NGEBOLANG KE AIR TERJUN JAMBUARA

09.53
wisata simalungun
Ngebolang ke Air Terjun Jambuara - Simalungun

Ngebolang ke Air Terjun Jambuara – Wisata Simalungun : Pengalaman berkunjung ke Air Terjun Jambuara di Simalungun ini sebenarnya udah lama. Udah hampir setahun ciiiin. Secara kesananya pas Maret tahun lalu. Cuma herannya kok ya nggak saya tulis-tulis. Padahal di buku catatan hal-hal yang pengen saya tuliskan, Air Terjun Jambuara dan Air Terjun Hatonduhan udah lama saya catat. Foto-foto yang hendak dipublish juga sudah saya beri watermark. Tapi sampe tahun berganti tetap nggak saya tulis. ckkckck… luar biasa pemalasnya saya ini ya -_-

Jadi kali ini ceritanya saya niatin buat nulis tentang perjalanan waktu ngebolang ke Air Terjun Jambuara. Letaknya lumayan jauh dari Medan. Malah lebih dekat dari kampung saya di Asahan. Karena memang air terjun ini letaknya di Desa Aek Komangin, Kecamatan Hatonduhan, Kabupaten Simalungun, dekat-dekat Mandoge (Asahan) lah. Sementara jarak Mandoge ke kampung saya kalau lewat jalan potongan palingan Cuma sejam aja. jadi di sepanjang perjalanan, saya malah berasa mau pulang kampung, bukan mau jalan-jalan :D

Dari Medan saya berangkat berdua sama Ibenk. Pagi buta ciiiin, subuh gitu deh. Secara tujuannya lumayan jauh dan kami bakalan pulang pergi. Nggak nginap karena besoknya Senin dan si Ibenk harus kerja.
ngebolang
Pemandangan pagi di perjalanan

Berangkat pagi ternyata ada asiknya juga. Kendaraan belum banyak, dan kalau beruntuk bisa nyaksiin cahaya jingga yang khas saat matahari hendak muncul. Nggak asiknya ya harus bangun pagi-pagi bener pas masih ngantuk-ngantuknya :D

ngebolang pagi
Disuguhi pemandangan seperti ini di perjalanan :)
Kami sarapan di Tebingtinggi. Ketemuan saya Fahmi dan adiknya di Pabatu. Dari sini kami berangkat 2 sepeda motor. Tapi nggak langsung ke air terjun. Melainkan singgah dulu ke kantornya Fahmi di Pematangsiantar. Tuh anak ternyata tetep dinas meski hari Minggu. Jadi ceritanya dianya mau absen dulu. Hmm.. oke lah.


nasi lemak Tebingtinggi
Sarapan nasi lemak di Tebingtinggi

menunggu
Sembari nunggu Fahmi, iseng jeprat-jepret :D

Sampai di kantor, pake acara dibuatin teh manis segala. Feeling langsung bilang kalau ini bakalan lama. Eh ternyata emang pake acara ke bengkel dulu benerin sepeda motor.
Perjalanan dari Pematangsiantar ke Air Terjun Jambuara memakan waktu kurang lebih satu jam.

pajak pematangsiantar
Pajak (pasar) yang kami lewati saat hendak ke kantor Fahmi

pematang siantar
Peta Pematangsiantar, tergantung di dinding kantor Fahmi

Kami sampai ke lokasi pukul 10:36 WIB. Pengunjung belum banyak, meski kami juga bukan yang pertama datang.

wisata simalungun
Suasana di area parkir, masih sepi karena masih pagi

Oya, untuk mencapai Air Terjun Jambuara ini kita harus melewati perkebunan dan perkampungan dengan jalanan tanah berbatu. Jaraknya lumayan jauh ke dalam. Tapi ada spanduk petunjuknya kok. Jadi kecil kemungkinan untuk nyasar. Kalau kami kemarin tinggal ngikutin Fahmi aja karena dia udah pernah kesini sebelumnya.

selca
Berhenti isi bahan bakar, selfie dulu :)

ke air terjun jambuara
Beberapa papan / spanduk petunjuk menuju objek wisata air terjun Jambuara
objek wisata air terjun di simalungun
Jalanan tanah berbatu, melewati perkebunan, eh ada anak kecil gaya perbaiki jalan sambil minta sumbangan. Padahal yang diperbaiki nggak ada -_-

