SOP DURIAN KULINER KHAS MEDAN

13.21
maidanii

Sop Durian Kuliner Khas Medan : Durian, nggak perlu dijelaskan lagi kalau kota Medan itu terkenal dengan duriannya yang uenak dan selalu ada tanpa mengenal musim.

Saya termasuk penggemar durian dan lumayan sering ngeduren bareng kawan-kawan. Biasanya sih sama anak-anak Sheilagank Sumut. Pas Sheila On 7 maen ke Medan pun kadang kita suka ajak ngeduren bareng. Tapi sekarang udah jarang sih karena waktu mereka selalu mepet kalau maen ke Medan *iyalah, sekarang kan jadwal mereka padat, manggung terus*

Kemarin nggak tau kenapa saya kepengen durian. Dan memang udah beberapa waktu nggak ngeduren bareng anak SG Sumut. So, waktu ada janjian ama anak SG Sumut di Taman Teladan, saya langsung kepikiran buat ngeduren di Jl. Pelajar.

Teman yang ngebonceng saya bilang, pasti nggak buka nih. Kan lagi nggak banjir *musim* durian. Tapi saya nggak percaya. Secara katanya durian selalu ada di Medan. Eh tapi ternyata benar, tutup sodara-sodara. Hiks… gagal makan durian.

Hari berikutnya, ngidam duriannya belum ilang juga *eh tapi saya nggak hamil ya*, jadinya nyoba cek ke jalan Wahin Hasyim, secara warung durian disana terkenal banget kemana-mana. Tapi lagi-lagi tutup. Malah ada tulisannya kalau durian lagi habis. Ah, ternyata durian nggak selalu ada di Medan, pikir saya *mungkin ada sih, cuma sayanya yang udah kadung males nyari*

Nah semalam pas lagi asik-asiknya nonton drama korea di laptop karena nggak kemana-mana padahal lagi long weekend, Rudi ngajakin ketemu di Café Durian Maidanii di jalan H.M Yamin No 121 Medan. Doi nawarin sop durian pula, woop.. langsung deh keinget dari kemarin pengen durian dan nggak kesampaian.

Diiming-imingi sop durian membuat saya semangat buat ke Cafe Durian Maidani. Drama korea yang lagi seru-serunya pun rela saya lewatkan. Sepeda motor saya yang lagi dipinjam teman juga tak jadi masalah, saya ikhlas jalan kaki *iyalah ikhlas, wong palingan nggak sampai 10 menit kalau jalan kaki dari rumah kontrakkan saya*.

Sampai di lokasi, saya pun langsung scanning meja tempat Rudi dan Yoga berada : laptop yang keduanya menyala, hp aktif, 1 gelas berisi jus sirsak yang isinya tinggal setengah, 1 gelas dengan bentuk seperti mangkuk yang telah kosong *saya yakin pasti tadi isinya adalah sop durian*, tempat tisu, dan tatakan dimsum yang isinya tinggal sebiji. Okeeeh.. dimsum siomay ayam yang tinggal sebiji itu inceran saya :D sebelum memesan sop durian.
Cafe
Lihatlah, betapa serasinya mereka :D #eh
Seperti juga durian yang khas Medan, sop durian juga merupakan kuliner khas kota Medan. Nggak heran kalau sop durian di Café Durian Maidanii ini merupakan salah satu menu yang paling dicari selain pancake durian dan dimsumnya.

Sempat menjadi yang terlupakan karena banyak pengunjung lain yang memesan menu yang sama, akhirnya yang saya idamkan datang : Sop Durian Lengkap ala Café Durian Maidanii.
kuliner khas Medan
Sop Durian Lengkap ala Cafe Durian Maidanii, 18K
Uuh.. lidah saya rasanya nggak sabar pengen merasainya. Tapi demi prinsip kekinian, akhirnya jeprat-jepret dulu dari berbagai angle demi mendapat foto yang ternyata hasilnya gitu-gitu aja *maklumlah pemirsa, saya cuma fotographer amatir*

Suapan pertama yang saya coba adalah kuahnya. Nggak pakai acara tiup-tiup karena meski namanya sop bukan berarti menu ini disajikan dengan panas. Justru kebalikannya. Sop durian itu disajikan dingin dengan kuah manis hasil perpaduan es dan susu kental manis. Sebagai kondimen, ada irisan nangka, jeli, nata decoco, kelapa muda, daging durian, dan taburan keju parut di atasnya.

