AKU, DIA, DAN KAMERA PONSEL : ADA CANDID DI ANTARA KITA

15.33

Aku, Dia, dan Kamera Ponsel : Ada Candid di Antara Kita - Ada apa dengan saya, dia, dan kamera ponsel? Ada foto-foto candid yang hasilnya nggak banget. Foto-foto yang sebagian besar ingin saya pungkiri kalau itu bukan saya karena hasil foto yang menurut saya nggak instagramable :D

Jadi ceritanya saya punya teman yang kalau difoto itu kesannya kaku dan nggak fotogenic. Nyengir nggak jelas. Susah banget buat senyum. Awalnya saya kira cuma saya aja yang mikir gitu, ternyata teman yang lain juga berpendapat sama. Kayaknya itu temen cocoknya di-candid aja deh. Atau foto yang kesannya lagi nggak liat gituh. Soalnya kalau disuruh liat kamera dan senyum hasil fotonya malah terkesan maksa banget.
garing
Tuh liat, garing banget kan senyumnya
Karena hal tersebut saya jadi lebih suka meng-candid-nya ketimbang memfotonya seperti biasa. Tapi memang saya candid dengan posisi nggak banget sih biasanya. Lagi nungging benerin tali sepatu misalnya, atau lagi makan dan mulutnya monyong-monyong. Buat seru-seruan aja biar ada bahan buat ketawa-ketiwi. Tapi sering juga hasil foto saya dijadiin foto BBM sama dia, khususnya kalau candid dia lagi jalan atau berdiri dan yang keliatan cuma belakangnya doang *tuh kan, dia aja nyadar kalau dia lebih bagus difoto saat tampak belakang gituh*

cekrak cekrek
Dianya makan, sayanya cekrak-cekrek
duren
Alesannya foto durian, padahal foto orangnya :D
Dia pegang ponsel, saya pegang ponsel. Dia liat BBM, saya nge-candid :D
camping
Emang sayanya kurang kerjaan banget ya. Orang nungging juga saya candid :D
foto candid
Nah kalau yang ini dianya suka. Sering dijadikan foto di BBM
Saya dan si teman ini *selanjutnya sebut saja si Dia ya* kenal udah lumayan lama. Kalau nggak salah dari tahun 2012. Kenalnya sih karena satu komunitas. Sama-sama menyukai grup musik yang sama. Kebetulan komunitas ini lumayan sering ngumpul, jadi kami sering ketemu. Kadang juga jalan berdua kalau pas yang lain pada nggak bisa ngumpul.

Karena saya sering candid dianya. Belakangan malah dianya yang demen banget candid saya. Semacam misi balas dendam gitu deh sepertinya. Alhasil gantian saya yang seperti kebakaran jenggot kalau dia udah berhasil memamerkan hasil candid-nya. Soalnya hasilnya selalu nggak banget. Jadi saya selalu bilang “hapusss!!!” tapi dianya malah cengengesan sambil ngancam mau diposting. Iiih.. berasa menang banget dianya di saat-saat begitu.

foto diam-diam
Aduuh.. ketauan deh saya kalau mau makan bukannya berdo'a malah pegang hape :D
Saya pun mulai paham kalau si Dia udah cengengesan sambil pegang hape sementara kami nggak sedang ngobrolin hal lucu, pasti abis nge-candid saya. Huhh… keadaan berbalik nih. Tadinya saya yang selalu ngekeh sehabis candid dia. Sekarang saya yang dijadikan bahan ngekeh sama dianya.

batu alam
Kalau yang ini masih oke lah. Secara lokasinya kece
Misi balas dendamnya si kawan ini sukses banget dah. Malah terbilang lebih sukses dari hasil candid saya ke dianya. Gimana nggak sukses coba, dia jago banget ambil angle dan momen yang tepat hingga menghasilkan foto yang begitu saya lihat langsung nyesek sambil berucap berkali-kali :

“Ini bukan saya,, ini bukan saya, hapus tuh!!”

Terus deh si Dia tertawa puas.

Bayangkan saja, dia sukses candid saya pas mulut saya lagi mencang-mencong nggak jelas dan posisi tubuh saya lagi nggak kece. Nggak asik banget kan. Mimik wajah juga kacau. Pokoknya mimik wajah yang jangan sampai dilihat abang itu deh, soalnya takutnya bisa buat si abang ilfeel lihat saya yang biasanya senyum manis jadi menye-menye nggak jelas gitu.

