HUTANG-HUTANG YANG BELUM SAYA BAYAR

hutang wajib dibayar
Hutang-hutang yang belum saya bayar
Hutang-Hutang yang Belum Saya  Bayar : Saya sering banget dengar sebuah hubungan baik yang harus rusak karena sebuah hutang. Ada yang jadi bahan perbincangan karena sering berhutang. Ada pula yang jadi stress dan menarik diri dari pergaulan karena punya banyak hutang. Tapi ada juga yang mencak-mencak saat hutangnya ditagih *yang terakhir ini sering banget katanya terjadi. Yang minjemin yang ngenes, bukan yang dipinjamin hahhahaa*.

Saya juga punya hutang. Banyak. Nggak cuma sama satu orang, melainkan dengan beberapa orang. Sering juga saya kepikiran dengan hutang-hutang saya ini. Ya Allah, semoga Engkau segerakan memampukan hamba membayar hutang-hutang itu, aamiin.

Hari ini saya sedang mengingat-ingat pada siapa saja saya berhutang dan berapa jumlahnya. Beberapa hutang saya akan saya ceritakan disini. Eittss.. iya, sampai lupa bilang. Hutang yang akan saya ceritakan ini bukan hutang dalam bentuk uang ya, melainkan hutang dalam bentuk lain. Entah itu sebuah janji, atau sebuah ajakan/permintaan yang sudah saya iyakan namun belum saya penuhi. Itu termasuk hutang juga kan ya.


Nraktir Makan di Warung Seafood
Ini sebenarnya saya lupa-lupa ingat sudah saya penuhi atau belum. Ceritanya bertahun-tahun lalu saya pernah makan ikan bakar di sebuah warung seafood di pinggiran jalan di seputar jalan H.M Yamin Medan. Itu awal-awal saya ngekos di Medan. Saya dan teman saya Wati (Bunda Abid) makan di warung seafood tersebut. Saya lupa kejadian pastinya gimana. Entah uang kami kurang atau kami merasa harganya mahal banget untuk ukuran anak kos kere seperti kami. Nah saat itu saya bilang suatu saat nanti kalau sudah punya penghasilan sendiri saya bakal nraktir Wati makan di warung seafood.

Kini sudah bertahun-tahun berlalu. Wati sudah berkeluarga dan punya anak satu. Tapi saya lupa apakah sudah memenuhi janji saya atau belum. Secara sekarang kami mau jumpa susah. Dianya di Tanjung Morawa dan saya di Medan. Kalau mau jumpa juga bergantung sama suami karena teman saya ini nggak bisa bawa sepeda motor dan nggak biasa pergi kemana-mana sendiri. Jadi nunggu suaminya off kerja. Nah kalau off juga kadang sayanya atau dia yang lagi ada agenda lain.

hutang wajib dibayar
Dari jaman masih gadis sampai anaknya segede ini, saya lupa udah saya tepati belum itu janji hihihihii

Intinya saya lupa apakah sudah menunaikan janji saya ini atau masih menjadi hutang. Tapi saya ingat sih pernah janji begitu.


Nraktir Soto Nanda Jl. Sei Belutu
Ini hutang saya sama Ibenk, salah satu teman saya yang sering kulineran bareng. Nah Soto Nanda di Jalan Sei Belutu ini lumayan sering kami datangi. Karena memang menurut saya rasanya enak dan ngangenin.

Kapan saya berhutang nraktir Soto Nanda sama Ibenk? Tepatnya saya kurang ingat, tapi udah setaunan lebih deh. Dan sampai sekarang belum saya penuhi huhuhuuu…

hutang yang belum dibayar
Ibenk, saya niat bayar sih, cuma kejadiannya kalau pas makan di Soto Nanda pasti ujung-ujungnya Ibenk yang bayar hahahhaha


Abisnya kalau pas kami makan di Soto Nanda ada aja hal yang ngebuat justru si Ibenk yang nraktir saya. Entah saya lupa bawa dompet lah, atau pas saya niat bayar eh dia udah jalan duluan ke kasir lah, atau pas emang sayanya lagi bokek *alasan terakhir ini sih sebenarnya seringnya :D* hingga jadilah sampai sekarang hutang tersebut belum saya bayar.



