NIKAH DIAM-DIAM : KOK NGGAK NGUNDANG-NGUNDANG SIH?!

nikah diam-diam
Nikah diam-diam : kok nggak ngundang-ngundang sih?! (foto : kamarkedua.com)

Nikah Diam-Diam : Kok Nggak Ngundang-Ngundang Sih?! : Saya udah nikah. Iya, cuma itu inti dari postingan kali ini. Terus kenapa pake acara dibuat postingan segala mau ngomong gitu doang. Ya, biar saya jelaskan nanti.


Nikah diam-diam. Itu yang banyak beredar di kawan-kawan yang udah dengar kabar pernikahan saya. Padahal ya awalnya nggak mau diam-diam selama ini. Cuma karena keburu bad mood jadi baru sekarang cerita.


Kok nggak ngundang-ngundang sih?! Setelah dibilang nikah diam-diam, kalimat selanjutnya yang saya terima dari kawan-kawan yang mendengar kabar pernikahan saya adalah : kok nggak ngundang-ngundang sih?!


Oke baik, di postingan ini akan saya ceritakan.


Kesannya seperti siapa banget saya ya, pake acara klarifikasi via postingan blog segala. Ada juga yang ngebecandain saya arteiiisss karena tau-tau nikah kayak syahrini. Hmm,,, yaudah lah ya, disenyumin aja :)


Untuk beberapa kawan mungkin udah tau kalau untuk beberapa hal saya memang nggak gitu suka gembar-gembor. Entah itu masalah asmara, atau rencana-rencana saya ke depan. Tapi banyak juga yang nggak tau sifat saya yang satu ini.


Temen sekontrakan saya bahkan pernah geleng-geleng kepala saat suatu malam nanya saya pulang ke kontrakan apa nggak. Saya jawab nggak, karena saya lagi dalam perjalanan ke Banda Aceh.


Iya, nggak ada ujan nggak ada angin. Nggak ada cerita-cerita sebelumnya, tau-tau udah di perjalanan aja. Ya, saking tertutupnya saya untuk hal-hal tertentu dia sampe pernah nyeletuk : kawan awak yang satu ini nggak tau awak lagi sedih, senang, kecewa, atau marah, diam-diam aja pulak. Kalo awak semua awak ceritain.


Temen sekolah yang kemarin datang saat hari pernikahan saya juga ngakunya nggak nyangka saya nikah, karena selama ini dia selalu bertanya-tanya, saya ada pacar nggak sih, soalnya nggak pernah di-share di sosmed.


Ya begitulah, kadang saya terlihat sangat terbuka baik itu di kehidupan nyata atau di sosmed. Upload makanan lah, chek in sana sini lah. Tapi ya memang sekedar itu. Untuk hal-hal yang menyangkut privasi saya memang lebih memilih menyimpannya sendiri. Paling sesekali berbagi ke beberapa sahabat yang saya anggap dekat. Selebihnya saya simpan sendiri.


Terus, kenapa kesannya saya nikah diam-diam? Balik lagi, untuk beberapa kawan mungkin udah tau kalau saya memang nggak pernah punya angan-angan bakal menggelar resepsi kalau nikah ntar. Alasannya?! Ntar aja di postingan selanjutnya diceritain. Intinya dengan siapapun saya nikah ntar, saya nggak pengen pesta-pesta segala. Pengennya akad doang. Kalau boleh di KUA aja biar nggak ribet. Atau kalaupun mesti di rumah, ya cukup keluarga inti saja


Sebenarnya ada perdebatan panjang tentang pesta nggak pesta. Keluarga ingin menggelar pesta, sayanya nggak pengen sama sekali. Sampe menjelang tanggal yang ditentukan pun saya masih menekankan ke Emak kalau nggak usah pesta. Beliau selalu jawab, iya syukuran kecil-kecilan aja, kalau pesta besar mamak pun males, ribet!


Jadi karena memang dalam bayangan saya syukuran kecil-kecilan itu adalah sekedar kenduri ataupun ngundang anak yatim, ditambah lagi memang kampung saya yang jauh, plus saya memang nggak suka gembar-gemborin urusan beginian. Jadi lah saya nggak ngundang siapa-siapa.


Saya tau kok kalau lamaran itu sebaiknya dirahasiakan, nikah itu seyogyanya disyiarkan. Tapi karena saya nggak suka heboh-heboh, dan memang nggak ada pesta resepsi, saya merencanakan menyampaikan kabar ini selepas akad nikah.


