MELARIKAN DIRI KE PANTAI JONO

10.12
wisata batubara
Melarikan diri ke Pantai Jono

Melarikan Diri ke Pantai Jono – Wisata Batubara : Jangan berpikir saya sedang ditawan oleh seseorang. Tidak seperti itu. Saya hanya sedang merasa butuh piknik hingga memutuskan sejenak meninggalkan pekerjaan guna merefresh kepala. Jadi saya melarikan diri sekejap. Ke Pantai Jono. Batubara.

Jadi beberapa bulan yang lalu ada pekerjaan yang membuat saya harus menetap sekitar sebulan di Sei Suka Deras yang masuk wilayah Kabupaten Batubara - Sumut. Tinggal dengan lingkungan dan orang-orang baru itu ada enak nggak enaknya juga sih. Enaknya ya jadi punya pengalaman baru. Nggak enaknya kadang kita kangen sama keseharian kita, orang-orang yang biasa ada di hari-hari kita.

Nah di suatu malam minggu, teman-teman baru saya di Sei Suka Deras sebenarnya ngajak jalan-jalan esok harinya. Tapi sayanya malah nolak, dengan alasan masih banyak kerjaan *emang niatnya saya mau tetap ngerjain kerjaan meski itu hari minggu*

Hari minggunya. Di antara pekerjaan yang coba saya selesaikan, tiba-tiba kok ya saya malah bad mood dan pengen ngebolang. Tapi bukannya ngabarin temen yang malamnya ngajak jalan, saya malah pergi sendiri. Kemana? Nggak ada ditentuin sih. Yang penting kemana aja deh. Saya bosan di rumah.

Begitulah, tiba-tiba saya merasa butuh piknik hhahahaa… saya butuh petualangan. Sendirian.

Awalnya saya cuma menikmati minum es krim cincau yang di jual di pinggir jalan di depan Alfamart di simpang tiga Simpang Kuala. Menikmati Cappuccino Cincau sambil berbincang dengan si kakak penjual. Saya memandang ke pertigaan yang menuju ke Tanjung Gading. Dan tiba-tiba saya tergelitik ingin menjelalah ke sana.

Penjelajaan saya ke arah sana cuma sampai perumahan Tanjung Gading, perumahan untuk para karyawan PT. Inalum. Itu pun malam hari karena diajak seorang kawan. Siang hari belum pernah saya kesana. So, saya pengen melihat-lihat perumahan tersebut di siang hari.

Tapi begitu sepeda motor saya lajukan ke arah sana, saat persimpangan yang mengarah ke gerbang perumahan, saya malah lurus saja. Teringat kata seorang kawan kalau lurus saja bisa ke pabrik peleburan aluminium, Inalum. Ada juga beberapa pantai di daerah sana. Oke, baiklah. Lanjut terusss.

Singkat cerita, berbekal tanya-tanya dan celingukan melihat petunjuk plang nama pantai yang dituju, sampailah saya ke Pantai Jono. Pantai Jono, ada juga yang menyebut Pantai Perjuangan / Pantai Sujono. Tapi singkatnya sering dibilang Pantai Jono.

wisata batubara
Pantai Jono, Pantai Sujono,Pantai Perjuangan, itu semua sebenarnya satu pantai yang sama gaes

Jalannya lumayan bagus. Melewati perkampungan. Cuma sekitar sekilo menuju pantai, jalannya masih jelek. Sayangnya ngga keinget buat dokumentasiin kondisi jalan.

Waktu saya kesana, Pantai Jono baru saja dibuka kembali setelah sebelumnya terjadi percekcokkan antar pengurus tempat wisata tersebut. Perkara rebutan lahan wisata gituh deh katanya. Dan karena perebutan lahan antar warga itu makanya hari itu Pantai Jono sepi pengunjung. Tapi karena sepi itu saya justru senang, bisa bebas menyepi ehehhehe..

