GALERI RAHMAT SHAH

09.42
Galeri rahmat shah wisata medan
Galeri Rahmat Shah
Galeri Rahmat Shah – Wisata Medan : Museum tak hanya melulu tentang benda-benda bersejarah yang terkesan kuno. “Rahmat” International Wildlife Museum & Gallery misalnya. Museum yang dikenal masyarakat dengan sebutan Galeri Rahmat Shah ini berisikan lima ribu ekor dari dua ribu spesies hewan liar yang diawetkan. Galeri Rahmat Shah bisa menjadi pilihan alternatif berkunjung selain ke Museum Negeri Sumatera Utara bagi kalian yang suka jalan-jalan ke museum.
Galeri rahmat shah wisata medan
Kelihatan seperti masih hidup ya

Tujuh puluh lima persen koleksi Galeri Rahmat Shah adalah sumbangan teman dan berbagai taman hewan di Indonesia. Hewan-hewan yang disumbangkan ini adalah hewan yang mati karena sudah tua. Sedangkan dua puluh lima persennya adalah hasil buruan sang pendiri, DR. H. Rahmat Shah. Ya, Rahmat Shah memang hobi berburu. Tapi bukan asal berburu loh, melainkan berburu professional. Dimana terdapat aturan-aturan yang harus dipatuhi selama berburu, seperti : hanya boleh memburu hewan yang sudah tua dan sudah tidak berproduksi, berat (kemampuan) senjata harus melebihi hewan buruan, dalam satu kali tembak hewan harus langsung mati, hal ini bertujuan agar hewan buruan tidak terlalu lama menahan sakit. Jika tidak mati dalam sekali tembak, maka si pemburu akan didenda sebesar 60 ribu US dollar. Hewan buruan harus sedang sendirian, tidak boleh sedang bersama-sama hewan lainnya. Berburu hanya boleh dilakukan pada musim berburu dan tidak boleh dilakukan di malam hari. Ketika berburu, pemburu harus ditemani seorang guide. Jika berhasil, hewan buruan harus dikuliti di tempat itu juga dan dagingnya harus ditinggal agar bisa dimakan hewan lainnya.
Galeri rahmat shah wisata medan

Rahmat Shah tergabung dalam Safari Club International (SCI) yang merupakan wadah bagi pemburu tingkat dunia. Kecintaannya pada olahraga berburu  professional dan ketertarikannya pada usaha konservasi serta pecinta alam membuatnya banyak berpetualang ke berbagai penjuru dunia untuk mempelajari langsung konsep konservasi dengan pemanfaatan yang telah diterapkan oleh berbagai negara guna mencegah kepunahan dan menambah populasi satwa liar dan habitatnya sehingga tetap lestari sepanjang masa. Meski berburu hanyalah hobi pribadi, namun Rahmat Shah ingin hasil buruannya dilihat masyarakat luas.  Ia pun mendirikan “Rahmat” International Wildlife Museum & Gallery yang salah satu tujuannya adalah untuk mengenalkan satwa liar kepada masyarakat umum.
Galeri rahmat shah wisata medan

Sejak diresmikan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Prof. Dr. Juwono Sudarsono, MA pada 14 Mei 1999, hingga kini Galeri Rahmat Shah telah beberapa kali mengalami perluasan bangunan dikarenakan besarnya minat masyarakat untuk mengunjunginya dan seiring bertambahnya koleksi museum. Bangunan museum terdiri dari tiga lantai : dua lantai untuk galeri dan satu lantai paling atas berfungsi sebagai ruangan untuk acara-acara seremonial dan sebagainya.

