SAAT HARUS MENGINAP SENDIRIAN DI HOTEL

14.19

Nginap di hotel sendirian, apa yang akan kamu lakukan? Saya lumayan sering harus melewatkan malam seorang diri dalam kamar hotel saat ke luar kota seorang diri untuk urusan pekerjaan. Awalnya sih saya kurang senang karena biasanya kalau nginap di hotel pasti bersama beberapa teman. Tapi akhirnya justru menginap sendirian di hotel itu menjadi semacam ‘me time’ nya saya. Masa-masa sendirian di kamar hotel saya manfaatkan untuk menikmati waktu dengan cara saya sendiri, tak ada orang lain, tak harus mendengarkan protes dari siapapun.

Asiknya kalau sendirian di kamar hotel tuh kita bisa bebas ngelakuin apa aja sesuka hati tanpa harus takut roommate kita terganggu. Soalnya kan tiap orang beda-beda, ada yang kalau tidur harus matiin lampu, harus sepi, nggak bisa ada suara TV atau musik. Ada yang tidur ngorok misalnya. Atau ada yang ngerokok. Saya pernah tuh punya pengalaman gituan. Waktu lagi ada ikut suatu acara. Panitia nyediain satu kamar satu orang. Kami nginap di resort. Tau sendiri kan, resort biasa bentuknya rumah-rumah kecil gituh. Biasanya satu rumah bisa 1-3 kamar. Ada juga yang satu rumah satu kamar. Nah kebetulan kami dapat yang satu rumah satu kamar. Mana jarak antar rumah lumayan jauh lagi. Tuh resort kan di pinggir danau gituh. Banyak pepohonan dan semak-semak. Jalanannya naik turun n nggak ada lampu penerangannya di jalan. Saya beruntung dapat kamar yang di pinggir jalan. Jarak dengan kamar lainnya juga nggak gitu jauh, kalau saya teriak masih kedengaran lah ke kamar lain. Nah, ada temen yang minta nginap di kamar saya. Katanya dia takut sendirian, letak kamarnya juga di bawah, susah ngangkat-ngangkat koper gede dengan jalan bertangga gitu. Dia juga takut katanya karna lampu teras kamarnya nggak hidup. Jadilah dia nginap di kamar saya. Tuh temen kan ngerokok, sementara saya suka sesak kalo kehirup asak rokok. Trus saya juga lagi batuk waktu itu. Jadilah saya ngerasa nggak enak sama tuh temen karena pasti keganggu tidurnya oleh suara batuk saya . Ditambah lagi saya nggak bisa kena asap rokok. Ini saya cerita bukan karena saya nggak suka teman saya nginep di kamar saya, kalau kondisinya seperti di atas, ya saya oke-oke saja dia nginap di kamar saya. Tapi jika dalam kondisi normal, mungkin lebih baik sendiri-sendiri karena dia pasti keganggu ama suara batuk saya dan batuk saya pasti bakal tambah parah karena asap rokoknya.

Nah, kalau lagi sendirian di kamar hotel nih ya, beberapa hal yang saya lakukan antara lain :
  1. Ngecheck ini itu
Biasanya ini saya lakukan saat pertama kali masuk kamar. Ntah kenapa saya suka ngecheck semuanya. Lampu yang ini saklarnya yang ini. Lampu yang itu saklarnya yang sebelah sana. Idupin TV bentar, remotnya berfungsi dengan baik apa nggak. Check AC, mini bar, lemari, safety box, heran ya… saya tahu tuh lemari dan laci-laci meja udah pasti kosong, tapi saya suka checknya, saya bukain semua walaupun saya tau nggak bakal nemuin apa-apa. Check kamar mandi, puter semua keran, airnya lancar nggak, bagus nggak, semuanya deh di check. Saya pernah tuh dapat pengalaman nggak asik, ini di resort juga. Tapi resortnya beda ama yg saya ceritain di atas. Ini resort lokasinya di pinggir pantai dan merupakan resort & spa hotel paling oke di kota yang saya kunjungi kala itu. Setelah nyampe di kamar dengan diantar naik buggy car oleh pihak resort, saya langsung taruh tas n cuci muka karena lelah (mau mandi tapi masih ada acara, jadi cuma letakkin tas n cuci muka). Usai membasahi wajah n ngelus-ngelus pipi pake pembersih eh air kerannya mati. Gileee… mana muka lagi berbusa gini. Cari akal deh, cuci muka pake air mineral. Abis itu, saya langsung nelfon temen di kamar lain, nanya air disana lancar kagak. Katanya lancar. Saya langsung ngoceh dong, katanya resort paling oke, kok air nggak jalan. Masak saya harus cuci muka pake air laut di depan sana, heloooo…