Tiket masuk ke Pantai Jono sebesar 5 ribu rupiah. Saya kurang tau itu berlaku per orang atau per kendaraan. Soalnya saya kemarin kan naik sepeda motor sendiri. Tiket masuk tersebut belum termasuk parkir ya. Karena saat parkir saya dimintai uang lagi sebesar 5 ribu juga.

batubara
Tiket masuknya 5 ribu

Saya sampai jam setengah 3 sore. Saat air laut sedang pasang. Yang saya lihat justru deretan gubung yang disewakan dan air laut yang sampai ke kaki gubuk saat ombak mengarah ke daratan.
Pemandangan pertama yang menarik mata adalah penjual rujak yang ngetem di depan gubuk. Saya berpikir, ini tukang rujak gimana cara mengendarai sepeda motornya kalau begini kondisinya. Sedang dalam keadaan sepeda motor dimatikan begitu saja bannya sedikit terbenam pasir pantai yang basah. Tapi begitulah ya, namanya cari makan, pasti si abang penjual sudah biasa dengan jalanan pasir basah tersebut.

wisata batubara
Penjual rujak di pinggiran Pantai Jono, lihat tuh ban sepeda motornya, sampe terbenam gituh

Saya membeli seporsi rujak buah dan menikmatinya di salah satu gubuk sambil melihat sekeliling. Ah iya, saya tak menyewa gubuk tersebut, cuma numpang duduk saja ehehehe…

tempat wisata di batubara
Tarif gubuk-gubuk di pinggiran pantai, 25 ribu

Ini pertama kalinya saya ke pantai sendirian. Padahal niat ngebolang saya sendirian tuh justru ke gunung. Iya, saya pernah kepikiran untuk ndaki sendirian, berani nggak ya. Eh yang kesampaian justru ngepantai sendirian. Hidup memang tak terduga, seperti kamu yang sering datang tanpa diduga #eaaaakk… terus melenceng pembicaraan -_-

Ngapain aja saya disini, yaaah.. Cuma memandang jauh ke laut luas sambil menikmati deru ombak dan semilir angin. Menulis beberapa buah puisi. Lalu asik memperhatikan sekitar. Ibu-ibu penjual mie pecal, pengunjung lain yang tengah mandi, anak-anak penjual kepiting bakau, dan tentunya jepret sana-sini selagi baterai hape masih ada.

wisata pantai jono batubara
Ibu penjual mie pecel keliling

objek wisata pantai di batubara
Anak-anak yang sedang main di pantai

pantai sujono batubara
Dari dulu kebiasaan, kemana-mana seringnya foto kaki sendiri :D


wisata batubara
Anak-anak penjual kepiting bakau

Asik memandangi laut dan sekitar, saya memutuskan untuk berjalan-jalan. Saya pengen ke area yang lebih luas bentangan pasirnya. Bukan yang berisi deretan gubuk-gubuk begini. Tapi belum sepanjang pantai saja jalani, sebuah boat nelayan menepi. Rupanya mencari penumpang. Berkeliling naik boat nelayan di sekitaran pantai dengan tarif 3 ribu saja. Saat ada segerombolan pengunjung naik, saya pun nekat saja naik.

wisata batubara
Awalnya cuma jeprat-jepret ini perahu, eh akhirnya menyusuri pantai dengan perahu ini :)

pantai perjuangan batubara
Perahu nelayan

pantai sujono batubara
Mau foto lagi, eh ada orang lewat, yowes dijepret aja, tapi kakinya aja :D

Ternyata mereka 1 rombongan. Saya seorang yang sendirian. Cuma berteman bayangmu,,, huahahhaa.. syudahlah. Saya bukan sedang galau. Cuma kadang kalau lagi nulis gini suka melenceng-lenceng. Padahal aslinya hari itu saya enjoy aja menikmati kesendirian di antara deru suara boat dan muda-mudi yang sibuk berfoto di atas boat yang tengah melaju di sepanjang pantai.

