KATA-KATA

11.20

Assalamualaikum warga blogger, bagaimana puasanya hari ini, semoga lancar ya. Kita semua pasti tahu dong ya kalau puasa itu tak hanya sekedar menahan haus dan lapar, tetapi juga menjaga mata, hati, pikiran dan perbuatan dari hal-hal yang dapat membatalkan puasa. Menjaga perkataan juga harus kita lakukan loh, tidak hanya saat puasa, tetapi tiap saat. Karena masalah besar sangat mungkin timbul karena perkataan yang kita ucapkan.
Ini postingan pertama saya di bulan Juli dan selama puasa, membahas tentang kata-kata. Sebenarnya tulisan lama, namun baru dimuat Minggu 29 Juni 2014 kemarin di harian Analisa Medan. Selamat membaca, selamat berpuasa dan menjaga tiap kata yang keluar dari mulut kita :)
KATA-KATA
Tak berlebihan jika ada yang mengatakan bahwa kata-kata lebih tajam daripada pedang. Sekilas, kata-kata memang hanyalah kata-kata, hanya kumpulan huruf-huruf yang dirangkai sedemikian rupa. Namun sebenarnya, kata-kata adalah serangkaian huruf yang memiliki makna. Sedangkan reaksi tiap orang terhadap kata-kata berbeda-beda. Tergantung pada situasi, kondisi dan cara pandang seseorang yang mendengar kata-kata tersebut.
Kata-kata dapat membuat seseorang sedih, sakit hati, putus asa, kecewa, marah, kesal dan perasaan tak mengenakkan lainnya. Selain itu, kata-kata juga dapat membuat orang yang mendengar/membacanya menjadi semangat, bahagia, menangis haru, berbunga-bunga dan tertawa senang. Tak jarang kata-kata juga membuat kita bingung akan maksudnya.
Terkadang, sebuah kata dapat membawa dampak sangat besar terhadap seseorang, namun terkadang juga tak membawa dampak apa-apa. Ia bisa membawa dampak psikologis yang lebih besar dibanding makna dari kata itu sendiri. Misalnya saja kata skripsi.
Secara bebas, skripsi adalah sebuah karya tulis yang ditulis mahasiswa ketika hendak menyelesaikan pendidikan S1-nya. Namun, reaksi atau dampak yang terjadi tiap orang ketika mendengar kata itu sangat beragam. Ada yang jadi panas dingin karena skripsinya hingga kini belum juga kelar dan dosen yang banyak maunya. Ada yang merasa tertantang untuk dapat menyelesaikannya dengan cepat. Ada juga yang biasa-biasa saja.
Kata-kata sangat sakti. Ia bisa menghancurkan namun juga dapat menjadi juru pendamai. Sebuah persahabatan yang telah terjalin lama dapat hancur seketika hanya karena kata-kata. Karena salah satu dari mereka mengucapkan kata-kata yang membuat sahabatnya tak senang.
Seorang anak yang gugup tak karuan saat hendak tampil dalam pertunjukan tiba-tiba menjadi semangat karena sang ibu mengucapkan kata-kata yang membuatnya semangat. Pasangan suami istri yang bertengkar dan memutuskan hendak bercerai, dapat kembali harmonis karena mereka merespons baik kata-kata (nasihat) yang dilontarkan orang-orang sekitar.
Begitulah kata-kata, ia bisa menjadi bencana jika tak diucapkan dengan baik dan pada tempatnya. Jadi, mulai sekarang, hati-hatilah jika hendak berkata-kata. Jangan sampai kata-kata kita membuat orang lain sakit hati dan marah pada kita.
* Kamar ke-7, April 2012

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
Julian
AUTHOR
4 Juli 2014 12.37 delete

kata - kata bisa jadi teman dan lawan dan boomerang untuk diri sendiri ya Diah,,nice post .....kangen tulisan jalan2nya lagi nih

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
4 Juli 2014 16.17 delete

iya, makanya kita harus berkata-kata yang baik ya sist,, supaya yang dengar juga nggak sakit hati.

postingan jalan-jalan, ditunggu ya,,, hehheeee...

Reply
avatar