Walaupun pada akhirnya beberapa hari sebelum hari H saya baru tau kalau syukuran kecil-kecilan yang dimaksud Emak saya itu adalah sebuah acara resepsi nikah dengan ngundang sodara, tetangga, dan orang-orang kampung sebelah. Dengan mendirikan teratak, menyewa pelaminan, dan hiburan keyboard, amsyoong mak, ini mah namanya pesta -_-

nikah diam-diam
Foto di belakang pelaminan. Pengantinnya males ribet jadi nggak pake acara duduk di pelaminan hahhahaa


Hanya beberapa sahabat dekat yang saya beritahu. Nggak nyangka mereka excited banget dan pengen datang, nyaksiin akadnya. Ada yang datang jauh-jauh dari Banda Aceh malah. Ya saya nggak mungkin ngelarang dong. Yang penting udah saya jelasin kondisinya. Memang sih 2 dari mereka udah pernah datang ke kampung saya saat Ayah saya meninggal dulu. Jadi mereka udah tau segimana jauhnya dan kondisi jalannya.


Terus, kenapa baru sekarang postingan ini muncul?!


Seperti yang udah saya ceritakan, saya ingin menyampaikan setelah akad. Karena bagaimanapun kabar ini harus disampaikan. Beberapa sahabat yang tau pernikahan kami sudah saya minta untuk tidak share apapun dulu. Maksudnya tunggu kami dulu yang menyampaikan, baru kalau mereka mau posting ya silahkan.


Tapi ternyata oh ternyata, ada banyak kawan yang begitu perhatian dan jiwa intelnya luar biasa tinggi. Yang entah darimana kabar pernikahan itu merebak. Desas-desus terdengar. Hingga di hari H grup WA pun rame membahas pernikahan kami (Iya, saya nikah sama temen sendiri. Teman tapi menikah gitu deh. Jadi suami juga anggota grup WA yang sama dengan saya). Ditambah lagi postingan seorang kawan yang men-tag FB suami. Ya sudah lah, ramai.

nikah diam-diam
Foto setelah akad, bareng beberapa sahabat


Berbagai ucapan selamat pun masuk ke WA. Berbarengan dengan aneka komplain, kenapa nggak ngabari. Kenapa si A diundang sementara aku nggak ngundang, kenapa begini, kenapa begitu. Dan hal-hal lain yang justru bikin mood saya ilang buat menyampaikan sendiri kabar ini.


Gara-gara ini saya sampe debat ke suami, karena memang dari awal saya udah bilang, untuk teman kami berdua, nggak usah dikasih tau dulu. Karena nanti jadi nggak enakan. Si A dikasih tau, si B nggak, kan jadi gaduh. Ntar jadi ada yang merasa nggak dianggap karena nggak tau kabar. Sebaliknya, bakal ada yang ngerasa oke karena udah duluan tau kabar tersebut. Kalau mau dikabari ya dikabari semua, kalau nggak dikabari ya nggak usah dikabari semua, gitu maksud saya.


Tapi ya apa mau dikata, ternyata oh ternyata, tanpa sepengetahuan saya dia udah cerita ke beberapa teman. Yang kemudian nyebar ke beberapa yang lain, lalu heboh di hari H. Ya begitulah, bener kata orang bijak: nitip uang bisa berkurang, nitip omongan bisa bertambah. Dalam hal ini, bertambah yang tau alias nyebar ke yang lain, walaupun waktu ngasih tau udah pake embel-embel : jangan bilang siapa-siapa, cukup kau aja yang tau, hahhahahaha


Beberapa sahabat saya yang saya beritahu adem ayem aja. Mungkin karena berbeda lingkar pertemanannya dengan teman-teman saya dan suami.

akad
Selfie setelah akad. Kira-kira siapa selanjutnya ya :D


Balik lagi ke grup WA dan japri yang heboh, yang bikin saya ilang mood untuk menyampaikan kabar ini. Sampe akhirnya saya sadar, walau keliatan udah pada adem ayem sekarang, omongan-omongan di belakang masih ada dan nyampe juga ke telinga. Opini-opini yang menjurus ke fitnah karena pada kenyataannya nggak seperti yang diceritakan.

Sampe-sampe ada yang buat story dokumentasi pernikahan kami tapi di-hide dari saya supaya saya nggak bisa lihat *tapi nyampe juga ke saya ehehhehe*. Masya Allah, saya sungguh takjub. Ternyata seniat dan seperhatian itu kawan-kawan saya :P


Kesal? Jujur iya. Bahkan lebih dari itu: sedih. Tau lah ya, ketika kepercayaan kita dikhianati, bakal beda efeknya ketika yang melakukan orang yang sekedar kawan dengan orang yang kita anggap kawan dekat. Tapi akhirnya saya renungi. Rasa kesal bercampur sedih memang ada, tapi sepertinya rasa peduli *mau bilang rasa sayang tapi gengsi hahhahaa* saya lebih besar.


