HAL-HAL YANG MEMBUAT SAYA MALES MAU BUKBER BARENG

06.33
buka puasa bersama
Hal-hal yang membuat saya males mau bukber bareng

Hal-Hal yang Membuat Saya Males Mau Bukber Bareng : Bukber bareng ataupun buka bersama, pasti kalian semua udah nggak asing dengan istilah ini. Istilah bukber bareng ini bakal hits saat bulan puasa tiba. Ya iyalah ya, kan emang saat puasa aja ada momen buka puasa bersama ini ada. Kalau bulan biasa kan nggak wajib puasa bagi umat muslim. Kalaupun puasa yang puasa sendiri-sendiri.


Bukber bareng *mubajir nggak sih penggunaan kalimat saya. Secara bukber itu maksudnya buka bersama, pake saya tambain kata bareng lagi. Tapi gpp lah ya, biar kekinian* ini memang udah seperti hal wajib yang dilakuin saat ramadhan. Rasanya nggak afdhol kalau selama puasa kita nggak ada ikut bukber bareng entah itu sama temen komunitas, temen kerja, atau temen sekolah.


Kenapa pada heboh ngadain bukber bersama saat puasa? Tak lain tak bukan adalah sebagai ajang silaturahmi antara kita dan temen-temen. Misalnya aja sama temen sekolah. Saat kita udah memasuki dunia kerja, kapan lagi coba ketemu temen sekolah kalau nggak momen pas salah satu nikah, reuni sekolah, atau ya pas momen bukber bareng saat ramadhan gini.


Sebagai blogger, momen bukber bareng nggak hanya melulu dengan teman yang ada di lingkaran kita melulu, tetapi juga berarti menghadiri undangan acara entah itu dari perusahaan, brand tertentu, ataupun dari komunitas yang acaranya dikemas dan disandingkan dengan momen bukber bareng.


Tapi walapun begitu motivasi saya sih tetep, silaturahmi. Secara ntar di acara juga bakal ketemu temen-temen blogger lainnya. Selain itu, kalau acaranya ada seminar atau talkshownya, momen bukber bareng ini juga jadi ajang buat nambah ilmu dan pengetahuan. Syukur-syukur juga ketemu jodoh #eh


Kadang momen bukber bareng ini juga saya manfaatin buat menyapa kembali temen-temen yang udah lama nggak komunikasi. Entah itu karena kesibukan masing-masing atau karena hal lain. Biasanya saya bakal nginget-nginget sama siapa yang udah jarang ketemu, terus deh saya ajak bukber bareng. Jadi ajang temu kangen.


Bukber bareng buat saya nggak harus rame-rame. Nggak harus di café ato resto kekinian. Nggak juga harus bertabur takjil. Kadang saya bukber bareng cuma berdua dengan temen. Kadang bukbernya di masjid dan gratisan. Kadang juga di café yang ada menu paketan, jadi lebih hemat walo artinya menunya juga apa adanya :D


Iya, bukber bareng buat saya yang penting ya momen kebersamaannya. Bukan tentang tempat yang lagi hits, atau harus rame biar kelihatan meriah saat difoto. Bukber bareng buat saya nggak semaksa itu gaes. Woles wae lah, yang penting niatnya baik :D


Bukber bareng itu asik. Apalagi buat jomblo kayak saya *ini alasan lebai bin maksa*. Jadi nggak berasa banget sendirian pas buka. Saya pun jadi nggak pake acara ngayal-ngayal buka berdua dengan abang itu yang berakhir dengan ngenes saat nyadar itu semua cuma khayalan hahhahaa… eh nggak gitu sih sebenarnya. Buat anak kos bukber bareng itu asik dan nyenengin karena jadi berasa euphoria buka puasa di rumah bareng keluarga. Kalau kamu anak kos dan pernah ngerasain buka puasa sendirian pasti ngerti deh maksud saya. Ada masanya kita malah mellow binggo keinget ortu dan sodara di rumah, mereka asik buka bareng di rumah, lah kita di perantauan sendirian, syediiiih. Itu makanya bukber bareng itu hal yang menyenangkan buat anak kos seperti saya.


Tapi walaupun bukber bareng itu menyenangkan, ada juga loh hal-hal yang membuat saya males mau bukber bareng. Apa aja kah hal-hal tersebut? Nih saya bagi ke kalian semua. Siapa tau kalian juga mengalaminya.


Jalanan Macet
Saya itu pualiiiing stress sama yang namanya kemacetan. Rasanya pengen ngamuk aja kalau udah kena macet. Selain itu juga saya biasanya bakal pusing kalau udah berada di tengah ratusan kendaraan dalam kemacetan. Suara bising dan asap kendaraan sukses membuat saya bad mood seketika. Apalagi dengan tingkah pola pengendara kendaraan di kota Medan tercinta ini.


Bukber bersama itu kan biasanya lokasinya di café ataupun resto. Atau kalaupun nggak ya di rumah salah satu temen. Tapi intinya ya menjelang waktu berbuka saya harus mengendarai sepeda motor saya menuju tempat yang ditentukan. Bersamaan dengan orang-orang pulang kerja yang buru-buru pengen nyampe di rumah biar bisa bukber bareng keluarga. Bersamaan dengan orang-orang yang bakal menuju suatu tempat buat bukber bareng juga. Intinya sih itu bisanya jam-jam padat kendaraan di Medan.


