SHEILAGANK SUMUT HALAL BI HALAL KE TEBINGTINGGI

15.35
Sheilagank Sumut Halal Bi Halal ke Tebingtinggi - Sheilagank : Seminggu setelah halal bi halal di Stabat, Minggu 02 Agustus 2015 Sheilagank Sumut kembali ngumpul buat halal bi halal. Kali ini ke kota Tebingtinggi.

Rencana awal berangkat jam delapan pagi. Tapi karena ada yang baru bisa berangkat jam 10, akhirnya disepakati berangkat dari SPBU setelah Amplas pada jam 10. Dan kenyataannya baru bangkat jam sebelas lewat gitu deh. *jangan tanya siapa yang ngaret, karena yang punya blog ini datangnya nomor dua terakhir hehhehee*

SHEILAGANK SUMUT
sesaat sebelum berangkat
Siang itu, enam sepeda motor yang kami kendarai melaju di jalanan Medan-Tebingtinggi dengan kecepatan sedang. Kurang lebih dua jam dengan dua kali berhenti. Sekali di ind***ret untuk istirahat sejenak dan beli air mineral. Yang kedua di toko roti untuk beli birthday cake kak Rini yang hari itu berulang tahun.

Rumah pertama yang disinggahi adalah rumah kak Windi. Kak Rini, Kinan, dan si kecil Naya sudah disana ternyata. Berhubung sudah jam makan siang dan perut keroncongan, begitu tuan rumah ngeluarin es sirup dan kue lebaran, tanpa malu-malu rombongan dari Medan ini langsung-langsung saja bilang minta makan ahhahhaha… untungnya semua sudah dipersiapkan ama kak Windi. Masakan udah ready di dapur, tinggal ambil saja. So, lansung deh pada ambil piring masing-masing.

sheilagank sumut
narsis di rumah kak Windi
sheilagank sumut
bukan kita namanya kalau nggak narsis :)
sheilagank sumut
bareng Icha dan Erna
Usai makan, yang ada pada bengong dan bawaannya mau tidur. Alhasil pada tiduran sejenak sebelum melanjutkan perjalanan. Biuh..biuhh.. jauh-jauh dari Medan ke Tebingtinggi cuma buat makan dan tidur xixiixiii…

sheilagank sumut
sebelum ke rumah Fahmi, foto dulu di halaman depan rumah kak Windi
Kami melanjutkan perjalanan ke rumah Fahmi di Pabatu sekitar jam setengah empat sore. Langit yang mendung hitam tak menyurutkan niat buat ke rumah Fahmi. Apalagi udah beli durian buat dinikmati rame-rame disana *nggak di Medan, nggak di Stabat, di Tebingtinggi pun durian selalu jadi pujaan ckckkck*

Belum sampai rumah Fahmi, anginnya udah kencang aja. Dan tak lama, hujan pun turun. Awalnya angin, gerimis disertai angin, dan.. fix hujan. Untungnya saya dibonceng. Jadi bisa sedikit terlindungi. Yang bonceng yang kasian, pada basah kuyup.

Sampai di rumah Fahmi, disambut hangat oleh orangtuanya dan oleh kegelapan *listrik padam maksudnya :D*. Dibuatin teh manis anget *tau aja si ibu kalau pada kedinginan*

Tapi godaan durian ternyata begitu besar. Alhasil pada keluar ke teras dan makan durian sama-sama.
Dibanding durian waktu di Stabat kemarin, durian di Tebingtinggi lebih mantap punya. Entah yang milih yang jago, atau memang durian yang dijual kualitas unggul semua.

sheilagank sumut
ngeduren,,, again :)
Hujan reda. Usai makan durian, kami bergerak ke rumah kak Rini dan Kinan. Tapi sebelumnya singgah dulu di warung buat makan mie sop *Ya ampun, makan muluuu*. Saya sebenarnya kenyang, tapi tergoda juga makan mie sop panas-panas dan pedes di cuaca yang memang dingin itu. Akhirnya saya pun ikutan pesan, tapi nggak habis karena kenyang :D

sheilagank sumut
eksis di warung mi sop
Kami sampai di rumah kak Rini dan Kinan sesaat menjelang maghrib. Dan, lagi-lagi dibuatin minum dan disuguhi kue lebaran. Tapi berhubung udah pada kenyang, jadinya sedikit dicuekin deh suguhannya. Oya, di rumah kak Rini akhirnya birthday cake-nya dibuka. Awalnya mau gaya ngasi surprised, tapi nyatanya dari di rumah kak Windi pada sodor-sodoran kuenya dan pada bingung mau digimanain. Pengaruh umur kali ye, jadi berasa lucu mau pake acara kejutan gitu :D

sheilagank sumut
di halaman rumah kak Rini
sheilagank sumut
we are Sheilagank Sumut!!!
Sehabis maghrib kami pun bergerak pulang ke Medan. Perjalanan yang masih jauh dan udara yang dingin membuat saya ngantuk. Jadi kangen tempat tidur xiixixii. Si supir mah rela-rela aja katanya kalau saya tidur nyandar di bahunya *katanya mau beli tali plastik pula tuh buat ngikat saya supaya nggak jatuh hahahhaa*. Tapi saya yang nggak rela tidur di bahunya #eh *Kasian bahunya loh maksudnya, harus nahan badan saya yang nggak ringan ini*.

Setelah ke Tebingtinggi, kota mana lagi ya yang bakal dirusuhin ama Sheilagank Sumut?!

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

3 komentar

Write komentar
Choirul Huda
AUTHOR
17 Agustus 2015 05.40 delete

wow...
sheilagank? fan so7??

kebetulan, pekan lalu saya baru liat konser mereka di jakarta :)

http://www.roelly87.com/2015/08/kisah-klasik-dalam-konser-sheila-on-7.html

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
17 Agustus 2015 10.25 delete

iya bener, fans so7 mas hehhehe..

oh ya.. nanti saya meluncur ke postingannya :)

Reply
avatar
Angela Wu
AUTHOR
26 Agustus 2015 16.43 delete Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
avatar