THE NEBENGERS : BERAWAL DARI TIKET PROMO AIR ASIA

09.15
the nebengers : berawal dari tiket promo air asia
The Nebengers : Berawal dari tiket promo Air Asia

The Nebengers : Berawal Dari Tiket Promo Air Asia : Entah kenapa tiba-tiba saya pengen menuliskan cerita-cerita penuh kenangan yang saya alami sebelum saya ngeblog. Yaah… itung-itung jadi pengingat kalau suatu saat saya baca postingan ini lagi. Salah satu cerita yang ingin saya tulis adalah perjalanan saya ke Jawa dan Bali taon 2011 lalu.


Berawal dari kebiasan kongkow-kongkow di sekret, sebutan untuk sekretariat Pers Mahasiswa Kreatif Unimed, organisasi yang saya ikuti di kampus.


Setiap hari, kecuali Sabtu Minggu, kami mendapat jatah koran dari kampus. Dan sudah menjadi kebiasaan kami ngobrol sambil bergantian membaca koran *Mmmm… sebenarnya cuma 20% bacanya, selebihnya cuma dibolak-balik liat gambarnya doang :D*


Meski tak ingat siapa-siapa saja kru Kreatif yang ada di TKP kala itu, tapi saya ingat tempatnya. Siang itu di bulan Desember 2010, kami ngobrol di ruang sholat. Entah siapa yang memulai, tau-tau saya dan Lina udah berisik ngomongin salah satu iklan di salah satu halaman koran tersebut. Iklan yang tak lain adalah iklan maskapai penerbangan Air Asia itu membuat kami geger karena harga promosi tiket pesawatnya. Medan-Surabaya, Surabaya-Medan cuma Rp.88.000 sekali terbang bro! gila!! Murah bener. Saya pernah sih ditawari naik Air Asia ke Jogja dengan tarif Rp. 100.000, tapi tak saya ambil karena tak ada teman yang berani nekat.


“Kak pigi kita ya kak!”


Saya cuma senyum-senyum misterius waktu pertama kali Lina mengajak pergi.
“Kak ayok lah. Kita pesan ya. Promonya cuma tiga hari nih, nanti keburu dibooking orang”
Saya masih senyum-senyum.

“Kak ayoklah, isshhh… kakak nggak pengen ke Jogja apa?”

Jogja?! Oh great! Jogja adalah kota impian saya sejak kecil. Entah karena apa saya sendiri kurang tau. Entah karena saya ngefans abis sama grup band Sheila On7 yang berasal dari Jogja atau karena waktu kecil saya pernah membaca tulisan “Jogja never ending asia” di koran-koran yang tak sengaja saya baca.

“Mmm..” Saya mulai tergoda. Dan ini dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya oleh Lina untuk menggoda. Oh God, jauhkan hamba dari godaan setan yang terkutuk. Jangankan ke Jogja, bayar uang kos aja susah. Nggak, nggak boleh tergoda.

Sejujurnya saya memang suka travelling. Tapi travelling dengan kondisi ekonomi seperti ini bukanlah pilihan bijak.

“Ihhss kak Diah! Sayang kali ini kalo dilewatkan. Dua minggu kita disana udah mantap itu. Ke Bali kita. Ouw ya ampun, Bali”

Lina ngomong sambil matanya berbinar dan tubuhnya berguncang. Pasti ia sedang membayangkan berada di pantai-pantai di Bali yang kata  orang indah. Sama seperti saya yang sedang membayangkan duduk di Tugu Jogja.

“Aku maunya keliling Jawa,” tiba-tiba saya berucap demikian, sepertinya benteng pertahanan saya mulai ambruk.

“Ya udah, ntar dari Bali kita keliling Jawa”

“Mmm gimana ya Lin. Kita kan sekali-sekali berangkat. Sayang kali kalo cuma 2 minggu”

“Ya udah mau kakak berapa lama. Aku ngikut aja”

“Berapa ya, tiga minggu. Eh tapi seru tuh kayaknya kalo sebulan”

“Yodah sebulan. Seminggu kita keliling Bali, sisahnya kita keliling Jawa. Cocok?”

“Cocok!”

Kami berdua kegirangan membayangkan perjalanan yang kelihatannya sangat menyenangkan itu. Eits.. tunggu dulu Diah! Nggak usah gaya-gayaan mo travelling segala. Duit darimanaaaa… alarm di kepala saya berbunyi demikian. Huhh… uang-uang!!

“Aku sebenarnya pengen sih, tapi aku lagi bokek nih” (emang kapan ya saya nggak bokek?!)

“Masak segitu pun nggak ada kak? Cuma seratus tujuh puluh enam nya PP”

“Ya memang nggak ada jadi gimana”
Lina sepertinya tak habis akal. Ia seakan sengaja menjadi malaikat penolong agar saya mau berangkat.

“Yodah kakak pinjem uangku aja. Nanti aku pulang minta uang jatah jajanku sama mamakku”

“Aku nggak tau kapan bayarnya”

“Kan kakak kerja”

“Kerjaanku lagi nggak jelas”

“Beasiswa kan bentar lagi keluar”

“Buat bayar kuliah”

“Kan masih cukup buat beli tiket”

“Kan ntah kapan beasiswa keluar”

“Pokoknya pas beasiswa keluar kakak bayar”
Saya kehabisan alasan.

“Tapi ngomong-ngomong berangkatnya kapan?”

“Juli-Nopember”

“Trus kita berangkatnya kapan?”

“Abis Mukertif lah kak. Sekitar bulan Juli gitu”

Mukertif merupakan singkatan dari Musyawarah Kerja Kreatif. Diadakan setahun sekali antara akhir Juni dan awal Juli. Kalau di umum sama seperti musyawah besar. Agendanya adalah laporan pertanggungjawaban pengurus lama dan pergantian pengurus. Membahas kondisi Kreatif setahun belakangan dan membahas program Kreatif setahun ke depan. Juga membahas kembali AD/ART Kreatif apakah ada yang perlu diubah, ditambah atau dikurang.

“Berangkat Juli berarti pulang Agustus dong! Wah jangan-jangan itu lebaran. Nggak jadi deh, bisa dipecat jadi anak aku sama ortu kalo lebaran nggak pulang”

“Lebaran kayaknya akhir Agustus kak,” salah satu kru nyeletuk, entah siapa.

“Yakin tuh?”

“Iya”

“Wah berarti separuh dari perjalanan kita lewatkan dengan puasa.”

“Iya kak. Tenang ajalah kakak. Nanti ikut puasa pun aku kalo kakak puasa.”

“Wakakakakkk.. mantap-mantap. Seru tuh ngerasain puasa di daerah orang,” semakin semangat saya untuk pergi

“Yaps.. nanti kita buka puasa di mesjid aja kak. Biar hemat.”
Bertambah lagi semangat saya.

“Nanti aku bawa tenda kak. Kalo kita nggak dapat tumpangan kita tidur di tenda aja, seru pasti itu.”
Ouww.. enough! Tak tahan lagi saya dengar kalimat-kalimat menggoda itu

“Ok Lin kita pesan tiket!”

“Serius?!”

“Ya!”

Saya berucap mantap. Wajah Lina benar-benar cerah, pasti karena bahagia telah sukses menggoda saya.

Dan mungkin memang Lina bukan setan makanya akhirnya saya tergoda rayuannya. Bukan salahnya jika saya tergoda. Coba kalau tadi saya berdo’a “God, lindungi hamba dari godaan Lina yang sangat pintar merayu” pasti saya tak akan termakan rayuannya. Tapi sekarang apa? Kata-kata sudah terucap. Pantang untuk menariknya kembali.

“Aku pulang duluan ya. Ntar kau aja yang pesan. Gimana-gimananya ntar kabari aja”

“Ok kak. Eh tapi kak jangan bilang-bilang yang laen. Ntar pasti orang itu banyak yang mau ikut. Nggak seru kalo perjalanan jauh n lama rame-rame.”


