IMPERIAL KITCHEN & DIM SUM

15.26

Sekitar seminggu lebih yang lalu, saya dan dua sahabat saya –Fani n Ayu-  janjian untuk ketemu. Mumpung masih suasana lebaran dan sebelum Fani kembali ke Jakarta untuk bekerja. Kami janjian ketemu di Plaza Medan Fair. Anak Medan pasti tau dong ya dimana letak ini plaza heheee….

Agendanya sih temu kangen saja. Begitu sampai di lokasi, kami duduk-duduk di depan carefour, berbagi cerita dan kabar masing (sebenarnya sih ini acara temu kangen ke Fani, soalnya dia yang jauh. Saya dan Ayu kan ngontrak rumah barengan. Jadi ya otomatis ketemu terus.
Fani n Ayu
Ngobrol-ngobrol terus tanpa ada yang dikunyah-kunyah nggak asik juga ternyata xixiiii… so, kami pun mulai mikir buat nyari tempat duduk buat nyantai sambil menikmati sajian lezat dan murah, idiiihh… murahnya nggak ketinggalan ya heheee… iyalah, secara sehari sebelumnya saya juga habis nongkrong di plaza ini bareng cewek-cewek di Sheilagank Sumut. Lagipula, habis lebaran finansial lumayan goyah karena ditodong THR sana-sini. Jadi, nonkrong di tempat yang murmer adalah pilihan yang tepat. Tapi semurah-murahnya di plaza yang lumayan juga nominalnya kan ya.

Si Ayu ngasi ide buat ke Imperial Kitchen Dim Sum di lantai 2. Langsung dong ya saya sumringah, secara dari kemarin pengen banget ngedimsum. Cuma inget harganya jadi kusam lagi nih wajah, alamat di atas 50rb nih keluar. Itu jumlah yang besar dalam kondisi kantong cekak gini. Tapi untungnya si Ayu buru-buru nambahin kalau harga Dim Sum nya lumayan miring dari resto tetangga yang emang jagonya buat Dim Sum enak. Kami pun menuju ke Imperial Kitchen Dim Sum, dalam hati sebenarnya saya masih ragu sih ya mau nyobain  Dim Sum disini, takut kecewa seperti pengalaman lalu. Pernah soalnya nyobain Dim Sum selain di resto tetangga, ujung-ujungnya kecewa, padahal harganya selangit juga. Mungkin karna lidah saya sudah klop ama Dim Sum ala resto tetangga itu kali ya. Eh, yang saya maksud resto tetangga itu adalah restoran yang menjual menu Dim Sum dan terkenal di Medan itu loh. Nggak hanya terkenal di Medan sih, soalnya pernah juga disebut di lirik salah satu lagunya Panji Pragiwaksono. Iih.. kok malah bahas Dim Sum tetangga hehheee…

Well, kami masuk ke Imperial Kitchen. Sebelum masuk, kami sempat melihat standing banner bergambar sejenis Dim Sum dengan harga Rp. 9.999 wew… langsung girang kami. Segera saja kami masuk. Resto berkonsep santai ini asiknya adalah kita bisa milih mau duduk di dalam, atau di luar. Jadi konsepnya indoor outdoor gituh. Terus kan ya, untuk dapur, konsepnya open kitchen. Jadi kita bisa liatlah kesibukan para chef. Kami malah beberapa kali kaget waktu denger suara gedebam. Selidik punya selidik eh ternyata chefnya lagi ngebanting-banting tepung. Biasanya liat begituan di tv, ini lumayan dapat tontonan langsung :D
ini nih promo 9.999 nya...
Begitu melihat menu, tak ada Dim Sum seharga Rp. 9.999 seperti yang kami lihat di standing banner. Setelah ditanyakan ke waitress, ternyata itu adalah promo. Jadi di bulan Agustus ini ada tiga jenis Dim Sum yang promo dengan harga Rp. 9.999. Bulan depan mungkin beda lagi menu yang dipromoin.

Kami memesan Dim Sum Siew Mai, Wanton Goreng, Lumpia Ayam Jamur, dan Imperial Ha-Kau, masing-masing satu porsi. Untuk minum, saya dan Ayu memesan Iced Tea, Fani pesan Iced Lemon tea.
Lumpia Ayam Jamur udah tau pasti dong ya kalau ini sejenis lumpia goreng dengan isi ayam dan jamur. Wanton goreng isinya udang, sama seperti Imperial Ha-Kau. Bedanya, Imperial Ha-Kau di steam, trus kulit yang membalutnya berwarna putih berbentuk kerang, rasa udangnya juga lebih terasa. Semuanya enak, tapi memang saya lebih suka Dim Sum yang di steam. Trus dari semua menu yang kami coba, saya paling suka Siew May, paduan ayam dan udangnya beneran pas. Untuk Seiw May, saya malah lebih suka yang di Imperial Kitchen daripada di resto tetangga. Namun, dari semua kenikmatan Dim Sum di resto manapun, yang tak boleh dilupakan adalah sambalnya. Yaps… buat saya, sambal tidak bisa dipisahkan dari Dim Sum. Di Imperial Kitchen, sambalnya ada dua macam, sambal saus biasa, dan sambal kering berupa cabai kering dengan minyak, praktis tidak ada rasanya menurut saya. So, untuk masalah sambal, resto tetangga masih unggul. Selain itu, varian Dim Sum nya juga tak sebanyak resto tetangga. But, untuk rasa secara keseluruhan rasanya bolehlah. Jika ingin mengobati rindu ngedimsum dan mencari yang lebih murah, Imperial Kitchen bisa dijadikan pilihan. Harganya masih dibawah harga dim sum resto tetangga, bahkan jika harga normal (tidak promo). Dim Sum di Imperial Kitchen juga sepertinya made by order. Soalnya, saat kami memesan, menunya datang lumayan memakan waktu jika dibanding resto tetangga yang sudah tersaji dan ditawarkan oleh waitress ke tiap-tiap meja pelanggan. Begitu sampai di meja juga terhidang hangat.
lumpia ayam jamur
wanton goreng

Siew Mai
imperial Ha-Kau

saus sambal n sambal kering
Untuk menu-menu lain saya belum bisa cerita karena belum mencoba. Tapi sepertinya tiap menu itu porsi besar deh buat ukuran perut saya. Soalnya saya sempat melirik pesanan di meja lain, es krim dan nasi gorengnya banyak. Iced Tea yang kami pesan juga ukuran gelasnya lumayan besar.

Sebenarnya saya sudah kenyang dengan empat porsi dim sum yang kami nikmati bertiga, tapi Ayu dan Fani tergoda untuk pesan 2 porsi Siew Mai lagi, saya setuju-setuju saja, enak sih. Apalagi itu termasuk menu promo, jadi harganya miring :D

Hari beranjak malam, dengan perut kenyang kami beranjak dari mperial Kitchen setelah membayar bill sebesar Rp. 106.255 untuk 6 porsi Dim Sum, 2 porsi Iced Tea dan seporsi Iced Lemon Tea. Dibanding resto tetangga, ini sudah murah. Dari segi rasa juga tidak mengecewakan :)

Paling semangat kalau diajak jalan-jalan, apalagi kalau gratisan. Gemar fotographi meski lebih gemar lagi bernarsis ria. Suka cappuccino tapi lebih sering nge-teh

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

10 komentar

Write komentar
15 Agustus 2014 15.51 delete

jiahaha, hampir kena todong dompet itu ya miss november, untuk sajalah

Reply
avatar
15 Agustus 2014 15.52 delete

Pic makanannya bikin ngiler :q

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
15 Agustus 2014 15.57 delete

hahahaaa... iya mr.Kombur,,, harus pande-pande nyari yang murmer n enak biar nggak kering tuh dompet :D

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
15 Agustus 2014 15.58 delete

itu pake kamera hape abal-abal loh padahal :D

Reply
avatar
15 Agustus 2014 16.53 delete

Dimsum-nya ok, cobain La Mian Wantan nya deh (kalo gak salah inget)... anget2 gurih... hehehe.

Udah lama jg ga makan disana lagi...

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
15 Agustus 2014 18.03 delete

iya kak Moll, lumayan ok. pengen juga nyobain varian Dim Sum yang laen :D

Reply
avatar
Fadhly Zee
AUTHOR
16 Agustus 2014 18.35 delete

Kalau udah ketemu Dim sum minimal rogoh 50k kalau kesini, mesti pesan banyak biar kenyang haha. catatan: (Tanpa bagi2) :))

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
16 Agustus 2014 23.46 delete

waaahh... ini sih selain doyan juga ruang penyimpanannya banyak xixiiiii... kalau aq sih pengennya makan buanyaaakk... cuma kebetulan mudah kenyang xiixiiii...

Reply
avatar
17 Agustus 2015 10.28 delete

Tu somauy ngledek banget pengen dimqkan deh di...hahahha

Reply
avatar
Diah Siregar
AUTHOR
17 Agustus 2015 10.50 delete

iya mbak, enak disini dim sum nya :)

Reply
avatar