TRIP TO TAPANULI UTARA : KETINGGALAN MOMEN OPENING TAPUT SPORT TOURISM FEST COLOUR RUN 2018

16.50
ketinggalan momen opening sport tourism fest colour run 2018
Trip to Tapanuli Utara : Ketinggalan momen opening Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018

Trip to Tapanuli Utara : Ketinggalan Momen Opening Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018 : Ingat postingan saya akhir tahun lalu tentang perjalanan ke Muara-Tapanuli Utara? Nah ini kelanjutannya.


Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya kalau kedatangan kami ke Muara salah satunya untuk menyaksikan event Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018. Karena acaranya diadakan di hari kedua, hari pertamanya kita manfaatin buat jalan-jalan dong, liat-liat spot wisata lainnya di Tapanuli Utara.


Tapi karena keasikan muter-muter itulah justru kami ketinggalan pembukaan Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018 hhahaaaha. Geblek nggak sih.


Jadi hari pertama itu gitu nyampe Muara, sarapan di GNB Sentosa Hotel, ketemu pak Daniel, naruh tas di Homestay di Silali Toruan, trus go muter-muter sampe tengah malam baru nyampe homestay lagi. Pake acara nanjak bukit lagi karena habis ujan mobilnya nggak berani naik. Iya, homestay nya lokasinya agak nanjak dikit gitu. So bisa dibayangin ya kita malam sebelumnya berangkat di malam yang dingin dari Medan, pagi nyampe ke Muara, trus langsung gerak lagi kesana-kemari, tengah malam baru bisa ngerebahin badan.

Baca juga : Trip to Tapanuli Utara : Kejutan-Kejutan Kecil yang Tak Disangka

Tapi yang bikin kita telat nyaksiin pembukaan Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018 itu bukan itu sih hahhahaaa *lah terus kenapa itu yang diceritain?*. Kita udah pada bangun pagi sebenarnya. Cuma tanpa disangka-sangka Pak Bupati Taput, Nikson Nababan maen ke homestay tempat kami nginap. Karena emang ini homestay masih dalam tahap pembangunan ya. Baru selesai sebagian.


Jadi sebelum membuka acara Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018 ini beliau nyempetin kesini dulu. Ya ngecek gituh pembangunannya udah sampe mana. Dan ya namanya warga didatengin pemimpinnya tiba-tiba di pagi hari yang cerah, pada excited dan seneng banget dong. Kitanya juga jadi ikut-ikutan seneng liat warga yang pada happy.

homestay di muara taput
Pak Bupati Taput lagi ngobrol sama warga


Sebenarnya kalau selepas pak Bupati pamit dan kitanya langsung gerak pamit juga nggak bakal ketinggalan momen sih. Secara yo Pak Bupatinya emang mau menghadiri acara, dari pembukaan sampe penutupan.


Cuma kitanya kemaren karena dari datang belum sempat ngobrol-ngobrol sama warga disitu, jadi acara pamitannya agak sedikit makan waktu. Salaman, cipika-cipiki, pelukan, foto-foto, ngobrol dikit baru say bye. Itu di satu rumah, nah kalau di rumah lain ada yang lagi di depan rumah kan nggak mungkin dilewatin gitu aja. Yo semua dipamitin.

homestay desa silali toruan
Pamit ke ibu-ibu homestay di Desa Silali Toruan, Bintang Pariama


Sampai disini juga sebenarnya harusnya masih bisa terkejar sih acaranya kalau misal langsung gerak. Lah trus apa dong penyebabnya, dari tadi cerita ngalor ngidul mulu.


Apalagi kalau bukan acara foto-foto. Jadi waktu jalan mau turun ke bawah itu kita pada terpukau liat viewnya. Sawah, danau, pulau, dan langit yang cerah. Udah lah terhenti kita disitu. Yang foto ya foto, yang ngevlog ya ngevlog. Nah para cowok-cowok juga ternyata masih pada foto-foto di depan rumah yang mereka inapi.

trip to tapanuli utara
Nah ini pemandangan dari desa Silali Toruan yang bikin kami sulit beranjak, bawaannya foto-foto mulu :D


Ya intinya kami ketinggalan acara pembukaan Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018 karena kepincut keindahan pemandangan di Desa Silali Toruan yang membuat kami tak henti foto lagi dan lagi. Tentang Desa Silali Toruan, nanti saya ceritain di postingan selanjutnya.


Jadi jujur saya [kami] nggak punya foto-foto pas pembukaan. Tapi yang pasti saya apresiasi banget buat Pemkab Tapanuli Utara yang udah buat event ini. FYI Taput Sport Tourism Fest Colour Run diadakan pada 15 Desember 2018 dan merupakan event colour run pertama di Taput.


