AIR TERJUN SIKULIKAP, KEINDAHAN LAIN HUTAN PENATAPAN

22.45
air terjun sikulikap
Air Terjun Sikulikap
Air Terjun Sikulikap, Keindahan Lain Hutan Penatapan : Kalau kalian melakukan perjalanan Medan-Berastagi, pasti bakal melewati warung-warung jagung bakar berjejer yang disebut Penatapan. Biasanya orang-orang singgah disini untuk melepas lelah sekaligus menikmati teh panas dan jagung bakar ataupun rebus. Monyet Gibon juga sering muncul disini dan jadi hiburan tersendiri bagi mereka yang singgah.

Kalau Penatapan mah banyak yang tau. Tapi kalau Air Terjun Sikulikap banyak yang nggak tau. Padahal letak air terjun ini persis di bawah kawasan Penatapan.

Saya sudah 3 kali mengunjungi Air Terjun Penatapan. Alasannya sih karena akses ke air terjunnya tidak begitu jauh. Dari Penatapan palingan cuma 15 menit jalan kaki menyusuri jalan setapak di hutan hijau dengan aneka tumbuhan.

Kalau kalian berniat mengunjungi air terjun ini, akses masuknya tidak sulit dicari. Jika kalian dari arah Medan, sebelum mendapati warung jagung bakar Penatapan, ada gapura selamat datang yang merupakan perbatasan wilayah kabupaten Deli Serdang dan Tanah Karo. Nah, di antara gapura selamat datang dan warung jagung bakar pertama Penatapan itu terdapat plang petunjuk di sebelah kiri yang merupakan akses masuk menuju Air Terjun Sikulikap.

Biasanya saya bakal singgah dulu ke salah satu warung, pesan jagung bakar dan teh manis, lalu menyantapnya sambil menikmati pemandangan sekitar. Baru setelah itu beranjak ke air terjun. Kendaraannya parkir di salah satu warung saja. Bilang saja mau ke air terjun. Mereka sudah paham.

objek wisata
Plang masuk ke air terjun, nggak jauh dari warung pertama di Penatapan
Saran saya sih makan dan parkirnya di warung pertama itu saja. Selain karena dekat dengan akses masuk ke air terjun, juga karena saya perhatikan di warung tersebut ada himbauan untuk tidak membuang sampah ke luar/hutan. Mereka menyediakan tempat sampah. Pengalaman saya di warung lain, saat mengambil piring/gelas bekas pesanan pengunjung, pihak warungnya malah santai buang sampah ke bawah yang merupakan hutan Penatapan. Biasanya sampah kulit jagung rebus, bekas kemasan jajan ataupun kemasan cup mie instan. Beugh… kalau sampah organik mah mending, yang non organik ini yang bikin ngenes.

peduli lingkungan
Jangan buang sampah sembarangan ya guys
Jadi dengan alasan efisiensi dan kepedulian lingkungan, boleh lah ya saya nyaranin kalian yang pengen ke Sikulikap ataupun ke Penatapan buat singgahnya di warung pertama itu. Nama warungnya Green Leaf. Ini bukan ngiklan atau apa loh ya, saya nggak kenal pemilik warungnya kok :D

Oke, balik lagi ke Air Terjun Sikulikap. Nggak ada pungutan apa-apa kalau kita mau mengunjungi air terjun ini *selain biaya parkir ya, seingat saya 5 ribu rupiah*. Dari plang masuk, kita tinggal ngikutin jalan setapak yang sudah disemen itu saja. Sekitar 15-20 menit udah sampe. Tapi kalau jalannya pake berhenti berkali-kali buat foto ini itu seperti saya ya bisa setengah jam juga baru nyampe. Jalannya datar. Palingan kalau ada nanjak juga dikit, nggak sampe bikin sesak napas.

akses jalan ke air terjun sikulikap
Jalan setapak menuju air terjun
jalan setapak
Palingan kalau ada mendaki ya cuma sedikit gitu, nggak sampai bikin sesak napas lah :)
sikulikap
Istirahat dulu melihat-lihat sekitar

melepas lelah
Ada beberapa bangku semen di sepanjang rute, tapi yang bisa didukuki cuma yang ini karena yang lainnya sudah berlumut

Dentuman musik dari warung-warung jagung bakar Penatapan bakal kedengaran saat kita menuju air terjun. Ini karena memang jalurnya tepat di bawah warung Penatapan. Kalau suara musik sudah berganti dengan suara deru air, itu artinya air terjun semakin dekat dan artinya juga medannya berganti. Sebelah kanan tebing, kirinya jurang xiixiiixi.. tapi nggak usah mikir serem gimana, wong udah dipasang pagar pembatas kok. Memang sih ada pagar pembatas yang udah rusak, tapi sejauh pengamatan saya masih aman lah. Medannya masih bisa dilalui bahkan buat orang yang nggak biasa wisata adventure.
air terjun
Bergaya dulu ah di pagar pembatas, disini pemandangannya juga keren :)
Saya paling suka dengan jalan setapak paling ujung sebelum sampai di area air terjun. Di kanan kirinya tumbuh tanaman dengan daun lebar yang saya sendiri tak tau namanya. Menurut saya, lokasi itu kelihatan bagus untuk foto-foto :D

wisata karo
Tumbuhan berdaun lebar yang menurut saya bagus buat background foto :D

wisata berastagi
Taraaaa,, sampailah di air terjun Sikulikap
Sampai di air terjun, tak ada hal lain yang asik dilakukan selain menikmati tempias air yang menampar wajah. Iya, tak ada hal lain memang yang bisa dilakukan, tapi itu pun sudah menyenangkan buat saya. Dulu bisa melakukan berbagai aktifitas alam disini. Di salah satu tebing di dekat air terjun dulu sering dijadikan lokasi panjat tebing. Banyak juga para pecinta alam yang ngetenda disini. Tapi sekarang sudah tidak lagi. Yang ada hanya semak-semak.

wisata alam
Nggak mudah loh bisa dapat foto cerah gini, secara anginnya lumayan dan membuat percikkan air ikut terbang kemana-mana

destinasi wisata berastagi
Iya begini lah aslinya. selain harus hati-hati karena batunya licin/basah, anginnya lumayan, dan tempias air buat hasil fotonya buram gituh.

wisata menarik berastagi
Itu yang seperti kabut di foto itu adalah air yang terbawa angin. Walau cuma bisa menikmati tempias air terjun, tapi ini asik dan seger banget loh...
air terjun di Penatapan
Kalau lama-lama disini, bisa basah juga guys meski nggak nyemplung ke air :D
Bagaimana dengan mandi? Saya tidak menganjurkan. Selain tidak ada fasilitas toilet ataupun ruang ganti, cerukan tempat air jatuh juga ‘pas-pasan’. Jadi susah kalau mau mandi disitu karena derasnya air yang jatuh dari atas. Tapi ada juga saya lihat bungkus shampoo. Artinya ada yang pernah mandi disini. Jadi kalaupun kalian mau mandi, bisa-bisa saja asal hati-hati karena selain derasnya air juga batu-batunya licin. Selai itu juga, please jangan ninggalin sampah ya.

Hati-hati kalau mau turun ke bawah, batunya licin dan aliran airnya cukup deras
Hanya ada 2 tempat berteduh dengah atap berornamen khas karo. Selebihnya ya semak-semak. Tapi entah kenapa saya suka air terjun ini. Mungkin karena pemandangan di seberang berupa bukit hijau dan udara sejuknya yang semriwing bikin otak plong.
air terjun
Nah tebing di ujung sana itu dulu sering dijadikan lokasi panjat tebing
pemandangan lain di Sikulikap
Pemandangan sekitar Sikulikap
Sebenarnya saya pengen ngetenda disini. Tapi belum kesampaian. Jadinya cuma berkunjung sebentar saja. Entah apa yang membuat Air Terjun Sikulikap ditinggalkan pengunjung, tapi buat saya, air terjun ini tetap menjadi pilihan saat ingin bercengkrama dengan alam namun sedang tidak punya cukup waktu/tenaga untuk naik gunung ataupun menjelajah jauh ke hutan.

Ada yang pernah ke Air Terjun Sikulikap?!


Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

14 komentar

Write komentar
Tira Soekardi
AUTHOR
1 Juni 2016 03.37 delete

wah ajdi nyesel bulan lalu gak jadi ke sumut, penasaran jadinya

Reply
avatar
Eri Udiyawati
AUTHOR
1 Juni 2016 05.05 delete

Pemandangannya, adem di mata. Yg membedakan dari air terjun lainnya, di sekitar situ ada tempat istirahatnya. Jadi pengunjung tidak terlalu capek jalannya.

Reply
avatar
Eksapedia
AUTHOR
1 Juni 2016 19.28 delete

Amazing :-O
wah mbaknya pecinta air terjun juga ya ??

Reply
avatar
monda siregar
AUTHOR
1 Juni 2016 19.30 delete

yaah..., masa mandi di situ bungkus samponya nggak dibuang ya..
sayang kan, air terjunnya bagus alami

Reply
avatar
2 Juni 2016 20.46 delete

Masih alami banget mbak... My trip my adventure klo yang seperti ini.. Pas buat petualang :-)

Reply
avatar
3 Juni 2016 10.49 delete

kenapa nggak jadi mak ke Medan, padahal kalau jadi kan bisa maen kesini :)

Reply
avatar
3 Juni 2016 10.50 delete

iya mbak, ada dibuat tempat istirahat, sekalian tempat supaya nggak kena tempias air terjun yang lumayan bikin kuyup itu :)

Reply
avatar
3 Juni 2016 10.51 delete

yoi mas, pada dasarnya aku suka wisata alam :)

Reply
avatar
3 Juni 2016 10.51 delete

itu dia mbak, masih banyak yang belum paham tentang pentingnya menjaga alam :(

Reply
avatar
3 Juni 2016 11.06 delete

buat yang jarang berpetualang juga bisa kok mbak. soalnya nggak jauh masuk ke hutannya :)

Reply
avatar
Adeline Syah
AUTHOR
3 Juni 2016 14.53 delete

wah baru tau nih ada air terjun...pernah lewat tp ga nampak plang nya :(

Reply
avatar
4 Juni 2016 07.02 delete

Pemandangannya bagus sekali ya mbak, tiket masuknya pun termasuk murah. Semoga saja, para pengunjung yang datang ke air terjun ini, bisa terus menjaga kelestarian alam dan menjaga kebersihannya ya..

Reply
avatar
9 Juni 2016 17.11 delete

lain kali kalau lewat sini mampir ya :)

Reply
avatar
9 Juni 2016 17.12 delete

Aamiin. ini sebenarnya sudah tercemar sih mbak jika dibanding tahun 90-an. tapi semoga nggak lebih tercemar lagi ya :)

Reply
avatar