampe sekarang berhijab, gaya pakaian, aksesoris, model rambut, sampai riasan, saya sering nggak nyangka. Menurut saya aneh, dan yaaah liat sendiri deh. Tapi disitu justru saya melihat itulah Melly Goeslaw. Saya melihat ada kebebasan berekspresi dan tentunya jadi diri sendiri disana. Dan saya suka itu. Pastinya aa’ Anto Hoed kelihatan oke-oke aja dengan pilihan bergaya istrinya.

anto hoed
Teh Melly Goeslaw dan Aa' Anto Hoed (foto : kapanlagi[dot]com)

Hal lain yang buat saya iri ama mereka adalah, mereka bisa berkarya bersama. Saling melengkapi. Sama-sama di band Potret. Teh Melly nyiptain lagu dan nyanyi, suaminya yang aransemen musiknya. Duuuh… asik bener bisa begitu, bikin iri aja ah.



Endah & Rhesa
Sama seperti teh Melly dan aa’ Anto, Endah & Rhesa juga berprofesi sebagai musisi. Bedanya Endah & Rhesa lebih ke musik indie. Mereka berdua adalah suami istri sekaligus personil duo Endah & Rhesa.

pasangan yang bikin iri
Dooh..doooh... asik bener yaak bisa berkarya bareng gini (foto : jawapos[dot]com)

Saya nggak hafal lagu-lagu mereka. Nonton perform mereka juga cuma sekali. Tapi udah cukuplah buat saya ngiri ama mereka. Bayangin aja, mereka berkarya bersama, tampil bersama, saling melengkapi, saling support, so sweet banget nggak sih. Manggung bareng bisa sambil nyandar-nyandar manjah, bisa ngelap keringat pasangan pas lagi gerah, ngerasain pait manisnya berkarya dan menghibur penonton di panggung. Sekali doang liat mereka manggung, sukses buat saya ngayal bisa kolaborasi nulis sama abang itu hahhahaha *yok bang yok, kita bukukan puisi-puisi lebay kita itu. Atau seenggaknya kolaborasi di buku nikah pun jadi lah :D*



Kak Mollyta & Bang Armand
Kalau kakak n abang ini sukses buat saya ngarep punya pasangan yang hobby traveling, biar bisa janjalan bareng gituh. Kak Molly ini blogger heitsnya kota Medan (mollyta.com). Blognya banyak berisi tentang catatan perjalan si kakak dan abang. Apalagi bang Armand jago fotografi, yowes lah klop banget. Selain bisa dapet foto-foto kece sekelas fotografer buat dipajang di blog, juga jadi berasa punya fotografer pribadi yang siap moto kita kemana pun perginya.

pasangan yang bikin iri
Bang Arman dan kak Molly yang selalu kompak (foto: dok. kak Molly)

Asiknya lagi, mereka adalah pasangan yang saling mendukung. Membebaskan pasangan melakukan hobinya masing-masing, asal tetap perhatian satu sama lain tentunya.



Mbak Pungky & Suami
Mbak Pungky ini blogger juga. Suaminya juga blogger. Saya ngiri ama mereka waktu baca tulisan suaminya yang cerita ke anaknya tentang ibunya yang lagi pergi jalan-jalan. Bukan di point jalan-jalannya sih yang bikin saya ngiri. Tapi bagaimana ia memahami istrinya. Bagaimana ia sadar bahwa tujuan keluarga adalah kebahagiaan seluruh anggota keluarga.


Waktu mbak Pungky keluar kota, jalan-jalan. Mas suami di rumah ngurus anak. Dia bebasin istrinya pergi karena sadar bahwa bepergian adalah salah satu hal yang buat istrinya bahagia. Jarang-jarang loh nemu mas suami yang nyadar kalau istri itu punya hak untuk bahagia dengan caranya dia sendiri.

srikandi blogger 2014
Mbak Pungky, dengan dukungan suami dan keluarga, terus bisa berkarya dan bahagia setelah menikah. (foto : kompasiana[dot]com)

Dan kebetulan aja mbak Pungky nya hobi janjalan, yowes mas suami ikhlas seiklhas-ikhlasnya ngurus anak pas istrinya ngetrip. Toh itu anak juga memang anak dia kan. Nggak salah toh kalo si ibu lagi pergi si anak diurus bapaknya. Toh waktu si bapak pergi, si anak juga diurus ibunya.


Saya seneng aja dengan cara pandang mereka. Sekarang kan masih jaman tuh pemikiran kalau perempuan yang udah menikah itu ya di rumah aja. Ngurus rumah, anak, suami. Sampe banyak yang lupa ngurus diri sendiri. Sampe lupa ngebahagiain diri sendiri.


Sering juga kalau anak bermasalah yang disalain ibunya. Helaaauuu… itu anak bukan cuma anak ibunya. Anak bapaknya juga. Kenapa juga ibu yang disalahkan. Giliran si anak bermasalah aja ibu disalahkan. Giliran si ibu stress ngurus semua kok pada diam. Mirisnya lagi yang nyalahin si ibu ini seringnya dari keluarga dekat. Entah itu suaminya sendiri, ibunya sendiri, ibu mertuanya sendiri, atau tetangganya sendiri.


*bang.. o.. bang, nanti kalau kita nikah kira-kira abang mau nggak ya bilang gini : dek, ini tiket pesawat dan hotelnya. Uang sakunya udah abang transfer. Sana traveling sepuasnya. Anak-anak biar abang yang jaga*


*Atau seenggaknya bilang gini : Dek, mumpung anak-anak libur sekolah. Abang udah ambil cuti, minggu depan kita ke Raja Ampat ya*

Ya oloooh,,, puasa-puasa ngayal beginian dosa nggak ya. Maafkeun!



Bapak Ibu Kos di Belakang UNS
Saya nggak tau siapa namanya. Saya udah lupa seperti apa wajahnya. Jalan menuju rumahnya pun saya tak ingat. Yang saya ingat rumahnya di sekitaran UNS (Universitas Sebelas Maret) Solo. Soalnya saya memang rada susah nginget jalan kalau masih sekali dua kali datang.


Lalu kenapa saya sampai ngiri dengan bapak ibu kos ini?! Iya, saya terkesan dengan kebaikan dan kehangatan pasangan yang tak lagi muda itu. Ceritanya udah lama banget. Tahun 2011. Waktu itu saya dan 3 teman saya ngetrip ke Solo. Bareng teman-teman Persma di UNS kami naik ke Merapi via Selo. Rencananya pulangnya langsung ke Jogja, nggak singgah ke Solo lagi. Tapi rencana tinggal rencana, kaki salah satu teman saya kejatuhan batu saat hampir mencapai puncak Merapi.


Lukanya lumayan parah *bahkan sampai operasi kecil di Surabaya*. Karena tak memungkinkan, kami memutuskan nginap beberapa malam lagi di Solo. Tapi karena waktu itu liburan kuliah, jadi banyak anak kos yang udah pulang kampung.

takut nikah
Kenangan foto bareng kawan-kawan dari UNS

Kami sampai di Solo malam hari. Untungnya teman-teman dari UN ini baik-baik banget. Mereka nyariin tumpangan tidur. Jadilah kami numpang di kos-kosannya bapak ibu ini. Awalnya saya kira itu kosannya teman kami. Rupanya bukan. Jadi teman kami itu punya teman. Nah temannya itu dulu kos di tempat ibu bapak ini. Teman kami sering datang kesini jadi kenal sama bapak ibu kos.


Kami disediakan satu kamar untuk menginap. Berlantaikan semen beralaskan tikar dan dinding setengah batu *seingat saya*. Saya lupa berapa hari menginap disini. Yang saya ingat, saya sempat nyuci dan jemur underwear saya sampe kering.


Pagi hari, saat saya hendak ke kamar mandi dan melewati dapur, saya melihat bapak ibu kos dan kedua anak gadis mereka tengah asik di dapur. Bercerita sambil ketawa cekikikan. Sepertinya seru sekali. Si ibu asik duduk santai. Si bapak mencuci piring. Sedang dua anaknya tengah mengiris bumbu dan sayuran. Saya pun nimbrung untuk berbasa-basi.


Disinilah awal saya terkesan dengan pasangan ini. Rupa-rupanya ada alasannya kenapa si ibu cuma duduk-duduk santai sementara suami dan anaknya sibuk menyiapkan makanan. Keluarga kecil sederhana ini punya cara unik sendiri untuk memanjakan istri dan ibu mereka, the queen in their family. Khusus weekend, si ibu nggak boleh mengerjakan pekerjaan rumah. Dia jadi ratu yang dilayani segala keperluannya. Bebas mau leyeh-leyeh nonton tv, maskeran, dipijetin, atau ya ngerumpi dengan keluarga, tapi nggak boleh ngerjain pekerjaan rumah. Semuanya dikerjakan oleh bapak kos dan anak-anaknya. Masak, nyuci, ngepel, belanja, pokoknya semua pekerjaan rumah. Itu adalah salah satu cara bapak kos dan anak-anaknya menunjukkan rasa cinta mereka ke ibu kos.
Sungguh luar biasa saya terkesan dengan keluarga ini. Saat itu saya ngarep salah satu anaknya adalah laki-laki hingga saya bisa menawarkan diri jadi menantu huahahaaa. Pasti akan menyenangkan menjadi bagian dari keluarga mereka. Tapi jelas-jelas anaknya perempuan, jadi pupuslah harapan saya :D


Hari itu, mereka menawarkan kami makan bersama. Tapi kami malu-malu. Takut membebani juga. Sukur udah dikasih tumpangan, eh malah makan segala, kan nggak enak hati kitanya. Jadi kami di kamar saja. Nggak disangka-sangka dua anak gadis bapak ibu kos tersebut nganterin kami makanan, menu-menu yang barusan mereka olah. Di tambah teh manis hangat pula.


Saat kami berpamitan untuk melanjutkan perjalanan, kami berniat menyalamkan uang penginapan kami. Si ibu nolak-nolak bener. Saya lihat justru matanya berkaca-kaca sambil berkali-kali minta maaf nggak bisa bantu banyak, cuma bisa nyediain tumpangan tidur, itu pun seadanya. Ia berpesan agar kami berhatu-hati selama perjalanan. Katanya, ia sedih melihat kaki teman kami luka. Ya Allah, kami bukan siapa-siapa mereka, kenal pun tidak, tapi mereka membantu dengan tulus. Mata saya ikut berkaca-kaca, terharu.


*Pak, Bu, Mbak,,, apa kabar kalian?! Semoga selalu sehat dan bahagia menyertai ya. Doakan saya kelak bisa memiliki keluarga sehangat kalian ya*



Maruli Damanik & Hepiana Surbakti
Maruli Damanik ini pak bos saya waktu kerja di Lovely Magazine. Beliau adalah owner dari PT. Lovely Holidays Tour & Travel.


Dulu kalau ada urusan ke luar kota bareng Robby n pak bos, beliau so pasti ngajak istrinya. Ini nih yang bikin saya ngiri. Pasangan ini kemana-mana selalu bareng. Pak bos selalu ngajak istrinya kemana dia pergi. Entah itu urusan bisnis atau urusan keluarga. Sering kami rapat internal sampai larut malam. Si ibu tetap setia menemani. Dan kerennya lagi kalau misalnya pergi nemuin klien, si ibu nggak ikut campur. Dia paling duduk diem aja sambil sesekali mainin hape. Nggak ikut-ikutan nyela pembicaraan atau ngintervensi pak suami.

takut nikah dan pasangan yang bikin iri
Tips sukses ala pak bos : niatkan buat bahagiakan keluarga, jangan macem-macem

Dia cukup mendampingi. Palingan ntar di mobil (dan di rumah mungkin) pak bos bakal ngajak si ibu diskusi tentang pertemuan dengan klien tadi. Dan si ibu bakal bertindak layaknya penasehat presiden, memberi saran dan pandangan terbaiknya. Di part diskusi ini mirip-miriplah dengan ibu dan alm. Ayah saya.


Meski sudah tak muda lagi, meski anak-anaknya sudah besar, pasangan ini masih tetap hangat dan harmonis. Pak bos selalu bilang, kunci suksesnya cuma satu, niatin buat ngebahagiain keluarga. Nggak usah macem-macem.


Saya selalu suka melihat kedekatan mereka. Langgeng terus hingga maut memisahkan ya pak, bu.




Saya ngerti, walau pasangan-pasangan tersebut terlihat bahagia, pasti ada pahit getir yang harus dikecap. Ada air mata yang pernah tumpah. Kadang muncul bosan, kadang kesal, marah, dan mungkin benci.  Pernikahan bahagia memang tak serta merta tercipta, ada banyak ujian yang harus dilalui. Ada yang memilih menyerah dan berpisah. Ada yang tetap bertahan meski pasti tak gampang.


Yaps, ini tulisan kenapa jadi panjang banget gini. Udahan dulu ya cerita saya tentang Takut Nikah dan Pasangan-Pasangan yang Bikin Saya Iri. Doakan ntar saya dan pasangan bisa sekeren pasangan-pasangan di atas ya. Laen waktu saya tuliskan lagi cerita lainnya.


Ada yang pernah ngalamin takut nikah?! Atau ada yang pernah iri sama pasangan tertentu? Ceritain dong.

MICROWAVE, PERALATAN MASAK IMPIAN SELAMA JADI ANAK KOS

14.10 17
oven pemanas makanan
Microwave, peralatan masak impian selama jadi anak kos

Microwave, Peralatan Masak Impian Selama Jadi Anak Kos : Sudah terlalu sering kan ya saya katakan kalau saya ini anak kos sejati. Bayangin aja, saya udah ngekos sejak tahun 2003 sampe sekarang. Udah lama banget kan?! Kalau di organisasi, saya ini ibaratnya udah senioran banget.


Tahun 2003 hingga 2006, saya menghabiskan masa ngekos di kota kecil Kisaran. Waktu itu saya masih remaja manis, imut, dan langsing. Beda banget lah ama saya sekarang yang ukuran bajunya udah menuju L :D


Baru di tahun 2006 hijrah ke Medan. Judulnya masih sama, anak kos. Cuma bedanya waktu di Kisaran itu saya makannya masak sendiri. Mmm… barengan ding sama temen-temen se-kos. Duitnya patungan, belanjanya bareng-bareng, masaknya bareng-bareng, makannya juga seringnya bareng-bareng.


Kalau selama ngekos di Medan malah lebih banyak makan terbang a.k.a makan di luar. Pernah juga sih dulu catering sama ibu kos. Tapi karena banyak kegiatan di luar jadi seringnya nggak termakan deh cateringannya. Mau dipanasin nggak punya kompor. Cuma punya rice cooker, itu juga punya teman sekamar, nggak berani pake buat macem-macem, takut rusak hahhahhaa…


Tahun 2013 saya memutuskan buat ngontrak rumah bareng temen-temen. Nah disini kami mutusin beli kompor gas karena  sekalian buka usaha café juga. Tapi tetep jarang masak menu sehari-hari.  Masaknya cuma pas ada yang  beli di café. Itu pun menu-menunya yang simpel-simpek kayak roti bakar, burger, pisang cokelat. Dan menu-menu yang bahannya nggak basi kalau nggak laku dalam sehari. Secara cafenya juga café irit ala mahasiswa.


Kalaupun masak buat dimakan sendiri paling ya yang gampang-gampang aja, rebusan misalnya. Atau goreng telur. Selain karena males masak juga karena males belanja tiap hari. Secara nggak punya kulkas. Kalau nyetock ya alamat bakal busuk.


Karena saya usaha cafenya bareng temen, kami jadi sering uplek-uplek (beraktifitas) di dapur barengan. Berkreasi dengan aneka bahan untuk menu-menu di cafe kami. Sering juga diskusi alat-alat apa yang musti kami miliki. Nah pas diskusi ini,temen saya yang emang suka banget berkreasi dengan roti-rotian sering nyebutin kata microwave. Saya yang awalnya mikir microwave cuma buat manasin makanan akhirnya jadi tau kalau microwave ini ternyata alat ajaib yang bisa dimanfaatin buat aneka makanan.


Saya pun jadi sering gugling hal-hal yang berkaitan dengan microwave. Dan fix sejak itu microwave jadi alat masak yang saya impikan ada di rumah kontrakkan saya supaya acara uplek-uplek di dapur jadi lebih menyenangkan. Secara biarpun saya tergolong malas masak, tapi ada waktu-waktu dimana jiwa emak-emak saya muncul, betah di dapur berkreasi apa saja.


Saya jadi ngebayangin, kalau punya microwave bakal banyak banget menu-menu kreasi yang bakal saya buat. Lha wong pakai rice cooker yang sama kebanyakan orang cuma buat masak nasi aja saya bisa buat berbagai hal kok dengan benda bulat itu. Waktu nggak ada kompor gas dan ceret listrik saya rusak, saya pernah masak air pakai rice cooker pas pengen buat teh. Saya pernah ngerebus sayuran  di rice cooker pas lagi pengen makan dengan lauk yang bening-bening. Saya pernah sukses ngegoreng risol di rice cooker mungil milik kami. Bahkan pernah buat usaha cokelat karakter cuma bermodalkan rice cooker buat ngelelehin cokelat compound-nya.

Baca juga : Memanfaatkan Rice Cooker Secara Maksimal Ala Anak Kos


Itu masih pakai rice cooker gaes, lah kalau pakai microwave?! Wooo bisa-bisa saya langsung dapat restu dari calon mertua untuk jadi menantunya hanya dengan modal makanan yang saya olah di microwave *pertanyaannya, calon mertuanya udah ada belum?*


Sekarang usaha café kami udah tutup dan saya udah pindah kontrakkan. Si temen balik ke rumahnya dan buka usaha bikin kue di rumahnya. Saya? Yo masih jadi anak kos yang memimpikan punya microwave di rumah kontrakkan :D


Apalagi semakin kesini, semakin banyak akun-akun makanan di sosmed yang nampilin video masak-memasak. Banyak juga yang nampilin video masak pakai microwave. Tambah lagi sekarang lagi bulan puasa, jadi makin kepingin ciiiin. Kalau punya microwave kan sahur bisa lebih santai, tinggal panasin aja jadi deh.


Alhasil jadi gugling lagi, tapi kali ini gugling harga microwave, ketemulah MatahariMall.com.  Banyak banget ternyata produk microwave di marketplace yang satu ini. Pilihannya beragam, dari mulai merek, tipe, hingga harga. Tinggal disesuain aja sama selera dan kantong kita. Dan saya pun jadi makin kepengen belanja microwave di Mataharimall.com begitu liat koleksi produknya.

alat masak
Tempat belinya udah nemu, tinggal mikirin budget buat belinya :)


Tempat belinya udah dapet, tinggal nyiapin budget buat beli si microwave aja nih, biar saya tambah semangat berkreasi. Siapa tau kan ntar bisa buka usaha kuliner lagi. Tapi kalaupun nggak buat usaha kuliner, microwave ini emang dibutuhkan para buibu di tengah jaman yang serba maunya cepat dan praktis ini. Jadi bisa saya pastikan, nggak cuma pas jadi anak kos aja nih microwave  saya perlukan, ntar pas udah berumahtangga juga bakal lebih diperlukan lagi. Artinya udah tepat dong kalau dari sekarang saya kepikiran buat beli itu barang.


Okeh, sekian dulu cerita saya tentang Microwave, Peralatan Masak Impian Selama Jadi Anak Kos. Doain bisa segera jadi hak milik ya, biar nanti bisa share resep-resep menu ke kalian.


Kalian punya peralatan masak impian yang pengen dimiliki? Share dong ceritanya!

[EVENT] GRAND OPENING URBAN ARENA MEDAN

11.37 19
distro di medan
Grand Opening Urban Arena Medan

[Event] Grand Opening Urban Arena Medan : Ada kabar gembira buat para cowok-cowok yang selalu ingin tampil gaya dengan outfit-outfit keren, Urban Arena hadir di Medan. Apaan sih Urban Arena?! Yeiii.. ini saya kasih tau ya, Urban Arena itu merupakan clothing store dengan koleksi aneka ragam.


Grand Opening Urban Arena Medan berlangsung pada Sabtu, 06 Mei 2017 lalu. Sabtu kemarin itu saya memang lagi kosong jadwal, rencananya emang mau istirahat sih karena sebelumnya banyak banget ‘borongan’ yang musti diselesain. Nah pas lagi asik leyeh-leyeh itu lah datang info undangan ke grand openingnya Urban Arena.


Awalnya males sih mau datang. Selain karena emang pengen nyantai di rumah, juga karena undangannya mendadak banget. Tapi karena si Fitri bilang mau datang, saya kok jadi pengen datang hahahhaa.. *labil bener mah saya* nyantai-nyantainya sambil dengerin suara Widi “Hello Band’ ah pikir saya *Widi guest starnya*.


Undangannya jam 3 sore. Kami nyampenya sekitar setengah 4. Kirain udah telat, eh rupanya emang belum mulai muehehee.. yowes lah kami pun memutuskan masuk ke dalam toko buat liat-liat koleksinya dulu. Berhubung emang penasaran juga, secara tagline mereka “the biggest clothing store in Medan”.

distro medan
Nunggu acara dimulai,duduk-duduk dulu, trus mutusin buat liat-liat koleksinya Urban Arena

Ada 5 brand yang menjadi koleksi Urban Arena Medan : Magma Apparel, Camo, Seventy Four, MXC, dan Warning Clothing. Kelimanya sendiri sudah memiliki karakteristik dan penggemar masing-masing. Camo misalnya, koleksinya berupa t-shirt, tas, kemeja, hoodie, dll ini menyasar pasar para penggemar rock usia antara 15-20 tahun. Sementara Warning Clothing lebih mengara ke usia-usia dewasa muda, mereka-mereka yang baru lulus kuliah dan mulai menghasilkan uang sendiri. Dari sisi disain, Warning Clothing memiliki ciri khas yang simple dan menonjolkan detail.

baju distro
Camo


distro medan
Warning Clothing

distro medan
Magma Apparel

Nah kalau Seventyfour ini cocok buat anak-anak skate board. Kelihatan banget dari pemilihan brand ambassador mereka, Genta yang merupakan juara skate board nasional. Brand MXC mjuga diperuntukkan ke mereka yang aktif.

seventyfour
Seventyfour

distro di medan
koleksi jeans Seventyfour


Kalau acaranya berlangsung santai. Diisi dengan penampilan band lokal Green Apple dan Widi Hello Band sebagai bintang tamunya. Oya, Widi ini brand Ambassadornya Magma Apparel, salah satu koleksi yang ada di Urban Arena. Di sela-sela penampilannya di panggung, ia dengan ramah menyapa penggemar yang datang kala itu. Widi pun berbagi cerita dan berterimakasih karena Magma Apparel selalu mensupport penampilannya dengan produk-produk kecenya Magma. Sejak Widi berkarir di Hello Band, Magma Apparel selalu setia mendukung penampilannya. Ia mengaku nyaman dan senang mengenakan produk-produk Magma Apparel.


grand opening
MC

band lokal medan
Penampilan Green Apple, band lokal Medan

Hello Band
Penampilan Widi 'Hello Band'

anak band
Penampilan Widi 'Hello Band'

Oya, Urban Arena dan kelima brand ini karya anak negeri loh. Disain dan produksinya di Bandung. You know lah ya gimana Bandung kalau bicara tentang fashion, rajanya distro dan FO. Jadi sebelumnya produk-produk Urban Arena ini memang udah ada di Medan. Mereka emang ada kerja sama dengan beberapa pihak. Namun semakin kesini ternyata banyak juga peminatnya. Bahkan menurut sang owner, Sumut dan Aceh merupakan pasar besar mereka di Sumatera. Karena hal tersebut, timbullah keinginan buat buka toko sendiri dan berencana untuk terus memperkece kualitas produk dan disain mereka. Tujuannya sih biar mempermuda konsumen buat menjangkau produk-produk mereka.

distro medan
Koleksi sandal di Magma Apparel


tas cowok
Koleksi tas dari berbagai brand

tas distro
Kalau saya naksir yang ini :D

jaket distro
Entah karena warnanya atau apa, kok saya naksir jaket ini juga ya :D #RedGirl :D


distro di medan
Ada koleksi topi juga loh

Kalau lihat koleksinya, kesannya Urban Arena ini cuma buat cowok ya. Tapi cewek juga bisa kok. Ya emang kalau kamu nyarinya gaun pesta nggak bakal ada disini. Tapi buat yang suka pakaian simpel semacam T-Shirt dan kemeja, so pasti ada disini. Kalau menurut saya sih disainnya bisa dipakai cewek cowok lah. Wong saya aja naksir beberapa item kok.

urban arena medan
Beberapa pengunjung yang datang, ada cewek juga loh ternyata. Tuh kan bener koleksinya nggak cuma diperuntukkan buat cowok :)

Untung harga menurut saya masih terjangkau ya, kayak T-Shirt yang dipegang Fitri di foto di bawah ini, ini T-Shirt dari Magma Apparel, harganya 105K. Sementara untuk T-Shirt keluaran Warning Clothing dibanderol dengan harga 110K.


magma apparel
T-Shirt yang dipegang Fitri ini harganya 105 K.

Kalian cowok-cowok yang ngakunya pengen tampil gaya, coba deh main ke Urban Arena di Jl. Halat No 122 Medan. Ada banyak koleksi dari Urban Arena yang siap mendukung penampilanmu, dari mulai sandal, dompet, tas, topi, kemeja, T-Shirt, dan lainnya. Kalian yang cewek yang suka simpel-simpel aja dalam hal penampilan namun pengen tetap gaya, bisa juga kesini. Atau kalau lagi bingung ngasi kado apa ke temen cowok kamu, bisa juga carinya disini. Barangnya kece-kece ciiiin!


distro keren di medan
Foto bareng MC, Widi, dan fans Widi


Kalian pernah pakai produk koleksinya Urban Arena? Gimana kesannya?!