TERNYATA SAYA BISA!

13.19

BENANG RAJUT
D for Diah :)
Ternyata Saya Bisa - Catatan Diah : Saya termasuk orang yang percaya bahwa apapun bisa kita lakukan selagi kita mau berusaha dan tidak menyerah saat gagal. Yah, walaupun dalam proses berusaha itu saya juga termasuk yang suka ngeluh dan gampang bilang “Nggak bisa” hehhee..

Tapi, walapun percaya bahwa tiap orang bisa melakukan apapun asal mau belajar, saya juga termasuk orang yang sadar diri kalau memang saya kurang dalam hal ketrampilan dan seni seperti misalnya nari, menjahit, merajut, melukis dll. Jadi untuk hal-hal yang berbau ketrampilan tersebut, saya cukup menikmati saja dan nggak minat untuk mempelajarinya *ini sadar diri atau meng-underestimate diri sendiri sih*

Nah, karena merasa nggak berbakat di bidang-bidang tersebut, waktu temen-temen saya sibuk belajar ngerajut ama kak Dita *kakak senior di organisasi kampus dulu*, saya milih ngeliatin aja. Pas jaman-jaman masih ngekos, teman sekamar saya -Yokko- kan sering merajut, saya tetep nggak minat buat belajar walaupun dari dulu pengen pake barang hasil buatan sendiri.

Sekarang, saya nyewa rumah bareng Yokko dan Ayoe Gerot. Dan kak Dita yang sekarang tinggal di Tebingtinggi, biasanya nginep di rumah kontrakan kami kalau pas maen ke Medan. Tiap ke Medan, salah satu hal yang sering diobrolin mereka itu ya ngerajut. Kak Dita udah berhasil sih buat rajutan tas dll. Tapi masih sebatas dipakai sendiri aja *pernah ada yang mau beli dianya yang sayang ngejualnya hahahah*

Berawal dari ngejekin si Ayoe Gerot karena salah-salah mulu pas diajarin pola rajutan padahal udah sering diajarin, saya jadi berpikir buat nantang diri sendiri untuk ngerajut. Okeh, saya pun bilang saya mau merajut, yiaaaww.. bukannya belajar pola-pola dasar rajutan, saya malah sok langsung mau buat topi rajut.

BENANG RAJUT
kurajut cinta di hatimu, #eh... hahhahaa..

Berbekal buku panduan merajut milik Yokko, saya pun mulai merajut, tapi… ternyata sodara..sodara, merajut itu nggak gampang. Bayangkan, seutas tali dirangkai dalam berbagai pola dan menjadi sebuah bentuk, its amazing *lebay*, dan nggak gampang *ini fakta*.

Untuk membuat simpul awal saja susahnya minta ampun. Posisi jari telunjuk dimana, benangnya dimana,
jempol dan jari tengah gimana, jari manis dan kelingking tugasnya ngapain, aduh mak’e… susyaaah.. jari-jari saya kaku. Kayaknya sejam lebih deh saya mempelajari simpul awal ini *eh bener nggak ya istilahnya simpul awal, kalau salah ya maaf ehhehe*

Walaupun kalimat-kalimat seperti : “Aaaa.. nggak bisa!”, “Udahlah!”, “Cemana sih?!” “Tuh kan aku memang nggak bisa yang beginian, nggak berbakat!”, dan kalimat-kalimat serupa dengan nada putus asa sering keluar dari mulut saya, tetep aja saya nggak berenti nyoba. Sampe si kakak keliatan bingung juga ngajarin saya *anehnya walaupun dia kelihatan putus asa juga ngajarinnya, tetep aja dia nggak berenti ngajarin dan ngeyakinin kalau saya bisa*.

Yang ngerasa senang dengan keadaan ini tentu saja si Ayoe Gerot dong ya. Secara ini waktu yang tepat buat dia balas ngejekin saya hahhaaa… saya sih ngeles kalau pakai alat yang besi lebih sulit dibanding yang kayu *si Ayoe pakai kayu ngerajutnya, saya pakai besi kayak jarum gitu, lupa istilahnya apa. Nah, waktu ngeliat si Ayoe diajarin pakai kayu itu, saya malah bisa, ini pakai besi kok malah susah menurut saya*

Bener kata orang kalau segala hal itu kebanyakan sulitnya di awalnya. Kalau awalnya bisa terlewati, ke depannya bakal lebih muda. Setelah berhasil buat simpul awal, selanjutnya ternyata nggak sesulit awalnya. Saya udah bisa dengan santai *plus sedikit sombong* mengikuti arahan kak Dita. Jari-jari tangan pun seperti sudah punya ruhnya sendiri, bergerak santai membentuk pola. Langsung deh ngerajut sambil senyum-senyum ngayal pake topi rajut buatan sendiri *tsaaah.. belum apa-apa udah ngayal aja*

Eh tapi… kok bentuknya jadi kayak bunga. Padahal sudah sesuai arahan kak Dita. Kak Dita ngarahinnya juga berdasarkan keterangan di buku. Weeh.. si kakak jadi bingung, kok bisa. Akhirnya dia meyimpulkan kalau itu buku yang salah hahahaa… *soalnya dia ngarahin Yokko buat sepatu rumah dari buku tersebut juga hasilnya melenceng*

KREASI RAJUT
Niat hati ingin merajut topi, apa daya bunga yang tercipta xixiiii... gpp deh, tetep manis kok *air laut asin :D *
Karena polanya salah, harus dibongkar lagi sampai di pola yang membentuk bulatan biasa, bukan bergelombang seperti bunga. Si Ayoe dan Yokko  ketawa senang, malah menawarkan diri untuk menarik benang yang sudah terajut sampai di pola bulatan itu. Oh no..! saya nggak rela, udah manis banget gituh mau dibongkar lagi hiks…

Ternyata kak Dita dan Ayoe juga ngakuin kalau itu rajutan udah manis banget, rapi juga untuk ukuran yang baru pertama ngerajut *ini bukan muji diri sendiri loh, mereka yang bilang xixiixi*. Jadi kalau nggak mau dibongkar, ya buat baru lagi aja dari awal.

Cerita lainnya, tadi malam saya nggak bisa tidur karena jari tangan saya denyut. Yeaaaww.. selain pegel, ternyata efek lainnya adalah denyut. Kayak pertama kali belajar main gitar gitu, kulit tangannya jadi seperti tebal dan sakit. Khususnya ibu jari, telunjuk dan jari tengah hu..hu..hu..

Saya belum melanjutkan merajut. Belum tau juga itu bakal mau dikreasikan jadi apa, yang jelas nggak bakal saya bongkar hehhee. Kejadian tangan denyut itu juga bikin saya males mau ngelanjutinnya. Ya emang sih itu mungkin efek baru belajar saja, jadi tangannya kaget :D

Well, setelah ngalor-ngidul cerita, sebenarnya inti postingan ini ada di paragraph pertama, apapun bisa kita lakukan selagi kita mau berusaha dan tidak menyerah saat gagal. Saya cukup surprised mendapati kenyataan kalau ternyata saya bisa merajut. Terlepas apakah saya akan melanjutkan merajut atau tidak, yang penting saya sudah bisa ngebuktiin ke diri sendiri  bahwa ternyata saya bisa :D

Btw, ada yang punya ide itu hasil rajutan dikreasikan sebagai apa? Siapa tau nanti saya tertarik untuk melanjutkan merajut :)

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

10 komentar

Write komentar
13 April 2015 16.40 delete

Jadi ingat waktu SD, setiap mata pelajaran kerajinan tangan dan kesenian selalu buat kerajinan tangan. Pernah juga buat rajutan kaya gini, tapi gak tau deh bisa apa gak.

Selamat belajar dan semangat selalu.

Reply
avatar
Dewi Sartika
AUTHOR
13 April 2015 22.50 delete

cucok deh,,,
maoooo diajari sama perempuan november

Reply
avatar
Tira Soekardi
AUTHOR
14 April 2015 09.26 delete

betul taka da kata tak bisa , emang kiat sering patah semangat duluan

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
14 April 2015 21.26 delete

Waaah... saya waktu sekolah malah nggak ada blajar yang beginian :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
14 April 2015 21.26 delete

Yoook belajar sama-sama wi :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
14 April 2015 21.28 delete

Bener mama Tira, seringnya kita yang patah semangan duluan. Padahal kalau dicoba in sha Allah bisa ya kan ma :)

Reply
avatar
16 April 2015 12.57 delete

Jadi teringat prakarya zaman SMP dulu, di sekolah belajar merajut. Sebenarnya merajut ini asyik, cuma memang bener2 perlu waktu buat nyelesaikannya.. hehehe.

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
16 April 2015 19.35 delete

iya kaka.. harus tekun dan telaten ya kan :D

Reply
avatar