TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA (BAGIAN III / HABIS)

07.40
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Pulau Pandang - Batubara
Trip to Pulau Pandang – Batubara (Bagian III) – Wisata Sumut : Ini masih lanjutan dari postingan saya Trip to Pulau Pandang (Bagian I) dan Trip to Pulau Pandang (Bagian II). Nah yang ini bagian akhirnya. Yang belum baca cerita saya di Pulau Pandang sejak awal, bisa membacanya di link di judul tulisan ya :)

Hari kedua di Pulau Pandang. Saya nyaris terlambat sholat subuh kalau saja tak dibangunkan oleh salah seorang peserta trip. Ia pun baru bangun dan hendak ke musholla. Saya mengikutinya dengan mata masih mengantuk. Barulah setelah terkena air wudhu mata jadi benar-benar terjaga.

Usai sholat saya ke pantai. Duduk di sebuah batu besar dan berharap dapat menyaksikan matahari terbit. Kala itu pukul 06.00 WIB. Yang terlihat hanya sedikit cahaya merah jingga di langit yang berawan. Udara pagi yang dingin tak menyurutkan niat. Saya tetap menunggu sambil memandangi kapal-kapal nelayan yang sudah berlayar namun belum jauh dari pulau.

Hari mulai terang, tapi yang terlihat hanya langit yang putih. Matahari tertutup kabut. Bahkan semburat jingganya pun sudah tak terlihat. Kapal-kapal nelayan mulai samar, bukan karena menjauh, tapi kabut memperpendek jarak pandang.

Saat kabut lenyap, tahu-tahu matahari sudah muncul sempurna dengan sinarnya yang putih terang. Yaahh.. belum jodoh melihat sunrise di Pulau Pandang. Semoga di lain waktu berkesempatan menyaksikannya bersama pria yang telah dijodohkan Tuhan untuk saya *eaaakk.. mulai buyar fokus nulisnya*
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Tau-tau matahari sudah tinggi
Bareng Robby, kami berjalan ke area belakang mess. Seperti yang saya ceritakan di Trip to Pulau Pandang (Bagian I), pemandangan di belakang mess juga menawan. Pantainya berbatu dengan view bukit hijau dan pulau lain yang lebih kecil yang berada tak jauh dari Pulau Pandang.
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Duduk di pantai di belakang mess
Sekitar pukul 08:00 WIB, bersama peserta trip lainnya, kami berjalan menuju mercusuar di puncak bukit. Bukitnya ini berada di setengah pulau pandang yang belum sempat kami kelilingi kemarin. Trek menanjak itu kami jalani dengan santai karena memang tidak terburu waktu. Sesekali berhenti untuk mengabadikan momen ataupun beristirahat. Sekitar 30 menit kemudian kami sampai di puncak menara dengan napas ngos-ngosan. Entah berapa anak tangga yang harus dilalui untuk mencapai puncak. Saya tak terpikir untuk menghitung karena seringnya jumlahnya akan berbeda tiap menghitung *bukan karena ada mistiknya, tapi lebih karena konsentrasi yang sudah menurun*. Udaranya lebih dingin dan anginnya sedikit lebih kencang dibanding di bawah. Napas yang tak beraturan pun seketika berubah jadi euphoria kegembiraan melihat pemandangan sekeliling. Beberapa peserta trip berteriak-teriak senang. Saya pun tak ketinggalan ikutan. Pemandangan pepohonan hijau berpadu dengan warna air laut yang berbeda-beda, sungguh memanjakan mata dan membawa efek fresh di kepala.
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Biar perjalanan tak terasa melelahkan, foto dulu ;)
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Anak tangga menara navigasi
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Pemandangan dari atas menara.
Perjalanan pulang kami cukup lama dari peserta trip lainnya. Soalnya kami singgah di beberapa tempat yang menurut kami sayang untuk dilewatkan begitu saja. Kami singgah di pantai yang kemarin sore hanya saya pandangi saja dari halaman belakang mess. Disini pantainya teduh dan sepi. Enak sekali untuk menyendiri sambil menikmati pemandangan yang tersaji. Saking merasa nyamannya, saya bahkan tak berminat untuk berlama-lama memotret. Rasanya ingin diam saja dan menikmatinya. Di beberapa pengalaman, keasyikan memotret kadang justru membuat saya kehilangan momen untuk menikmati sebuah tempat. Tapi kali ini saya tak ingin ‘kecolongan’. Saya bahkan menyempatkan diri untuk rebahan sejenak di dahan pohon di pinggir pantai. Kamera saya gantungkan di dahan yang lain. Biarlah ia beristirahat sejenak dan ikut menikmati apa yang tuannya nikmati.
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Pemandangan di pantai
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Untuk sesaat, abaikan dulu kameranya :)
Sementara saya rebahan, Robby memilih keasyikannya sendiri: mandi. Anak itu tak kapok rupanya meski kemarin tangannya terluka dan handphone-nya rusak saat terpeleset di batu yang licin. Awalnya ia ragu-ragu karena gamang melihat lautan yang luas *Nggak jauh beda sama saya ternyata hehehhee*. Tapi akhirnya ia berhasil melawan rasa takutnya sendiri dengan mandi di pantai seorang diri *ada saya sih, tapi kan saya nggak ikut nyemplung*
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Pemandangan di pantai
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Pantai
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Rebahan sejenak di dahan pohon
Sebenarnya kami tertarik untuk berkeliling lagi seperti kemarin. Apalagi dilihat dari belakang mess, bebatuan di sisi kiri bukit terlihat besar-besar dengan airnya yang kinclong. Tapi takutnya tak keburu waktu. Jadi kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan.
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Jalan pulang ke mess
Langkah kami kembali terhenti si sisi lain bukit hijau ini *sisi sebelah kanan jika dari arah mess*. Disini menawarkan pemandangan pantai terbuka yang cerah di siang hari karena pantai ini menghadap ke arah matahari terbit. Jika pantai sebelumnya dipenuhi pemandangan belakang mess dan bebatuan besar dengan air laut yang relative lebih tenang karena lokasinya seperti cekungan, pantai kali ini menghadap langsung ke lautan luas serta pemandangan kapal-kapal nelayan yang tengah berlayar. Kalau di pantai sebelumnya cuacanya teduh, disini panasnya lumayan cetar. Lebih ideal kesini saat pagi ataupun sore hari.