objek wisata batubara
Ini aslinya ada beberapa muda-mudi lain di perahu ini di samping saya duduk. Cuma saya males fotoin mereka. Soalnya mereka asik foto-foto sementara saya nggak ada yang motoin -_-

wisata pantai di batubara
Mendungnya meeeeen,,, eh iya, itu bangunan putih/ijo di kejauan sana itu katanya pabrik Inalum. Pengennya sih mendekat kesana perahunya, tapi nggak sampe sana tuh -_-


pantai jono batubara
Langit luas, awan mendung terasa dekat sekali di atas kepala, saya merasa sangat keciiiil disini

wisata batubara
Di kejauhan sana, langitnya cerah, sedang disini awan hitam menggantung

objek wisata batubara
Biasa foto perahu dari pantai, kali ini foto pantai dari perahu
Kalau kalian ke Pantai Jono, cobalah naik boat nelayan ini. Karena menurut saya rasanya mengasikkan. Kalau biasanya di pantai kita memandangi boat nelayan di kejauhan, ini dari boat (yang nggak jauh-jauh amat dari pantai) kita bisa memandang sepanjang pantai dari laut. Dari sudut yang berbeda. Belum lagi anginnya yang bikin jilbab mobat-mabit, itu sudah menyenangkan buat saya. Kalau mau teriak-teriak juga bisa. Palingan diketawain bapak pengemudi boat hahhahaha.

objek wisata menarik di batubara
Ini fotonya juga masih di atas perahu, sebelum turun.

wisata batubara
Penumpang turun, anak-anak nelayan ini gotong royong ngangkat bangku yang kami jadikan pijakan saat turun dari perahu. Good job adik-adik


wisata batubara
Dan perahu pun pergi, saya sendiri lagi :D

Usai naik boat, saya melanjutkan berjalan-jalan menyusuri pantai. Gerimis turun satu-satu. Imbas dari awan kelabu yang sejak beberapa saat lalu menggantung di langit. Saya terus saja melanjutkan langkah. Tak peduli gerimis. Pelarian kali ini tak ingin saya usaikan dengan cepat.  Biar saja gerimis turun, saya nikmati saja sambil membidikkan kamera hape saya.

penov
Tau kan artinya Penov? Perempuan November, ingat ya :D

pantai perjuangan batubara
Jeprat-jepret lagi

foto pantai
Masih objek yang sama, angle yang berbeda

pantai menarik di batubara
Foto kaki part II, kali ini ada tambahan objek kelapa :)


pantai perjuangan batubara
Batang-batang kayu di pinggir pantai memang asik buat dijadikan objek foto ya :D


wisata pantai batubara
Menghujam langit

pantai perjuangan batubara
Bahkan batang kayu yang rebah di pasir pun tak luput dari jepretan :D

pantai jono
Duduk di sebatang pohon sambil menikmati sekitar

Tapi kemudian baterai hape saya ngedrop hingga tak bisa memuaskan hasrat saya mengabadikan berbagai hal yang tertangkap indera penglihatan. Hmm… baiklah. Duduk saja di sebatang kayu di pinggir pantai. Meresapi keramaian alam. Bukan deru kendaraan. Bukan celotehan mulut-mulut usil. Bukan pemikiran-pemikiran negative. Melainkan debur ombak, aroma khas laut, angin yang seperti tergesah, dan jiwa yang menenang.

Menjelang pukul 6 saya meninggalkan Pantai Jono. Sepanjang jalan dihadang gerimis yang sesekali menderas. Saya menikmatinya di atas sepeda motor. Melaju ke arah pulang. Untuk menyerahkan diri ditawan pekerjaan. Pelarian ini sudah cukup menyenangkan.

Melarikan diri ke Pantai Jono. Kalian pernah melakukannya? Atau mungkin, melarikan diri dari kejaran cinta sang mantan yang kembali datang. Ah, maafkan pertanyaan usil saya ;)

NB : Foto-foto diambil dari ZTE V9820, tanpa editan, hanya penambahan watermark.

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

43 komentar

Write komentar
Oky Maulana
AUTHOR
9 Januari 2017 11.01 delete

Murah ya kak masuk ke pantainya :D

Reply
avatar
9 Januari 2017 15.35 delete

Sampe gelap gitu langitnya ya, Di. Kalau pas cerah pasti lebih oke, cuma ya resiko kulit menggosong. Hahahaha :D.

www.mollyta.com

Reply
avatar
10 Januari 2017 10.45 delete

iya lumayan murah masuk ke pantai jono ini, cuma goceng aja :)

Reply
avatar
10 Januari 2017 10.45 delete

iyo kak, mendung gelap kemarin itu. terus rasanya langit itu deket banget, jadi agak-agak takut juga sih sebenarnya hahhahaha..

