CARA BERTAHAN HIDUP ALA ANAK KOS

21.36

ANAK KOS

Cara bertahan hidup ala anak kos - Anak kos. Banyak pengalaman seru, sedih, unik yang dialami mereka yang pernah ngekos. Saya sendiri sudah resmi berstatus sebagai anak kos sejak tahun 2003 hingga sekarang *12 tahun boook gile nggak tuh*

Pastinya, udah banyak banget hal yang saya alami selama ngekos. Dari mulai rumah kos yang sering banjir, anak ibu kos yang suka bawa pacarnya mesum di kamar sebelah kamar kami, sampai tetangga kos yang ketahuan membuat lubang kecil di dinding kamar buat ngintip kami *untungnya itu bukan di kamar saya, cuma saya sering juga maen ke kamar yang diintip itu*

Sebenarnya ngekos ini ngajarin kita banyak hal. Dari mulai gimana ngatur keuangan, waktu, dan menjaga kesehatan. Apalagi buat yang uang bulanan dari ortunya itu pas-pasan *atau bahkan kurang*, ngekos seakan menjadi ajang belajar bertahan hidup dan jauh dari orang tua.
Sebagai orang yang sudah malang melintang dalam dunia kos-kosan. Berikut tips cara bertahan hidup ala anak kos versi saya.

Belanja di Awal Bulan
Kebiasaan anak kos, saat baru saja dapat kiriman, langsung hidup berasa anak orang kaya. Nongkrong di café, belanja fashion terbaru. Lewat warung nasi Padang pun pura-pura nggak kenal ama penjualnya xixiiii.. padahal kalau udah tengah bulan makannya disitu. Kenapa tengah bulan? Karena akhir bulan makan mie instan :D

Emang sih, kalau lagi banyak uang kita jadi kemaruk, yang kurang penting pun dibeli. Budget bertahan hidup sebulan pun habis dalam seminggu *bahkan 3 hari*

Saya biasanya menyiasati agar saat dompet menipis tetap bisa santai tanpa galau adalah dengan cara belanja saat awal bulan (baca : saat baru nerima kiriman uang dari kampung). Tapi bukan belanja yang nggak penting ya.

Belanja lah kebutuhan kita sebulan ke depan. Buat stok. Shampoo, sikat dan pasta gigi, parfum, bedak, sabun cuci, sabun mandi, beras,telur, teh, gula dll. Pokoknya barang-barang bulanan yang kita butuhkan. Kan lucu aja kalau di akhir bulan kita jarang mandi cuma karena nggak punya uang buat beli sabun mandi.

Stok Persediaan Makanan
Biasanya anak kos stoknya itu ya mie instan. Saya dulu juga gitu. Cuma dengan alasan kesehatan. Saya nggak akan nyaranin buat stok mie instan. Beras sudah pasti. Untuk lauk, bisa stok telur, ikan teri, atau stok sartika (sambal teri kacang). Saya dulu sering gituh, buat sambal kering, isinya tempe ama kacang, terinya diganti dengan udang alus (udang kecepe) soalnya itu lebih murah dibanding teri :D

Berkunjung ke Rumah Teman
Ini cara ampuh loh. Tau sendiri kan kalau orang Indonesia itu kalau ada tamu pasti ditawarin makan. So, sering-sering berkunjung ke rumah teman yang tinggal dengan ortunya. Bisa dengan alasan ngerjain tugas bareng atau sekedar berkunjung. Lumayan kan, silaturahmi jalan, perut pun kenyang :D

Masuk Organisasi
Masuk dalam sebuah organisasi itu memang bikin waktu kita tersita. Tapi percaya deh, selain dapat temen-temen yang asik, disini juga kita bakal kenal dengan senior-senior yang sering nraktir juniornya. Secara para senior ini kan biasanya sudah lebih sukses dari juniornya. Jadi punya budget lebih buat nraktir juniornya.

Masuk organisasi juga bisa membuat kita mendapatkan link dengan orang yang bisa memberi kita kerja atau project musiman.

Sering Menghadiri Undangan
Ini berkaitan dengan point tentang organisasi di atas. Undangan personal mungkin akan membutuhkan dana pribadi. Tapi undangan atas nama organisasi, misalnya undangan nikahan salah satu senior, biasanya menggunakan dana organisasi. Kado bersama. Ini sebenarnya tipe tamu undangan yang merugikan, datang rame-rame, kadonya cuma sebiji hihihiii.. tapi tenang aja, kedatangan kita yang rame-rame justru buat tuan rumah senang tuh biasanya.