Pada sebuah pohon di pantai tersebut, terdapat sebuah ayunan yang membangkitkan memori keceriaan masa kecil bagi saya. Ah, jika tak mengingat siang ini kami harus kembali ke Medan, saya pasti tak akan melewatkan sore hari dengan bermain ayunan disini. Cuma sayangnya, disini banyak sekali sampah plastik dan styrofoam pembungkus makanan. Kalian kalau suatu saat mengunjungi Pulau Pandang, jangan buang sampah sembarangan ya, kita harus jadi smart traveler dan peduli dengan lingkungan sekitar.
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Tuh keliatan kan kardus dan sampah botol minumannya
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Pemandangan pantai dan kapal-kapal nelayan
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Lagi-lagi nangkring di dahan pohon. Kali ini pohon yang sudah tinggal batangnya doang
Kembali ke area mess, bang Endy baru saja pulang berburu di laut. Yeayy.. dia dapat ikan besar untuk menu makan siang kami sebelum bertolak ke Medan. Kekayaan bahari di perairan Pulau Pandang memang tak diragukan. Selain menikmati pantai, trekking ke menara, snorkeling, kita juga bisa memancing, dan menembak/memanah ikan *nembaknya nggak mencemari laut loh.
TRIP TO PULAU PANDANG - BATUBARA WISATA SUMUT
Ikan Barakuda, salah satu ikan yang banyak di perairan Pulau Pandang
Usai makan siang, kami bergegas kembali ke Batubara untuk selanjutnya ke Medan. 2 hari 1 malam di Pulau Pandang, rasanya belum puas. Saya belum mengitari seluruh pulau. Belum snorkeling, mancing *padahal mancing di laut adalah salah satu obsesi saya*, juga menembak ikan. Saya masih ingin berlama-lama tidur di dahan pohon di pinggir pantai. Masih ingin main ayunan di siang atau sore hari dan hal-hal lain yang belum saya temukan. Intinya waktu 2 hari 1 malam ini belum cukup buat saya.

Tapi walaupun cuma sebentar di pulau ini, saya sangat berterimakasih pada bang Endy dari Mutiara Indah Charters yang sudah mengajak saya liburan ke salah satu pulau menawan yang dimiliki Indonesia. Semoga suatu saat saya bisa kesini lagi dan merasakan pengalaman mancing di lautan.
Hasil pancingan bang Endy.
Jika ada waktu dan budget, main-main lah ke Pulau Pandang, siapa tau ketemu jodoh *ahaii.. abaikan pemirsa*. Di Pulau Pandang memang tak ada mall, bioskop, hotel berbintang, ataupun warung untuk mencoba aneka kuliner. Tapi kita bisa mendirikan tenda atau menginap di mess/penginapan, buat api unggun, berenang di pantai, santai di ayunan, atau diam menikmati ombak yang berdebur. Cocoklah untuk melipir sejenak dari rutinitas di ibukota yang penat dan padat itu. Dan kalau butuh trip organizer, bisa menghubungi bang Endy Mutiara Indah Charters (082168461471)

Eh kalian, kapan ke Pulau Pandang?!

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

36 komentar

Write komentar
17 November 2015 14.24 delete

kapan ya huhuhu...
suka foto yg di atas dahan :D

Reply
avatar
Agusman Rizal
AUTHOR
17 November 2015 22.40 delete

Cantik ya pemandangannya...banyak ikan pulak...

Reply
avatar
Heru Arya
AUTHOR
18 November 2015 03.33 delete

Diah... Ajak² dong, kalo pergi liburan gini. Kan gue jadi ngiri...

Ikannya kok cantik² warnanya? Bisa kirimin ke gue gak? Pengen masak ikan, ni...

