KALAP

15.57

Pernah kalap dalam membeli sesuatu sampai over budget? Saya pernah. Lebih parahnya lagi, saya sering tuh ngalamin yang namanya berhemat semenat-hematnya dalam beberapa waktu. Eh setelah itu malah malah boros seboros-borosnya. Yang sering kejadian itu kalau urusan makan. Berhari-hari menghemat pengeluaran untuk makan, dibela-belain masak sendiri di rumah biar lebih hemat. Susah payah menahan godaan ajakan teman untuk hang out ataupun keinginan membeli sesuatu. Pokoknya hemat dah.  Eh besoknya nggak bisa nahan kepengen makan ‘enak’ di tempat makan yang harganya berkali-kali lipat dari harga sebungkus nasi padang. Amblas deh uang hasil berhemat-hemat dan menahan selera selama beberapa hari. Tabungan pun nilainya kembali jadi nol besar, huhuhuuu… payah.

Hal lain yang biasa sukses menggagalkan aksi berhemat saya adalah BUKU. Catat, BUKU. Saya sering sekali kalap kalau beli buku. Misi berhemat saya bisa dengan sangat mudah berantakan gara-gara yang satu ini. Apapun misi berhematnya, entah itu karena memang ingin berhemat biar nominal tabungan meningkat ataupun karena memang sedang bokek,  tetap saja sangat sulit untuk melawan godaan rangkaian huruf-huruf dalam lembar buku-buku itu.

Dua hari yang lalu, peristiwa yang menujukkan betapa lemahnya hati saya melawan godaan belanja buku kembali terulang. Seminggu sebelumnya, saya yang memang sedang mengalami goncangan finansial dan mempersiapkan diri untuk menghadapi badai berupa permintaan THR dari para keponakan (ceileeee bahasanya…) bertekad untuk berhemat sehemat-hematnya. Secara sebentar lagi lebaran kan ya, ditambah lagi memang belum gajian (hiks…). Setelah pulang kampung untuk melewatkan puasa hari pertama bersama keluarga, saya kembali ke Medan dengan bekal : Pisang barangan satu sisir (pisang kampung cuy, matang di pohon, beda banget ama pisang yang biasa beli di kota), satu toples besar peyek kacang tanah (ini peyek buatan Emak kebanggaan saya, rasanya TOP abis), dan seplastik sambal tempe dan ikan teri goreng serta dua ekor ikan dencis goreng. Sampai di Medan, ternyata Auldra dan Ayu (teman satu kontrakan) juga membawa bekal, mantap. Dengan semua bekal yang kami bawa dari rumah masing-masing ditambah undangan buka bersama dari berbagai pihak, jadilah beberapa hari di Medan tanpa pengeluaran, haseeekk…

Nah sabtu 05 Juli kemarin kan saya buka bersama teman-teman dari Blogger Medan Community (BMC). Kalo ini nggak gratis ya, bayar masing-masing. Duit di dompet cuma dua lembar uang lima puluhan, sementara di ATM cuma (aduh,,, malu bilangnya) pokoknya nggak jauh-jauh dari jumlah di dompet deh ya hahhaaaa… selembar untuk budget buka puasa di Exo Koffie (ternyata habis 30rb, paket nasi, ayam + ice lemon tea, jadi masih ada 20rb lagi buat pegangan). Sementara yang selembar lagi niatnya buat nyumbang acara charity. Walapun keuangan sedang goyah, nggak ada salahnya dong ya belajar menyisihkan buat mereka yang kekurangan.

Usai puka puasa dan diskusi sana-sisni masalah ngeblog. Pertemuan pun diakhiri, uang selembar tadi pun sudah saya serahkan ke pengurus BMC buat diserahkan ke panitia charity. Ternyata sebagian masih pada mau ngelanjutin ke Teras Benji, sebuah kafe di jalan Sendok yang sering dijadikan tempat ngumpul anak-anak komunitas Malam Puisi Medan. Acaranya bertajuk ‘Apa Cari Kak’, yang menjual aneka barang-barang bekas/antik. Saya yang memang belum pernah maen ke Teras Benji ini lumayan tertarik ikut. Penasaran juga mau liat koleksi yang dijual. Liat-liat aja sih, nggak niat beli. Secara duit di dompet cuma 20 rebu.

Nyampe disana, setelah sempat berdiri ngejogrok beberapa menit di luar café, akhirnya kami masuk. Udah pada tutup sih sebagian penjualnya. Kompak deh anak BMC ngerumuni koper berisi buku-buku, termasuk saya tentunya. Ngelihat buku-buku kinclong itu saya pun seperti kena hipnotis, sibuk bongkar-bongkar tumpukan buku n tanya harganya ama si abang penjual. Tangan kanan sibuk bongkar-bongkar, tangan kiri pegang buku yang menurut saya menarik. Gila ya… saya sampe lupa kalau cuma ada duit 20 ribu di dompet, dan ATM yang isinya juga memprihatinkan tentunya.

Empat buku sudah di tangan, itu juga masih excited kalau baca judul buku lainnya di tumpukan, uuhh,,, gawat. Saya jadi galau seketika. Beli nggak ya… dibeli uangnya nggak cukup. Nggak dibeli sayang. Bukunya keren-keren, asli. Murah lagi. Meski terhitung second, tapi tetap saja harganya tergolong murah (bisa ditawar lagi) dan barangnya masih kinclong kaya baru, cuma nggak diplastikin aja. Empat judul buku yang saya sodorkan, si abang bilang harganya 70 ribu. Saya tawar jadi 50rb, eh dianya ngasih. Tinggallah saya yang semakin galau, uangnya mana??? Oh, penguasa..penguasa… berilah hambamu uang, saya pun bernyanyi dalam hati hehheee…

ini nih penampakan keempat buku yang bikin saya kalap :D


Gimana nggak galau coba, empat buku dengan judul : Negeri van Orange karangan Wahyuningrat DKK, Garis Perempuan karangan Sanie B. Kuncoro, Blakanis karya Arswendo Atmowiloto, dan Rojak karya Fira Basuki dibanderol dengan harga 50rb. Wew… kalo gramedia lagi gelar buku murah juga nggak bakal dapet segitu. Di Tigan (tempat penjual buku bekas di Medan) juga nggak bakal dapat dengan harga segitu.
“Aduh bang,,, gimana nih. Kalau gini critanya uang yang sudah diberi bisa ditarik kembali nih,” ucap saya yang dibalas senyum si abang. Maksud saya adalah kemungkinan untuk meminjam kembali uang yang mau saya sumbangkan untuk acara charity itu. Nanti uangnya saya ganti lagi, kan acara charity-nya masih lama.
Nggak disangka, ucapan saya didengar anak BMC yang tahu perihal uang yang sudah saya sumbangkan. Dia pun menimpali : nggak papa… nggak papa. Wah… saya kan jadi segan, malu, tapi sayang melewatkan kesempatan. Akhirnya saya jadi beli keempat buku tersebut. Itu juga masih ngiler-ngiler nggak rela ngelepas buku-buku laen di tumpukan. Besok paginya, bergegas saya ke ATM buat transfer uang yang saya pake tadi malam.

Huh… hampir seminggu menghemat, gitu keluar langsung habis 80rb satu malam (makan 30rb + buku 50rb. Yang untuk charity nggak masuk hitungan ya, kan beda misi hahhaaaa…). Untuk ukuran orang yang lagi bokek kek, makan seharga 30rb itu lumayan pemborosan namanya. Secara nasi bungkus aja masih ada yang serba 6rb. Trus ngeluarin uang 50rb untuk beli buku yang sebenarnya bisa besok-besok dan bukan kebutuhan yang bersifat harus dan segera, itu merupakan tindakan yang amat sangat pemborosan dan disayangkan.

Begitulah kalapnya saya kalau lihat buku. Jaman-jaman kuliah dulu aja, waktu ada pesta buku murah, saya pernah habis 200-an ribu. Padahal bukunya harga 5rb-15rb. Bayangin sendiri deh dapet berapa buku tuh kira-kira. Tapi untungnya (Indonesia banget ya, tetep aja untung), yang dibeli buku. Bisa dibaca dan nambah wawasan. Jadi sebenarnya ya memang nggak rugi sih. Trus ngeluarin 30rb juga nggak bisa dibilang rugi, kan sekalian silaturahmi. Cuma ya kurang bijak saja kalau di tengah kondisi keuangan yang ‘kemarau’ masih kalap gitu beli buku (mikir bijaknya kok ya sekarang, nggak kemarin malam hahhaaa…)

Eh..eh.. kalian pernah nggak sih ngalamin kalap kayak saya gituh??

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
8 Juli 2014 14.52 delete

Dulu aku sering kalap klo belanja buku terutama ke Gramedia, tp belakangan sejak jadi omak-omak agak berkurang hawa belanja bukunya... hahahaha. Buku terakhir yang kubeli : NLP The Art of Enjoying Life (Teddi Prasetya Yuliawan)

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
8 Juli 2014 15.50 delete

hohohoooo.... haruskah Diah jadi emak-emak dulu supaya berkurang godaan beli bukunya hehheee,,,

Reply
avatar