AKHIRNYA MEMILIH XIAOMI

11.34
akhirnya memilih xiaomi
Akhirnya memilih Xiaomi (foto : mysmartprice[dot]com. edit by me)

Akhirnya Memilih Xiaomi : Judulnya kayak lagi menentukan pendamping hidup ya ehehheee… atau kayak bau-bau review produk gituh ya. Tenang aja, saya nggak pinter ngereview kok. Lagian saya nggak bakal cerita tentang fitur-fitur hape Xiaomi yang saya pakai ini. Saya cuma mau cerita kenapa akhirnya memutuskan memilih Xiaomi.


Seperti yang saya ceritakan di postingan yang lalu, hape ZTE V9820 saya rusak karena keseringan dipake buat thetering sambil online di hape sambil dicas. Padahal saya masih sayang-sayangnya tuh sama si ZTE. Sempat mikir buat diperbaiki aja. Tapi berdasarkan konsultasi sama seorang kenalan yang ngerti masalah-masalah kerusakan hape katanya bakal banyak juga biasanya kalau diperbaiki. Udah gitu palingan tahan setahun. Yaah… akhirnya dengan berat hati saya pun memutuskan beli hape.


Tapi tetep aja saya santai-santai. Nggak terburu waktu buat beli hape baru. Adalah waktu itu sekitar sebulanan saya nggak pakai hape android. Palingan pas lagi jalan-jalan ya agak-agak nyengir melas karena nggak bisa foto-foto. Kayak pas pergi touring ke Simarjarunjung dan Pantai Parbaba bareng Sheilagank Sumut.

Baca juga : Touring ke Bukit Indah Simarjarunjung Bareng Sheilagank Sumut

Sampe akhirnya waktu itu dapat undangan event yang berlokasi di Plaza Medan Fair. Awalnya disitu pun saya nggak mikir buat langsung beli hape, ntar file fotonya minta ke Tiwi aja, temen blogger yang juga tinggal satu kontrakan dengan saya waktu itu.


Tapi karena ternyata ada lomba livetweetnya, saya pun jadi kepikiran juga untuk segera beli hape. Soalnya ribet juga kalau misalnya bawa laptop trus ngetwit pake laptop, kesannya kok maksa banget gituh.


Karena hal tersebut, berencana lah saya buat beli hape. Tapi masih bingung hape merek apa dan tipe apa. Secara selama ini kebanyakan saya pakai hape pemberian ataupun hadiah, beli hape pake uang sendiri merupakan hal yang jarang saya lakukan.


Saya pun mulai googling. Googlingnya sih bukan berdasarkan merek hape, melainkan berdasarkan budget. Iya berdasarkan budget. Saya bukan tipe orang yang sampe bela-belain keluar duit banyak demi mendapatkan hape merek tertentu. No no no, biar kata saya seorang blogger yang emang butuh hape mumpuni untuk mendukung kegiatan bloggingnya, namun nggak ngebuat saya ngebet mau ngebeli merek tertentu. Sesuai kebutuhan ajalah.

Baca juga : Daftar Hape yang Pernah Saya Pakai

Dari googling, berbagai merek pun muncul, dari Samsung, Oppo, Vivo, Xiaomi, dan merek-merek lainnya. Dan berhubung sebelumnya saya pernah liat beberapa teman pakai Xiaomi, entah kenapa saya jadi pengen nyobain pakai brand yang satu ini.


Budget yang saya patokkan kala itu 1,5 juta. Atau semahal-mahalnya 1,7. Saya liat di internet ada kok Xiaomi tipe tertentu dengan budget seperti yang saya tentukan tapi spesifikasinya sudah bagus.
H-2 sebelum event, saya minta temani seorang kawan untuk nyari hape Xiaomi ke Plaza Millenium. Di Medan, Plaza Millenium terkenal sebagai pusatnya toko hape. Tapi sebenarnya saya malas kesini karena letaknya yang lumayan jauh dari kontrakan saya. Masih lebih dekat Plaza Medan Fair yang lantai paling atasnya diisi oleh stand hape dan barang elektronik.