Yang lebih nyengengin itu kalau undangannya dari organisasi atau instansi untuk acara seremoni, seminar, atau pelantikan pengurus. Ini jelas nggak perlu ngeluarin dana buat beli kado. Paling ongkos angkutan aja. Dan, biasanya banyak makanan, ehheheee.

Saya dulu sering banget ngumpetin undangan dari organisasi/instansi lain yang ditujukan ke organisasi yang saya ikuti di kampus. Kalau undangannya tak terbatas atau dari sesama organisasi kampus, biasa saya biarin aja undangannya keleleran di sekretariat. Tapi kalau undangan terbatas semisal cuma buat dua orang trus acaranya di hotel atau di gedung apa gituh, saya pasti umpetin bareng partner in crime saya, Novi ‘Babo’ hehehheee… dijamin kenyang cuy kalo ikut undangan ginian. Bermanfaat banget buat anak kos kere macam saya hahhaaa. Dan selain makan gratis, hal lain yang bikin hati senang adalah dapat goodie bag berisi cenderamata dari pihak penyelenggara, dapat ilmu pula *kalau acara seminar, workshop dll* ada yang nolak? Pasti nggak deh :D

Cari Pacar/Temen yang Suka Nraktir
Ini tips dudul sebenarnya. Kesannya matre banget yah kita. Tapi siapa juga yang nggak seneng kalau punya teman/pacar yang suka nraktir. Ya kan..ya kan..

Pernah dulu dalam satu kos, kami sukses dapetin pacar yang pada hobi nraktir. Nraktirnya bukan Cuma nraktir pacarnya seorang, tapi semua warga kos *untungnya tuh pacar udah pada kerja*. Tiap malam minggu rumah kos selalu penuh dengan makanan *otomatis ibu kos ikut senang karena kebagian makanan*. Serunya lagi, kami lumayan ‘cerdas’ mengorganisir pacar-pacar kami ini xixiiixiiiii… jadi biasanya kami saling komunikasi mau dibawain apa ama pacar-pacar kami itu. Maksudnya supaya jangan ada makanan yang sama. Jadi kalau pacarnya si A bawa bakso 10 porsi misalnya, pacar si B bawa jusnya. Trus pacar si C bawa gorengan dst. Nah kalau pacar saya sih dulu seringnya bawa makanan yang bisa tahan berhari-hari : buah, cemilan, roti dll. Soalnya kalau semua bawa makanan yang model basi gitu, bingung dong ngabisinnya malam itu juga. Kami satu kos ada 8 orang, anggaplah yang pacaran ada 5 orang. So, ada 5 jenis makanan berarti kan ya yang harus dihabiskan malam itu juga kalau semua bawa yang model harus dimakan segera.

Di luar malam minggu, biasanya kami gantian nyuruh siapa gituh buat datang ke kos dan bawa makanan. Misal malam senin gebetan si F, malam selasa selingkuhannya si D and so on. Maksudnya itu supaya tiap malam ada gratisan gituh hahahaaa…

Kalau sekarang diinget-inget, kok cara yang satu ini dudul banget ya. Kesannya kok ya cuma manfaatin orang gitu. Tapi diakui atau tidak, cara yang satu ini memang nggak banget tapi sekaligus cukup efektif untuk bertahan hidup xixiiii.. *kena lempar sandal*

Niat Baik
Katanya kan ya, segala sesuatu itu berawal dari niat. So, niatin yang baik-baik. Walaupun misalnya tadi saya ngasih tips buat cari temen yang suka nraktir, bukan berarti kalau tuh temen sama kere-nya ama kita trus kita nggak mau temenan ama dia. Ya nggak gitu juga.  Bertemanlah dengan siapa saja, kalau kita tulus, pasti siapapun mau berbagi dengan kita. Kalau pacaran ama yang suka nraktir, niatin buat tetep cintai dia saat dia udah nggak sanggup nraktir kita. Masak sih maunya enaknya doang. Masak sih cuma karena nggak ditraktir terus kamu pindah ke lain hati. No..no..no.. itu tidak baik xixiixii..

