CINTA LOKASI (CINLOK) DENGAN JIN

13.05

cinta lokasi

Cinta Lokasi (Cinlok) dengan Jin : Ingat tulisan saya berjudul Be Indonesian People = Be Happy People? Tulisan yang bercerita tentang pertemuan saya dengan Jin (baca : Cin), bule Korea yang saya kenal saat traveling ke Karimunjawa.

Ada sedikit cerita yang alfa saya bagikan di tulisan itu. Yaitu tentang Jin yang dengan mudahnya membuat teman-teman perempuan saya tergila-gila *teman-teman saya ya. Saya mah biasa aja tuh. Biasa tercinta-cinta ngeliat cowok keceh makasudnya hahahhaa*

Awalnya saya sebenarnya nggak ada mikir apa-apa ama Jin. Berpikiran untuk kenalan pun tidak. Soalnya waktu itu incaran saya justru si bule dari Austria. Secara Austria kan bahasa nasionalnya bahasa Jerman, dan saya waktu itu lagi keranjingan pengen praktekkin bahasa Jerman saya yang amat sangat pas-pasan itu.

So, saya pun semangat ngajak si bule Austria ngobrol, si Jin di sampingnya cuma diem-diem aja liatin kami. Sampai tiba sesi foto bareng. Ntah gimana posisi saya malah di samping Jin. Dia lihat pin di tas saya yang gambar Sheila On 7. Terus nanya itu band apa, saya pun jelasin tentang SO7.
Saya tanya dia bisa bahasa Indonesia atau tidak, soalnya kan mereka sudah beberapa minggu di Indonesia. Dia mengangguk dan berucap :

“Aku cin.” sambil tangannya diletakkan di dada.

Hah!! Saya sedikit bingung. Tapi kemudian *gagal* paham. Pasti dia mau bilang aku cinta kamu. Biasanya kalimat yang paling sering kita ingat dalam bahasa asing itu kan ucapan terima kasih, selamat pagi/siang/sore/malam, selamat ulang tahun, dan ungkapan cinta.

“Aku cinta,” saya sok merevisi.

“Aku cin,” ulangnya.

“Iya kamu mau bilang I love you dalam bahasa Indonesia kan?! Bukan aku cin, tapi aku cinta kamu.”

“No..no.. (C)Jin is my name.”

Whats!!! Ternyata saya gagal paham pemirsa. Dan tawa kami pun meledak. Saya sih sebenarnya tengsin abis ya. Tapi ya sudah lah, ikutan ngakak aja.

Dan di antara 6 perempuan lain di perjalanan kami ke Karimunjawa kala itu, saya termasuk yang beruntung dalam hal ‘tercinta-cinta’ ini. Iya lah beruntung, di saat yang lain pada semangat berlomba flirting-flirting ke Jin, saya yang adem ayem malah sering terjebak momen berdua ama dianya, uhuiii..

Dari mulai saya yang pertama kali disapanya di antara teman-teman saya yang lain. Duduk dekat saya pas naik boat dari pulau Cilik ke Pantai Barakuda, selalu mencari-cari tema untuk memulai pembicaraan, sampai bertanya tentang tanggal dan bulan lahir saya saat kami ngumpul dan ngobrol untuk saling mengenal *nah yang ini teman-teman saya pada protes langsung ke Jin. Kenapa waktu nanya teman yang lain dia singkat-singkat tapi pas nanya saya sampai detail ziahahaa*

Dia juga ngajakin saya gabung sama temen-temen bulenya yang lain, main poker Indonesia rame-rame *dan saya yang orang Indonesia malah baru tau ada permainan poker Indonesia dari mereka*, nyeritain tentang Korea Selatan dan ngajarin bahasanya dikit-dikit. Sampai dikasi alamat email dan FB nya. Saya senang-senang aja nikmatin momen-momen yang sepertinya kebetulan tapi kalau dipikir-pikir lagi seperti disengaja :D misalnya aja waktu saya antri mandi, gak lama dia juga datang, antri juga, trus sambil nunggu itu kita ngobrol-ngobrol. Atau waktu saya lupa ngangkat jemuran yang letaknya di belakang sekolah dan gelap, dianya nawarin diri buat nemenin, dan dalam proses itu tentu saja obrolan mengalir meski bahasa Inggris saya ancur dan Inggrisnya dia bikin saya mumet karena aksen Koreanya.

Kalau diceritain semuanya bakal bisa jadi novel nih. Intinya, waktu itu saya yang paling beruntung di antara teman-teman saya yang berambisi dekatin si Jin eh si Jin malah melangkah ke saya yang nggak ada usaha apa-apa buat memenangkan kompetisi *lah emang kami lagi berkompetisi?*.

Sampai kami balik ke Medan dan dia balik ke Korea *lalu ke Inggris buat lanjutin kuliah* kami masih sering komunikasi dan berbagi cerita *dan sesekali mengucapkan kalimat romantis, eaaak*

Apakah saya jatuh hati ke Jin?! Kalau menurut saya sih nggak. Hanya euphoria semata. Cuma sekedar ikut-ikutan seru-seruan liat temen saya tercinta-cinta padanya. Cuma cinta lokasi yang bersemi kala berada di tempat yang sama, lalu hilang begitu saja saat terpisah jarak ribuan mil. Tak ada sakit hati, tak juga merasa kehilangan.

Cuma herannya ternyata saya pernah buat puisi nggak jelas tentang Jin. Dan barusan saat bongkar-bongkar file baru menemukannya kembali secara nggak sengaja setelah sekian lama terlupakan. Puisi yang cukup membuat saya tergelak sendiri saat membacanya. Semoga kalian nggak eneg ya baca puisi nggak jelas di bawah ini.

tentang jin

TENTANG JIN (Baca : Cin)
Ini tentang Jin yang bukan cinta
Andai saja kau bule eropa
Pasti sejak awal aku tergila-gila
Tak akan kubuang muka
Malah sebaliknya, menyapa

Nyatanya kau adalah Jin yang tak pernah kuduga
Turis Korea yang mengajariku Pokker Indonesia
Menghadiahiku senyum tanpa kuminta
Dan lancang meninggalkan rasa gula di jiwa

 Ini tentang Jin yang membuat Karimunjawa lebih indah dari biasanya
Seakan gemintang bertambah satu bersebab cahaya matanya
Ah, aku seakan lupa pernah memandang sebelah mata

Ini tentang Jin yang wajahnya mengikutiku hingga ke Sumatera
Andai saja aku punya kuasa menambahkan “ta” di ujung namanya
Andai saja!
Kamar ke-7, 20 Agust’11



Sekarang saya nggak pernah lagi komunikasi dengan Jin. Akun FB nya juga sudah lama tanpa pembaruan status ataupun foto. Mungkin dia sudah lupa sama saya. Udah lama juga kan, 2011 cuy.. terakhir komunikasi tahun 2013. Saya juga nggak ingat kalau nggak nemu puisi ini.

Yah, itulah sekilas cerita Cinta Lokasi (Cinlok) dengan Jin. Kalian punya pengalaman cinta lokasi juga kah?! Gimana ceritanya?!

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

27 komentar

Write komentar
eri udiyawati
AUTHOR
5 Mei 2016 13.41 delete

Aku belum pernah dapat cinlok, selalu ldr an =(

Reply
avatar
eri udiyawati
AUTHOR
5 Mei 2016 13.42 delete

Aku belum pernah dapat cinlok, selalu ldr an =(

Reply
avatar
5 Mei 2016 13.43 delete

Ooooo..ok..kirain ada kesan horornya.. Yg ada kesan romantis.. :)

Reply
avatar
5 Mei 2016 14.22 delete

hihihiii... aku abis cinlok jadinya ldr-an bentar, abis itu ya udah biasa aja :D

Reply
avatar
5 Mei 2016 14.25 delete

pasti karena namanya Jin kan bang, makanya kesannya horor :D

Reply
avatar
5 Mei 2016 15.12 delete

jadi kepengen cinlok :)) hehehe


#SalamBlogger ya mbak

Reply
avatar
awen fals
AUTHOR
5 Mei 2016 21.40 delete

Gx kebayang pas ngeh namanya itu jin, bukan ungkapan cinta kamu. :D

Reply
avatar
5 Mei 2016 22.14 delete

saya datang ksni karena penasaran liat judulnya cinlok dengan jin :D kirain jin beneran ternyata cin :D

Reply
avatar
Tira Soekardi
AUTHOR
6 Mei 2016 03.33 delete

wah kalau aku cinlok menjadi kenyataan, akhirnya jadi suamiku

Reply
avatar
Ran
AUTHOR
6 Mei 2016 06.34 delete

Oalah, ku pikir beneran jatuh cinta sama mahluk jin...
judulnya bikin penasaran :D ehehehehehhe ternyata nama bule toh.
Jadi fix yah, dia bukan mahluk jin yang punya akun fb :P

Reply
avatar
damarojat
AUTHOR
6 Mei 2016 12.05 delete

sesama manusia ya, nggak ada sekat untuk saling tertarik walau bedanya banyak.