Kuah manis sop durian yang dingin membawa efek nyes di tenggorokkan. Rasa manisnya malah bikin pengen nambah lagi suap demi suap. Apalagi ada irisan nangkanya, ah buah yang satu ini jarang banget saya makan. Soalnya jarang juga saya temui penjualnya di Medan.
khas medan
Nggak sabar pengen menikmatinya
Taburan keju parut menjadikan sop durian ini kaya rasa. Manis dan dinginnya kuah sop ditambah manisnya buah nangka, asinnya keju, berpadu dengan daging durian yang manis, gurih dan lembut, membuat saya merasakan taste yang berbeda-beda di tiap suapnya.

Dan yang paling penting adalah daging buah duriannya yang mantap. Teksturnya yang lembut dan rasanya yang manis serta gurih, sesuai ekspektasi saya :D
khas medan
Jepret dari berbagai angle :D
Sore itu, perbincangan dengan Rudi dan Yoga menjadi pengisi hari libur yang mengasikkan dengan adanya sop durian ala Café Durian Maidanii yang mengobati keinginan saya makan durian. Hmm.. kenapa nggak dari kemarin saja saya kesini ya. Kan nggak harus mendapati kecewa karena durian selalu ada disini meski sedang tidak musim durian dan meski bukan dalam bentuk buah durian utuh.

Sepertinya saya bakal sering-sering kesini deh. Soalnya selain lokasinya dekat dari rumah, menunya juga beragam baik itu yang berhubungan dengan durian maupun menu-menu umum. Harganya juga reasonable.
maidanii medan
Aneka menu es durian
Kalian kapan nyobain sop durian kuliner khas Medan di Café Durian Maidanii? Pesan saya cuma satu : awas ketagihan.

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

19 komentar

Write komentar
12 Mei 2016 13.47 delete

Nge-es siang bolong panas-panas gini mantep keknya ya Di... hehehe :D

Reply
avatar
Irawati Hamid
AUTHOR
12 Mei 2016 14.22 delete

Saya suka banget sama durian Mba Aya :)
membaca tulisan Mba Aya ini membuat saya pengen ke medan untuk menikmati durian :) :)

Reply
avatar
12 Mei 2016 19.30 delete

Kejunya, kek lume rkali di foto aaah

Reply
avatar
Wina Silfanna
AUTHOR
12 Mei 2016 20.43 delete

omak demi prinsip kekinian ya kak hahaha

Reply
avatar
12 Mei 2016 20.52 delete

Uihh liatnya aja udah terasa enak apalagi nyobainnya :g meskipun saya tidak suka makan durian secara langsung tetapi saya suka kalau duriannya di buat seperti ini :)

Reply
avatar
Dewi Sartika
AUTHOR
12 Mei 2016 21.50 delete

Rasanya mo nambah terus

Reply
avatar
ayu lestari
AUTHOR
13 Mei 2016 10.54 delete

Salah fokus sama kejunya mbak...

Reply
avatar
Aireni L.B.
AUTHOR
13 Mei 2016 12.01 delete

Aku lebih suka nangka daripada durian, Mbak...

Btw, kasihan ya lidahnya, harus bersabar demi prinsip kekinian :P

Reply
avatar
14 Mei 2016 12.02 delete

ciyee yang liburan bareng 2 jones . . .

Reply
avatar
14 Mei 2016 14.01 delete

menggoda kali tampilannya yah kak....hehhee

Reply
avatar
16 Mei 2016 17.57 delete

wangi kali tuh sop duriannya pake nangka :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.35 delete

mantep banget pun kak :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.36 delete

Sini main ke Medan mbak :)

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.37 delete

the power of foto ini ya kan :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.38 delete

hahhaa.. iya, dirimu juga seringkan mempraktekkan prinsip kekinian ini :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.39 delete

aku malah lebih suka durian yang langsung di dari kulitnya itu. tapi kalau nggak ada, yang dibuat menu-menu gini juga suka :)

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.40 delete

iya pengen nambah terus ya wi. kadang lupa kalau pipi udah tembem ya kan :D

Reply
avatar
17 Mei 2016 13.41 delete

pasti karena daging duriannya sembunyi di bawah keju nih ya kan :D

Reply
avatar
Durian Medan
AUTHOR
15 Januari 2017 21.19 delete

Sukses terus bang Marzuki

Reply
avatar