BUKU CATATAN UTANG-PIUTANG

 

Buku-catatan-hutang-piutang
Buku Catatan Hutang-Piutang


Buku Catatan Utang-Piutang : Buku dalam foto di atas adalah buku pertama yang kubeli setelah mungkin ada kali ya 10 tahun nggak beli buku tulis :D


Waktu kuliah dulu dari awal sampe lulus aku cuma punya 1 binder doang karena kebiasaan nyatet penjelasan dosen yg menurutku penting di buku materi. Biar kalo belajar nggak perlu bolak-balik banyak buku, ya walaupun juaraaang banget belajar juga :D. Alasan lain biar hemat kertas binder juga hhehehe.


Dari kuliah, kerja, dan ngeblog, sering diundang ke acara dan sering banget dapat goodie bag yang isinya buku unyu-unyu plus pena.


Buku-buku itu ada yang aku pakai sendiri, ada juga yang aku kasi ke orang karena udah numpuk.



Kemarin saat banjir. Semua buku baik buku tulis, novel, dll terendam. Pokoknya yang berbau kertas nggak bisa diselamatkan. Bahkan buku yang masih baru dan terbungkus kemasan plastik pun nggak terselamatkan. Kliping koran berisi tulisan-tulisanku yang terbit di media massa pun harus direlakan, padahal file karya-karya itu juga udah nggak ada lagi di laptop huhuhu.


Buku-buku diari nggak hanya berisi tulisan curhat, tapi juga rencana-rencana masa depan, pin/password ini itu, dan bahkan catatan hutang-piutang, semuanya ada disitu.



Hal-hal yang berhubungan dengan uang memang aku sebisa mungkin catat dengan detail. Entah itu utang-piutang, jadwal bayar jula-jula, uang kas komunitas yang kupegang, uang usaha bareng temen, atau  semisal ada temen/keluarga yang nitipin uangnya buat aku simpankan. Bakal aku catat sedetail mungkin supaya kalau ada apa-apa tinggal liat catatan.


Selain untuk acuan semisal ada kesalahpahaman, catatan-catatan uang ini biasa jadi bahan renunganku kalo misal lagi ada masalah keuangan, atau saat lagi galau nggak jelas :D



Aku inget banget dulu pas zaman-zaman kuliah pernah punya hutang yang lumayan banyak, di atas sejuta. Jumlah itu kala itu menurutku banyak banget, mengingat aku udah nggak dapat jatah uang bulanan lagi dari ortu (waktu itu ayah sakit-sakitan, jadi aku nggak mau ngebebanin keluarga juga, makanya mutusin stop uang bulanan).


So, aku harus putar otak dong buat biaya hidup di perantauan. Di tambah lagi mesti bayar hutang yang jumlahnya nggak sedikit.


Sempat bingung gimana bisa bayarnya. Secara buat bertahan hidup aja susah. Tapi karena aku termasuk yang nggak nyaman kalo punya hutang, jadi aku beraniin diri buat terbuka ke temen yang minjemin duit itu.


Aku bilang kalo bakalan lama banget buat aku kalo harus ngumpulin duit utuh senilai jumlah hutangku. Jadi aku berencana buat nyicil. Untungnya temenku ini baik dan maklum. Jadi dia setuju aku bayarnya nyicil. Alhamdulillah hutang pun terbayar hanya dalam waktu 2 bulan kalo nggak salah. Intinya jaoh lebih cepat dari yang kuperkirakan.



Yang bikin senyum-senyum kalo aku liat catatan hutang tersebut adalah jumlah cicilan yang aku bayarkan. Jadi saking pengennya itu hutang lunas, tiap hari aku liatin tuh catatan hutangku sambil do'a supaya bisa segera terlunasi. Tiap ada uang lebih, cepat-cepat aku kasi ke temen buat nyicil hutangku. Bahkan pernah tuh nyicil 20 ribu doang wkwkkwkw...


Ya bayangin aja, jumlah hutangnya sejutaan lebih, nyicilnya 20 ribu saking pengennya cepet lunas. Untungnya juga si temen ridho aku nyicil dengan jumlah kecil sekalipun.



Pernah juga hutang nyampe 3 jutaan lebih. Pas masih mahasiswa juga tuh. Tapi alhamdulillah bisa lunas jauh sebelum tenggat waktu yang kujanjikan ke temen.



Pernah punya hutang lebih banyak lagi dari 3 juta?! Pernah dong. Zaman-zaman masih semangat-semangatnya buka usaha namun pemikiran belum matang, jadi lah gagal dan meninggalkan hutang yang jumlahnya aduhai wkwkkwk.



Tapi alhamdulillahnya sekarang semuanya sudah lunas terbayar. Sekarang sebisa mungkin menghindari hutang. Kalo pengen sesuatu kalo ada duitnya ya beli, kalo nggak ada ya usaha, nabung kek, apa kek. Nggak mau maksain diri ngutang sana-sini. Apalagi merengek ke orang tua atau pun abang supaya dibeliin. Big no! Walau anak bungsu dan anak perempuan satu-satunya, dari dulu aku nggak mau ngebiasain diri minta-minta walaupun ke keluarga sendiri. Bukan apa-apa, selain sadar mereka udah berkeluarga dan punya tanggungan masing-masing, kebiasaan minta-minta juga bisa bikin kita nggak mandiri dan sulit berkembang. 