Saya nggak mau celoteh-celoteh di belakang bikin saya berlama-lama bad mood bin males nyampein kabar pernikahan ini, dan berujung pada fitnah yang justru bikin dosa bagi yang melakukan. So, terciftalah tulisan ini. Yang rencana awal cuma mau buat status sosmed, berali ke postingan blog karena sekalian nyampein uneg-uneg ehehheee


Jadi, ya seperti yang saya katakan di awal postingan ini: Saya sudah menikah, 28 Juli 2019 lalu. Maaf jika kemarin bad mood dan baru ngabari sekarang. Seperti status WA saya beberapa waktu lalu, Anything happen for a reason. Tiap orang punya alasan kenapa begini atau begitu. Dimaklumi aja ya, nggak usah dikepoin, dinyinyirin, apalagi digibahin di belakang ehehheheee...


Terimakasih sahabat-sahabat yang sudah jauh-jauh datang, untuk kawan-kawan yang memahami, untuk doa-doa baik yang dipanjatkan, untuk kado-kado yang sampe kemarin masih aja ada yang berdatangan, untuk perhatian dan cintanya. Doakan kami bahagia ya. Terima kasih, dan maaf untuk hal-hal dari kami yang mungkin menyinggung kalian.

setelah akad
Terima kasih untuk perhatian dan cintanya gaes, kalian luar biasa :D


Hmm… Cuma mau nyampein kalau udah nikah aja kok ya sampe sepanjang ini. Ya sudah lah ya, sekian dulu postingan lebay saya tentang Nikah Diam-Diam : Kok Nggak Ngundang-Ngundang Sih?! Sampe ketemu di postingan selanjutnya :)

Share:

10 komentar

  1. Barakallah kak, sakinah sampe surga yaaa.. Yeaa akhirnya ada babang yang jagainšŸ˜šŸ˜


    Udah kak, jangan banyak badmood, begitulah hidup kak, payah simpan rahasia, bahkan masih ada lagi kata rahasia umum, ntah mana rahasianya.. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin,,, makasih Jannah, semoga Jannah dan suami juga akur terus ya :)


      ehehehe,, iya Jan, udah nggak badmood lagi kok. Udah woles aja sekarang :)

      Hapus
  2. Selamat ya kak lisa sama bg ibenk, samawa, cepat di kasi momongan, maaf kemaren udah duluan buat story nikah kakak di ig, gak tau soal nya, awak kira awak yg ketinggalan berita, eh rupanya memang blom mau di publikasikan, heheheee ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih Hari, iya gapapa, aku nggak marah kok :)

      Kemarin memang rencananya mau publikasi segera cuma udah terlanjur heboh duluan kawan-kawan :)

      Hapus
  3. Barakallah Kak Diah..
    Semoga sakinah, mawadah warohmah till jannah.. long last lah pokonya...

    Gitu yah ga ngabarin,.. syedih aku tuh padahal kmaren-kmaren di kamar hotel kita curhat-curhatan. Btw, selamat yah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih kak Rin, semoga kak Rin segera menyusul ya :)

      Ehehehe,,, maaf kak, memang nggak ada ngabarin kawan-kawan karena pengennya cuma akad doang, lokasinya juga jauh :)


      nanti kita meet up di Medan aja ya :)

      Hapus
  4. Barakallah Kak Diah. Seneng deh baca tulisan ini karena Kak Diah udah nikah, yeey gak jomblo lagi ehehehe. Doain adekmu ini cepat nyusul ya kak, hahahaha.

    Udah gausa badmood lagi kak, justru aku ngerti kok kenapa kakak ga mau ngabarin atau ngundang. Tiap orang berhak punya persepsi dan caranya untuk bahagia dan nyaman. Semoga Sakinah, mawaddah, warohmah ya kak, bahagia terus dunia-akhirat, Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih Nikmal. Semoga Nikmal segera dipertemukan dengan jodohnya ya :)

      Yeiii,,, udah nggak badmood lagi kok ;)

      Hapus
  5. Barakallah kk diah semoga sakinah mawaddah waramahhh.

    Udah kk jangan badmood lagi yaa, begitulah kehidupan, terkadang tak memahami privasi orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terimakasih Faiz,,,


      Udah nggak badmood akunya, alhamdulillah :)

      Iya, kadang orang saking sayangnya ama kita sampe lupa kalo kita punya pilihan sendiri untuk hidup kita ya kan :)

      Hapus