Reply
avatar
11 Januari 2017 09.50 delete

Walah, saya kangen ngepantai eh mampir ke sini, fixlah kangen pantai.

Reply
avatar
amir mirza
AUTHOR
11 Januari 2017 18.13 delete

Salam kenal mbak. . .
Orang batubara ya ?
saya dari kisaran

Reply
avatar
Hilda Ikka
AUTHOR
11 Januari 2017 20.31 delete

Haha me time emang diperlukan. Aku juga kemaren abis traveling ke Jogja sendirian. Bener-bener gak mau sama partner, suami bahkan nggak aku ajak wkwk. Abis itu pikiran fresshhhh!

Reply
avatar
18 Januari 2017 16.04 delete

Ternyata Kak Diah, suka menyendiri yah, sampe-sampe ke pantai pun sendiri. Awas anyut Kak hehehe

Reply
avatar
ben benavita
AUTHOR
18 Januari 2017 22.59 delete

wehh...
ada pantai ya ternyata, tapi langsitnya gelap banget ya. coba kalo cerah pasti lebih bagus.

Reply
avatar
19 Januari 2017 02.57 delete

Saya juga sering bangt jalan sendiri dan memang jepretin kaki sendiri adalah solusi terbaik apalagi masih belom pede kebanyakan selfie :)

Reply
avatar
19 Januari 2017 09.24 delete

Pantainya masih sepi & bersih ya.. Enak tuh, kalo udah rame biasanya banyak sampah di mana2.

Reply
avatar
19 Januari 2017 09.37 delete

Air pantainya keruh.
Apa itu gara-gara cuaca ya.
Coba airnya bening dan berwarna kebiruan gitu psti bakalan mempesona.

Reply
avatar
Dian Ravi
AUTHOR
19 Januari 2017 10.20 delete

Nama pantainya lucu, Jono. Kira-kira kenapa ya dinamain itu? Apa karena yang nemu pertama untuk umum itu Jono? Eh malah jadi berandai-andai aku

Reply
avatar
19 Januari 2017 11.16 delete

Itu gubuk sama ombaknya deket banget jaraknya. Seru dah lama ga ke pantai. Hampir setahun. Hehe

Reply
avatar
19 Januari 2017 11.21 delete

Aku pernah melarikan diri tp ke tempat ramai. Lha ke pantai barengan tetep kaya sendiri. Btw, ombaknya lumayan

Reply
avatar
FaniaSurya
AUTHOR
19 Januari 2017 12.33 delete

Indonesia itu kayak banget akan pantai ya. Meskipun sering ke pantai saya gak bosan. Ke sumatra belum pernah, jadi mupeng kesana

Reply
avatar
19 Januari 2017 12.45 delete

Nama pantainya kekinian bgt. Kayak judul lagu dangdut, Bang Jono. Hihi. Emm, saya pun kadang melaarikan diri ke sebuah tempat untuk menikmati kesendirian bersama alam. Kadang malah hanya sekadar berkendara tanpa tujuan

Reply
avatar
19 Januari 2017 16.51 delete

Pantai Jono di daerah mana nih mbak? Murah bgt euy..
Ke pantai tuh emang enak banget ya buat menyendiri, cari inspirasi, dan bengong mikirin masa depan :D Jadi pengen ke pantai~

Reply
avatar
Yesi Intasari
AUTHOR
19 Januari 2017 22.46 delete

Bener-bener me time ini namanya ya mba jalan2 ke pantai sendirian gak ada yg recokin hehe

Reply
avatar
yulia julayjo
AUTHOR
20 Januari 2017 03.21 delete

Ya ampuun kok saya liat gambar yang di tengah laut yang awannya agak gelap ko sedih yaa.. serasa pengen gimanaaa gittu.. kali-kali doong ajak emak satu ini vacation.. kasian idupnya kurang piknik, apalagi ke Pantai nggak bakal nolak deh hahaha

Reply
avatar
20 Januari 2017 08.02 delete

Penasaran nama Sujono apa dari nama seorang pejuang? Kok nama lainnya pantai perjuangan hehe
TFS, bagus tempatnya :)

Reply
avatar
Ajen Angelina
AUTHOR
20 Januari 2017 10.00 delete

Nama pantainya lucuuu Jono.. Pemandangannya juga bagus hihihi..
Duh jadi pengen main ke pantaiii

Reply
avatar
20 Januari 2017 19.57 delete

pantai memang ngangenin mbak. segera gih diagendakan :)

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.00 delete

salam kenal bg. orangtuaku di kisaran, aku ngekos di medan. trus kemarin kebetulan ada kerjaan di batubara, inderapura

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.03 delete

iyo mbak, kadang kita butuh waktu sendirian, sekedar mendengarkan celotehan diri sendiri. kalo aku belum ada pasangan mbak, jadi masih bebas kalo pengen penikmati kesendirian :)

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.04 delete

iya kak, kadang butuh waktu-waktu sendiri. untungnya cuma di pinggiran pantai kak, jadi gak anyut hehhehe

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.05 delete

kemarin emang lagi mendung mbak, makanya langitnya gelap dan kelabu :)

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.06 delete

bener mas, aku pun nggak pede selfie muka yang pas-pasan ini, jadinya kaki deh yang difoto :D

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.07 delete

kalau dah rame selain jadi kotor juga nggak asik buat difoto mbak :)

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.09 delete

pantai-pantai di Sumut yang berbatasan dengan selat malaka memang airnya seperti itu mas, beda ama pantai lainnya. saya juga nggak tau kenapa gituh

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.10 delete

aku juga sebenarnya penasaran sama asal usul nama pantai itu mbak, cuma kemarin nggak nemu orang yang tepat buat ditanyai -_-

Reply
avatar
20 Januari 2017 20.11 delete

iya mbak, kebetulan kemarin pas nyampe pas lagi pasang, jadi sampe ke gubuk airnya.

Reply
avatar
29 Januari 2017 18.59 delete

Kalau membaca tulisan tentang pantai, pengen terbanglah secepatnya ke tempat itu! Semoga aku bisa mengijakkan kaki di Pantai Jono ini

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.42 delete

hihihii.. jadi kebalik ya mbak. iya ombaknya lumayan mbak di pantai ini, tapi airnya nggak sejernih pantai-pantai lainnya.

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.43 delete

yuk mbak, cobain pantai-pantai di Sumatera, siapa tau jodoh #eh hehheee..

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.44 delete

lah kok sama ya mbak, aku juga sering berkendara tanpa tujuan, sekedar merefresh pikiran :)

nama pantainya kekinian meski pantainya udah lama beroperasi :)

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.45 delete

ini di daerah Batubara mbak, Sumatera Utara. Menyendiri ke pantai itu memang asik, salah satu hal yang saya suka.

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.46 delete

yaps.. me time banget lah pokoknya. kadang kita emang butuh waktu-waktu menyendiri gini ya :)

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.47 delete

yang awan mendung itu emang seolah representasi hati yang sedih ya mbak. kita liatnya ikut sedih.
yuuk mbak sini main ke pantai kita :)

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.48 delete

nah ini yang aku kurang tau mbak. soalnya nggak ada orang yang bisa ditanyain tentang sejarah nama ini waktu saya berkunjung kesini.

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.49 delete

ah apalah arti sebuah nama mbak hihihiii

Reply
avatar
6 Maret 2017 06.50 delete

terbang bebas seperti burung camar ya mbak. pantai memang selalu punya pesonanya sendiri :)

Reply
avatar
10 Agustus 2017 09.35 delete

Gw sih sering bgt k pantai ini ... Banyak kenangan d pantai .sejarah yg tak terlupakan.
Setiap sabtu sore gw sering maen k pantai sendirian sampai sore .. Enak menyendiri d pantai
Melihat liat laut .lepas mata memandang kebesaran pencipta
Pikiran tenang d temani matahari senja jingga...
Ketika gelap pun datang saya pun pulang.
Terdengar sayup berita bahwa kawasan pantai akan d jadikan kawasan industri karna masuk teritorial zona industri internasional..

Salam pencinta alam

Reply
avatar