check sana check sini, supaya nggak terulang pengalaman jeleknya :D

Udah siap-siap mau nelfon pihak resort n minta pindah kamar, tiba-tiba ada suara sepeda motor, berhenti di depan kamar, lalu langkah kaki mendekat, ke bawah bangunan kamar saya (tuh kamar bentuknya kayak rumah panggung gitu, bahannya kayu, tapi keren deh), trus seperti ada bunyi ‘klik’ gitu. Nggak tau kenapa saya kok tergerak buat muter keran, eh airnya keluar lancar, jernih.
Pengalaman lain, di hotel lain di sebuah kota yang terletak di dataran tinggi. Ini cerita sedikit jorok tapinya :D. Saya kan gitu nyampe tetiba berasa pengen boker a.k.a buang air besar. Gitu selesai, saya pencet tombolnya, keluar deh airnya, tapi nggak deras. Tuh si kuning juga masih ngambang sambil senyum manis ke saya, hueeekkk. Saya pencet lagi nggak keluar. Pencet lagi, nggak keluar. Saya tunggu beberapa saat lalu pencet lagi, nggak keluar juga. Hiks… saya cari akal, logisnya saya butuh sesuatu untuk menampung air dari keran di wastafel trus saya siramkan ke WC. Cuma disitu kan nggak ada ember. Yang ada cuma dua buah gelas. Untungnya tong sampah di kamar hotel ntu nggak bolong-bolong. Pake itu deh nampung airnya. Masalah selesai, tapi tetep heran, ini hotel gede gini kok bisa airnya macet, huh… terlalu.

  1. Foto-foto kamar hotel
Setelah check sana sini dan sebelum tuh kamar saya buat berantakan, kegiatan selanjutnya adalah foto-foto kamar. Bukan untuk pamer di sosial media loh. Kadang-kadang saya tertarik untuk menulis tentang hotel yang saya inapi. Tapi lebih sering karena saya ingin menjadikannya bukti kenangan saja sih. Jadi nanti kalau saya buka-buka album foto saya, saya jadi ingat pernah menginap di hotel tersebut. Penting ya? Pentinglah buat saya xixiiiii…

jangan salah fokus ya :D

  1. Berantakin Kamar
Ini paling sering dan paling suka saya lakukan hehheee… seringnya tuh kan dapat kamar yang tempat tidurnya twin bed. Jadi biasanya saya suka berantakin tuh tempat tidur. Kalau satu sudah berantakan, saya akan pindah ke tempat lainnya, untuk ngeberantakinnya pastinya hahhaaiii… yang lebih iseng lagi (sssstt… tapi ini rahasia ya. Jangan bilang-bilang sama orang hotelnya, nanti saya nggak dibolein lagi nginap di hotelnya :D). Saya suka melemparkan diri saya ke tempat tidur (kayak barang aja dilempar), aduh gimana bahasanya ya. Maksudnya tuh, ngejatuhin diri ke tempat tidur, kan membal tuh (mantul-mantul karena tempat tidurnya empuk). Lebih iseng lagi, kadang saya lompat-lompat dari satu bed ke bed satunya lagi, jungkir balik nggak jelas. Tapi lompatnya nggak sampe buat kasurnya jebol loh, saya kan kurus (ngarep dibilang kurus :D )

ini nih contoh before and after nya kasur yang saya berantakin :D

Habis mandi, handuk lempar ke segala arah, barang-barang pribadi berserak di lantai atau di meja, hulalalaaaa… coba kalau berdua ama temen, kan nggak bisa suka-suka ngeberantakin kamar. Eh tapi nih ya, tiap mau check out, saya rapiin lagi kok tuh kamar, gini-gini saya orangnya bertanggung jawab loh hahahaa…

  1. Baca buku panduan n menu
Biasanya buku panduan n menu restoran diletakkin di atas meja atau di laci meja. Nah, saya suka iseng baca-baca itu buku. Dari situ saya tau apa saja yang ada di hotel ini, apa yang boleh dibawa pulang dan yang nggak boleh (xixiiii…), nomor-nomor yang bisa dihubungi untuk permintaan sesuatu, juga harga-harga makanan (walaupun saya nggak pernah memesannya).

  1. Mandi lama-lama
Berendam lama-lama di bathtub, hulalaaaa.. siapa yang tak mau :D saya tak selalu dapat kamar yang ada bathtub nya. Tapi kalo pas dapet kamar yang ada bathtub nya, sayang dong kalau dilewatkan hehheee… biasanya sih saya berendam sambil dengerin musik. Kalau kebetulan tak ada bathtub nya, tetep aja mandinya dilama-lamain. Menikmati guyuran shower berasa ujan-ujanan deh, sambil mengenang momen ujan-ujanan terindah dalam hidup, ceileee.. lebay. Nah, setelah selesai berendam n badan segar, lanjut nge-teh sambil menikmati suasana malam lewat jendela kamar.

  1. Nge-teh sambil menikmati view luar hotel
Kadang, saya bawa cadangan pop mie (ih sebut merek) atau cemilan lainnya untuk dinikmati di kamar hotel. Kan nggak asik juga kalo bengong ato nonton TV doang tanpa cemilan (dasar Diah gembul, inget tuh lemak bergelantungan dimana-mana :P ). Nah, malam hari sebelum tidur, setelah lelah dengan segala urusan, adalah waktu yang tepat untuk nge-teh (kadang ngopi juga, tergantung pengennya apa). Asiknya tuh kalau dapat kamar di lantai yang tinggi trus view luarnya keren. Biasanya saya duduk di sofa, menyibak tirai jendela, mematikan lampu kamar, menghadap ke luar hotel lewat jendela kaca. Syukur-syukur langit lagi cerah dan banyak bintang. Pasti bakal keren abis tuh. Kenapa harus mematikan lampu kamar? Karena kalau kita berada dalam lokasi yang pencahayaannya kurang, cahaya dari tempat lain bakal lebih kelihatan. Nggak percaya? Coba deh kalo malam hari di tempat kalian lagi mati lampu, lihat ke langit, pasti bintangnya kelihatan lebih cerah dibanding saat lampu di sekitar kalian menyala.

cuma gini doang view nya? iya cuma gini doang, tapi saya suka ;)

Di atas bintang bertebaran, di bawah cahaya lampu-lampu gemerlapan seisi kota, nice view. Biasanya momen-momen seperti ini saya gunakan untuk merenung. Napak tilas ke hari-hari yang sudah terlewati, hal-hal apa yang masih perlu diperbaiki. Dan tentunya bersyukur untuk semua hal yang sudah saya dapat. Yaps, ini momen saya mendengarkan suara-suara dari hati saya sendiri, juga momen saya bercengkrama dengan Sang Raja Semesta, dengan cara saya sendiri J

  1. Nonton iklan hotel
Leyeh-leyeh di tempat tidur sambil nonton TV, asik dong ya. Ini juga sering saya lakukan kalau sendirian di hotel. Biasanya diiringi dengan ngeberantakin kamar dan adegan pindah-pindah kasur. Cuma meski itu TV kabel, yang saya tonton bukannya chanel-chanel yang kalau di rumah nggak bisa saya tonton (secara TV di rumah TV biasa, itu juga baru kemarin dibeliin pak bos, gara-gara saya bilang nggak punya TV hehehee.. makasih pak bos). Saya biasanya nonton video promosi hotel tempat saya nginap. Kan biasa tuh ada video iklan hotelnya. Biasanya adanya di chanel 0. Itu saja biasanya yang saya tonton. Sampe itu video ngulang berpuluh-puluh kali (mungkin juga beratus-ratus kali), saya biarin saja. Kalau tidak saya tonton, minimal saya dengarkan musiknya. Biasanya kan musik pengiring video-nya ntu musik-musik penghantar tidur, jadi bawaannya rileks gituh ngedengerinnya. Biasanya itu TV saya idupin satu malaman. Pengantar tidur (kalo udah tidur kan nggak inget lagi buat matiin TV), soalnya gimana gituh kalo sendirian mau tidur trus sepi gituh nggak ada suara apa-apa.

sebenarnya apa asiknya sih nonton promosi hotel beginian? entahlah, saya juga tidak tau. tapi saya menikmatinya :)

Itulah sebagian aktivitas saya kalau sedang sendirian di kamar hotel. Biasanya sih saya asik-asik saja menjalaninya, nggak pake acara bosen. Soalnya kan porsi sendirian di hotelnya juga nggak lama. Biasanya waktu malam saja dan memang tinggal untuk istirahat. Soalnya biasanya pagi sampe sore sudah ada agenda yang harus dikerjakan. Kadang juga sampai malam. Nyampe hotel langsung rebahan di tempat tidur.

Nah, kalau kalian, biasanya ngapain aja kalau sendirian di kamar hotel?

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
6 September 2014 18.14 delete

wah aku blm pernah nginep di hotel hehe

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
6 September 2014 19.14 delete

hehhehee... saya doakan semoga mbak dapat kesempatan nginap di hotel ya :)

Reply
avatar
Ruslan Hasyim
AUTHOR
8 September 2014 07.59 delete

do'a kan saya juga yaah..

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
9 September 2014 13.53 delete

iya iya... didoain juga :)

Reply
avatar
10 September 2014 19.12 delete

Kalo nginep hotel biasanya aku cek2 dl fasilitas di dlmnya. Klo kbtulan kamarnya keren, foto2 dulu hihihi (pengalaman nginep di salah satu resort di Benoa Bali). Selebihnya, cek2 ada apa aja dskitar hotel, sapa tau bs temuin tmpat2 keren dg berjln kaki disekitarnya ;)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
11 September 2014 15.16 delete

oh, Diah pas ke Tanjung Benoa Bali cuma maen parasailing, snorkling ama ke pulau penyu ntu kak Moll, nggak tau ada resort disitu :)

iya kak, cek sana sini itu perlu hehhee...

Reply
avatar