Untuk masuk ke Galeri Rahmat Shah, pengunjung harus membeli tiket masuk seharga Rp. 32.000,- *harga saat saya berkunjung terakhir kali pada 19/09/2014*. Tiket ini sudah termasuk guide dan akses masuk ke Night Safari. Dari pintu masuk, koleksi pertama yang akan dijumpai pengunjung adalah Deer Room yang berisi aneka jenis rusa dan juga kucing. Berbelok ke kiri, pandangan mata akan langsung tertuju pada Big Five Room yang berisi Badak, Banteng, Gajah, Singa dan Macan Tutul yang merupakan hewan paling berbahaya dan terbesar di Afrika. Big Five merupakan masterpiece Rahmat Shah. Dikatakan masterpiece karena beliau berhasil memburu hewan-hewan yang merupakan hewan paling berbahaya dan terbesar di Afrika tersebut.
Galeri rahmat shah wisata medan
Big Five Room
Galeri Rahmat Shah terdiri dari kamar-kamar terbuka yang berisi hewan-hewan dari yang kecil hingga besar yang dikelompokkan sesuai jenisnya. Tak kurang dari enam belas kamar dengan luas ruangan yang beragam. Di lantai dasar terdapat Kid’s Corner Room yang berisi hewan-hewan yang masih kecil, Duck of the World  Room berisi koleki aneka jenis bebek, Cats of the World yang berisi beragam kucing. Kamar-kamar lainnya di lantai dasar antara lain : Dall Sheep and Gray Wolf, Pheasants of the World Room, Nature Room,  dan Reptile’s Room. Night Safari berada di lantai dasar dan berhadapan dengan Bear Room. Jika ingin memasuki Safari Night, pengunjung akan dipandu oleh seorang guide yang standby di depan pintu masuk. Safari Night menghadirkan suasana hutan di malam hari yang remang-remang dengan hewan-hewan di sekelilingnya. Suasana hutan semakin terasa dengan suara harimau, babi, burung dan serigala yang menggema dalam ruangan. Suara tersebut adalah suara asli yang direkam di taman hewan.
Galeri rahmat shah wisata medan
Koleksi di Kid's Corner Room
Galeri rahmat shah wisata medan
Duck of the World Room. Aneka jenis bebek ada disini :)
Galeri rahmat shah wisata medan
Pheasants of the World Room
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Night Room. Saya sempat takut-taku waktu masuk kesini, berasa mau diterkam harimau :D

Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Bear Room. Beruang ternyata segede itu ya :D
Di lantai dua terdapat Indonesian Species Room, African Room, Skeleton, Skull, Insect & Mollusca Room, Perpustakaan dan Award Room. Selain memajang koleksi hewan-hewan yang sudah melalui proses opset (pengawetan), Galeri Rahmat Shah juga memajang foto-foto berbagai kegiatan sang pendiri yang berhubungan dengan konservasi, piagam-piagam penghargaan  dan piala dari berbagai perlombaan.
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Ini salah satu koleksi di lantai dua
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Skeleton, Skull, Insects & Mollusca Room
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Kadang suka heran, ini kok ya telaten bangen ngumpulin hewan-hewan kecil gini :D
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Aneka kupu-kupu yang cantik-cantik
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Hayooo... kepala apa saja tuh di dinding
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Oya, disini juga banyak foto-foto beserta tanda tangan pemain sepakbola dan artis/tokoh dunia
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Yang jilbab pink ini bukan bagian dari koleksi ya :D
Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Piagam penghargaannya buanyak bangeeet
Galeri Rahmat Shah berlokasi di Jl. S. Parman No. 309, Medan. Museum hewan liar yang merupakan satu-satunya di Asia ini buka dari Selasa hingga Minggu pada pukul 09.00-17.00 WIB. Tak hanya anak sekolah, masyarakat umum dan turis luar juga banyak mengunjungi Galeri Rahmat Shah.

Rahmat International Wildlife Museum & Gallery wisata medan
Ini waktu terkahir kali berkunjung
Berwisata sekaligus mengenal aneka jenis hewan liar, siapa yang tak mau?

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

22 komentar

Write komentar
18 Januari 2016 10.44 delete

waaah galerinya menarik, di Medan ya...

