BIJAK MENGIDOLAKAN SESEORANG

09.08

PEREMPUAN NOVEMBER


Bijak Mengidolakan Seseorang - Artikel : Pernah mengidolakan seorang artis dengan amat sangat? Saking idolanya sampai semua hal tentang si artis kita ketahui. Sampai semua barang yang kita miliki bernamakan si artis. Sampai waktu, uang dan pikiran kita banyak terkuras untuk si artis. Pernah?

Fenomena mengidolakan seorang artis dengan teramat sangat ini saat ini sering kita dapati. Mereka para fans artis ini biasanya meniru habis-habisan gaya artis yang mereka idolakan. Umumnya mereka adalah remaja-remaja seumuran sahabat TRP dan membentuk sebuah komunitas fans sebagai wadah berkumpul.

Sah-sah saja saat kita mengidolakan seorang artis. Namanya juga artis, pasti dipuja dan disanjung. Namun, yang disayangkan dan sering terjadi adalah ketika para fans ini menganggap idolanya adalah segala-galanya. Mereka memperlakukan idola mereka bak dewa yang selalu benar dan segala tindak-tanduknya harus ditiru. Ini yang keliru. Artis juga manusia. Mereka bukan orang suci yang segala kelakuannya selalu benar. Mirisnya, saat si artis berbuat salah, justru dielu-elukan.

Sebenarnya, saat seseorang mengidolakan artis, ia harus jeli melihat, sejauh mana artis tersebut membawa dampak baik dalam dirinya. Jika yang terjadi yang sebaliknya, berarti si artis tersebut tak pantas untuk dijadikan idola.

Jadikanlah idola kita itu penyemangat kita untuk selalu berbuat yang terbaik. Penulis pernah memiliki seorang teman yang kala itu ngefans sekali dengan Britney spears. Karena ingin bisa menyanyikan lagu-lagu Britney Spears dengan pelafalan yang baik, ia pun rajin mendengarkan dengan teliti tiap kalimat yang diucapkan penyanyi idolanya itu. Ia juga rajin mengartikan syair-syair lagu Britney yang memang selalu dalam bahasa Inggris. Karena kebiasaan tersebut, teman Penulis kini lancar berbahasa Inggris. Ini karena teman Penulis tahu mana yang harus dicontoh dan mana yang tidak. Coba saja kalau teman Penulis mencontoh misalnya gaya berpakaian Britney, pasti ia akan mendapat banyak cercaan karena tidak sesuai dengan budaya ketimuran kita.

Penulis sendiri juga mengidolakan artis. Tapi ya itu tadi, penulis lebih melihat pada sikap dan sifat baik mereka untuk dijadikan panutan. Penulis meneladani bagaimana mereka meniti karir dan tak menyerah pada keadaan. Dari sikap mereka yang ramah saat kami bertemu, penulis belajar untuk tidak sombong meski saat kita berada di puncak kesuksesan. Sifat-sifat baik mereka penulis coba terapkan dalam kehidupan penulis.

Begitulah, meski mengidolakan seorang artis, pikiran kita harus tetap mengarah pada logika. Jika idola kita memiliki sifat terpuji, ya silahkan ditiru. Jika ada buruknya, ya tak perlu dielu-elukan apalagi ditiru. Lagi pula, pikir ulang. Terkadang, orang yang pantas jadi idola itu bukan orang yang terkenal. Tapi orang yang memang pantas menjadi panutan. Misalnya kedua orang tua kita yang bekerja tanpa kenal lelah untuk membiayai kehidupan kita, yang selalu mengajarkan kebaikan kepada kita, selalu menyayangi kita. Atau guru kita yang selalu membimbing kita dalam belajar. Atau mungkin tukang bakso yang biasa lewat di depan rumah dan memiliki kepribadian yang patut dicontoh. Mereka juga layak kan jadi idola, tidak harus artis kan?!

***
Kamar ke-7, 26 April’13

NB : Artikel saya ini dimuat di harian Analisa, Minggu 26 April 2015 di rubrik TRP. Jadi harap maklum ya guys kalau saya menggunakan kata 'penulis' untuk menyebutkan diri saya :)

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

12 komentar

Write komentar
sabda awal
AUTHOR
28 April 2015 11.41 delete

dulu aku sempat nge-fans sama fatin kaka, pas awal2 si doi lagi naik daun. Ya, nguber dia kemana2, apalagi dulu pernah konser di Medan, itu rasanya senang kali, tapi sekarang udah ngga lagi, sejak ketemu adek itu

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
29 April 2015 21.37 delete

jadi sekarang ngefans-nya sama adek itu ya Sab? ;)

Reply
avatar
17 Mei 2015 10.21 delete

ya, memang segala sesuatu yang berlebihan itu tidak baik...
mampir juga sist ke blog saya, trims.

www.manganopo.blogspot.com

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
17 Mei 2015 10.25 delete

bener mas, segala sesuatunya harus seimbang ya mas, termasuk dalam mengidolakan seseorang :)

oke mas, siap untuk kunjungan balik :)

Reply
avatar
Rendy Saputra
AUTHOR
18 Mei 2015 10.14 delete

Setuju tuh.yg berlebihan memang gak baik

.kunjungi juga ya.
Rendy-kosongsatu.blogspot.com

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
19 Mei 2015 09.01 delete

pada dasarnya, apapun itu, memang nggak boleh berlebihan ya kan, termasuk dalam mengidolakan seseorang. okeee... laksanakan kunjungan balik :)

Reply
avatar
11 April 2016 08.33 delete

Kalo saya mbak tidak pernah mengidolakan artis manapun di dunia ini, yang saya idolakan itu hanya 1 mbak Nabi Muhammad SAW, mbak dialah idola saya sampai kiamat nanti mbak :)

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
11 April 2016 10.25 delete

Pernah. Aku mengidolakan artis cowok yang sudah terkenal banget dan sudah main di beberapa film yang ia perankan. Sampai aku kepo banget ingin tahu segala kegiatan ataupun ke kehidupan pribadinya waktu masih anak sekolahan tapi sekarang jadi berkurang dan bersikap biasa ke orang yang di idolakan haha

Reply
avatar
11 April 2016 11.37 delete

Mungkin saya pernah di waktu lampau,,tapi tidak menjadikan fanatik yg teramat sangat

Reply
avatar
11 April 2016 18.14 delete

wah, mas Lukman perlu dicontoh nih sama orang-orang masakini :D

Reply
avatar
11 April 2016 18.16 delete

aku dulu juga gitu mbak ke Sheila On 7. Band asal Jogja itu. tapi sekarang udah nggak kayak dulu lagi. bukan karena mereka udah nggak asik, mereka tetap asik, cuma udah mulai sadar kalau nggak perlu juga ngefans sampai segitunya :)

sekarang tetap gabung sama komunitasnya buat pergaulan dan silaturahmi :)

Reply
avatar
11 April 2016 18.16 delete

terlalu fanatik juga nggak baik ya kan mbak :)

Reply
avatar