MENGEJAR SUNSET KE BUKIT GUNDALING - BERASTAGI

11.26
gambar masjid saat sunset
Mengejar sunset ke Bukit Gundaling - Berastagi

Mengejar Sunset ke Bukit Gundaling – Berastagi : Ini adalah lanjutan postingan tentang Bukit Kubu. Beberapa saat menunggu di parkiran sepeda motor Bukit Kubu, akhirnya gerimis pun berhenti. Kami bersiap hendak pulang saja rencananya. Tapi dari cela-cela pepohonan terlihat pancaran sinar berwarna kuning keemasan. Aah… magic hour!!! Di sebelah barat sana cerah ternyata.

Baca juga : Asiknya Bersantai di Bukit Kubu Berastagi

Kami pun langsung putar arah. Menuju Bukit Gundaling. Tempat paling ideal di Berastagi untuk menyaksikan indahnya momen matahari terbenam. Kecepatan sepeda motor pun lebih laju dari biasanya. Kami seperti tengah mengejar sesuatu. Mengejar sunset lebih tepatnya.

wisata berastagi
Ini waktu masih di Bukit Kubu
Sepanjang jalan, pandangan mata saya terus-terusan mengarah ke barat. Beberapa kali matahari terlihat di cela antara satu rumah penduduk dan rumah lainnya. Kadang juga di antara pepohonan. Bulat seperti bulan namun ukurannya lebih besar dengan warna kuning kemerahan. Hanya terlihat separuh karena terhalang badan gunung. Ah,,, cantik sekali. Saya sampai menyuruh teman saya untuk berhenti dan kami menepi. Saya ingin memandangi matahari nan cantik ini. Takutnya keburu ketinggalan momen kalau menunggu sampai di Bukit Gundaling.

Begitu berhenti. Saya pun terdiam sejenak. Speechless. Sungguh menawan sunset kali ini. Tentram benar hati kala memandanginya. Saya pun mencoba untuk mengabadikannya lewat kamera ponsel. Tapi hasilnya memang sangat jauh dari aslinya. Maklum kamera ponsel biasanya.

wisata berastagi
Aslinya ini indaaah banget loh

Beberapa saat berhenti, kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Bukit Gundaling. Tentunya setelah memandangi bola api raksasa berwarna kuning kemerahan itu. Menyimpannya dalam memori di kepala karena kamera handphone tak mampu melakukannya dengan baik.

Hari mulai gelap. Belum sampai ke Bukit Gundaling, lagi-lagi saya meminta teman saya untuk berhenti karena di sebuah masjid di pinggir jalan, pemandangan matahari sorenya juga tak kalah menawan dari saat pertama kali kami berhenti. Jika tadi terlihat setengah bulat seperti bulan. Kali ini terlihat layaknya matahari dengan sinarnya yang memancar. Pancaran sinar matahari tertutup awan. Pemandangan disini terlihat kontras. Di tempat saya berdiri keadaan sudah remang-remang. Lampu-lampu masjid pun sudah dinyalakan. Tapi di atas awan hitam yang menaungi kami sore itu, cahaya matahari terlihat terang menerangi langit biru. Kontras dan dramatis :D

sunset
Terpukau di depan masjid ini melihat pemandangan matahari terbenam yang menakjubkan
Cukup lama saya berdiri di depan masjid itu, sebelum akhirnya memutuskan untuk lanjut lagi. Eh tapi kemudian berubah pikiran lagi karena tiba-tiba mataharinya nggak kelihatan, mendungnya juga sudah nggak segelap tadi. Jadi suasana terlihat lebih terang walaupun mataharinya justru ketutup awan putih.

bukit gundaling
awan hitam membuat cahaya matahari terlihat kontras dan mempesona

Karena si awan putih ini akhirnya kami memutuskan untuk balik arah ke arah kota Berastagi. Tak jadi melanjutkan hingga ke Bukit Gundaling. Soalnya sudah mau maghrib. Lagi pula takutnya sampai sana justru keburu mataharinya udah say goodbye untuk setengah putaran bumi.
berastagi
Yang tadinya sudah mulai gelap, jadi terang kembali
Atas pertimbangan tersebut, kami pun balik arah. Melewatkan maghrib di Berastagi, makan di warung Bu Dyah di komplek Taman Mejuah-Juah Berastagi *tiap makan di Berastagi kami selalu memilih warung ini, next time saya bakal cerita tentang warung ini ya*. Baru setelah itu pulang ke Medan.

Yaps, itulah cerita singkat saya dan teman saya kala mengejar sunset ke Gukit Gundaling - Berastagi. Berhubung saya memang paling suka momen matahari terbit dan terbenam, jadi meski sudah sering menyaksikan momen sunset, tetap saja saya excited banget kemarin itu.

Kalian pernah mengejar sunset? Gimana keseruannya?


Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

5 komentar

Write komentar
27 September 2016 10.17 delete

Weeee....klu awak sih yang berhubungan dengan langit sukaaaa semuanya...apalagi langit malam yang berbintang namun tak berbulan 😄.

Awan n matahari klu duet emang selalu buat takjub. Apalagi pas baru muncul atau mau pulang.

Pernah sih berburu sunset...tapi belum segila dirimu. Wktu itu ke kilometer nol indonesia. Tapi sampai sana mendung😅

Reply
avatar
30 September 2016 14.08 delete

aku memang penikmat magic hour hehhee... pernah juga sih kami berburu sunset di kilometer nol, sampe gelap disana, alhasil pulangnya nunggu rombongan bule-bule yang mau turun biar nggak serem kali hahahaa..

Reply
avatar
blank idea
AUTHOR
19 Oktober 2016 20.32 delete

Postingannya selalu keren.
coba berkunjung ke tempat saya. semoga ada yang suka.
https://goo.gl/IMMiFb
thanks.

Reply
avatar
20 Oktober 2016 13.11 delete

bener bener ngejar sunsetnya, tiap momennya di foto hehe
salam ASI Bunda

Reply
avatar
25 Oktober 2016 19.46 delete

Waktu bolak-balik ke Batam aku sering liat sunset indah di sana, Di. Ada beberapatempat cantik untuk ngeliatnya, salah satu ya di Tanjung Pinggir, Batam :D. Ah, jadi rindu kesana ;).

mollyta(dot)com

Reply
avatar