TERIMA KASIH BOBO

16.05
majalah anak-anak
Majalah Bobo (sumber foto disini)
Terima Kasih Bobo : Barusan saya buka facebook dan melihat akun Majalah Bobo muncul di beranda saya. Heihooo… dari situ saya tau kalau hari ini 14 April 2016 Majalah Bobo berulang tahun yang ke 43. What? 43?? Udah tuwir banget dong berarti majalah ini. Iya lah udah tuwir, saya aja yang dulu masih SD sekarang udah umur 17 tahun *iyah 17 tahun, beberapa tahun silam :D* eh tapi si Bobo kok nggak gede-gede ya :D

Kenapa saya tertarik dengan ultahnya Majalah Bobo sampai nulis postingan gini? Karena Bobo adalah majalah yang menjadi bacaan saya waktu kecil. Jadi ceritanya di postingan ini sebenarnya saya mau mengenang masa-masa bersama Bobo sekaligus mengucapkan terima kasih karena sudah menemani saya tumbuh.

Meski lahir dan besar di kampung, gini-gini saya pembaca setia Majalah Bobo loh. Saya ingat sekali dulu kalau ibu saya baru pulang bepergian, entah itu dari kota kabupaten ataupun dari Rantau Parapat tempat ayah saya kerja, saya tidak minta oleh-oleh yang macam-macam. Hanya Majalah Bobo. Itu saja. Palingan kalau ada request oleh-oleh lain ya kaset tape. Secara saya dulu lebih suka dengar radio dan tape ketimbang TV. Tapi oleh-oleh kaset hanya sesekali saya minta. Majalah Bobo lah yang rutin saya minta sebagai oleh-oleh.

Rasanya girang sekali jika ibu saya menunjukkan Majalah Bobo terbaru ke saya. Tak sabar untuk melahap *membaca* semuanya. Cerita tentang keluarga Bobo yang biasanya ada di balik sampul depan majalah, Bona dan Rong-Rong, Oki dan Nirmala, ah saya suka sekali cerita-cerita itu. Ada juga Deni Manusia Ikan. Belum lagi cerita anak dan dongeng-dongen yang selalu antusias saya membacanya.

Bisa dikatakan, semangat membaca saya terjaga karena Majalah Bobo. Saya mulai menulis puisi karena kerap membaca kiriman-kiriman puisi di majalah ini. Padahal di sekolah kami tidak pernah diajarkan tentang puisi. Kalaupun ada di buku pelajaran, biasanya dilewatkan saja. Tidak ada tugas menulis puisi, ataupun membaca puisi di depan kelas. Tapi saya tertarik menulis puisi karena membaca Bobo. Saya masih ingat beberapa judul puisi yang saya tulis saat masih SD : Payung, Topiku, Hujan, dll. Yaaah… puisi khas anak-anak, bukan puisi galau seperti sekarang :D

Saya juga mulai menulis cerpen. Saat SMP. Memang sih bukan cerpen anak-anak. Kalau puisi pertama saya adalah puisi anak-anak, cerpen pertama saya adalah cerpen remaja. Selain karena memang saya beranjak remaja, masa SMP adalah masa peralihan buat saya. Bacaannya pun masih tercampur, tetap baca Majalah Bobo, tapi mulai baca Aneka Yess, Kawanku, Tabloid Gaul.
Sampai sekarang Majalah Bobo saya masih ada di rumah. Saat keponakan saya liburan ke rumah, sesekali mereka juga membaca majalah tersebut. Majalah yang dulu baca oleh Unde *tante* mereka saat kecil.

Selamat ulang tahun Majalah Bobo. Terima kasih sudah menemani saya tumbuh. Menjaga minat membaca saya, dan menumbuhkan minat menulis yang hingga kini masih saya tekuni. Semoga Bobo terus menjadi sahabat anak-anak Indonesia dan membawa manfaat bagi siapa saja.

Eh kalian ada yang waktu kecil baca Majalah Bobo juga nggak?!

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

25 komentar

Write komentar
14 April 2016 18.16 delete

Aku jugaa sukaa lohh Kak sama majalah bobo...suka bangeetttt punn apalagi sama kisah nirmala Dan oki..hixhix

Reply
avatar
Niki Setiawan
AUTHOR
14 April 2016 18.20 delete

Wah 43 tahun
Saya tau kenapa bobonya engga pernah gede2
Karena bobonya engga bangun2
Dia bobo terus selama 43 tahun

Reply
avatar
14 April 2016 21.04 delete

Aku dong langganan pas SMP dulu.. hahahaha *shombong

Reply
avatar
14 April 2016 21.04 delete

Aku dong langganan pas SMP dulu.. hahahaha *shombong

Reply
avatar
15 April 2016 07.25 delete

wah ternyata kita sama... aku juga suka ama cerita Nirmala dan Oki, imajinatif banget hehhehee...