 “Enjoy the Wonderful View of Lake Toba” itulah tema dari event yang diselenggarakan Dinas Pariwisata  dan Dinas Pemuda dan Olahraga Taput, yang juga bekerjasama dengan Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (BPODT), Pemrov Sumut, dan Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PASI) Sumut yang dalam event ini ambil bagian sebagai race organizernya. Total hadiahnya 110 juta gaes,,gile!!


Menggabungkan olahraga dan pariwisata, lomba lari marathon 18 kilometer ini start dari Dermaga Pelabuhan Muara dan finish di Lapangan Gantole Hutaginjang. Menurut saya event-event sejenis perlu sering-sering diadain deh buat promosi wisata Taput. Secara emang pemandangan Danau Toba dari Muara ini daebak banget gaes. Apalagi dari Lapangan Gantole – Hutaginjang, ajib badaiiii


Saat perjalanan dari Desa Silali Toruan ke Lapangan Gantole – Hutaginjang itu kan kita lewat jalan yang dipakai buat rute marathonnya. Nah tinggal beberapa peserta aja yang kita lihat lagi lari. Satu dua lah. Gitu nyampe ke lapangan Gantole ternyata banyak peserta yang udah nyampe, omegooot, kami kelamaan banget nyampenya hihihii

taput sport tourism fest 2018
Beberapa peserta Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018 yang akhirnya nyampe ke Lapangan Gantole - Hutaginjang yang jadi lokasi finishnya


Tapi karena ini memang perjalanan hepi-hepi jadi yo nggak masalah, nggak bakal kena setrap kayak anak sekolah yang terlambat masuk kelas :D


Nunggu semua peserta nyampe, kita muter-muter dulu doong. Soalnya ada beberapa stand di sisi kanan lapangan yang nampilin khasnya Tapanuli Utara. Ada stand makanan (kopi, nanas, bakso, dll), dan kerajinan (ulos dan produk kreasi ulos).


Yang kami serbu apalagi kalau bukan stand Nanas Sipahutar. Kenapa? Karena hari sebelumnya kita udah nyinggah duluan ke Sipahutar dan nyobain nanasnya. Uenak dan seger banget gaes. Ntar diceritain dah pengalaman maen ke kebun nanas dan makan nanas sepuasnya.

nanas sipahutar
Stand yang ramai dikerumuni pengunjung. Makan Nanas Sipahutar sepuasnya


Herannya ya, sehari sebelumnya makan nanas banyak. Nah hari itu dengan kondisi belum sarapan pagi trus kita makan nanas banyak-banyak lagi, itu perut nggak ngulah loh. Biasanya mah udah kembung duluan tuh perut. Jempolan banget emang nanas Sipahutar ini.


Matahari mulai tinggi, cuma karena disana udara dan anginnya memang dingin jadi kitanya asik-asik aja. Jalan sana, jalan sini. Foto sana foto sini, puas-puasin dah. Ntar sampe medan udah kegerahan lagi :D

hutaginjang
Lagi muter-muter eh ada yang asik tidur di pinggir bukit, salah satu peserta. Ini bukan pingsan ya gaes, dia cuma istirahat aja  sambil menikmati udara di Hutaginjang

taput sport tourism fest
Pak Bupati jago nyanyi ternyata gaes...


Yashh,, akhirnya seluruh peserta Sport Tourism Fest Colour Run 2018 berhasil mencapak garis finish. Nama-nama pemenang sudah diumumkan. Saatnya berpesta! Apalagi kalau bukan seru-seruan pake tepung warna-warni. Cuma pas momen ini sayanya nggak nyaksiin karena sibuk nyari toilet. Udara dingin bikin pipis-pipis aja gaes. Tapi sempat juga sih joget rame-rame di depan panggung. Padahal di Medan kalau lagi koro-koro mah saya kalem banget duduk anteng :D

piala pemenang sport tourism fest
Sebelum diserahkan ke pemenang, difoto dulu...


sport tourism fest
Selamat untuk pemenang pertama kategori putra

taput sport tourism
Foto bersama para pemenang kategori Putra


Okeee… segitu dulu cerita saya tentang Trip to Tapanuli Utara : Ketinggalan Momen Opening Taput Sport Tourism Fest Colour Run 2018. Kalian ada yang pernah ke Muara, Taput? Atau kemarin turut menyaksikan event Sport Tourism Fest Colour Run 2018? Gimana kesannya?

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »