LONTONG ADABI : HARUM, ENAK, DAN PRAKTIS

16.41
Selamat hari lebaran
Minal aidin wal faizin
Mari bersalam-salaman
Saling bermaaf-maafan
(Selamat Hari Lebaran – Gigi)

Lontong Adabi : Harum, Enak, dan Praktis - Perempuan November : Yeee… bentar lagi lebaran! Pulang kampung, ketemu keluarga, dan ditanya kapan nikah #eh…
Ngomong-ngomong soal lebaran, selain kumpul keluarga, hal paling asik ya banyak makanan. Saking banyaknya malah bingung mau makan apa hehhee.. berat badan pun udah pasti naik. Iya lah naik, kemana-mana ditawari makanan.

Di keluarga saya, penganan wajib saat lebaran itu ya manisan kolang-kaling dan tapai (ubi dan pulut). Yang dua jenis itu wajib karena emak saya paling jago buat dua jenis makanan itu *ini kata tetangga loh ya*. Jadi tetangga yang datang biasanya pasti nyerbu tapai dan kolang-kaling. Karena manisan kolang-kaling dan tapai buat emak saya mantap surantap, biasa tetangga malah manggil si emak buat bantuin saat mereka buat manisan kolang-kaling dan tapai.

Nah kalau keluarga uwak (abangnya emak)  saya beda lagi penganan lebarannya. Asiknya kalau ke tempat uwak saat lebaran itu ya dengan perut kosong. Soalnya menu wajib yang selalu ada tiap lebaran di rumah uwak adalah rendang+lontong. Biasanya lontong (ada juga yang menyebutnya ketupat nasi) dibentuk seperti ketupat, dipotong-potong trus disiram kuah rendang (ayam ataupun daging).

lontong adabi : harum, enak, dan praktis
Ini bukan penampakan menu lebarannya uwak saya ya. Ini menu lontong sayur pakai lontong Adabi
Btw, Buat lontong itu susah-susah gampang. Kalau takarannya tidak pas, bisa terlalu lembek, atau malah terlalu kering (padat). Bisa juga berasnya tidak menyatu. Salah perhitungan, bisa gagal deh semuanya.

Biasanya uwak buat lontongnya sendiri. Belum tau mereka kalau sekarang ada lontong Adabi yang praktis dan tinggal rebus saja. Lontong dalam kemasan plastik itu tinggal direbus antara 60 hingga 90 menit. Apa, pakai plastik, aman tuh?! Tenang saja, plastik kemasan lontong Adabi merupakan plastik H.D.P.E (High Density Polyethylene) yang tahan suhu tinggi hingga 106 derajat celcius. So, lontong tetap aman untuk dikonsumsi.

lontong adabi : harum, enak, dan praktis
nah kalau ini penampakan lontong (ketupat nasi) Adabi yang masih dalam kemasan
Rasanya? Nggak usah ditanya. Selain wangi *ini masih dalam kemasan dan belum direbus aja wanginya udang menggoda indera perasa banget loh*, juga enak mameen. Nggak perlu ribet-ribet buatnya. Nggak perlu takut lontongnya gagal kalau pakai lontong Adabi. Mau disandingkan dengan apa aja juga oke. Berteman sate? oke. Disiram kuah (lontong sayur)? Mantap.

Saat lebaran begini, biasanya banyak keluarga yang masak menu dengan menggunakan lontong sebagai salah satu kondimennya. Seperti uwak saya yang saya ceritakan tadi. Daripada ribet-ribet buatnya *apalagi hari pertama lebaran kan biasa sibuk ini itu*, lebih praktis dengan lontong kemasan seperti lontong Adabi ini.

lontong adabi : harum, enak, dan praktis
kalau ini lontong Adabi dikombinasikan dengan sate padang, wuiiih.. mantap
Buat orang Medan yang akrab dengan lontong *liat aja tuh penjajah kuliner di sekitar Medan, ada lontong pagi, lontong malam*, lontong Adabi paling pas jika ingin membuat lontong sendiri di rumah. Tentunya kita bebas mengkreasikannya dengan kondimen dan bumbu lain yang sesuai selera kita.

Eh iya, sebelum menutup postingan ini. Selamat hari raya ya, maaf lahir bathin :)

Di rumah kalian, apa menu khas lebarannya?!


NB : Spesial thanks to kak Rin buat fotonya :)

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
15 Juli 2015 05.28 delete

Sayang, gak bisa menikmati menu spesial di hari lebaran tahun ini karena gak pulang kampung tahun ini.

Reply
avatar
15 Juli 2015 12.26 delete

Sedapnyaaaa si lontong Adabi... langsung lapar aah ! Hahahaha...

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
15 Juli 2015 13.42 delete

tapi kan masih bisa ngerasain menu spesial lebaran di tempat tinggal yang sekarang #ambilpositifnya :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
15 Juli 2015 13.43 delete

ingat puasa kak Moll ;)

ntar lebaran baru sikat habis lontong Adabi hehhehe

Reply
avatar
Rosi Nurasiah
AUTHOR
9 Juni 2016 16.49 delete

sepertinya lontong adabi belum ada di wilayah tasikmalaya.. :)

Reply
avatar
9 Juni 2016 17.09 delete

wah.. benarkah mbak?! coba lirik-lirik dulu minimarket sebelah :D

Reply
avatar