Reply
avatar
7 Mei 2016 08.57 delete

Aku pas pertama baca judulnya .-. kirain kok ngeri amat ya cinlok sama jin ._. setelah baca, eh, cinlok sama bule wkwkw :D so sweet ya yang pernah cinlok begitu wkwkw :D

Aku nggak pernah cinlok deh kayaknya ._.

Reply
avatar
ayu lestari
AUTHOR
9 Mei 2016 15.23 delete

Aduh.... aku beneran nggak tahan sama puisinya... beneran lah ngakak abis.... ini kok si jin aka cin fotonya kagak diupload?

Reply
avatar
10 Mei 2016 12.36 delete

aseekkkk....hahhaha kalau dulu aku sama bule holland kak, cuman chatingan lewat email krna sosmed facebook belum ada... bukan tergila gila tapi penasaran dan ingin belajar tentang bahasa mereka...kira kira aku masih sma..

Reply
avatar
YSalma Yeni
AUTHOR
11 Mei 2016 14.53 delete

Judulnya sungguh membuat merinding, ternyata,, Jin yang tanpa ta, membuat hati berbunga-bunga, hingga Karimunjawa begitu penuh pesona. Sapa tau nanti ketemu lagi, jadi sahabat senyum sambil mengenang cinlok itu.
Aku, juga pernah kayaknya, sama, yg diincar lain, yg nempel lain. Capek deh..

Reply
avatar
12 Mei 2016 05.55 delete

Jujur aku terpesona dengan captionnya.
Pikiranku sudah melanglang buana ke dunia sebelah.
Hahaha...
Ternyata oh ternyata.
Cinta hadir lintas benua.
Meski masih berat mengakuinya.
Atau itu cuma perasaanku saja.

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.16 delete

ada gitu ya kepengen cinlok hahhahaa.. ada-ada aja si masnya :) salam blogger mas :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.19 delete

iya mas. aku awalnya mikir dia mau ngasi tau kalimat bahasa indonesia yang dia tau (kalimat aku cinta kamu), rupanya dia mau ngasi tau namanya :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.20 delete

Dalam bahasa Korea, J itu dibaca seperti C. makanya jadinya Cin meski tulisannya Jin :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.21 delete

waahh.. bunda Tira dulu ama ayah berawal dari cinlok ya, cieeee.. so sweet :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.22 delete

ziahhaaa.. bukan mbak. dia manusia tulen kok. cuma namanya aja yang kalau dalam bahasa kita jadi bermakna makhluk halus alias jin :)

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.23 delete

bener banget mbak Diah :)

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.25 delete

banyak yang ngira memang Jin ini makhluk halus hahhaaa.. padahal bule korea :)

aku doain deh kamu cinlok sama seseorang dan berlanjut meski sudah tidak di lokasi yang sama :)

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.28 delete

maklumlah puisi lama. buatnya juga pas lagi kasmaran xixiixii..

ada kok kuupload foto Jin, cuma di postingan yang 1 lagi :)

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.30 delete

kalau aku dulu pernah juga sih, tapi lewat yahoo messanger, berawal dari tugas kuliah untuk nyari kawan chatting dalam bahasa Jerman. akhirnya berlanjut deh. tapi nggak pernah ketemu juga sih :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.32 delete

ini bukan jin makhluk halus mbak. ini Jin yang tanpa ta :D

dulu sempat ngerencanain buat ketemuan lagi sih mbak someday. cuma ya nggak tau lah kalau udah lost contact gini. tapi nggak ada yang nggak mungkin juga ya kan.

wah, pernah juga ternyata si mbak mengalami hal yang sama :)

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.33 delete

awalnya tak mengakui mbak. tapi akhirnya terbawa suasana, hingga senyumnya serasa pijaran bintang di langit eaaaakk.. hehehhee

Reply
avatar