Atau kadang dia sengaja fotoin saya pas mata saya lagi merem. Jahil banget kan. Walaupun awal mula dia jahil karena saya yang jahil duluan, kan harusnya dia nggak ikutan jahil. Gak asik dia ih, beraninya ama cewek doang *looh.. maksudnya, emang dikira lagi berantem?!*

Beberapa hasil candid-nya si Dia yang akhirnya nggak berhasil saya hapus karena di hapenya dia, akhirnya kemarin saya minta. Tiba-tiba pengen aja liat saya kalau di-candid itu kekurangan dan kelebihannya gimana sih hasilnya. Maksudnya supaya ke depannya saya bisa jaga-jaga gituh biar kalau pas di-candid hasilnya tetap bagus *emang bisa?! Emang tau kapan mau di-candid?!*

Eh dianya tetep jual mahal nggak mau ngasi fotonya. Pake nanya “wani piro” pula tuh. Hmm.. segitu berharganya foto jelek saya buat dia #loh hahhahaa…

Akhirnya setelah menunggu beberapa saat, dia mau ngirimin foto ‘apa adanya’ saya. Sebagian saya udah pernah liat sih. Tapi ada juga yang baru lihat setelah dia kirim. Ya amplop, jangan-jangan ada foto-foto candid lainnya yang sengaja nggak dikirimnya *mulai parno*

Oya, nih beberapa foto saya yang di-candid si Dia. Siapin mental buat liatnya guys. Saya juga sebenarnya berat untuk ngasih tau ini ke kalian. Tapi dengan memegang teguh prinsip because sharing is caring *maksudnya supaya dari pengalaman saya ini kalian bisa belajar mengatur mimik wajah dan gesture tubuh agar tetap kece di kamera kapanpun dimanapun, selfie, wefie, atau bahkan candid*, jadi nggak papa deh kalian liat foto-foto yang seadanya ini.

jepretan candid
Liat deh mulut saya, lagi mencang-mencong gituh. Teman yang lagi pegang hidup juga kena foto juga xiixixii. Ini sih namanya sekali jepret 2, 3 orang kena candid :D
pilih buku
Untung nggak waktu saya ngelesot di toko buku yang di-candidnya :D
kamera handphone
Haduuuh.. harus kurangin lemak tubuh nih, biar kalau di-candid dari belakang gini gak keliatan banget lemaknya
kamera
Ini saya lagi liat hape, tapi kesannya malah kayak merem ya
kamera ponsel
Tuh kan.. pinter banget si Dia ambil angle-nya
kamera hape
Bahkan saya lagi ngobrol ama temen di halte pinggir jalan yang remang juga difoto ckckck..
Nah kalo ini sebenarnya lagi main di pantai. Lagi ngelempar batu kerikil ke laut, eh ternyata ada yang cekrak-cekrek berkali-kali.
Oke, sudah?! Sudah dilihat dengan jelas dan teliti kan?! Bandingkan dengan foto-foto saya yang diambil dengan situasi saya sadar kamera di bawah ini :
gunung sibayak
Beda banget kan sama foto-foto sebelumnya

Gimana? Beda banget kan ya. Padahal baik handphone saya maupun handphone si Dia sama-sama nggak pakai aplikasi foto atau edit foto supaya kelihatan lebih cantik *cantik tapi nipu :D*. Gimana lagi coba kalau selama ini saya pakai aplikasi foto terus si Dia candid dengan kamera ponsel tanpa aplikasi. Bisa lebih jauh lagi bedanya. Haduuuh… bisa kecewa berat fans-fans saya selama ini *uhuiii.. emang punya?*
sadar kamera
Walau nggak pakai aplikasi foto-foto cantik itu, tetap aja hasilnya beda yaaa..
Tapi dari foto candid ini saya jadi belajar dan mengetahui satu hal : apalah saya tanpa sebuah senyum di wajah. Iya loh, perbedaan besar di foto sadar kamera dan foto candid saya itu terletak di senyumnya. Dari foto-foto candid itu saya jadi tau kalau wajah saya nggak enak banget dipandang saat lagi nggak senyum. Kesannya jutek banget.