Ngeliatin catatan hutang piutangku dulu tuh bikin aku berterimakasih, bersyukur, tapi sekaligus bingung. Berterimakasih ke diri sendiri udah jadi orang yang bertanggungjawab. Jadi orang yang nggak gelap mata saat nggak punya uang. Walau nggak suka berhutang, aku berterimakasih ke diriku sendiri karena lebih milih pinjem duit dari pada ngelakuin hal-hal nggak bener supaya dapat duit. Tau sendiri kan, hidup di kota besar dengan tuntutan biaya hidup dan gaya hidup yang tinggi ini banyak banget godaan buat ngasilin duit dengan cepat dan banyak namun nggak bener juga caranya :D


Mesti banyak-banyak doa supaya nggak salah jalan. Secara banyak banget pintu terbuka yang menawarkan jalan instan menuju kesuksesan.


Berterimakasih ke diri sendiri karena bertanggungjawab atas pilihan yang sudah diambil. Milih pinjem duit dan bertanggungjawab buat bayar sesegera mungkin. Bertanggungjawab dan memegang teguh kepercayaan yang udah dikasih temen tersebut.



Ngeliat catatan hutang-piutang ini juga bikin aku bersyukur. Bersyukur punya temen baik yang percaya sama aku. Kita sama-sama tau lah, mau temen akrab sekalipun pasti mikir-mikir kalo mau pinjemin duit dalam jumlah banyak. Ke anak kos yang masih kuliah dan nggak punya pekerjaan pula. Siapa yang mau ambil resiko duitnya bakal nggak dibalikin. Seratus ribu nggak dibalikin aja kita pasti gedeg banget rasanya, apalagi jutaan. Tapi mereka (iya mereka. Ada dua orang dulu temenku tempat aku minjem duit kalo lagi kepepet) percaya. Mereka yang juga anak kos, yang secara finansial juga nggak berkelimpahan itu percaya dan nggak kapok minjemin aku duit. Mereka yang nggak komplain waktu aku bayarnya nyicil dengan jumlah sedikit banget. Mereka yang nggak pernah nagih hutangnya. Mereka yang justru nenangin ketika aku minta maaf karena ngerasa lama banget bayarnya. Mereka yang dari dulu sampai saat ini nggak pernah kudengar nyeritain aku ke teman-teman kami yang lain kalo aku pernah punya hutang banyak ke mereka. Mereka. Ya, mereka. Bersyukur sekali punya mereka di saat-saat sulit dulu.



Tapi selain berterimakasih dan bersyukur, aku juga kerap bingung. Iya bingung. Ngelihat catatan hutang-piutang ini sering buat aku bingung juga. Bingung kenapa disaat aku yang minjemin duit ke orang yang terjadi justru sebaliknya wkwkkwkwk.


Saat aku punya hutang, kuusahakan bayar sesegera mungkin sebelum tenggat waktu yang kujanjikan. Aku selalu ngasi kabar dan minta maaf misal menurutku aku bayarnya lama padahal si pemberi pinjaman juga belum komplain. Sebisa mungkin aku menjaga etika ketika berhutang.


Giliran orang pinjem duit ke kita, janjinya sebulan, eh bertahun-tahun masih utuh. Jangankan nyicil, ngasih kabar juga enggak. Kan bingung kita jadinya :D ya emang sih nggak semua gitu. Ada kok yang beritikad baik, tapi ya ada juga yang bikin bingung seperti yang aku ceritain barusan hehhehehe


Tapi di antara kebingungan itu tetep aja aku doain semoga mereka yang pinjam duit itu dimudahkan rejekinya, dan digerakkan hatinya untuk segera membayar hutangnya.



Aku emang nggak sampe kayak akuntan yang semua pengeluaran pemasukan dicatat rinci. Tapi untuk urusan hutang piutang, uang kas komunitas, atau uang orang yang aku pegang, aku selalu catat di buku. Walaupun sekarang bisa nulis catatan di gadget, aku ngerasa lebih nyaman nulis di buku kertas.



Dan, banjir kemarin ngebuat semua buku-buku harus dibuang. Walaupun aku udah nggak serajin dulu nulis di buku, rasanya tetap aneh aja kalo nggak punya buku dan pena. Jadi lah kemarin beli buku notes kecil itu.


Buku notes mungil itu, semoga jadi saksi dan perekam memori hal-hal besar dan membahagiakan dalam hidupku, hari ini dan kedepannya, aseeek.



Duuuh,,, lama nggak ngeblog, sekalinya ngeblog ceritanya ngalor ngidul. Gpp lah ya. Biar jadi pengingat aku pernah kebanjiran dan kehilangan semua buku-bukuku :) 

Share:

2 komentar