Menuju lokasi bukber bareng ini ujian tersendiri buat saya. Di kondisi normal yang kalau haus bisa langsung nenggak air minum yang ada di tas aja saya ampun DJ menghadapi kepadatan lalu lintas. Apalagi di kondisi puasa. Doooh… rasa-rasanya riasan di wajah langsung hancur seketika kalau udah kena macet. Bukan make upnya luntur karena barang murahan, tapi karena sayanya yang langsung bad mood yang bikin air muka asem seketika :D



Susah parkir
Saking hobinya orang-orang bukber bareng sampe buat tempat makan pada rame. Tak terkecuali tempat parkirnya. Udahlah dari rumah harus berjibaku dengan macet dan kendaraan lainnya, sampe di lokasi masih harus rebutan parkir sama pengendara lainnya. yaoloooh… paling ngeselin kalau tukang parkirnya juga cuek sambil bilang nggak ada lagi tempat. Emossiii… mau aja rasanya langsung angkat kaki dari situ. Tapi ya udah terlanjur sepakat ama temen-temen buat janjian disitu, udah dibooking juga tempatnya.


Tempat Makan yang Rame
Iya, kalau udah ramadhan rasanya semua tempat makan kok ya rame ya. Dari yang menunya biasa aja sampai yang menunya emang enak. Dari yang harga menunya murah sampai yang mahal. Dari yang hari biasa sepi sampai yang hari biasa emang rame. Pokoknya kalau udah puasa para pengusaha kuliner bakal berjaya deh. Tinggal kitanya yang bingung milih tempat karena dimana-mana rame.


Pernah loh saya dan temen-temen sampe harus pindah dari lokasi pertemuan yang udah disepakatin saking ramenya. Pindah ke café sebelahnya rame juga. Ke sebelahnya lagi yang biasanya sepi, eh rame juga. Keburu buka deeeh. Sejak itu jadi pelajaran tersendiri. Kalau mau bukber bareng musti udah reservasi ke café yang disepakati. Atau kalau nggak ya harus ada salah satu yang datang duluan dan ngamanin tempat.


Tapi udah reservasi meja duluan juga nggak ngejamin bukber barengnya kita bakal berlangsung aman sentosa. Buktinya kami kemarin. Udah reservasi buat bukber bareng di salah satu hotel di kota Medan. Kaminya dari rumah nyantai aja melenggang ke resto hotel terkait. Eh gitu nyampek itu resto isinya udah manusia semua. Padet ciiiin. Pas buka sampe pada ngantri pas mau ngambil bubur. Piring-piring camilan sampe kosong melompong. Sampe pada berdiri di depan meja nungguin pihak hotelnya nambahin menu yang udah habis. Saya sampe putus asa dan mau mutusin balik lagi aja ke kursi. Nunggu semuanya lengang. Tapi yang namanya puasa kalau sudah waktu berbuka kan memang harus disegerakan membatalkan puasa. Jadilah saya merangsek di antara kerumunan orang yang mau ambil bubur *itu juga karena buburnya yang tersisah, menu lainnya udah ludes, nunggu direfill.

buka puasa bersama
Mau ngambil bubur ini aja susah saking ramenya -_-

Pas mau ambil menu berat, yaolooooh antrinya ngelebihin kalo pas antri mo ambil makanan pas di kondangan. Warbiasaaaaah deh ah.


Itu cerita kalau makanannya ala buffet. Nah kalau yang pake sistem order biasa juga kadang bikin sensi juga euy. Pesannya kapan datangnya kapan. Pesan menunya sejam sebelum waktu berbuka, datangnya bisa lewat maghrib. Ada yang makanan beratnya yang nggak datang-datang sampe perut keroncongan. Pernah pula pesanan minuman yang sampe nasinya abis juga nggak datang-datang.


Mau sholat susah
Ini nih hal yang paling bikin saya males bukber bareng. Udah pas berangkat kena macet, parkirnya padet, pesanan lama datang, eh pas mau sholat juga susyaah saking banyaknya yang mau sholat. Orangnya segambreng, tempat sholatnya seuprit. Belum lagi banyak tempat makan yang ngasih fasilitas setengah-setengah. Nyediain tempat sholat tapi tempat wudhunya nggak ada. Wudhunya musti di toilet *u know what I meant lah* ada yang sampe angkat2 kaki ke wastafel buat ngebasuh kaki, yassalam. Bakal lebih dramatis lagi kalau pas air kerannya ngadat.



Yaaah.. begitu lah ya serba-serbi bukber bareng. Walapun banyak hal yang bikin saya males mau bukber bareng, tapi tetap aja saya oke-oke aja kalau ada yang ngajakin bukber bareng. Silaturahmi cik! Palingan kalau lokasinya di café atau resto, saya request di tempat makan yang nggak rame-rame amat, ada tempat sholatnya, dan pelayanannya cepat. Atau kalau mau di tempat makan yang udah terkenal rame, sebisa mungkin yang lokasinya dekat masjid, jadi pas sholat bisa ngacir ke masjid sejenak.

buka puasa bersama
Bukber bareng Sheilagank Sumut beberapa waktu lalu di rumah Lia & Dedi, anggota Sheilagank Sumut

Itu cerita saya tentang hal-hal yang membuat saya males mau bukber bareng. Kalau kalian punya cerita tentang hal yang buat kalian males bukber bareng, share ke saya di kolom komentar postingan ini ya.


Selamat bukber bareng dengan yang tersayang ;)

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

1 komentar:

Write komentar
Triani Retno
AUTHOR
15 Juni 2017 08.27 delete

Aku juga sering males bukber di luar rumah karena itu, Mbak. Kalo bosen masakan rumah dan pengen yang beda, paling makanan dari luar yang dipesen ke rumah *thanks to go food :D

Reply
avatar