Makan KFC Sama si Gufis
Ingat si Gufis? Keponakan saya yang pernah saya ajak ke Lapangan Parasamya di Kisaran saat liburan tahun baru? Waktu itu menjelang saya pulang kampung si Gufis sibuk terus minta oleh-oleh KFC. Karena pastinya bakal dingin kalau saya bawa dari Medan, akhirnya saya bawa tepung bumbu crispy. Kami buat KFC ala-ala kami sendiri di rumah.

Baca juga : Menyenangkan si Gufis di Lapangan Parasamya Kisaran

Tapi ternyata si Gufis ini penasaran banget sama iklan KFC di TV, jadinya dia tetap minta makan di KFC. Katanya dia pengen ngerasain yang asli KFC, weleeh..weleeh.. jadi yang lain itu ayam palsu gituh hahhaha..

Tapi karena saat ke Parasamya itu si Gufis nggak enak badan, jadinya saya memutuskan langsung pulang ke rumah, nggak jadi makan KFC.

Rupa-rupanya keinginan Gufis Makan KFC belum hilang. Saat libur lebaran kemarin dan kami ngumpul di rumah emak saya di kampung, si Gufis ini sibuk banget minta diajak jalan-jalan dan makan KFC. Saya pun mengiyakan. Tapi apa mau dikata, lebaran kemarin gantian saya yang ngedrop badannya. Ngedropnya pake acara berhari-hari pula tuh. Gitu udah baikan tinggal waktunya balik ke Medan. Jadi lebaran kemarin gagal lagi deh ngajak si Gufis makan di KFC. Padahal tuh anak terus-terusan minta.

hutang yang belum saya bayar
Si Gufis yang terobsesi sama KFC ckckkck...


Sampai dia balik ke kampungnya dan saya balik ke Medan, si Gufis tiap nelfon pasti bilang : “Nde, nanti taon baru aku kan ke rumah nenek. Unde pulang ya, kita jalan-jalan ke Parasamya sama makan di KFC ya.” ya amplooop.. ini anak kayaknya beneran terobsesi makan KFC. Dan berhubung saya sudah mengiyakan, jadi lah ini salah satu hutang yang belum saya bayar -_-


Nraktir Cappuccino Cincau
Beberapa orang mungkin udah tau kalau saya suka cappuccino. Saya juga suka cincau. Dan saat Cappuccino Cincau muncul di pasaran, saya menjadi salah satu penggemar minuman tersebut.

Nah pas dulu sok-sokan buka usaha Nebula Café, Cappuccino Cincau adalah salah satu menu minuman yang paling sering dibeli pelanggan. Erna salah satu pelanggan yang selalu pesan cappuccino cincau tiap maen ke rumah saya dulu. Dan biasanya saya juga buat cappuccino cincau untuk dinikmati sendiri.

hutang yang belum dibayar
Erna, temen minum cappuccino


Setelah pindah kontrakan dan Nebula Café tutup, saya masih sering buat cappuccino cincau. Si Erna pun ikut-ikutan minta dibuatin cappuccino cincau kalau pas maen ke rumah. Kadang kalau lagi males, kami beli aja di luar dan menikmatinya bareng-bareng.

Eh iya, ada satu tempat penjual cappuccino cincau yang jadi pavorit saya. Adanya di jalan Pancing, di seberang komplek MMTC. Disitu menurut sata cappuccino cincaunya sesuai ama selera saya. Takarannya pas gitu lah.

Baca juga : 5 Jajanan Kaki Lima Favorit di Kota Medan

Entah karena sebab apa, beberapa bulan lalu saya kok menjanjikan cappuccino cincau ke Erna. Dan sampai sekarang belum saya penuhi huhuhuuu.. dianya sibuk kerja terus sih, jadi kami pun jadi jarang ketemu *alesan*


Durian di Jalan Serdang
Hutang yang ini sebenarnya sering banget ditagih, cuma sampai sekarang belum saya penuhi. Lagian pas saya niat mau memenuhi janji, si penjualnya nggak mangkal. Pas dianya mangkal, pas saya lagi bokek. Yowes lah.. nggak jadi-jadi deh bayar hutang yang satu ini.

Nraktir durian ini adalah hutang saya ke Arul. Dan lagi-lagi saya lupa kapan mengucapkannya. Cuma menurut pengakuan Arul, pernah suatu ketika di percakapan BBM kami *waktu itu Arul lagi S2 di Solo*, dia minta ditraktir durian. Saya mengiyakan dengan catatan kalau si Arul udah balik ke Medan. Cuma sampai sekarang entah sudah berapa bulan itu anak di Medan, saya belum juga mentraktirnya. Maaf ya Rul, kemarin daku lihat nggak ada tuh penjual duriannya mangkal disitu eheheheee… *alesan lagi*


Renang di Kolam Renang Danau Toba International Hotel
Ini juga hutang udah lama. Tahun 2013 kalau nggak salah. Ceritanya saya baru maen ke Danau Toba Hotel, terus maen ke rumahnya sepupu saya, Tari. Saya cerita kalau saya suka suanana kolam renangnya Danau Toba Hotel. Kolam renangnya di tanah dan ada pohon-pohon kelapa dengan rerumputan hijau di sekitarnya. Beda sama kebanyakan hotel yang kolam renangnya ada di lantai berapa gitu misalnya.

hutang wajib dibayar
Sepupu saya, Tari. Duuuh.. belum sempat renang bareng di Danau Toba International Hotel

Nah karena cerita saya, si sepupu dan anaknya sibuk minta diajak renang di kolam renang tersebut. Saya pun iya iya saja. Beberapa kali kami rencanakan untuk renang disana tapi gagal melulu karena satu dan lain hal. Hingga sampai sekarang pun kami belum jadi jadi renang disini. Ah, lama-lama saya kok jadi seperti pemberi harapan palsu gini ya ehehhehee..


Yaah… itulah hutang-hutang yang belum saya bayar. Seingat saya sih itu saja, entah kalau ada yang terlupakan. Semoga saja ke depan saya bisa membayar hutang-hutang saya ini. Entah itu hutang uang, barang, ataupun sebuah janji. Secara katanya kan janji adalah hutang, jadi tetap harus dibayar dengan cara menepatinya. Eh tapi ada satu janji lagi ding, janji mencintaimu setulus hati eaaaakkk… hahhahaa mulai kambuh alay nya :D

Kalian punya hutang yang belum dibayar? Boleh loh diceritakan disini :)

Share:

8 komentar

  1. wah bener juga ya janji juga hutang kalau belum dipenuhi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, janji adalah hutang, makanya harus ditepati ya kan :)

      Hapus
  2. Kakak hutang juga samaku, katanya mau ngajak makan bakso jeruk nipis itu rame-rame sama yang lain juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. woaaa,,, iya yaaa,, lupa. kakak sih sekarang nggak pernah keliatan. dewi juga sibuk mulu, padahal kan pengen ngajak makan bakso jeruk nipis itu :)

      Hapus
  3. Kirain utang uang hihihi. Emang ya mbak, utang "janji" kadang lebih ngebuat kepikiran

    BalasHapus
  4. Memang bener hutan itu harus ditepati dan rasanya perlu adanya kesadaran diri saja iya kan ?

    BalasHapus
  5. @mbak Diana : kalo hutang uang sebisa mungkin segera aku bayar mbak, karena bikin kepikiran juga.

    BalasHapus
  6. @satuperjuangan : yaps, bener banget. kita harus punya kesadaran diri buat bayar hutang-hutang kita, bahkan meski belum ditagih.

    BalasHapus