WELCOME MY NOVEMBER!

10.29
welcome my november
Welcome my November!

Welcome My November! : Huraaiiii,,, November is coming!! Ehehhee,, norak ih. Padahal ya nggak ada apa-apa juga selain karena November itu artinya saya musti nyiapin budget buat perpanjangan domain blog ini. Daaan,,, yak arena bulan ini adalah bulan kelahiran saya tentunya.


Pagi ini saya masih di Reggea Guest House Samosir. Masih memandangi danau dengan segala keindahan yang ditawarkannya. Bedanya kali ini saya nggak duduk di pinggir danau, melainkan di atas kasur di kamar yang saya inapi. Masih seperti kemarin, pagi disini berkabut, tapi rasanya lebih dingin dari kemarin.

welcome november
Menikmati danau toba pada pagi di awal November

Saya menginap 2 malam disini. Nggak ada agenda apa-apa selain cuma ingin leyeh-leyeh sejenak. Melipir untuk beberapa saat dari rutinitas harian. Walau pun ya masih tetap aja ada hal-hal yang berhubungan dengan kerjaan yang saya kerjakan disini.


Dari Medan berangkat dengan tujuan cuma buat nyantai di pinggir danau. Udah itu aja. Nggak ada nyusun itinerary mau kesini atau kesitu. Cuma pengen nyantai aja. Entah sekedar baca buku, nulis, atau ya sekedar menikmati angin danau sambil mendengar lagu-lagu kesukaan.

my november
Nyantai disini, pas pengen nulis ya nulis, pas pengen baca ya baca

Tapi kemarin karena tiba-tiba ada sedikit keperluan ke Simanindo, jadi lah saya rental sepeda motor. Sayang dong kalau rental seharian tapi cuma dipake ke Simanindo doang. So, timbullah niat gila saya untuk mencoba hal baru yang cukup menantang. Apa itu? ntar aja saya ceritain di postingan lain.


Kalau mau jujur, trip leyeh-leyeh ke Samosir ini nggak ada saya rencanain sih awalnya. Karena emang sebenarnya mau ke Sabang. Cuma menjelang hari keberangkatan, si kawan yang di Banda Aceh yang rencananya mau bareng saya explore Sabang dan Pulau Nasi nggak bisa ikutan karena persiapan ujian CPNS.


Saya tadinya kekeh mau tetap berangkat. Ke Sabang sendirian its oke lah, pikir saya. Tapi ke Pulau Nasi? Nah ini yang berat. Karena emang nggak bisa sembarangan kesana. Apalagi perempuan. Makanya musti bareng orang lokal, minimal bareng orang yang pernah kesana. Temen saya yang ujian CPNS ini yang pernah kesana. Kalau dia nggak ikut mah so pasti rencana ke Pulau Nasi pun otomatis batal. Padahal saya excited banget pengen kesana.


Jadi dengan berbagai pertimbangan akhirnya saya mutusin buat menunda ke Sabang dan Pulau Nasi, ntar aja nunggu si temen bisa (dan semoga saat dia bisa sayanya juga bisa dan mampu).


Tapi saya nggak mau batalin agenda liburan gitu aja dong, liburan musti tetep dilakukan walau ganti tujuan. So, bergegaslah saya hunting tiket, siapa tau ada yang murah. Eh malah dengar berita pesawat Lion Air jatuh. Ya walaupun saya nggak hunting tiket Lion, tetep aja jadi parno sayanya. Jadi dari hunting tiket pesawat, berubahlah jadi hunting penginapan murah di Samosir.


Awalnya ngincar ke Romlan Guest House karena sebelumnya pernah nginap disitu dan menurut saya suasananya asik. Tapi ternyata udah full booked. Yaudahlah, cari yang lain. Ada beberapa penginapan lain yang murah selain Reggea ini, tapi saya memutuskan untuk mencoba menginap di Reggea.

Baca juga : Romlan Guesthouse : penginapan murah dan bersih di Tuk-tuk, Samosir

Kenapa pilih Samosir? Ya karena deket, nggak perlu naik pesawat. Walaupun ya resiko kenapa-napanya so pasti ada lah. Kayak kejadian kapal tenggelam di Danau Toba pas lebaran kemarin. Tapi ya emang dari dulu saya lebih parno naik pesawat ketimbang naik kapal. Intinya mah berpasrah diri aja sama yang Maha Agung, semoga selalu dilindungi tiap langkah ini. aamiin!



Dan,,, jadilah saya disini. Melewatkan akhir Oktober dan awal November di pulau di tengah danau nan cantik ini, Samosir.


Welcome my November! Saya bersyukur untuk hal-hal yang sudah lewat, dan berharap hal-hal baik di depan.

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »