SAYA SERING BERLAGAK SOK KAYA

21.43
sok kaya
Saya sering berlagak sok kaya

Saya Sering Berlagak Sok Kaya : Kalian pasti paling males liat orang yang sok kaya padahal sebenarnya nggak kaya-kaya amat, atau bahkan kekurangan. Cuma gayanya aja sok minta ampun. Entah itu pamer barang-barang mahal padahal kita tau keluarganya pas-pasan. Atau share foto jalan-jalan padahal utangnya ke kita belum dibayar-bayar. Atau hal-hal lain yang nunjukkin seseorang itu berlagak sok kaya.

Asli. Males banget liat orang yang berlagak sok kaya. Saya yakin deh, kalian juga pasti males banget. Sama kita *tos*. Tapi saya sendiri sebenarnya sering juga berlagak sok kaya huehehehe. Lah ini gimana sih, ngakunya nggak suka liat orang yang sok kaya, tapi diri sendiri sering begitu.

Iya loh. Pada orang-orang tertentu dan di situasi tertentu, kadang saya itu kumat songongnya dan sering berlagak sok kaya. Ini sebenarnya terjadi karena saya bukan tipe orang yang bisa dengan gamblang menyampaikan maksud dan tujuan saya. Ibarat untuk mencapai tujuan A, saya memilih jalan B. Untuk hal-hal tertentu, saya nggak bisa seterbuka anak kecil yang misalnya ketika ingin menenangkan adiknya yang menangis ia akan berkata jangan menangis. Saya nggak bisa begitu.

Kapan saya berlagak sok kaya? Biasanya sih kalau ada teman dekat yang lagi down. Atau kalau udah lama nggak ketemu teman yang biasanya sering jalan bareng. Atau juga kalau ada temen yang ngambek, marahan, entah itu marahannya sama saya, atau dua orang temen yang lagi marahan, bakal kambuh deh sifat sok kaya saya.

Dan, kesokkayaan saya biasanya ditandai dengan kalimat di sms, line, wa, bbm, ataupun inbox fb :

Kapan kita ngeeskrim bareng? Aku lagi kaya nih.
*Holang kaya kok ngajaknya nge-eskrim ya, ngajak liburan ke Eropa gituh :D*

Nggak melulu ngajak ngeeskrim sih. Kadang yang ngajak ngopi  bareng, kongkow bareng, atau ngebolang bareng.

Pokoknya, kalau misalnya ada temen yang feeling saya bilang ini temen sedang tidak baik-baik saja, saya yang biasanya cuek ini suka sok akrab gituh ngajak kesini kesitu. Kalau status-status sosmednya udah mulai galau-galau jambu, atau kalau ada temen yang laporan salah satu teman kami sedang ada masalah, saya biasanya nggak bakal tuh nanya langsung si temen ada masalah apa. Yang saya lakuin ya itu tadi, ngajak ketemu, duduk bareng, cerita-cerita. Nah pas cerita pun biasanya saya nggak bakal nyinggung-nyinggung si temen ada masalah atau nggak. Cenderung cerita seperti biasa aja. Kalau akhirnya tuh temen mau cerita ya didengerin, kalau nggak ya nggak papa juga.

Kalau misalnya temennya itu temen satu kontrakkan, nandainnya mah gampang. Kalau pintu kamar yang biasanya selalu terbuka *kalaupun tertutup, tidak dikunci dari dalam*, atau kalau si temen bawaannya diem aja, menyendiri aja, atau matanya merah meskipun dengan dalih bangun tidur, udah deh, saya bakal keluar jiwa sok kayanya. Dari mulai ngajak ngeeskrim lah, minta ditemenin ngebandrek lah dengan imbalan ngetraktir bandrek, minta dikawani ke suatu tempat lah. Atau pas jam makan dan saya tau temen saya itu belum makan, saya bakal alesan belum makan juga dan males beli makan sendiri, jadi minta ditemenin. Kadang si temen ogah nemenin. Tapi saya tungguin aja di sampingnya atau tetap di rumah melakukan berbagai aktifitas, tapi nggak makan. Sampai akhirnya dianya nyerah dan mau nemenin yang berujung kami makan bareng.

Di lain waktu, kadang saya sengaja pulang bawa makanan dengan alasan ini lebihan pas acara ini itu,sayang mubajir kalau nggak dibawa pulang. Padahal sengaja saya beli buat dimakan bersama.

Kenapa saya katakan tindakan saya itu sok kaya? Karena saya sebenarnya nggak selalu punya uang buat nraktir temen. Seringnya malah di saat temen kelihatan sedang down dan saya sok bilang lagi kaya dan pengen nraktir temen, saat itu justru seringnya saya juga lagi ada keperluan yang nggak sedikit. Atau bahkan emang lagi masa-masa mengencangkan ikat pinggang A.K.A menghemat sehemat-hematnya. Tapi yang terjadi justru saya berlagak sok kaya *ya walaupun nraktirnya juga nggak makanan-makanan mahal, palingan gorengan sepuluh ribu, bandrek, ataupun es krim*.

Ini karena seperti yang saya katakan sebelumnya, saya nggak pinter menghibur teman yang lagi bersedih. Nggak pinter ngasih wejangan saat salah satu sahabat saya lagi down. Juga nggak seterbuka orang yang bisa bilang; kangen nih, ketemuan yok. Atau bilang gini; kamu lagi ada masalah, cerita dong. Saya nggak pinter begitu. Maka saya menjadikan acara nraktir sebagai alasan saya.

Seringnya, meski tau teman sedang down. Dan saat saya ajak ketemuan *ngebandrek misalnya* dia tetep nggak cerita apa-apa, saya biasanya juga nggak bakal nanya apa-apa. Cukup saya mencoba agar di saat-saat downnya, seenggaknya saya mencoba ada di sisinya. Meski mungkin hanya beberapa saat saja. Entah itu kehadiran saya jadi mengganggu keinginannya untuk menyendiri, atau jadi sedikit menghibur, saya tak begitu memikirkan.

Saat seseorang down dan menyendiri, bisa jadi pikirannya jadi terbuka, tapi bisa jadi juga malah timbul pikiran-pikiran negative, merasa ditinggalkan, tak dipedulikan, merasa tak punya teman, dan bahkan bisa berujung pada tindakan-tindakan nekat. Saya tentu berharapnya yang baik-baik saja saat seorang teman terlihat down dan menyendiri. Tapi bisa-bisa aja kan yang terjadi justru sebaliknya. Karena itu, saya mencoba mencuri sedikit waktu kesendiriannya. Siapa tau, pada pertemuan dan obrolan kami yang berawal dari sikap sok kaya saya itu, ada energi positif yang disalurkan semesta, tidak hanya ke sahabat saya, tetapi juga ke saya. Siapa tau kan?!

Saya sering berlagak sok kaya, kalian sering juga kah?!

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
31 Januari 2017 05.10 delete

wkwkwkw... bisa-bisa, biasanya yang kayak gini, sama temen kagak bisa dilupakan :D

Reply
avatar
31 Januari 2017 10.57 delete

ehehhee... mas sering berlagak sok kaya juga nggak nih?!

Reply
avatar
ice 09
AUTHOR
8 Februari 2017 13.36 delete

kalo saya mah malu.. takut pas lagi bokek uang di ATM Habis.... mati dah

Reply
avatar
Syuna Mom
AUTHOR
25 Februari 2017 20.15 delete

Yang penting bahagia deh :D

Reply
avatar
5 Maret 2017 10.30 delete

hahhahaa... ya sebelum nraktir liat kekuatan dompet dan isi ATM dulu dong mas :)

Reply
avatar
5 Maret 2017 10.30 delete

iyes, bener banget mbak

Reply
avatar