Well, ngomongin tentang senyum ini saya jadi ingat pernah baca kalimat kece tentang senyum dan kecantikan seorang perempuan. Katanya gini :

Make up terbaik perempuan terletak di senyumnya.
(anonym)

Ini bener banget menurut saya guys. Terbukti kok dari foto-foto saya waktu lagi senyum dan nggak senyum. Make up semahal apapun kalau si pemilik wajah susah senyum, ya orang bakal ilfeel juga ujung-ujungnya. Aplikasi foto secanggih apapun, kalau aslinya jauh beda dengan hasil fotonya, yang ada justru orang kecewa. Bahkan ada yang bertindak kriminal karena merasa dibohongi oleh foto yang nggak sesuai dengan aslinya. Bagusnya emang ya apa adanya saja, banyak-banyakin senyum dan upgrade isi kepala. Percaya lah, cewek/cowok cerdas itu menarik di mata orang lain. Kalaupun mau edit atau pakai aplikasi biuti biuti itu sah-sah aja sih. Tapi baiknya jangan sampai yang bikin wajah di foto jauh beda dengan aslinya.

aku dan kamera ponsel
Ingat guys, banyakin senyum dan upgrade diri agar terlihat menarik baik di foto maupun aslinya :)
Eh, kok malah ngomongin aplikasi foto sih, yuk ah balik ke topik. Jadi pesan moral dari foto-foto candid ini adalah : banyak-banyak senyum. Tapi senyum tulus dari hati ya. Bukan senyum maksa. Bukan juga terus-terusan senyum tanpa sebab. Bisa dikira gila juga nanti :)

Btw, walaupun sering saling candid, tapi kami jarang selfie bareng loh. Bukan apa-apa, selain takutnya nanti jadi gosip *jiaaah.. emang situ artis?* juga karena kamera ponsel kami tidak mendukung. Si Dia walaupun bukan menggunakan handphone jadul, tapi emang nggak ada kamera depannya. Sementara handphone saya walaupun kamera belakangnya terbilang bagus, tapi kamera depannya kurang oke. Cuma 2 MP. Jadinya males kan mau selfie-selfie pakai kamera sekunder.
aku dan kamera ponsel
Ini pakai kamera sekunder ponsel saya. Hasil kurang bersih dan warna kesannya pudar gitu guys
Mungkin kalau kami menggunakan smartphone ASUS seri Zenfone 2 Laser ZE550KL bakal beda ceritanya. Bisa jadi kebiasaan kami kalau ketemu bakal nambah, nggak hanya saling candid, tapi selfie bareng karena kamera sekundernya yang kece.
aku dan kamera ponsel
Ini hasil foto pakai kamera depan ASUS Zenfone punyanya temen. Bersih dan jelas. Kalau lagi ngumpul biasanya selalu ngandelin ponsel ini untul selfie dan wefie.
Yah, begitulah cerita saya, si Dia, dan kamera ponsel kami. Kalian jangan lupa senyum ya, selain senyum itu ibadah, juga buat jaga-jaga, siapa tau ada yang cekrak-cekrek kita secara diam-diam.

Kalian pernah di-candid? Gimana hasilnya?!


'Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by uniekkaswarganti.com'


Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

51 komentar

Write komentar
Tira Soekardi
AUTHOR
5 Juni 2016 03.12 delete

memang sih sekarang orang senang berfoto karena kecanggihan ponsel ya

Reply
avatar
5 Juni 2016 13.55 delete

Huahahaha saya mungkin salah satu orang yang juga lebih suka dicandid daripada disuruh pose. Pose favorit teman2 saya kalau nge-candid adalah kalo saya bengong :))

Reply
avatar
Santi Dewi
AUTHOR
6 Juni 2016 08.51 delete

kalo sadar kamera pasang tampang kece dulu ya hehehe... Foto paling bawah keliatan lebih jernih ya, daripada foto diatasnya

Reply
avatar
Eksapedia
AUTHOR
6 Juni 2016 20.38 delete

Ane juga lebih suka foto candid entah dibuat-buat seolah-olah candid atau emang asli candid. Hehehe
kesanya lebih gimana gitu..
btw fotonya yg sedang naik vespa top banget mbak :D

Reply
avatar
9 Juni 2016 17.03 delete

iya mak, kecanggihan ponsel membawa kebiasaan baru bagi para penggunanya :)

Reply
avatar
9 Juni 2016 17.04 delete

Kalau mbak Winda yang bengong mah pastinya tetap kelihatan cantik. kalau aku?! ya kelihatan gitu deh hahhahaha

Reply
avatar
9 Juni 2016 17.06 delete

iyes mbak, sekarang mudah banget buat orang senyum, tinggal ajak foto bareng aja, pasti senyum :D

nah itu dia yang buat kami jarang wefie pakai kamera ponsel saya mbak. beda banget hasilnya sama kamera depannya Asus Zenfone, jauuuh.. xiixixiix

Reply
avatar
9 Juni 2016 17.07 delete

kalau foto seolah-olah candid aku juga suka mas.cuma temenku seringnya bener-bener candid. nyari momen pas muka lagi nggak kamerable hahahhaa