Reply
avatar
18 November 2015 09.07 delete

Ternyata disana banyak tempat nangkring di pohon/dahan kayu... hehehe. Udah lama aku gak ngerasain suasana pantai...

Reply
avatar
18 November 2015 11.21 delete

Gw selalu dibikin lelah kalo naik mercusuar, kaki dengkul nyut2an

Reply
avatar
dodon jerry
AUTHOR
18 November 2015 13.57 delete

aduh... mataharinya cantik banget. seandai nya aku ada disitu menikmatinya juga

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 November 2015 14.22 delete

hayoo mbak, segera atur agenda. saya juga suka nangkring di atas dahannya mbak hehehhe..

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 November 2015 14.23 delete

iya pak, pemandangannya bikin kangen :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 November 2015 14.28 delete

sono mancing sendiri di Pulau Pandang kalau mau ikannya :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 November 2015 14.30 delete

iya banyak kak, pas kali lah sama Diah yang hobi nangkring hehhehee.. ayo ke Pulau Pandang kak :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 November 2015 14.31 delete

ahaiii.. sepertinya pengaruh usia tuh :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 November 2015 14.31 delete

iyaps, memang cantik banget pemandangan pagi di Pulau Pandang :)

Reply
avatar
Anisa Ae
AUTHOR
19 November 2015 06.06 delete

Aku pingin ke sini juga ..... Seru banget kayanya.

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
19 November 2015 06.49 delete

iya seru mbak, yook..yoook.. kesini yook :)

Reply
avatar
Defi Purnama
AUTHOR
19 November 2015 08.24 delete

Pasti seru ya mbak, bisa melepas penat sambil refresing. Ikan barakudanya gede gitu mbak, mantap tuh digoreng.

Reply
avatar
19 November 2015 10.18 delete

wah asik ya mbak kelihatannya di pulau padang batubar< kelihatanya sangat cool dan mengasikkan :)

Reply
avatar
19 November 2015 10.19 delete

saya kalo tengoin ikan begitu langsung kepikan untuk mancing mas :) hehehe, hobi mancing soalnya

Reply
avatar
19 November 2015 11.06 delete

Nama ikannya serem banget barakuda. Pantai pandang jauh dari perkotaan ya ? Dan warga yang bertinggal disana belum berinisiatif menyewakan kamar untuk touris ? sayang sekali ya ? daerah akan maju jika wisatanya maju. Disanalah perputaran ekonomi bergerak.
Kalau aku mah pasti subuhnya hilang karena hawa dingin dan kelelahan :)

Reply
avatar
19 November 2015 22.44 delete

Ada menaranya buat foto dari atas? aaah, epic :3 lama nggak ke pantai :' rinduuuuu :3

Reply
avatar
20 November 2015 10.14 delete

Indahnya jadi pengen liburan ke pantai :3
Enak nya rebahan di atas pohon pinggir pantai

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
20 November 2015 21.40 delete

iya mbak Defi, seru banget. ikannya itu saya pose begitu lumayan pegel tangan saya mbak hehhee.. soalnya ada beberapa saat saya pegang buat foto-foto :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
20 November 2015 21.41 delete

saya cewek kok dipanggil mas sih bang Mukhlis hehhee..

iya di perairan Pulau Pandang memang sering buat mancing

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
20 November 2015 21.42 delete

buat yang suka pantai, liburan ke Pulau Pandang memang mengasikkan bang :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
20 November 2015 21.45 delete

jauh mas. dan memang tidak ada penduduk sipil disini. yang ada hanya petugas menara navigasi. saat ini sudah ada penginapan sederhana di Pulau Pandang.

saya juga hampir terlewat subuhnya kalau tidak dibangunin teman :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
20 November 2015 21.51 delete

iyaps.. sini main ke Pulau Pandang :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
20 November 2015 21.53 delete

enak banget mbak, rebahan di dahan pohon di pinggir pantai, semilir anginnya sungguh membuai hehhehe..

Reply
avatar
Eksa Studio
AUTHOR
21 November 2015 07.13 delete

Wah keren mbak pemandanganya :-) Masya Allah..
btw itu ada yg jualan kamera ya kok ada kamera digantung ?? :-O

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
21 November 2015 14.43 delete

memang keren sekali pemandangan disini mas.

kameranya sengaja disuruh istirahat sejenak mas, bukan dijual hehhehee..

Reply
avatar
Cerita Medan
AUTHOR
22 November 2015 11.22 delete

Foto-fotonya lasak betol, wakhahkakhakha

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
23 November 2015 11.16 delete

hhahhaa.. tempat seindah itu sayang kali kalo nggak lasak bang :D

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
24 November 2015 09.19 delete

Ikan bisa warna biru gitu lucu lagi warnanya mba :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
25 November 2015 11.18 delete

Hehehhee.. iya mbak, di laut kan memang banyak ikan-ikan lucu :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
28 November 2015 23.09 delete

jalan-jalan ke pantai memang asik mbak. apalagi kalau pantainya seperti di Pulau Pandang :)

Reply
avatar
29 Mei 2016 07.03 delete

makasih infonya, kapan-kapan kesanalah..

Reply
avatar