Weleehh… ucapannya seakan hendak meyakinkan saya kalau perjalanan ini benar-benar seru dan kami adalah orang paling beruntung karena tak semua orang berkesempatan menjalaninya. Makanya kami sebaiknya tak menggembar-gemborkannya karena dapat mengurangi kenikmatan perjalanan, ckckck… dasar perayu ulung!

“Seeep!!”

Saya jawab sambil berjalan keluar sekret menuju si Jago Merah motor kesayangan saya. Meluncur! Saya meluncur dengan wajah cerah dan senyum-seyum sendiri. Jogja, I’m coming!

*


Singkatnya jadi juga kami booking tiket itu. Nggak tanggung-tanggung, tiga puluh tujuh hari bok!! Brangkat tanggal 09 Juli, pulang tanggal 14 Agustus ckckck… mau jadi apa kami di daerah orang selama itu??


Selain saya dan Lina, ada 12 orang lain yang juga ikut booking tiket (Dasar Lina, katanya jangan bilang siapa-siapa, nyatanya banyak juga yang ikut). Empat orang berangkat tanggal 09 Juli (Aku, Lina, Ulan dan Nova) sisahnya ada yang berangkat tanggal delapan, ada juga yang tanggal sepuluh Juli. Saya tak begitu ambil pusing siapa-siapa saja yang berangkat. Fokus pikiran saya justru gimana caranya biar punya uang buat budget berangkat ntar. Memang sih masih ada waktu stengah taon lagi. Tapi tetep aja nggak ngejamin saya bisa ngumpulin banyak uang mengingat saya yang tak punya pekerjaan tetap dan masih kuliah :(


Kalau temen-temen yang laen ngandelin beasiswa buat dialokasikan ke budget trip gila kami. Saya cuma ngandelin takdir. Secara semester ini saya nggak ada ngurus beasiswa. Pekerjaan juga nggak jelas. Paling-paling ngarepin honor dari tulisan-tulisan saya yang dimuat di media lokal di Medan. Itu juga buat biaya hidup sehari-hari di Medan karena kala itu memang saya membiayai kebutuhan saya sendiri. Jadi jalan satu-satunya selain ngirit seirit-iritnya ya banyak-banyak berdo’a semoga Tuhan memang menakdirkan saya bisa ikut trip ini. Kalau udah takdir kan mau gimanapun tetep ada jalan hehehe…


Laen saya laen pula Ulan, Lina, Nova + Novrizal. Demi ngumpulin uang buat trip juli-Agustus mereka rela jualan di kampus. Nggak tanggung-tanggung, tiap ada jam kuliah kosong mereka luangin buat jualan di areal kampus. Air mineral botol/cup, aneka gorengan mereka jajakan pada warga kampus. Bahkan anak-anak sekret juga jadi sasaran empuk mereka untuk dipaksa beli dan jadi pelanggan tetap. Cara jualannya pun antara nawarin jualan+melas n pasang muka sedih :


“Bang..beli lah gorengan kami” (tampang sedih kayak orang jualan tapi rugi terus)

“Kak, kakak haus kan. Ntu ada Aqua cup. Ambil aja di ruang sholat. Cuma gopek aza kok” (ealaah… tak kirain beneran nawarin. Rupanya nyuruh beli wkwkwkw…)

“Kak Diah ayolah beli jualan kami. Kakak sekali-sekali datang ke sekret. Sekali datang jarang ngerasain jualan kami. Enak lo kak, nyesel lah nanti kalo kakak nggak beli.”

Hhmm… rayuan mautnya ngeri cuy. Tapi saya salut ama keseriusan mereka berusaha biar bisa ke Bali. Mantap lah!!! Empat jempol buat mereka. Tapi yang bikin kasihan, uang tabungan mereka selama jualan justru hilang huhuhuuu…



Oke, sampai disini dulu cerita pertama saya, The Nebengers : Berawal Dari Tiket Promo Air Asia. Sambungan ceritanya kapan diposting? Tunggu aja, yang jelas perjalanan ini adalah salah satu perjalanan seru dan tak terlupakan yang pernah saya alami.

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »