DIAH ITU… : PUNYA NAMA KHUSUS DENGAN ORANG-ORANG TERTENTU

08.45

Ada banyak orang yang memiliki nama panggilan yang berbeda dengan namanya yang tertera dalam akte kelahiran. Nama lain ataupun alias ini bisa tercinfta karena banyak hal, mungkin karena kebiasaan, profesi ataupun bentuk fisik orang tersebut hingga melekat di benak orang-orang. Misalnya orang yang berambut kribo yang akhirnya dipanggil kibo oleh teman-temannya.

Saya juga memiliki nama panggilan akrab a.k.a alias, ada beberapa malah. Tapi panggilan akrab tersebut biasanya hanya berlaku untuk satu orang saja dan tidak berlaku dengan orang yang lain. Mau tau nama panggilan akrab saya dengan orang-orang terdekat? Ini saya bagi ke kamu, disimak ya.. (gayanya udah kayak guru aja nyuruh siswanya nyimak).

Iah
Ini nama panggilan sayang yang diberikan oleh almarhum ayah saya. Dari kecil sampai beliau pergi, ayah selalu memanggil saya dengan panggilan ‘iah’ (huruf ‘I’ dibaca seperti huruf ‘y’. jadinya ‘yah’ kalau sedang memanggil. Kalau lagi santai terkadang vocal ‘I’ nya tetap dipakai, bunyinya menjadi ‘iah / iyah’). Dan tak ada anggota keluarga kami yang ikut-ikut memanggil saya dengan panggilan itu. Tidak abang-abang saya, tidak juga emak. Teman-teman biasa memendekkan nama saya menjadi ‘Di’. Contohnya kalau nanya kabar, kalimatnya pasti : apa kabar Di? Bukan à apa kabar iah?

Ayah : yah!
Saya : iya Yah..

Dialog singkat di atas itu dulu sering terjadi. Dulu saya suka tertawa sendiri kalau inget itu. abisnya lucu, sama-sama ‘yah’ bunyinya. Seolah-olah nama kami sama. Sekarang, saya sering rindu ingin mendengar ayah memanggil saya dengan panggilan itu, hikss… stop, ganti cerita, ntar mewek saya (harap maklum yee, saya mudah mewek kalau cerita tentang ayah).

Dekik
Nah kalau Dekik ini panggilan sayang dari almarhum uwek lanang (kakek) saya dari pihak emak. Dekik itu sebenarnya kalau tidak salah adalah bahasa jawa. Artinya (mudah-mudahan tidak salah) lubang. Eh, kayaknya bukan lubang ding. Apa ya kata yang tepat. Semacam cerukan gituh. Mm.. pokoknya dekik itu maksud kakek saya adalah lesung pipi. Iya, saya kan punya lesung pipi (cih… sombong hahhaa..)

Eross
Ini sih karena saya suka ama Eross, gitarisnya Sheila On 7. Yang biasa memanggil saya dengan sebutan ini adalah dua sahabat saya sejak kecil. Eh, dulu pernah loh ya waktu ketemu langsung ama Eross SO7, kita kan duduk-duduk di depan kamar hotel mas-mas SO7. Nah, temen saya duduk di samping kanan Eross SO7. Saya di samping kiri. Tapi jarak saya ke Eross SO7 lebih jauh ketimbang jarak teman saya ke sang gitaris kece itu. Entah mau menyampaikan apa, tuh temen manggil-manggil saya dengan suara nyaris berbisik.

“Ross.. Eross.. Ross.”

Saya pun berpaling ke arahnya dan mas Eross. Kemudian saya cuma bisa nyengir nyaksiin teman saya memandang ke arah saya dan Eross SO7 memandang teman saya dengan tatapan bingung. Hahhaaa… iya lah, tuh Eross yang asli pasti bingung deh, dia ngerasa dipanggil tapi tatapan mata orang yang memanggilnya justru ke saya.

Apa coba korelasi antara foto dan isi tulisan ini? nggak ada, mau narsis aja hehhehee... abaikan :D

Babo
Ini panggilan akrab saya dengan my partner in crime : Novi. Saya memanggilnya babo, dia juga memanggil saya dengan sebutan itu. Apa artinya? Nggak perlu saya kasih tau deh ya. Yang pasti bukan karena rambut si Novi ikal ngembang mendekati kribo ya. No..no..no.. sama sekali bukan itu alasannya.

Ger
Ger adalah panggilan akrab saya dengan my another partner in crime : Ayoe (penulisan yang benar sih –Ayu-, tapi tuh anak selalu menulis namanya dengan –Ayoe-). ‘Ger’ itu kependekan dari gerot alias gila. Panjangnya sih Diger = Diah Gerot, dan Yoeger = Ayoe Gerot. Tapi dalam percakapan kami biasa menggunakan ‘Ger’ saja, misal :

Diger : Ger, baju-baju kita banyak kali betumpuk gini. Kita apakan lah ini ya?
Yoeger : Tu lah makanya, dah berapa kali kubilang, ayoklah kita jualan Ger.
Diger : Jualan monza (baju second) kita di depan situ Ger?
Yoeger : Iya.
Diger : Tapi kita kan selalu gagal jadi penjual.
(hening sejenak, pandang-pandangan, trus ngakak bareng)

Kami kalau sudah berdua, seringnya tuh spontan. Ada satu ide yang terbersit, langsung gayung bersambut, saling mendukung tapi kurang berpikir jauh ke depan. Contoh nih ya, pernah dulu lagi hujan kami duduk-duduk di teras kos. Iseng-iseng ngobrol tentang buka usaha. Langsung deh menggebu-gebu. Entah bagaimana kami memiliki ide mau buat jasa print-printan murah ala mahasiswa (dulu masih kuliah coy). Udah redahan dikit ujannya, langsung kami gerak ke Plaza Medan Fair, kebetulan disana lagi ada pameran komputer. Pulang-pulang naek becak motor bawa printer, hasil nguras tabungan kami berdua ckckkk… nyampe kos, mengendap-endap masuk ke kamar supaya nggak ketahuan ibu kos karena masukin printer ke kamar. Soalnya kami dibatasi membawa barang-barang yang membutuhkan arus listrik untuk pengoperasiannya. Dan kami baru ingat point itu setelah printer sudah terbeli, hadeeeh…

Berhenti sampai disitu? Tidak. Karena besoknya kami melarikan kereta (sepeda motor) senior kami di organisasi. Ngakunya sih mau keluar kampus bentar, nggak jauh-jauh. Tapi ya ampun, kami sampai jauh ke Belawan sana, dan itu lumayan berjam-jam. Kami ke rumahnya Yoeger. Kami pulang membawa satu dus berisi novel dan komiknya Yoeger, mau kami sewain ke kawan-kawan. Yaelaaah… padahal waktu itu saya belum mahir naik sepeda motor. Eh ini nekat ngebonceng orang dengan kardus berat, tanpa SIM dan STNK. Tau sendiri kan jalan ke Belawan itu banyak debu dan truk besar. Sekarang aja saya suka bergidik kalau dilewatin sama kontainer, kok dulu saya nekat sekali ya.

Lumayan banyak hal-hal gerot yang saya lakukan dengan si Yoeger ini. Dari yang efeknya biasa-biasa saja sampai yang bikin pusing tuju keliling.

Ngol
Nama akrab saya lainnya adalah ‘Ngol’. Apa itu Ngol? Mm.. sejenis kue lah, ongol-ongol maksudnya, tau kan?! Kalau nggak tau, tanya om gugel sana :P saya kurang ingat bagaimana awal mula sapaan ‘Ngol’ ini berlaku. Yang jelas, ini sapaan akrab saya bersama teman kuliah saya dulu, Rica.

Ndok
Paqu a.k.a Vina Yolanda Manurung, sahabat saya semasa kuliah, biasa menyapa saya dengan sebutan ‘Ndok’, panggilan anak perempuan dalam bahasa jawa. Sebenarnya Nduk, tapi lidah Medan kami mengubah sedikit vokal ‘u’ menjadi ‘o’. Tapi saya tidak menyapanya dengan ‘Ndok’ juga, melainkan dengan ‘Nang’, itu kalau tidak salah sapaan untuk anak dalam bahasa Batak Karo.

Ada yang lain? Sebenarnya ada. Dan mempunyai cerita unik masing-masing kenapa sapaan itu bisa terbentuk. Tapi bakal panjang banget kalau saya tulis semua disini. Nanti lain waktu akan saya posting lagi kelanjutannya, ditunggu ya J

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
18 September 2014 16.00 delete

kalo aku panggil sayang gimana, boleh

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 September 2014 16.23 delete

hahaaiii... ntar berubah dong hastag mr komburkali jadi #AkuSayangKamuKok :D

Reply
avatar
Awak Davi
AUTHOR
18 September 2014 17.54 delete

Akuh panggil apa yah???

Reply
avatar
18 September 2014 18.53 delete

Wuiiih... banyak kali nama panggilannya yaa...

Aku mau panggil `Eneng` aja laaah... hahahaha

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 September 2014 19.53 delete

hehhehee... panggil seperti biasa aja lah bang :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
18 September 2014 19.53 delete

ini belum semua kak Moll, ntar ada postingan part II nya :D

Reply
avatar