Niatkan juga untuk berbuat baik juga pada tiap orang. Nggak harus ama yang udah nolong/nraktir kita dalam kesusahan. Tapi pada semua orang. Saya dulu itu tiap ada yang bantuin saya, dalam hati saya selalu tekankan dalam hati, ntar kalau kehidupan saya sudah lebih baik, saya harus sering-sering bantu orang lain, saya nggak boleh lupa untuk berbagi dengan sesama. Niat itu sampai sekarang masih terus ada di hati saya.

Sepertinya itu dulu tips cara bertahan hidup ala anak kos versi saya. Nanti kalau ada lagi tips yang lain, bakal saya bagi deh ke kalian semua. Mm.. btw, kalian yang anak kos, punya tips apa nih supaya bisa bertahan hidup saat jauh dari keluarga.

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

14 komentar

Write komentar
10 Februari 2015 11.20 delete

masuk akal untuk anak kos, jadi bisa saving budget makanan

Reply
avatar
10 Februari 2015 14.43 delete

Suka duka jadi anak kost memang gak bisa dilupain. Sebagai mantan anak kost slama 5 thn lebih, yg paling diingat saat2 menderita gara2 harus opname di RS 2X dan nyokap terpaksa "terbang" seketika ke Bdg buat ngurusin... hahaha... namanya juga ngekost, tah hapa hapa yang dimakan ;)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
10 Februari 2015 21.27 delete

mr kombur share dong cerita n tips bertahan hidupnya, secara kan anak kos juga :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
10 Februari 2015 21.32 delete

bener, anak kos itu memang ntah hapa-hapa aja dimakan. yang penting perut kenyang dan hati senang. cuma ya itu, kurang memperhatikan kesehatan jadinya. kalau diah dulu abang diah yang sering repot jemput n ngantar sana-sini pas kos n sakit.

Reply
avatar
Titik Asa
AUTHOR
14 Februari 2015 09.34 delete

Masih ngekost sampai sekarang Mbak?
Dulu zaman ngampus saya ngekost. Sekarang sudah tua begini harus ngekost lagi. Karena keluarga sudah pindah ke Sukabumi, kampung halaman. Saya kerja di Bekasi. Jadinya saya ngekost gak jauh dari pabrik. Pulang kampung tiap minggu jadinya.

Salam kenal Mbak. Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya di blog baru saya...

Salam dari saya di Sukabumi,

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
14 Februari 2015 11.09 delete

masih Pak. cuma sekarang nyewa rumah bareng temen-temen (tetep aja kayak anak kos ya). berhubung orang tua di kampung dan saya kerjanya di Medan. jadi ya mau nggak mau jadi anak kos deh hehheee..

salam kenal kembali Pak, semoga ke depan bisa rajin untuk saling berkunjung.

Horas dari Medan :)

Reply
avatar
14 Februari 2015 23.35 delete

Dari sekian banyak ulasan di atas, dapat saya simpulkan bahwa untuk bisa bertahan menjadi anak kos adalah dengan mencari gratisan sebanyak-banyaknya haha :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
15 Februari 2015 12.53 delete

ya begitulah kira-kira. anak kos harus pinter-pinter cari gratisan :D

Reply
avatar
15 Februari 2015 13.47 delete

Sering-sering ikut seminar hasil skripsi kakak angkatan,
itu lumayan bisa dpt nasi kotak :D

Dlu pernah sempet ngekost 1 semester doank, haha makanan andalah yaitu nasi (masak sendiri) + kecap. Lebih murah dari mie instan :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
15 Februari 2015 14.04 delete

eh iya, bener itu, ngikutin seminar skripsi kakak angkatan juga salah satu cara manjur buat dapetin makanan gratis.

saya nasi pake kecap doang pernah juga sih. tapi trus pake kerupuk ataupun timun supaya lebih ada rasanya. masih tetep murah :)

Reply
avatar
22 Februari 2015 17.13 delete

lama juga ya 13 tahun? :D... nge-kost selain belajar memanajemen keuangan (berat kali bahasanya, haha) juga bisa buat belajar masak lah, ya nggak del? :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
23 Februari 2015 11.53 delete

pas kali itu udah bahasanya cen :D

iya, belajar masak juga.cuma tetep aja nggak pande-pande kalo masalah masak-memasak ini :D

Reply
avatar
11 Maret 2015 21.11 delete

saya belum pernah ngekos. Kalau denger ceritanya kayaknya seru :)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
11 Maret 2015 23.12 delete

seru banget mbak, ayo ngekos mbak, biar ngerasain serunya jadi anak kos hehehe..

Reply
avatar