PENGALAMAN NGGAK ENAK BELANJA ONLINE

16.22
online shop
Pengalaman nggak enak belanja online

Pengalaman Nggak Enak Belanja Online : Jaman sekarang apa-apa serba online. Bayar tagihan online, beli tiket pesawat online. Apa-apa di-online-in deh pokoknya. Kemarin pas mau bukber bareng temen juga pesan voucher makannya online.


Era online memang eranya orang-orang pemuja kepraktisan. Dari pada ngantri di loket ya mending bayar online, nggak rugi waktu dan tenaga. Belanja juga gituh. Dari pada capek muter-muter toko buat mencari barang yang kita inginkan ya mending beli online aja. Tinggal transfer duitnya ntar barang diantar ke rumah. Praktis. Cuma butuh gadget yang tersambung jaringan internet dan jempol yang scrolling kesana sini.


Saya bahkan dulu pas ngantor punya temen yang hobinya beli barang lewat olshop. Teman-teman saya juga banyak yang memanfaatkan peluang dengan berjualan di tokoh online mereka. Internet memang membawa semangat baru bagi para pengusaha yang belum punya modal untuk membuka toko secara offline namun pengen berdagang.


Saya sendiri bukan yang termasuk demen belanja online. Palingan beli tiket online kalau lagi males ke stasiun buat pesen. Tapi pernah sih beberapa kali beli sesatu lewat online. Itu juga biasanya ada pertimbangan-pertimbangan tertentu. Misalnya disini susah nyari yang jual barang tersebut, biasanya kalau begitu saya sih bakal memilih beli online memang.


Saat belanja online biasanya saya menghindari barang-barang yang pakai ukuran. Misalnya sepatu atau jeans. Soalnya takut ukurannya nggak pas.


Meski terbilang kurang gemar belanja online, tapi pernah juga saya memutuskan untuk belanja online karena satu dan lain hal. Dan dari beberapa kali berbelanja itu ada pengalaman nggak enak yang saya alami saat belanja online. Di postingan kali ini saya pengen ngebagiin pengalaman nggak enak belanja online tersebut.


Sempit
Ini kemarin saya memutuskan buat beli baju di salah satu marketplace. Nggak tau kenapa kemarin itu saya kok niat banget beli baju online. Padahal biasanya nggak begitu.


Sebelum memutuskan untuk beli, saya lihat dulu informasi tentang produk yang dicantumkan. Di keterangan produknya dikatakan kalau baju tersebut free size dan fit L. Artinya saya yang ukuran bajunya L ini bisa pake dooong. Sebelum order saya pun tak lupa untuk chat ke penjualnya. Saya katakan berapa berat tubuh saya. Si pembeli bilang muat. Oke lah, saya pun order.


Begitu barang sampai rumah, jreng..jreng..jreng… bajunya muat sih. Tapi sempit banget di bagian punggung. Rasa-rasanya lemak di tubuh terekspos banget. Tapi saya memutuskan untuk nggak komplain ke penjual dan nyoba berpikir positif: mungkin badannya yang tambah besar, jadi ukurannya nggak L lagi :D


Jahitan nggak rapi
Emang sih ya, ada rupa ada harga. Kemarin itu saya beli baju nggak bisa dibilang murah banget sih. Harganya standar aja sama harga pasaran disini. Cuma karena kebetulan saya lagi malas, trus kalo beli satu baju nggak dapat gratis ongkir *gratis ongkirnya pakai minimum pembelian*. Jadilah saya beli baju lagi biar gratis ongkir. Nah si baju ini selain masalah ukuran seperti yang saya jelasin di atas, jahitannya juga nggak rapi. Ujung pinggir kiri kanannya malah mencang mencong sampe terpaksa saya benerin dengan jahit sendiri. Ealaaah…



Beda dari gambar
Ini kejadiannya masih sepaket sama baju- baju di atas. Yang ini masalahnya lebih parah sih. Dari bahan hingga modelnya sangat jauh dari yang di gambar. Saya pesan jaket kemarin itu. Bener-bener ngecewain sampai saya akhirnya ngasi penilahan jelek ke produknya.


Jadi saya itu beli 3 item. 2 baju atasan, 1 jaket. Sebenarnya di 2 baju atasan itu udah kecewa sih. Cuma saya nyoba tahan dengan nggak komplain dan nggak ngasi penilaian jelek ke produk olshop tersebut. Tapi jaket itu bener-bener ngecewain, jadi lah saya cuma kasi 1 bintang. Maaf sist,,, bukan maksud hati mau ngasi citra jelek ke tokonya kamu, tapi emang aku kecewa sama barang yang kamu jual. Jauh banget dari aslinya.



Beda ukuran
Ceritanya keponakan saya yang masih kelas 4 SD keduanya dapat sepuluh besar. Terus deh heboh nelfon saya minta hadiah. Berhubung keluhannya tas sekolahnya rusak, jadi lah saya mikir mau beliin tas sekolah aja.


So, saya pun mulai hunting tas sekolah di salah satu marketplace. Nemu tas yang menurut saya unyu dan cocok buat anak sekolah. Katanya 4 in 1 gitu deh. Ada tas ranselnya, trus tas selembang, trus yang kecil-kecil kayak dompet koin. Saya mikirnya bakal jadi tempat pensil mereka. Jadi lah saya beli 2 dengan warna yang sama biar nggak rebutan.


Begitu barangnya nyampe saya pun terhenyak. Terus ngekeh sendiri. Ya ampuuun, kecil banget tasnya. Ini mah cocoknya buat anak balita gituh. Kalau buat anak SD nggak cukup lah buat bukunya, pikir saya. Padahal itu tas di fotonya ada dikenakan orang dewasa dan saya lihat ukurannya normal.
Nggak keliatan jomplang dipakai orang dewasa. Lah ini aslinya kok ya jomplang banget ih.


Saat pulang kampung, keponakan saya yang emang lagi liburan di rumah emak saya pun langsung menyerbu. Begitu liat tasnya mereka pada nanya, tas buat siapa ini Nde? Saya jawab ya buat kalian, kecil banget ya?! Mereka ketawa, ini sih buat adekku Nde baru pas *adik mereka masih umur 3 tahunan gitu deh*


Yaaah… saya pun akhirnya minta maaf karena nggak jadi beliin mereka tas. Tasnya buat adik-adiknya aja karena kecil bingits…


Isi nggak lengkap
Namanya perempuan, perkara harga beda dikit doang aja pasti deh jadi pertimbangan. Saya pun demikian. Beli tas gunung di marketplace. Sebelumnya udah hunting harga dulu tas dengan merek tersebut dan tipe yang saya inginkan itu harganya berapa. Rata-rata penjual lainnya di marketplace itu jual dengan harga yang sama di toko resmi. Bahkan ada yang jual lebih mahal. Ada juga sih yang jual di bawah harga standar.


Saya menemukan penjual yang pasang harga lumayan murah dibanding lainnya. Jadi lah saya beli disitu sambil siul-siul senang karena nemu harga yang murah.


Tapi sodara-sodara, lagi-lagi saya mendapatkan pengalaman nggak enak belanja online. Bukan karena barangnya palsu atau sudah tak baru lagi, tapi karena ternyata ada yang dikurangi disana. Iya dikurangi. Harusnya itu tas sepaket sama jas ujan buat tasnya. Tapi saya buka semua resletingnya, nggak ketemu juga itu rain bagnya. Kya..kya…kyaaa… rain bag mahal juga kelesss… kalau diitung beli rain bag plus harga tas yang udah saya bayar, jatuhnya malah lebih mahal dari harga normal. Asem!



Emang nggak asiknya beli online itu ya gitu ya, kita nggak bisa mastiin kondisi barangnya gimana. Kalaupun nggak sesuai ekspektasi dan bisa minta kembaliin ya tetep aja jadi ribet menurut saya. Udah rugi waktu dan paket data juga ngubek-ngubek market place ya kan. Jadi ya biasanya saya pasrah aja hahahhaa.


Tapi apakah saya kapok belanja online?! Ya nggak juga sih. Biasa aja. Saya anggap itu resiko. Masih mending ada barangnya. Lah kalau seperti yang di berita-berita itu, uang sudah ditransfer tapi barang nggak nyampe-nyampe, kan nyesek *ini biasanya kejadian kalau belinya di tokoh online personal. Bukan di marketplace*. Ya walaupun barang nggak sesuai ekspektasi itu juga nggak kalah nyesek ehehheee..


Tapi saya nggak kapok kok belanja online. Saya yakin kok banyak yang dapat pengalaman menyenangkan ketika beli online. Pasti masih banyak penjual yang jujur dan menjual barang sesuai spesifikasi yang ia tawarkan. Saya pas kebetulan aja dapat yang nggak enak.


Saran saya sih kalau kalian mau beli online, beli lah di penjual terpercaya. E-commerce, Olshop pribad, ataupun yang tergabung di marketplace juga banyak yang terpercaya kok, walau nggak dikit juga yang suka nipuh. Pinter-pinter kita aja menilai mereka,


Kalian punya Pengalaman Nggak Enak Belanja Online?! Ceritain dong disini :)

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Latest
Previous
Next Post »

1 komentar:

Write komentar
24 Juni 2017 10.06 delete

wuaaaah
kalo belanja baju online, saya cenderung belanja di olshop terpercaya, yang siap refund
selama ini belum mengecewakan sih

Reply
avatar