Nyampe di Plaza Millenium dari teras plaza kami udah disambut sama SPG brand hape yang nawarin selebaran. Masuk ke dalam, dari langkah pertama masuk udah terdengar tawaran dari berbagai penjuru. Semakin masuk semakin rame yang nawarin.


Naik ke lantai 2, makin rame aja yang nawarin. Berasa di pajak (pasar tradisional) ciiiin, sana sini nawarin dan manggil. Kaminya sampe pusing sendiri.


Saking pusingnya dipanggil sana-sini, temen saya sampe bilang : kami nggak mau nyari hape, cuma mau jumpain kawan di lantai atas. Sontak senyap. Nggak ada yang nawarin di blok itu. Suasana berubah seolah kami nggak ada, ahahhahaa… rasanya lucu.


Tapi kesenyapan itu sebentar aja. Belok ke blok yang lain ya ditawarin lagi. Pokoknya saking tiap-tiap counter pada manggil, kami berdua justru makin ilang mood.


Beberapa counter sudah kami datangi, tapi belum ketemu juga hape yang dicari. Sebenarnya barang yang dicari ada, tapi harganya beda lumayan jauh dari harga saat saya googling. Jadi milih muter-muter dulu buat cek harga. Ternyata di semua counter yang kami singgahi harganya emang nggak ada yang mendekati harga saat saya googling, huuuhh…


Temen saya yang saya harap bisa dijadiin temen tukar pikiran justru bikin kesel. Tiap berenti di salah satu counter, saya sebutin hape yang saya cari, pas udah ditunjukkin SPG-nya, dijelasin harga dan spesifikasinya, tiap saya minta pendapat, temen saya cuma jawab, ya terserah. Itu pun kadang dia asik sama hapenya sendiri.

“cemana menurutmu?”
Nggak dijawab ama si temen, sibuk ketak-ketik di hapenya.

“Bagus nggak ya kira-kira?” saya tanya lagi.

“Hah, apa?!” dianya jawab gelagapan, kayak kebingungan, tapi cuma ngeliat saya sekilas terus fokus ke hapenya lagi.

“Bentar ya!” ucapnya sambil tetap fokus ke hapenya.
Saya mulai kesel. Apalagi setelah selesai ama hapenya dia cuma jawab “Ya terserah, kan dirimu yang mau pakai.”


Fix mood saya ilang. Saya nungguin dia cuma untuk dapat jawaban terserah. Hellow… ngapain saya minta temenin kalau bukan buat tukar pikiran. Please deh ah, kalau cuma jawaban terserah, nggak tau, dan sejenisnya itu yang saya dapati ya mending saya pergi sendiri aja. Ibarat kata para jomblo bijak sih lebih baik sendiri daripada bersama dengan orang yang salah. Eaaaaakk… ini kenapa larinya jadi kesono :D


Ada satu kejadian lain yang kalau dipikir-dipikir sekarang justru lucu. Umumnya di tiap counter yang saya datangi, saat saya katakan nyari Xiaomi, saya justru ditawari hape merek lain. Ada yang sampe bocorin kejelekkan Xiaomi lagi, yang ujung-ujungnya nawarin hape merek lain. Padahal baik Xiaomi ataupun merek yang dia tawarkan keduanya mereka jual juga.


Yang paling ekstrem dan bikin saya shock, di salah satu counter, saya lupa di lantai berapa, salah seorang karyawan pria langsung nyerocos di depan saya :

“Kakak mau beli Xiaomi? Untuk apa? Mending beli 0d9o. Biar kakak tau ya, Xiaomi itu barangnya illegal. Jadi nggak usah heran kalau misalnya kita lagi ngobrol gini tiba-tiba ada razia kami langsung ngumpetin hape Xiaomi kami. Kakak pun kalau ketauan beli Xiaomi bisa ditangkap. Karena itu illegal. Tapi kalau kakak memang mau beli Xiaomi ya gapapa, tapi kadang mau ada kejadian tiga bulan dipake trus tulisannya berubah jadi tulisan cina semua, bla..bla..bla..” tuh cowok nyerocos panjang kali lebar yang bikin saya shock. Tapi sebelum saya shock lebih jauh saya pun berucap tegas yang kemudian membuatnya diam seketika :


“Oke bang, nggak jadi aku beli disini,” ucap saya dengan mantap lalu balik arah. Menjauh.


Saya baca juga sih beberapa artikel yang bilang Xiaomi itu sebenarnya illegal karena memang belum ada ijinnya masuk ke Indonesia. Cuma saya nggak nyangka aja tuh cowok bakal ngebacot sedemikian rupa.


Dan karena sudah terlanjur badmood saya pun minta pulang. Si temen tanya kenapa pulang, kan belum dapat hapenya. Yaelah dianya nggak nyadar. Sayanya justru tambah nyolot dong ngeliat dia yang kayak nggak ngerasa salah gituh. Beneran deh waktu itu saya ngerasa nyesal kenapa minta ditemani, mending sendirian mah kalau gini ceritanya.

*

Pas hari H acara saya nyampe di Plaza Medan Fair sekitar satu jam sebelum acara dimulai. Tujuannya tak lain dan tak bukan adalah hunting hape. Pilihannya tetap masih di Xiaomi. Emang udah bawaan manusia kali yaaak, semakin dilarang semakin dibuat. Semakin banyak SPG hape yang bilang nggak usah beli Xiaomi kok ya semakin saya penasaran pengen nyoba pake.


Di Medan Fair suasana jauh lebih enak ketimbang di Plaza Millenium kalau menurut saya. Disini para penjaga counter menawarkan dan memanggil konsumen ya sewajarnya aja, jadi saya jalan sendirian pun masih berasa nyaman.


Setelah muter sana sini, akhirnya dapatlah Xiaomi Redmi 3S. Harganya hampir 2 juta. Gak jauh beda sih sama di Millenium. Dan tetap jauh lebih mahal dari review di gugel. Rata-rata tipe Xiaomi yang saya liat reviewnya di gugel, disini harganya beda 200 – 500 gitu lah. Tapi yaudahlah. Mungkin emang nyampe Medan harganya jadi segitu.


Oya, Xiaomi Redmi 3S yang saya beli ini yang garansi TAM, jadi udah legal. Kata yang punya counter, hanya beberapa tipe Xiaomi yang udah ada garansi distributor TAM nya. Selebihnya masih illegal, masih garansi toko doang. Saya mah cuma manggut-manggut aja.

xiaomi redmi 3s
Xiaomi Redmi 3S (foto : honorbuy.com)


Usai beli saya langsung menuju ke lokasi acara. Alhamdulillah menang livetweet competition, hape baru langsung menghasilkan ehehhehee… dan alhamdulillahnya sejak Maret hingga saat ini si Omi sudah menghasilkan di atas jumlah harga saat saya membelinya.


Okeh, begitulah cerita saya Akhirnya Memilih Xiaomi. Kalian pengguna Xiaomi juga? Atau punya cerita berkesan ketika akhirnya memutuskan memilih Xiaomi? Share disini dong!

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

21 komentar

Write komentar
Fadhly Zee
AUTHOR
21 November 2017 11.45 delete

Baru ambil xiaomi note 4x. Overall sangat puas dengan harga 1.7, walau garansi distributor. Mudah2an awet ya.

Reply
avatar
Ajen Angelina
AUTHOR
21 November 2017 11.55 delete

Hahaha iya Vivo dann oppo emang lagi ngeri persaingannya.
Xiaomy enakk.. aku pake redmi 4 udah setahun dan nggak ada masalah. Aku beli online sih jadi bisa dibilang ilegal haha
Ada beberapa tmn juga yg mendapati masalah yg sama jika belanja Xiaomi. Pasti ditwarin hp lain

Reply
avatar
22 November 2017 07.18 delete

Wkwkwk..aku kebayang tu mba di tawarin semua konter itu macam belanja di tanah abang jg di gituin.dah kaya pasar yak.aku pun eneg kalo di gituin 😂😂

Reply
avatar
22 November 2017 10.17 delete

Saya pernah pakai Xiomi dan bener banget setiap nanya Xiomi pasti dikasih merek lain yang dia jual,sebel juga yah

Reply
avatar
Marfa U
AUTHOR
22 November 2017 10.26 delete

Ya ampun pengalaman yang ngeselin juga yah jadi semakin banyak yang nawarin bikin semakin bingung dan nggak mood juga, tapi ya emang udah tugas mereka sih ngoceh padahal belum tentu dapet hihihi. Ya untung saja akhirnya udah menghasilkan ya kak

Reply
avatar
22 November 2017 14.21 delete

aku juga akhirnya memilih xiomi, suamiku juga, semoga emang pas pilihanku

Reply
avatar
22 November 2017 15.31 delete

Lha si sales gitu amat ya, wahahah

Aku pakai Xiomi krn waktu itu lbh baik dan harganya terjangkau diaku. Udah satahun lbh dan gak brubah jd tulisan China sih

Reply
avatar
Nova Violita
AUTHOR
22 November 2017 15.38 delete

Aku juga pake Xiaomi note 3.. alhamdulilah udah hampir setahun..lumayan mempermudah buat urusan blogging..

Harganya gak mahal dibanding merk lain..

Reply
avatar
Liza Fathia
AUTHOR
22 November 2017 16.33 delete

Hore, aku bertambah teman. selamat bergabung sebagai Mi-Fans, mbak.

Reply
avatar
22 November 2017 19.59 delete

heheh.. geli juga sama penjaga toko itu. Masak ya, jualan tapi ngomongnya kayak gitu. Jangan heran kalau konsumennya pada lari. Pada gak jadi beli :))
Selamat ya.. udah menang life twitt

Reply
avatar
vlyaaa
AUTHOR
22 November 2017 20.33 delete

Waduh masnya gitu amat yak. Aku pernah pake xiaomi dan ngerasain banget bedanya sama merk lain. Tapi kalo diliat dari budgettingnya sih memang masih jadi pilihan dibanding merk china yang lain.

Reply
avatar
vlyaaa
AUTHOR
22 November 2017 20.33 delete

Waduh masnya gitu amat yak. Aku pernah pake xiaomi dan ngerasain banget bedanya sama merk lain. Tapi kalo diliat dari budgettingnya sih memang masih jadi pilihan dibanding merk china yang lain.

Reply
avatar
Zefy Arlinda
AUTHOR
22 November 2017 21.08 delete

aku juga pake xiomi mbak, alasannya karena murah dan bagus. aku pake xiomi mi max, alhamdulillah sampai sekarang ga ada masalah

Reply
avatar
dwi ananta
AUTHOR
22 November 2017 22.14 delete

Memilih hp baru itu seperti memilih pasangan hidup. Kudu teliti dan jeli biar tidak nyesal dikemudian hari. Selamat buat hp barunya Diah 😊

Reply
avatar
22 November 2017 22.33 delete

Diriku juga pake xiaomi mi4i kak. Lancar jaya. Dan cocok buat keperluan harian. Selama ini sih belum ada keluhan. Hasil fotonya juga lumayan bagus dan cucok dikantong. Itu sih yg paling penting

Reply
avatar
HELLO FIKA
AUTHOR
22 November 2017 22.53 delete

Aku pemakai xioami, tapi skrg lagi naksir nubia, sayangnya nih hape ga rusak rusak jg ye kan wkaakkak jd ga ada alasan buat ganti baru.

Nah terbukti kan xiaomi itu jg tahan banting, tahan lama kok.. Buktinya hapeku ini

Reply
avatar
ikhsan keren
AUTHOR
22 November 2017 23.08 delete

Milenial sekarang kan lebih suka beli online to mba. Tapi mba lebih memilih offline. Mantap!

Reply
avatar
Yesi Intasari
AUTHOR
22 November 2017 23.30 delete

wah alhamdulillah barokah banget mba xiaominya udah menghasilkan lebih dari harga belinya hihi.. emang udsh rahasia umum kalo mau belihp xiaomi di konter pasti ditawarinnya hape merk tetangga 😅

Reply
avatar
23 November 2017 02.29 delete

Aku bacanya jadi ikutan girang yaa...
akhirnya Diah menemukan belahan hatinya.

Selamat yaa...
Semoga si Omi awet hingga kake-nene ((wkkkwk...dikate pasangan))

Reply
avatar
Nufa Zee
AUTHOR
23 November 2017 16.37 delete

Ish enak kali hape baru 😄

Reply
avatar
30 November 2017 15.24 delete

aku pengen juga cobain pake hape xiaomi..

Reply
avatar