Memang ya, yang namanya keindahan, kebahagiaan, seringnya harus diperjuangkan dulu. Berdarah-darah dulu *lebai*. Nah kalau pengen melihat keindahan Air Terjun Jambuara dari dekat ini nggak perlu sampai berdarah-darah sih, tapi wajib berpeluh-peluh. Secara dianya ada di hutan sono. Harus menuruni bukit kalau pengen liat dari dekat.



wisata simalungun
Dari sini sebenarnya kelihatan sih air terjunnya.Tapi jangn cemen ah, wajib turun ke bawah, udah jauh-jauh datang juga :D
Sebenarnya dari lokasi parkir bisa kelihatan sih air terjunnya. Tapi ya masak udah jauh-jauh datang dari Medan gitu nyampe cuma memandang dari tempat parkir doang. Cemen ah, musti turun dooong walaupun keringat membanjir. Anggap olahraga aja :)

objek wisata di simalungun
Istirat bentar, sambil foto dulu dooong ^_^

kompak pake merah
Kompak pake baju merah semua, padahal nggak janjian


trekking
Masih jauh, semangat..semangat
wisata simalungun
Disini udah ngos-ngosan tapi tetep semangat buat foto ^_^

Setelah berpeluh-peluh menuruni bukit dengan medan masih berupa tanah, gemericik air terjun yang terdengar di kejauhan membawa keceriaan tersendiri. Lembab udara bersatu dengan tubuh yang menghangat, napas yang ngos-ngosan. Tapi hati rasa tak sabar. Ingin segera sampai.

warning
Beberapa himbauan untuk pengunjung

menyusuri sungai
Sebelum sampai di air terjunnya, menyusuri pinggiran sungai dulu. Udaranya asik bener loh disini :)

wisata simalungun
Dan si Jambuara pun mengintip, bikin makin penasaran aja :D

Suka cita paling menenangkan jiwa yang selalu saya suka setelah menempuh perjalanan dan menemukan air terjun adalah merasakan sejuknya percikkan air terjun yang menyentuh raga. Angin yang mengibas-ngibas jilbab. Rasa-rasanya pengen lompat, mandi. Seger banget pastinya. Apalagi ada beberapa pengunjung yang mandi. Apa daya tak bawa baju ganti.

ngebolang ke simalungun
Taraaaa... dan inilah dia, Air Terjun Jambuara... akhirnya kelihatan juga *bernapaslegah

Berada di dekat Air Terjun Jambuara ini, menimbulkan perasaan syahdu di hati saya. Tebing batu yang kokoh, berpadu dengan rimbun pepohonan. Dan jiwa ini pun merasa tenang. Serasa ingin rebah di salah satu batu besar. Menikmati keriuhan alam yang tersuguh disini. Ah… coba ini dekat dari Medan, bakal sering-sering saya kesini.

wisata simalungun
Pengennya mendekat sampe ke cekungan yang ada orangnya itu, tapi pasti baju wajib basah kalo sampe sana

wisata simalungun
Anginnya bikin baju menggembung,,, tapi berada di batu sini asik bener loh, yaaah walo baju basah juga kena tempias :D segeeeerrr...


wisata simalungun
Lihat tebing batu dan rerumputan merambat itu meeeen,,, adem bener kepala berada disini

wisata simalungun
Aaaahh... apalah kita dibanding semesta dan penciptanya, keciiiiilll.... -_-

Sekitar satu jam kami berada di Air Terjun Jambuara. Berat rasanya melangkah pulang. Selain karena harus mendaki bukit lagi, juga karena rasanya belum puas bermanja-manja pada alam. Tapiii… berhubung masih ada 1 air terjun lain yang bakal dikunjungi, jadi kami pun bergegas naik.

Ngebolang ke Air Terjun Jambuara, rasanya teramat singkat. Suatu saat ingin mendirikan tenda disini, entah kapan.

Kalian pernah ngebolang kemana?!

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

19 komentar

Write komentar
Wida Zee
AUTHOR
20 Januari 2017 08.21 delete

Jalan menuju air terjunnya cukup curam juga ya jadi harus hati2 banget dan perlu banget nih pakai sepatu yang cocok buat kesana dan nggak gampang licin.

Reply
avatar
20 Januari 2017 12.04 delete

Asyik bgt Mbak Diah. Jalan2 terus. Mupeng liat air terjunnya. Segerrr.

Reply
avatar
20 Januari 2017 12.30 delete

Kangen air terjun! Terakhir aku main air terjun di curug, basah-basahan di bawah air terjun. Syegaarrr hahahak.
Waktu pulang kampung ke Pacitan, main ke pantai gak bawa ganti. Lalu nekat aja basah-basahan. Balik naik motor, sampai rumah menggigil gak berenti sampe malem hahahaha tapi seru sih.
Mbak Diah jalan-jalan muluuu, seruuuu. Aku masih nyangkut di skripsi mau main jauh-jauh. Hhh.

Reply
avatar
20 Januari 2017 12.39 delete

Treknya mirip dengan jalur menuju Air Terjun Siliwangi di Gunung Puntang-Jawa Barat. Jalurnya cukup terjal dan mendaki. Lumayan menguras napas juga hihihi...
Tapi semua lelah bisa terobati ketika melihat area air terjunnya ya.. Baguuus bangeet :)

Reply
avatar
Murni Rosa
AUTHOR
20 Januari 2017 15.51 delete

Wah, curam juga, ya.. harus siap fisik. Tapi emang suasananya asik, segerr.. :)

Reply
avatar
20 Januari 2017 21.12 delete

Jalan menuju air terjunnya sayang msh alami ya mbk. Tp enaknya sih air terjunnya sepi pengunjung jd kita bebas menikmati keindahannya hehe TFS

Reply
avatar
20 Januari 2017 21.35 delete

cakepppp ... suka juga menelusuri air terjun. bisa nenangin pikiran dan tempat untuk dapatkan inspirasi :)
Salam kenal dari Batu, Jatim mbak

Reply
avatar
20 Januari 2017 21.53 delete

Tinggi juga ya air terjunnya. Kalau kungkum di bawah fimana rasanya ya? Itu ada guanya juga ya?

Reply
avatar
20 Januari 2017 21.53 delete

Tinggi juga ya air terjunnya. Kalau kungkum di bawah fimana rasanya ya? Itu ada guanya juga ya?

Reply
avatar
ben benavita
AUTHOR
20 Januari 2017 22.24 delete

kok air terjunnya nggak deres sih mbak? bukannya udah musim penghujan ya?

Reply
avatar
mia fajarani
AUTHOR
20 Januari 2017 22.43 delete

Itu macem cekungan apa tebing? Mirip cekunga dari sebuah goa yah.
Kalau mau liat air terjun ya resikonya emang gitu. Turunnya jauh😭

Reply
avatar
Yesi Intasari
AUTHOR
21 Januari 2017 11.57 delete

aku juga suka banget mba main ke air terjun, ada beberapa air terjun yang pernah aku datengin tapi yang kesampean dibikin tulisan cuma satu hihi

Reply
avatar
yulia yuli
AUTHOR
22 Januari 2017 03.22 delete

Duuh liat air terjunnya, jad inget terakhirkali mandi dibawah air terjun itu sekitar 26 tahun yang lalu.. *iya tau, tua saya -_-

Reply
avatar
Oky Maulana
AUTHOR
23 Januari 2017 13.14 delete

nasi lemaknya bikin laper yha

Reply
avatar
24 Januari 2017 08.52 delete

Wah, pengorbanan berdarah-darah akhirnya terbayarkan dengan lihat pemandangan cantik yaaa...

Enggak nyebur sekalian itu? Hehehe

Reply
avatar
25 Januari 2017 11.52 delete

Nah anak2 kecil ini duit sumbangan nya buat siapa ??? apa ada yg nyuruh ???

Reply
avatar
26 Januari 2017 13.14 delete

dulu pernah ngebolang juga bareng temen2 ke air terjun alias curug. pas sampe sana puas banget tapi pas pulang males, wwkwkwk
http://bit.ly/2j7bx2X

Reply
avatar
28 Januari 2017 19.14 delete

Waahh, cantiknya.. kakak aku mau diajak juga dong jalan-jalan liat air terjun

Reply
avatar
hilman
AUTHOR
13 Februari 2017 22.01 delete

salah satu contoh
kekayaan alam Indonesia yang sangat indah sekali yah, kapan kapan ajakin aku juga ding kak :P

Reply
avatar