Reply
avatar
11 Juni 2016 15.24 delete

Whaha lengkap banget foto-foto nya :D pantesan yang sering dijadikan DP BBM yang menghadap belakang, Secara itu Cool banget mba :D Bener beda banget di foto yang tak terduga di banding sengaja ya mba. tapi lebih seru yang tak terduga deh kesannya natural banget :D haha

Reply
avatar
11 Juni 2016 15.48 delete

Aiyyaaa...diah...kalau foto yg begitu sih belum bisa dibilang malu2in laaaa...malah termasuk lumayan utk foto candid. Hehe. 😄

Reply
avatar
Ahliah Citra
AUTHOR
11 Juni 2016 17.36 delete

Hahahaa... Ngakak aku bacanya, Mba

Reply
avatar
12 Juni 2016 12.11 delete

aku juga heran mas, kok banyak koleksi foto candidku di hape si kawan ini, yang nggak aku publish ada juga soalnya fotonya.

emang foto candid kalau pas momennya bisa jadi kece, tapi ada juga yang sengaja ambil pas momen mimik wajah lagi nggak banget kayak si kawan ini :D

Reply
avatar
12 Juni 2016 12.12 delete

Ah lumayan apaan Wi, bibir mencang mencong mata merem gituh dibilang lumayan :D

Reply
avatar
12 Juni 2016 12.13 delete

hehheee.. jangan lebar-lebar ngakaknya mbak, nanti masuk lalat bisa batal, kan lagi puasa :D

Reply
avatar
Wina Silfanna
AUTHOR
12 Juni 2016 17.56 delete

candid sama ga candid emang beda ya kak hasilnya, hahaha

Reply
avatar
13 Juni 2016 12.04 delete

iya win, beda banget :D

Reply
avatar
rita dewi
AUTHOR
14 Juni 2016 10.36 delete

jaman sekarang emang enak banget ya... tinggal jeprat jepret, meskipun kamera hp gak terlalu oke pun asik2 aja. jaman saya kecil dulu mau foto musti pergi ke studio foto. nunggu 1 minggu baru bisa liat hasilnya. bayar mahal cuma dapat 2 lembar foto hihihi... makanya dulu kalo mau foto bener-bener dipersiapkan secara matang bajunya, senyumnya, asesorisnya, gayanya.....

Reply
avatar
20 Juni 2016 12.09 delete

iya mbak. eh aku dulu ngalamin juga loh foto masih pake roll film. kalau mau foto harus dipersiapkan banget, dan baru bisa lihat hasilnya setelah roll film penuh dan dicetak. sekarang semuanya berubah sejak ada kamera digital dan kamera hape ya kan mbak :)

Reply
avatar
21 Juni 2016 12.33 delete

Antara difoto sadar kamera dg difoto secara diam2 (candid) kok aku kesannya lebih suka yg candid. Lebih natural dan gak perlu banyak bergaya, walaupun hasilnya gak jarang bikin illfeel, tapi lucu kan.

Reply
avatar
24 Juni 2016 11.08 delete

candid memang kesannya lebih natural mbak Wen, walaupun ya itu, kadang kitanya lagi ntah gimana-mana hehehhee

Reply
avatar
arief Sigli
AUTHOR
24 Juni 2016 20.52 delete

Boleh pinjam Vespa Birunya ngak? :D

Reply
avatar
25 Juni 2016 14.52 delete

Candid itu selalu menghasilkan foto yang lebih keren dan natural sih ketimbang difoto biasa, aku lebih suka candid :D

Reply
avatar
Bang Doel
AUTHOR
26 Juni 2016 20.23 delete

Keren, semoga beruntung sama GA-nya, mbak.
Salam kenal.

Reply
avatar
Busasi Tipay
AUTHOR
28 Juni 2016 12.14 delete

Foto-foto candid memang seringnya lucu-lucu dan bikin ngakak ya mbak, tapi itu lebih baih sih menurut saya ketimbang yang sadar kamera, apalagi kalau pakai diedit-edit segala :D

Reply
avatar
1 Juli 2016 16.24 delete

Ish..ish..ish, candidi yang so sweeet...:)

Reply
avatar
1 Juli 2016 16.24 delete

Ish..ish..ish, candidi yang so sweeet...:)

Reply
avatar
3 Juli 2016 14.50 delete

Salam kenal :D
Saya lebih suka meng-candid orang daripada harus motoin orang dengan pose. Soalnya kalo candid jauh lebih natural :D

Reply
avatar
4 Juli 2016 06.55 delete

Waduh mbak, story nya bagus banget. Jelas banget memperlihatkan kalau mbak dan mas ini adalah pasangan yang romantis, dan tentunya gaul karena sering jalan bersama kesana kesini, hehe. Semoga menang ya mbak lombanya, keren tuh fotografinya, :D salut buat yang fotoin :D

mampir baca di kisahku juga mbak yah :D hehe http://goo.gl/OPYTBq

Reply
avatar
12 Juli 2016 08.25 delete

Memang kalau candid pose, yang tampak adalah aura kejujuran. Sedangkan kalau photogenic pose, yang tampak adalah aura fatamorgana. Wkwkwkwkw... Just kidding Sis, salam dari Pontianak Kota Bersinar :-)

Reply
avatar
12 Juli 2016 11.51 delete

hahhahaaa... kejujuran dan fatamorgana ya mas, bisa aja si mas ini :D

salam kenal juga mas, dari Medan Kota Madani :)

Reply
avatar
12 Juli 2016 11.54 delete

aku juga lebih suka ngecandid orang. tapi kalau mau ngecandid aku, maunya bilang dulu biar posenya bagus hahhaaa.. *itu mah namanya bukan candid ya, tapi seolah-olah candid :D

Reply
avatar
12 Juli 2016 11.55 delete

aamiin, makasih mas, salam kenal :)

Reply
avatar
12 Juli 2016 11.56 delete

kalau candid pas posenya kece ya lebih bagus mbak ketimbang sadar kamera. tapi kalau posenya pas lagi menye-menye kok ya pengennya diulang fotonya hehhehee

Reply
avatar
12 Juli 2016 11.57 delete

sweet sweet jambu lah mbak hehhehee..

Reply
avatar
12 Juli 2016 11.58 delete

kebanyakan orang gitu mas, lebih suka mengcandid karena terlihat lebih natural :D

Reply
avatar
12 Juli 2016 11.58 delete

waduh,,, kami bukan pasangan loh mbak, itu si dia cuma sahabat saya :D

Reply
avatar
naurah kida
AUTHOR
12 Juli 2016 17.37 delete

kalau aku lebih sering jepret dari belakang kak. hehehehe

Reply
avatar
ayu lestari
AUTHOR
14 Juli 2016 15.12 delete

Foto candidnya masih keliatan oke kok, pasti ada yang lebih parah dan belum dishare. wkwkwkwk... peace :D

Reply
avatar
14 Juli 2016 22.22 delete

kesannya cool gitu ya kalau foto dijepret dari belakang :D

Reply
avatar
14 Juli 2016 22.23 delete

hehhehe.. tau aja mbak Ayu ini. ada sih memang yang sengaja jadi koleksi pribadi karena nggak shareable hehhehhee..

Reply
avatar
Eri Udiyawati
AUTHOR
15 Juli 2016 15.51 delete

candid nya bagus, Mbak, aku belum bisa loh nyuri2 foto gitu :D :D

Reply
avatar
15 Juli 2016 21.09 delete

aku mah kalau nyuri-nyuri foto bisa mbak. tapi nyuri hati abang ganteng yang selama ini ditaksir itu yang belum bisa xixiixiii..

Reply
avatar
16 Juli 2016 14.27 delete

ehm, si dia muncul sbg sosok misterius nih, apalagi ma yg candid mengcandid, hahaha. #piss Salam kenal mbak^^

Reply
avatar
16 Juli 2016 15.46 delete

ahaiii.. nggak misterius-misterius amat kok mbak hehehee..

salam kenal juga mbak :) terima kasih sudah mampir ke blog-ku ya :)

Reply
avatar
23 Juli 2016 18.14 delete

Sukaaak sama foto candid. Natural dan lebih banyak bercerita. Salam & goodluck

Reply
avatar
23 Juli 2016 18.14 delete

Sukaaak sama foto candid. Natural dan lebih banyak bercerita. Salam & goodluck

Reply
avatar
Linda Leenk
AUTHOR
24 Juli 2016 18.56 delete

semoga menang ya :)

Reply
avatar
27 Juli 2016 14.17 delete

Iya, bener nih anjuran untuk senyumnya. Aku juga klo difoto tanpa senyum udah serem banget tampangku hahahaa...

Thks ya sudah ikutan GA #KameraPonsel, good luck.

Reply
avatar
28 Juli 2016 13.59 delete

harus banyak-banyak senyum kita ya mbak :)

aamiin,, sama-sama mbak, sukses GA #KameraPonsel nya :)

Reply
avatar
28 Juli 2016 14.00 delete

aamiin, terima kasih mbak :)

Reply
avatar
28 Juli 2016 14.01 delete

kalau candid memang lebih terlihat apa-adanya ya mbak :)

thanks mbak, goodluck juga buat mbak :)

Reply
avatar