Reply
avatar
15 April 2016 07.26 delete

hahhahaa... buruan gih bangunin si Bobo Nik, biar kita nyanyiin selamat ulang tahun :D

Reply
avatar
15 April 2016 07.27 delete

cieeee... yang langganan. Diah dulu nggak langganan kak, maklum anak kampung, kasian nanti kurirnya ngantar ke kampung kami yang mendaki gunung lewati lembah hahahhaaa...

Reply
avatar
15 April 2016 08.20 delete

Waduh ternyata majalah bobo sudah lumayan tua juga ya mbak, berarti tuaan majalah bobo dari pada umur saya :) Majalah bobo memang keren banget mbak dari wktu ke waktu tetap keren ...

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
15 April 2016 08.53 delete

Pernah nih dulu waktu masih kecil baca beberapa majalab Bobo tapi sekarang udah nggak :)

Reply
avatar
Mas Darsono
AUTHOR
15 April 2016 09.17 delete

Wow!!!
pertama kali beli majalah Bobo pas gue sakit typhus... duluuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu banget.

Wah, jadi inget... makasih ya BOBO, UDAH NEMANIN SAKIT GUE WAKTU ITU :)

Reply
avatar
17 April 2016 19.27 delete

Saya juga baca majalah bobo waktu kecil neh. Biasanya saya tiap bulan dikirim sama ua saya yang tinggal di kota.

Reply
avatar
17 April 2016 19.42 delete

iyaaa,, sama aku juga lebih tuaan si Bobo. ternyata banyak juga ya yang waktu kecil baca Bobo :)

Reply
avatar
17 April 2016 19.44 delete

aku sekarang juga udah nggak :D

Reply
avatar
17 April 2016 19.45 delete

xixiiii.. iya kalau lagi sakit kadang bingung mau ngapain ya kan, bosan di tempat tidur mulu, ujung-ujungnya baca majalah ya :)

Reply
avatar
17 April 2016 19.47 delete

berarti tinggal di desa juga ya mbak kayak saya waktu kecil :)

Reply
avatar
18 April 2016 11.05 delete

Senang banget sampai sekarang bobo masih eksis :)

Reply
avatar
Dul Haq
AUTHOR
18 April 2016 14.30 delete

Terima kasih sudah mengingatkan saya tentang majalah bobo. Dulu pas masih kecil sering minta dibeliin tuh majalah tiap bulan, akhirnya biar gak beli-beli terus akhirnya langganan. Kalo zaman sekarang kurang tahu juga ya, majalah anak2 yang terkenal.... I Miss My Childhood :(

Reply
avatar
18 April 2016 15.24 delete

iyah dong langganan dari tahun 99 sampe 2012 XD

Reply
avatar
18 April 2016 18.32 delete

Dulu waktu TK sering nih beli majalah Bobo, paling suka kalau ada bonusnya. Mental gratisannya sudah ada sejak kecil, hehe.. dulu pernah dapet jam tangan dari majalah bobo. Sekarang sih udah gak pernah lihat majalahnya lagi. Gak ngira majalah bobo sekarang sudah seumuran ibuku.

Salam kenal ya kak..

Reply
avatar
Febi Febriany
AUTHOR
29 April 2016 17.57 delete

dari sd kelas 1-6 langganan majalah bobo, sempet punya sahabat pena, cuma buat koleksi perangkonya hehe

Reply
avatar
30 April 2016 07.07 delete

waaah.. lama juga ya mbak langganannya. aku nggak langganan sih dulu, karena di kampung nggak ada yang ngantar.

Reply
avatar
30 April 2016 07.09 delete

waaaah.. dari TK ya. aku mah belum kenal majalah pas masih TK dulu. kenalnya pas udah SD.
iyaa, paling senang kalau ada bonusnya ya kan. bikin hati gembira :)

Reply
avatar
30 April 2016 07.10 delete

woop.. berarti banyak banget dong majalah Bobo di rumah Iyah.. mantap nih pelanggan setia :)

Reply
avatar
30 April 2016 07.11 delete

kayaknya sampai sekarang majalah Bobo masih eksis mas. semoga saja masih banyak anak-anak yang menantikannya tiap terbit :)

Reply
avatar
30 April 2016 07.11 delete

sama mbak, aku juga seneng, majalah yang kubaca waktu kecil sampai sekarang masih eksis :)

Reply
avatar