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 Januari 2016 10.58 delete

iya mbak, ini di Medan :)

Reply
avatar
Dini Febia
AUTHOR
18 Januari 2016 11.38 delete

Kukira hanya ada lukisan, ternyata lebih dari lukisan. Keren.
Salam, @epatyci16 :D

Reply
avatar
18 Januari 2016 12.40 delete

Habis liat-liat di galeri bisa mampir ke teddy beary yang di sebelahnya Di, lumayan ngilangin haus.. hehehe *salah fokus :D

Reply
avatar
adib riza
AUTHOR
18 Januari 2016 13.49 delete

sangar yaaaaa.... sayang udah mati dan diawetkan coba masih hidup.. wew kayak kebun binatang.
tapi efektif itu buat mengenalkan dunia binatang ke anak-anak2. aman. bisa lihat dari dekat pula.

adibriza.com

Reply
avatar
Rahmat Menong
AUTHOR
18 Januari 2016 17.11 delete

Satu-satunha di Asia lagi, boleh juga kalo kapan2 saya mau kesana.

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 Januari 2016 17.49 delete

karena namanya galeri ya mbak, jadi identik dengan lukisan ya :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 Januari 2016 17.50 delete

iya kak, betol..betol..betol.. :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 Januari 2016 17.51 delete

beliau juga punya kebun binatang, tapi letaknya tidak di Medan, melainkan di Pematangsiantar. next aku bakal posting tentang kebun binatangnya :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 Januari 2016 17.52 delete

iya, apalagi namanya sama-sama rahmat ya mas :)

Reply
avatar
adib riza
AUTHOR
18 Januari 2016 18.06 delete

ditunggu loh postingnya tentang kebun binatangnya,,, jadi sangat bersinergi antara kebun binatangnya dengan museumnya, misal ada satwa yang mati karena sakit atau umur, bisa di awetkan dan dipindah di museum.. amazing

Reply
avatar
18 Januari 2016 20.50 delete

sampe sekarang belum pernah ke rahmat gallery :')

awak kira ga boleh foto foto disana

Reply
avatar
Ahliah Citra
AUTHOR
19 Januari 2016 00.43 delete

Aku ngeri ngebayangin hewannya saat dibunuh dan diawetkan. Hwuaaa... abaikan, emak2 baperan begini dah.

Reply
avatar
19 Januari 2016 04.33 delete

jadi ngebayangin kalau malem-malem sendirian di situ. ngeri juga kali yaak ? hehehe. Wiih satu-satunya di Asia? keren (y)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
21 Januari 2016 18.25 delete

ahaaiii... saya aja yang berkunjung siang dan ditemani guide tetep berasa gimana gitu mbak hehhehehe

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
21 Januari 2016 18.27 delete

emak-emak emang suka baperan ya mbak hehehhee.. saya malah ngeri ngebayangin kalau mereka hidup semua. kan takut sayanya :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
21 Januari 2016 18.28 delete

wah.. kulineran melulu nih, sampe lupa berkunjung kesini ya min :D

kemarin aku kesana memang untuk kebutuhan publikasi di majalah pemerintah, jadinya dikasih foto :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
21 Januari 2016 18.29 delete

iya mas, setia menanti ya ;) mungkin minggu depan aku post :)

Reply
avatar
21 Januari 2016 23.31 delete

Sedih deh, karena belum pernah berkunjung ke Rahmat Galery ini. Kapan-kapan kalau ke mari lagi, ajak-ajak yah, kak.. penasaran dengan isinya.

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
22 Januari 2016 00.40 delete

sama nih kak rin sama medanfoodblogger, tinggal di medan malah belum pernah berkunjung, hehehee...

seep, nanti kalau kesana aku kabarin kak rin deh :)

Reply
avatar
22 Januari 2016 09.45 delete

Keluarga RALINE SHAH ini keren bangettttt bangeeett
Baik Bapak maupun anak, cihuy semuah!

twitter @nurulrahma
bukanbocahbiasa(dot)com

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
22 Januari 2016 10.57 delete

hehehhee... iya mbak. Rahmat Shah memang bapaknya si Raline. Mungkin kerennya si Raline nurun dari ortunya xixiixii..

Reply
avatar