GARPUTALA

14.01


photo by : Perempuan November

Jadi begini, dulu waktu masih kuliah, saya punya teman-teman yang menamakan diri GARPUTALA, kalau tidak salah kependekan dari : Garapan Pemuda Tahan Lapar. Hahahaa… dari namanya pasti sudah tau kan ini gabungan orang apa J

GARPUTALA ini anggotanya empat orang dan semuanya cowok. Kesemuanya anak kos. Jadi ya seperti cerita-cerita persahabatan anak kuliahan yang mencoba bersama-sama bertahan hidup di ibukota.
Hari ini saat rasa lapar akhirnya mengalahkan ego saya, saya jadi teringat mereka. Entah seberapa lama mereka itu bisa tahan lapar, saya nggak pernah tanya. Cuma kalau saya sendiri nih ya, termasuk orang yang nggak bisa lama-lama nahan lapar. Dan setelah saya perhatikan, saya yang paling tidak tahan lapar dibanding dua sahabat yang tinggal serumah dengan saya saat ini.

Dulu, waktu masih SD dan SMP, saya tuh porsi makannya dikiiit banget. Teman-teman almarhum ayah suka ngeluh kalau misalnya kami mampir ke rumahnya dan makan bersama. Katanya saya itu makannya kok dikit sekali, nggak boleh malu-malu, nanti nggak besar-besar. Tapi memang saya dulu itu makannya dikit. Makanya pas mau SMA di kota, ayah pengennya saya itu ngekos di tempat yang semuanya sudah diurus, jadi saya tinggal makan dan belajar saja. Baju dicucikan, makan dimasakin. Wah, sayanya yang nggak mau. Alasan ayah waktu itu : di rumah aja yang tinggal makan, nggak makan kalau nggak disuruh. Apalagi kalau harus masak sendiri atau beli di luar.

Pas SMA, pola makan saya masih tergolong teratur walaupun ngekos. Soalnya dulu (Alhamdulillah) saya satu kos sama teman-teman yang rajin dan pinter masak. Jadinya kita dulu patungan beli bahan-bahannya dan masaknya rame-rame (saya seringnya cuma ngupas-ngupas atau motong-motong saja, giliran bumbu dan eksekusi di kuali, saya cuma ngeliatin :D ). Kita dulu satu kos 8 orang. Biasanya makannya bareng-bareng. Pagi, pulang sekolah, dan sore. Biasanya kami makan di bawah jam 6 sore. Kalaupun lewat, paling lama jam setengah delapan malam. Tapi kami suka ngemil sih dulu (sampe sekarang).

Nah, pas kuliah saya mulai ngerasain makan nggak teratur, dan baru sadar kalau saya nggak bisa melewatkan jam makan. Ini karena saya dulu cuma berdua ngekosnya bareng sahabat saya Waty (Zuka). Kami juga sama-sama nggak pinter masak. Trus kalau pagi kami sama-sama sibuk karena ke kampus harus naik angkot (dulu pas sekolah, kos saya tepat di seberang gerbang sekolah, jadi disitu bel masuk, disitu lari-lari sambil pakai sepatu). Jadwal kuliah dan alasan finansial juga membuat jadwal makan saya nggak teratur. Seringnya, dari pagi sampai sore harus di kampus. Letak jurusan saya di lantai tiga, sementara kalau mau beli makan siang harus ke kantin umum atau kantin auditorium (anak Unimed pasti tau deh seberapa jaraknya). Saya sih dulu kalau melewatkan makan siang alasannya karena malas turun ke bawah, tapi sebenarnya alasan utamanya sih karena menghemat hehheee (ayah saya sakit-sakitan dan memutuskan berhenti kerja saat saya kelas 3 SMA, jadi beliau tidak bisa membiayai tempat kos seperti yang dia inginkan untuk saya saat awal saya masuk SMA). Untungnya, Tuhan mengirimi saya sahabat yang baik yang selalu membagi makan siang yang dia beli dengan alasan dia nggak bakal habis kalau makan sendirian. Saya tau, sebenarnya bukan karena nggak habis, tapi karena dia ingin berbagi dengan saya (oh thanks sob!). So, saya jadinya nggak sering-sering amat melewatkan makan siang.

Biasanya, kalau telat makan dikit saya suka pusing. Kalau makannya kekenyangan juga bakal pusing (ini si Zuka pasti inget banget deh kebiasaan saya yang ini). Trus, perut saya juga Indonesia banget. Kalau nggak makan nasi, nggak makan namanya.

Porsi makan saya bertambah itu saat masa kuliah. Mungkin karena tau kalau saya belum tentu bisa makan saat waktunya makan, jadi begitu ada makanan, tanpa sadar saya tambain deh porsi makan saya. Maksudnya biar jadi tabungan gituh hahaha. Biar tahan lama kenyangnya. Trus kalau beli makan, seberapa yang dikasi penjual, saya usahakan menghabiskannya karena kok rasanya ya sayang gituh kalau mubajir (walau ujung-ujungnya saya jadi pusing karena kekenyangan dan tetap saja sampai sekarang nggak sanggup ngabisin kalau beli nasi bungkus).

Lama kelamaan, saya jadi agak tahan kalau nahan lapar (tapi tetap nggak setahan teman-teman). Saya pun mulai bisa makan mie doang tanpa nasi. Waktu makan jadi nggak teratur. Seperti sekarang ini. Kalau sekarang sih bukan karena nggak ada uang ya, tapi lebih ke malas keluar buat beli makanan. Uh, saya sebenarnya nggak suka sama si malas ini L

Tapi walaupun saya agak tahan, tetap saya nggak setahan teman-teman saya. Sering saya perhatikan, kalau lagi sama-sama malas keluar buat beli makan, pasti ujung-ujungnya saya duluan yang keluar buat beli makan karena udah gemetaran nahan lapar. Kalau dulu saya pusing saat telat makan, sekarang saya gemetaran kalau udah lapar banget L

Kadang saya mikir, apa daya tahan tubuh saya memang nggak sekuat mereka ya. Tapi ya, menurut saya ada positifnya juga kalau nggak tahan lapar. Jadinya makan tetap teratur. Orang yang punya penyakit maag kan biasanya karena mereka tahan lapar, trus ditahan-tahan deh pas lapar. Tahan sih tahan, tapi ujung-ujungnya sakit. Aduuh, jangan sampai deh. Terus kan ya, dulu kan saya nahan lapar karena alasan finansial. Nah karena saya nggak tahan lapar, saya jadi berusaha supaya bisa punya uang buat bertahan hidup. Buat tetap makan tiga kali sehari. Mungkin kalau dari awal kuliah dulu saya bisa menahan lapar dalam waktu lama, saya nggak bakal termotivasi buat nulis dan ngirim tulisan saya ke media supaya honornya bisa buat biaya makan dan kuliah saya. Dan kalau dari dulu saya nggak nulis, mungkin saya masih sibuk mencari kerja seperti orang kebanyakan. Ah, diam-diam saya kok merasa berterimakasih kepada rasa lapar yang mendera saya dan kepada tubuh saya yang tidak bisa menahannya dalam waktu lama.

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »